Tempat Bercerita

Jumat, 12 Juli 2019

Cita-cita Seorang Pembalap Keong


Cita-cita saya sewaktu kecil itu pernah pengen jadi pilot, dokter atau yang dekat dengan harapan yaitu jadi guru, sekiranya itulah jawaban ketika saya masih sekolah dasar, lalu ditanya ‘kalau sudah besar cita-citamu mau jadi apa?’. Kenapa pilihan terakhir saya pengen jadi guru adalah karena yang saya tau, sewaktu saya jadi murid kayaknya kok enak banget gitu melihat seorang guru ngatur-ngatur anak kecil; ngasih PR, suruh ngapalin perkalian, potongin rambut murid yang sudah panjang sampe melewati kuping, dan masih banyak lagi, termasuk menghukum murid yang nakal dengan cara tangannya harus pegang kuping kanan-kiri sementara kaki kanannya diangkat ke arah kaki kiri. Aduh serunya...

‘CITA-CITA MACAM APA INI MALAH KAYAK JADI TUKANG BULLY!

Jujur, selain dari 3 profesi yang saya sebutkan tadi, saya enggak tau lagi harus jadi apa sebab sewaktu sekolah dasar saya sukanya main keong. Ya masa harus jadi tukang balap keong sampe gede? Sungguh kehidupan yang enggak nyambung.

'Minggir-minggir, saya duluan!'

Pada tulisan ini, saya sempat membahas betapa enaknya kalo jadi anak kecil lagi; kita (atau dalam cerita ini sebut saja saya) bisa leluasa mengutarakan perasaan yang saat itu kita rasakan, enggak mikir panjang dulu saat hendak mengambil keputusan. Misalkan; ketika saya pengen mangga, dan kebetulan saya enggak punya pohon mangga, kemudian saya mengajak temen saya buat ikutan nyolong mangga, palingan kalaupun ketahuan cuma kena tegur dan enggak terlalu dijadikan perkara dalam bertetangga.

Tapi bayangkan kalo saya nyolong mangga pada usia saya sekarang ini? Aduh! Pasti mikir-mikir lagi; takut kalo ketahuan, ketahuan nyolong mangga tetangga pasti jadi gosip sampe kampung sebelah. Soalnya saya nyolong mangganya sampe dua karung. Maklum kalo udah gede nyolongnya sekalian harus banyak, jangan setengah-setengah, nanggung bosqu~

Btw, ini kenapa harus nyolong mangga sih?

Mari kembali ke cerita awal. Semakin bertambah usia, cita-cita kita biasanya akan semakin menciut ke arah yang mungkin lebih mudah untuk dicapai (biasanya ini terjadi pada orang yang gampang tidak percaya diri—macam saya) bisa jadi cita-citanya pengen jadi pengusaha, kerja kantoran, jadi penulis buku, punya bisnis ternak lele, jadi pemain sepak bola atau seperti cita-cita saya sewaktu SMA yaitu jadi anak band. Coba bisa gak bayangin gimana saya bentuknya kalo jadi anak band?

Apa muka saya jadi mirip senar gitar? Ah.. tolong percayalah sedikit kalo saya ini bisa main gitar, soalnya dulu pas SMA saya paling rajin belajar main gitar, dan yang ngajarin saya main gitar itu saudara saya yang sudah jadi anak band duluan di sekolahnya. Percayalah, kalo kamu sekolah SMA pada tahun 2000-an pasti melihat anak band itu keren banget asli!

Tapi, setelah lulus sekolah, dan saya tidak melanjutkan pendidikan, rasanya cita-cita saya untuk jadi anak band gak bakalan pernah terwujud, lagian pas SMA saya main musik cuma setengah-setengah. Dan hal inilah yang selalu saya benci dari diri saya sendiri; melakukan segala sesuatu dengan tidak sungguh-sungguh.

Dan ketika masa sekarang, ketika usia melewati angka 25, ketika saya belum menjadi apa-apa, ketika saya hanya memandang laptop dengan beberapa paragraf di atas, ketika chat whatsapp saya isinya dari grup semua, ketika saya jadi anak kos, ketika saya beberapa kali patah hati, ketika saya jauh dari orang tua, ketika betapa saya merindukan seseorang, dan ketika saya menulis ini; entah kenapa semua cita-cita yang saya sebutkan tadi malah menjadi terasa jauh? Malah yang terbayang saat ini hanya sebuah angan-angan yang seperti terbawa lari oleh keong balap.

Semakin dewasa, semakin bertambah usia, rasanya semakin sedikit keinginan kita--mksudnya saya--hanya keinginan untuk hidup bahagia, dan banyak uang; tapi kerjaan malas-malasan, bangun pagi susah, alarm nyala ditunda 5 menit kemudian. Hmm... Hidup ketika tidak menjadi apa-apa selain sedang mencoba menjadi manusia, malah semakin jadi banyak pertanyaan! Ah, jatidiri; semakin dicari malah semakin menjauh pergi...


*Terakhir untuk tulisan singkat ini. Pesan saja; tulisan ini enggak perlu dicari pesan moralnya, toh masih sama seperti tulisan-tulisan sebelumnya; sekadar bercerita.

Salam Keong Mania!

Sumber gambar: https://www.idntimes.com/hype/fun-fact/agatha-maria-puspandari-pudyastuti-1/unik-ternyata-ada-kompetisi-balap-lari-siput-di-inggris-c1c2

13 komentar:

  1. YAKENAPAYA?!!
    Kenapasih orang dewasa tuh takut bermimpi aliyas Kerjaan rebahan tapi angan-angan menjadi Milyuner ya susah!!
    Haaaa semoga kita termasuk orang-orang dewasa yang tida insecure, sampai dimanapun tahap dan usia kita, semoga selalu ada doa dan semangat hidup yang tersisa. Minimal kalo belum jadi apa-apa yaa diberi nikmat untuk bersyukur terus!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah bersyukur bisa mengobati kesepian? Hahahaha

      Hapus
    2. Diobati buat apa? Nanti juga kambuh lagi.

      Hapus
    3. Harusnya belajar 'menerima" jadi kalo diobati ternyata tidak bisa sembuh ya tidak kecewa karena mampu menerima. :)

      Hapus
  2. Hmmm karena ngga ada pesan moral, aku boleh pesan sate keong ngga? Maaf ga nyambung

    Tetap semangat diaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh juga idenya, jualan sate keong sepertinya menarik.

      Hapus
  3. Hmm memang biasanya semua itu terasa akan sangat jauh. Namun, yang paling penting adalah jangan pernah menyerah

    BalasHapus
  4. Wah mas nggak boleh putus asa gitu mas hehe. Harus tetap semangat dong hihi

    BalasHapus
  5. Sedih juga saya membaca yang kalimat, ketika jadi anak kos, jauh dari orangtua

    BalasHapus
  6. Kalau hanya rebahan mulu ya gimana mau terwujud mas keinginannya :D

    BalasHapus
  7. Raih mimpimu kak, jangan pantang menyerah. Harus tetap semangat hihi

    BalasHapus
  8. Aduh.. padahal gak kepikiran kalo lagi putus asa. Tapi gak apa-apa, mungkin tulisannya kayak lagi putus asa, dan pembaca bebas menilai. padahal yang sebenarnya terjadi hanyalah sedang putus jaringan internet belakangan ini. :3

    BalasHapus
  9. Padahal jadi pembalap keong keren lho. *lalu kabur dan digebok massal


    YA ANAK BOCAH JUGA GA KEPIKIRAN JADI PEBALAP KEONG. Pebalap tamiya masih okelah hmmmm.

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND