Tempat Bercerita

Selasa, 07 Mei 2019

Gue Kenapa Sih?


Meski puasa tahun ini gue berada di tempat yang berbeda dengan beberapa tahun sebelumnya, tapi rasanya perbedaan itu tidak terlalu jadi masalah yang besar. Mungkin ada yang belum tau, beberapa tahun sebelumnya gue tinggal di Bekasi, dan untuk tahun ini gue tinggal di Cileungsi, Bogor. Tepatnya Bogor pinggiran yang kalau mau kesana-kemari terasa jauh banget.

Gue memang sudah biasa dengan yang namanya ‘berpindah-pindah tempat’, itu artinya, gue juga harus biasa dengan yang namanya merelakan segala sesuatu yang sudah jadi kebiasaan gue sebelumnya. Seperti harus merelakan berpisah dengan teman-teman tongkrongan, berpisah dengan tempat-tempat favorit dan berpisah dengan kegiatan-kegiatan yang biasa gue lakukan di tempat lama. Tentunya itu bukan sepenuhnya yang gue inginkan, hanya saja mungkin  itu kehidupan yang memang harus gue jalani aja.


Selama beberapa bulan tinggal di Cileungsi, entah  kenapa gue harus mengalami beberapa hal bodoh, atau dengan kata lain; “INI SIAPA YANG LAGI DENDAM SAMA GUE SIH...??”

Ada beberapa peristiwa yang kalau dipikir-pikir mending gue nangis aja deh di pinggir jalan. Dan berikut beberapa peristiwa yang harusnya gue nangis aja di pinggir jalan tersebut;

Pertama; kecelakaan
Pada hari Sabtu dibulan Maret,  sore hari, gue pulang kerja mengendarai motor, kalau tidak salah saat itu suasana sudah hampir maghrib. Dengan kecepatan standar gue melajukan gas motor Beat, dan entah atas perasaan apa, tiba-tiba gue mengikuti mobil yang akan menyalip kendaraan lain. Karna untuk menyalip membutuhkan tarikan tuas gas lebih, maka gue pun melajukan kendaraan lumayan kencang untuk mengikuti mobil yang ada di depan gue. Dan tiba-tiba, tanpa sadar satu meter di depan gue ada lobang jalan yang lumayan dalam, gak ada pilihan lain selain menghantam lobang tersebut, dan pada akhirnya motor gue kehilangan keseimbangan, dan pikiran gue langsung kacau seketika. Gue jatoh, ban motor gue kempes dua-duanya, spion ilang, baju celana robek-robek, sepatu juga robek dan kaki gue... keseleo.

Dari kecelakaan itu, gue baru sadar kalau gue belum punya atau kenal banyak orang di tempat baru ini. Mau nelpon temen, tapi dia lagi kerja, mau nelpon yang lain, tapi siapa? Pada akhirya dengan sekuat tenaga gue membawa motor itu ke bengkel yang jaraknya lumayan untuk orang yang kakinya sedang ‘sekarat’.

Sesampainya di kontrakan, beruntung banget gue punya pemilik kontrakan yang baik hati, bantuin ini-itu sampai memanggil tukang urut. Tukang urut yang bikin gue nangis lagi setelah entah berapa lama gue gak pernah ngeluarin air mata lagi. Gue diurut sampe nangis menjerit-jerit. Gembel emang, gak lagi-lagi deh keseleo kayak gitu.

Akibat kecelakaan itu, kaki gue kadang masih sakit kalau dibawa jalan, mungkin kira-kira ada sebulan lebih untuk sembuh total, dan karenanya beberapa rencana yang sudah gue buat akhirnya tertunda untuk waktu yang tidak ditentukan. Salah satunya bikin konten iseng bareng Windi Saras yang sampai saat ini belum terlaksana. Kebetulan bulan ini sudah memasuki puasa dan kebetulan juga kontennya bisa membatalkan puasa, jadi gatau deh kapan ini bisa terlaksana. wqwqwq.

Kedua; Nasinya Satu Aja
Di tulisan sebelumnya gue pernah bercerita tentang kebiasaan gue nongkrong sendirian atau sekedar jalan-jalan sendirian, dan entahlah kenapa beberapa orang menganggap itu hal yang aneh. Menurut gue itu gak aneh, ya boleh lah jalan-jalan sendirian. Tapi gimana ya... itu udah jadi kebiasaan gue aja gitu; jalan sendirian, merekam suasan sekitar dengan kamera ponsel, mendengarkan musik melalui earphone, dan membeli satu cup Lychee Float. Ah.. entahlah, kenikmatan dunia yang sedang gue rasakan saat ini hanya beberapa hal tadi.

Menurut gue pribadi, tempat asik buat yang suka nongkrong sendirian itu salah satunya seperti kafe-kafe, atau untuk sebagian orang yang dompetnya cuma diisi duit recehan, tempat nongkrongnya cukup di KFC saja, beli 1 Lychee Float, sudah bisa menikmati akses Wifi, atau sekedar membaca buku di dekat jendela kaca sambil melihat kemacetan jalanan.

Tapi terkadang, gue juga sesekali beli makanannya, kok. Karna jarak tempat kerja yang dekat dengan restoran siap saji ini, pada jam istirahat biasanya gue makan di tempat tersebut; sambil mendengarkan musik di earphone dan tidak memperdulikan sekitar, gue memesan satu menu makanan,

“Combo?” Kata mas-mas Kfc
“iya..” Kata gue
“tambah nasi..?”
“iya pake nasi”

Dan entah ini siapa yang salah, tiba-tiba pas datang nasinya ada dua bungkus!

“Mas ini kenapa nasinya dua??”
“Iya kan pake nasi. Combo + nasi 1”
“Bisa di cancel 1 gak?”
“yah enggak bisa, mas...”
“....” Gue
“......” Mas-mas Kfc
“T___T” Gue + Mas-mas Kfc nangis bareng.

Gue gak tau ini konspirasi  atau apa, yang jelas gue merasa kalau mas-mas kfc ini menganggap gue adalah orang yang kalo beli nasi padang dibungkus dan nasinya minta ditambah lagi dua centong.

Dan setelah kejadian tersebut, gue udah jarang lagi nongkrong-nongkrong di kfc. Ini sama aja seperti saat lo percaya sama orang, terus dikecewakan, dan dia minta maaf, terus lo maafin, tapi lo udah males buat percaya lagi. Gitu. Ya.... meski alasan asli gue adalah demi menghemat budget doang sih. Huwa huwa huwa.

Ketiga; tiket bioskop
Sebelum film Avenger: End Game tayang pada 24 April, gue sama salah satu temen bloger yang kebetulan tinggal di Cileungsi, Aprianti Pratiwi, kami janjian buat nonton bareng film tersebut. O ya, sebelumnya gue juga pernah basa-basi di Twitter buat nonton bareng End Game sama Yoga dan Haw di Jakarta, tapi setelah pikir-pikir lagi, entah kenapa gue  jadi males gitu pergi jauh-jauh, percayalah Cileungsi-Jakarta itu.... Sudahlah jaraknya tidak terlalu jauh kok... :)

Dan akhirnya gue memutuskan untuk nonton di bioskop terdekat saja.

Beberapa kali menentukan tanggal buat nonton, dan karna gue kerja, jadi jadwal kerjaan sama jadwal nonton kadang bentrok, beberapa kali menentukan hari, dan ketika hari atau tanggalnya sudah ditentukan, gue mulai memilih-milih tempat duduk.

Saat istirahat jam kerja, sambil makan gue melihat tiket bioskop melalui aplikasi TIK.ID, pas pertama kali buka jadwal, masih banyak banget yang kosong, dan ketika beberapa saat gue buka lagi, tiba-tiba udah mulai penuh. Tanpa sadar gue kaget, “ini kok cepet banget sih penuhnya?”

Dan atas kepanikan itu, dan juga kebetulan jam istirahat sebentar lagi habis, gue buru-buru pesan 2 tiket dan  langsung bayar.

Setelah bayar, gue langsung cek lagi, di sanalah kebodohan itu dimulai,

“Sebentar... ini jadwalnya... KOK SALAH TANGGAL SIH....!!!!”

Tanggal yang seharusnya untuk penayangan minggu depan, gue malah lihat tanggal penayangan awal. YA IYALAH PENUH BANGET!

T___T

Gue pun langsung mengirim skrinsut tiket yang udah gue beli ke Aprianti, dengan tambahan kata-kata; “udah jangan protes!” :’)

Dan balasannya adalah;


Setelah membujuk dengan sepenuh hati buat nemenin nonton, akhirnya Aprianti pun....

Enggak bisa.

Pada akhirnya, karna teman nonton ini gak bisa pada tanggal tersebut, gue pergi sendiri, meliburkan diri dari pekerjaan, membeli beberapa snack dan mengisi tumblr dengan air mineral, gue pun berangkat ke salah satu bioskop di Cileungsi dengan membawa tas isi makanan. Satu kursi untuk diri sendiri, dan kursi di sebelah khusus untuk tempat duduk tas gue yang isinya campuran snack. SEMUA  ITU ADALAH BENTUK PEMBALASAN KEPADA DIRI SENDIRI!!!

Kayaknya baru kali ini deh gue merasakan hal yang bikin gue kesel sama diri sendiri secara berturut-turut. Kalau dipikir-pikir, semua ini antara gue yang bodoh, atau gue ini kenapa sih??

"Fokus bang, fokus..." - (Giphy)

Sabtu, 23 Maret 2019

PENGEN JADI ANAK KECIL YANG HOBINYA MIKIRIN ‘ENAK KALI YA KALO UDAH GEDE’


Sepulang kerja, temen gue, Gita, ikut nebeng pulang, kebetulan rumahnya masih satu arah sama rumah gue. Selagi gue menyetir motor Beat kesayangan, samar-samar dari arah belakang sepertinya Gita ngajak ngomong, tapi kurang jelas karna suaranya terbawa angin sebagian,

“bang.. lodhufyrhcrrc chbkabce  yvvdckdsc....”

“Hah.. apaan?”

“Lo kaedyewccc ywtcv wcyvkk iwetrh..”

“Apaan si?”

“LO KALO BALIK GAWE SUKA MAIN DULU KAGAAAK??”

“Oh.. ngomong dong dari tadi..”

“.......”

Ya, ini perhatian saja untuk anda-anda sekalian, alangkah baiknya kalau sedang berkendara—khususnya motor—mending gak usah banyak bacot dulu! Ribet hahaha.

“iya kadang-kadang main, kadang langsung pulang kalo udah capek banget.”

“Sendiri gitu?”

“iya.” Balas gue.

“hahahaha.. kok sendiri, dimana serunya?” Pertanyaan dari Gita itu disertai dengan tawaya yang seperti geledek halilintar. Ash~

Dan di sanalah; di atas motor Beat, di jalanan Cibubur, disore hari dengan lalu lintas yang tidak terlalu macet, dengan cuaca yang cukup cerah, ditambah angin yang cukup membuat mata perih karna terkena debu yang masuk; dua orang manusia mulai mendebatkan persoalan yang tidak terlalu penting untuk mereka bahas; main sendiri atau bersama orang lain?

Jujur aja, gue juga manusia biasa yang butuh ‘lawan  main’ atau butuh manusia lain untuk berinteraksi, gue bukan robot, gue bukan mejikom. Tapi, bahkan mejikom aja butuh listrik ‘kan biar masak nasinya jadi mateng? Belum  lagi butuh manusia buat jetrekin tombolnya. Ya Allah ribetnya hidup jadi mejikom.

Menulis hal ini gue jadi merasa Dejavu sama tulisan sebelunya hadeuh~

Mungkin bagi kebanyakan orang ataupun hanya sebagian orang, ngumpul atau sekedar nongkrong bareng temen-temen itu kegiatan yang sangat asik, oh tentu hal ini benar sekali. Tapi, pasti akan ada suatu waktu kita—atau cuma gue aja—yang ngerasain hal ini. Oke lah ini cerita gue. Saat ini gue kadang ngerasa lebih nyaman untuk nongkrong sendiri saja, menikmati lelahnya setelah bekerja delapan jam, menikmati kesendirian setelah delapan jam bertemu dengan orang-orang, dan menikmati kesendirian yang emang lagi sendiri aja alias gak punya pafkorflwdeww404feDNUFNwkdnERROR!!!

Gue seneng kok ketemu orang-orang baru, ketemu temen-temen, ketemu yang cuma berdua, bertiga, atau ketemu rame-rame, jujur ini asik. Tapi kadang, setelah pertemuan-pertemuan itu, gue selalu merasa bukan bagian dari banyak hal, bukan bagian dari dunia ini, atau seperti kata Sabda Armandio dalam bukunya yang tak perlu gue sebut apa judulnya, ia berkata, “Usiaku baru 27 tahun, namun rasanya aku sudah kehilangan banyak hal.”

Oke, dan ini bukan berarti gue gak  suka kalo diajak main ya. gue masih bisa jawab “Hayu” kok. Tenang aja.

***
Usia gue memang belum 27, butuh 2 tahun 3 bulan lagi untuk sampai pada usia itu.

Ah, gue harap ini cuma proses yang terlalu cepat datang. Anggap saja perasaan yang seharusnya datang di usia 27 itu adalah system error di pengaturan hidup gue, hingga jadinya terlalu cepat dan muncul pada usia yang akan mendekati 25.

Walaupun gue gak banyak tanya, gak banyak ngobrol sama orang-orang, setidaknya gue masih bisa banyak baca; baca buku, baca berita, baca timline Twitter, baca-baca dari sumber yang tidak terlalu dipercaya tentang sebab-sebab yang terjadi pada usia 20-an ini. Sampai pada akhirnya jawaban dari semua itu ternyata hanya proses, kok. Seperti mesin, manusia juga butuh di-upgrade, dan kadang saat proses upgrade itu sedikit terjadi error, sampai pada akhirnya manusia itu akan benar-benar menjadi manusia atau malahan jadi bootloop.

ANJIR INI ORANG APA HP XIAOMI DAH...

***
“di mana asiknya main sendiri?”

Asiknya ya lo bisa lebih tau diri lo aja, lebih tau sekitar, lebih tau mau  lo apa, dan mungkin saat lo main sendiri, lo bisa bayangin banyak hal tentang hidup yang cuma sebentar ini. Misalnya ngebayangin gimana lo di masa depan, ngebayangin lo besok bisa menemukan target hidup yang saat ini masih belum jelas, atau ngebayangin kalo dua detik dari sekarang lo tiba-tiba ditelpon gebetan yang sebulan lalu tiba-tiba mutusin kontak gitu aja. Dan lo langsung blokir nomornya. Sungguh mantap!

“Di mana asiknya main sendiri?”

Kalo gue harus banget jawab pertanyaan itu, maka jawaban gue adalah; asiknya main sendiri setelah pulang kerja itu, gue bisa makan kentang goreng di KFC sepuasnya, makan burger, minum leci, duduk di pojokan, kemudian beli satu tiket film yang sedang tayang di bioskop, film yang penontonnya sedikit, kemudian pergi ke lokasi bioskop itu, beli Susu Mbok Darmi dulu, print tiket, tunggu sampe pintu studio dibuka, masuk, dan tak peduli saat itu mau tidur karna filmnya yang membosankan atau fokus menonton karna filmnya yang seru. Tak peduli apapun.

Dan brengseknya... entah kenapa setiap ada pertanyaan yang gak  langsung gue jawab, pasti dalam satu waktu tiba-tiba kepikiran, terus menerus. Pertanyaan itu jadi kayak parasit yang kalo lama-lama didiamkan malahan jadi penyakit yang mematikan; pertanyaan-pertanyaan yang gak bisa gue jawab langsung atau jawabannya hanya sekedar gue jawab bohong malahan jadi kepikiran terus menerus. Parasit yang kalo gak buru-buru diobati malah bikin orang jadi mati, begitupun pertanyaan yang gak gue jawab dengan jujur tersebut malah jadi sebuah keresahan yang bikin gue mikir ‘ini apaan si??’

Yang di mana pada akhirnya gue menumpahkan semuanya itu di sini, sebuah tulisan, tanpa harus bicara, tanpa harus mengakui kepada siapa.

Sebagai pelengkap judul tulisan di atas, gue jadi mikir, usia 20-an itu agak ribet banget ya, beda sama pas kecil, yang dipikirin cuma main-main aja, atau kalo enggak, yang dipikirin cuma gimana enaknya kalo udah gede. Duh... rasanya menyenangkan menjadi anak kecil yang cita-citanya cuma pengen cepet gede tanpa memikirkan gimana ribetnya kalo udah gede. Hahaha. Enak jamanmu toh?

Cangkem!

Jumat, 08 Maret 2019

Di Cileungsi Juga Ada Mekdi

Udah dua bulan gue di Cileungsi...

Sebenernya gue masih kurang percaya aja bisa pindah dari Bekasi kemudian tinggal di Cileungsi. Maksud ‘tinggal’ ini ya sekarang gue kerja di sini, jadi anak kos lagi. Gue aja masih gak tau tujuan hidup gue apaan. Yang pasti sekarang gue berasa lagi buang-buang waktu aja. Buang-buang waktu buat kerjaan yang belum pasti kalau gue bakalan lama dikerjaan ini, kemudian cuma nunggu dapet gaji, beli sepatu baru, makan di mekdi, bayar kosan, beli token listrik, beli beras, bayar parkir, dan melakukan kegiatan-kegiatan yang kurang penting lainnya.

Saat orang lain tau apa tujuan hidupnya, gue malah buang-buang waktu. Udah tau buang-buang waktu tapi masih aja begini. Gue jadi mikir, sebenernya hidup itu harus gimana sih?

Gue kadang iri sama temen-temen gue yang lain. Gue iri sama semangat mereka, dan karena gue gak punya semangat seperti mereka, gue jadi males, gue jadi memilih lari aja, lari dari pikiran-pikiran negatif itu dengan cara menghindar. Aneh ya, ngeliat temen semangat, bukanya semangat juga tapi malah lari. Mau gimana lagi, saat gue gak bisa ngejar, satu-satunya jalan ya gue mending diam, memperhatikan, terus ilang. Mungkin gue ngejarnya nanti aja. ((Nanti aja)) kayaknya salah satu yang bikin orang gak gerak-gerak itu emang cuma dua kata itu ya, NANTI AJA. Taik emang ah~

Sekarang usia gue bentar lagi 25, itu berarti diatas 23. Ya iyalah!!

Kalau menurut Siluman Capung yang sekarang beruba jadi Yogaesce, kalau umur udah diatas 23, itu berarti kita udah mulai tua, lalu mageran dan terjebak rutinitas. Dan kalau dipikir-pikir, gue gak bisa mengelak dari kata-kata tersebut karna keadaan gue sekarang emang lagi kayak gitu. Mageran parah! :3

Itulah gue sekarang. Gue seperti butuh penggerak buat diri gue yang pemalas ini, mungkin ini aneh ya, harusnya yang ‘menggerakan’ diri sendiri itu ya kita sendiri, bukan orang lain. Tapi.... bukannya manusia diciptakan itu emang buat ngebantu manusia lainnya kan? bukannya Hawa juga diciptakan pas Adam lagi mageran sama hidupnya yang sendiri itu ya?

Hmmm... Oke sorry tadi udah kejauhan. Maksud gue tuh, gue butuh temen yang bener-bener temen gitu. Di usia gue yang mendekati 25 ini rasanya sosok temen itu udah jarang banget ada. Giliran ada juga belum tentu jadi temen beneran, kan? Kalo kata Arap, “Gue pikir mereka menganggap gue temen, tapi ternyata enggak. Malah gue yang menganggap mereka temen”. Untuk sekarang, gue setuju sama Arap.

“ASHIAAAAPP!!” – Reza Arap Halilintar.

Udah ah, mending ganti topik aja ya, pusing gue..

Sekarang gue lagi di mekdi, udah ngabisin Chicken Rica-Rica, Cola, Kentang goreng sambil dengerin Recording 15-nya Shannon Lay di Spotify dan baru aja ditinggalin mbak-mbak yang tadi nemenin ngobrol dan lupa gak nanya nama sama nomor Whatsapp-nya. Dan kemudian, jadilah tulisan ini yang langsung ditulis di lokasi, tepat di atas meja dengan satu gelas cola yang sudah habis.

Kentang goreng habis, cola habis, Spotify gratis, gak dapet nomor Whatsapp mbak-mbak yang manis...

Tragis...

Nangis.


Udah ah, pindah topik lagi yuk!

O ya, beberapa waktu yang lalu gue juga bikin project iseng, gue bikin 3 video yang kontennya gue ambil dari beberapa video yang sempet gue rekam mulai dari pas gue SMA, pas jalan-jalan sama temen, dan satu video lagi pas gue lagi seneng-senengnya traveling. Videonya gue bikin dari ponsel, jadi gausah kaget-kaget  banget kalo rada alay. Kalau ada yang gak mau nonton, berikut videonya:

1/3. Story - 2012

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=SeR1Ej3jt9Q

2/3. History - 2016

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=Qk8Fi8cWUKo

3/3. Journey - 2018

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=uYRK4sakn1Y

:3

Rabu, 30 Januari 2019

Rumah Baru Ajat


Punya temen yang asik itu untung-untungan, ada yang temenannya udah lama, tapi  belum  tentu cocok sama kita, ada juga yang baru temenan seminggu, tapi udah cocok jadi temen ngobrol sama jadi temen nongkrong yang asik. Emang tergantung bagaimana orangnya juga sepertinya, ya. Sama seperti apa yang baru saja gue alami dalam waktu yang kurang dari sebulan ini. Semenjak gue bekerja di Cileungsi, tetangga kontrakan gue yang kebetulan adalah teman dari teman gue juga, Ajat namanya, dia langsung cocok-cocok aja buat jadi temen ngobrol, tiap malem atau setiap kali nongkrong pasti suasana jadi rame, memang mungkin juga karena dia orangnya hobi banget ngobrol kali ya, atau istilah kerennya mudah bergaul, atau istilah kerennya lagi extrovert, atau yang lebih kerenan lagi; “ebuset ngomong bae..”

Hal pertama yang membuat kami cocok (maksud dari ‘kami’ ini adalah seluruh orang-orang kontrakan, bukan gue sama si Ajat aja, ya, jangan salah paham) adalah kebiasaan ngopi sambil main gitar di jam pulang kerja. Ketika sampai kontrakan, biasanya kami langsung nongkrong di depan teras, mulai dari ngobrolin masalah di kerjaan, ngobrolin temen lain yang hobinya minta rokok, ngobrolin perempuan, sampai ngobrolin berbagai hal yang ada sangkut pautnya sama pernikahan, dan yang paling banyak bertanya tentang pernikahan adalah si Ajat, kebetulan dia yang tidak lama lagi akan menikah. Padahal pecuma juga tanya-tanya sama gue yang belum ngerti apa-apa soal bab-bab menikah ini.

“Nanti gue di sana nongkrong sama siapa ya...?!” Kata Ajat seolah-olah tidak akan mendapatkan teman nongkrong lagi di rumah barunya.

Beberapa hari sebelumnya gue dan beberapa teman lain membantu Ajat pindah kontrakan, mungkin agar ketika sudah menikah nanti dia bisa langsung membawa mantan pacar yang ketika sudah menjadi istrinya itu ke tempat yang ‘bebas’ untuk pengantin baru. Tau sendiri lah, penganten baru gitu.. :3

Kontrakan baru milik Ajat, lokasinya cukup jauh dari pusat kota Cileungsi (Cileungsi udah kota, kan?) memasuki daerah perkampungan tapi gak kampung-kampung banget, atau lebih cocok disebut perumahan. Dan beruntungnya Ajat mendapat kontrakan yang paling bagus, bukan kontrakan yang cuma 3 petak, tapi rumah. Harga per-bulan-nya standar lah, tapi gue curiga rumah itu malah ada hantunya. :3

Ketika gue membantu pindahan itu—ketika sampai di sana kami sudah disambut oleh tetangga kontrakan, Gracia namanya, seorang anak laki-laki yang doyan banget ngomong seperti wartawan alias banyak tanya, bisa dibilang lebih mirip anak tuyul, maksud gue bocahnya gak bisa diem, tapi mungkin ini sudah jodohnya Ajat, dia jadi punya tetangga yang... doyan ngomong juga. Selain si Gracia, ada juga kakaknya, gue lupa namanya, tapi kakaknya ini sopan banget, dan kalau dilihat-lihat mukanya lebih mirip anak tuyul (ini jahat gak sih disama-samain jeung tuyul? Ah enggak jahat lah ya..) kakaknya si Gracia ini selalu minta maaf atas kelakukan adiknya, tapi kami justru malah terhibur dengan pasukan tuyul ini, dengan kehadiran mereka, rumah ini seperti menjadi lebih hidup, hidup di antara para tuyul maksudnya. Dan dengan ini, gue bisa menjawab pertanyaan Ajat dengan bangga,

 “Nanti gue di sana nongkrong sama siapa ya...?!”

 “Sama tuyul!”

 “SETAN!!”

 “mungkin maksud lo anaknya setan?!”

 “..........”

Kontrakan Ajat yang baru tidak langsung dihuni, dan gue tau alasan utamanya apa, si Ajat gak bisa tidur sendirian alias penakut, apalagi di sana ada keluarga tuyul. Mungkin nunggu sah dulu baru mau tinggal di sana. :3

**
Seperti biasa, setiap jam 10 malam kami selalu nongkrong di teras depan kontrakan, ada Ajat juga, dan kebetulan tadi siangnya Ajat baru saja pergi ke kontrakan barunya untuk bersih-bersih. Katanya di sana dia di temani kakanya Gracia.

 “Om lagi apa om?” Suara ajat menirukan suara kakakna si Gracia—ini bocah namanya siapa sih?!!—Ok, mari kita sebut saja dia... Tuyul 1.

 “Lagi beres-beres. Sini masuk..”

 “Gak pake sendal, om, kotor..”

 “Yaudah kamu pulang dulu, cuci kaki trus pake sendal, ya..” kata Ajat mengulangi perbicangannya dengan Tuyul 1 tadi siang. Entah kenapa malah terdengar seperti om-om pedofil yang sedang nyari mangsa yah?

 “Om aku udah cuci kaki, om...”

Dan cerita percakapan Ajat dengan Tuyul 1 itu malah bikin  rame suasana malam. Ada juga cerita lain dari Tuyul 1, ketika gue membantu Ajat pindahan beberapa hari sebelumnya, gue memang melihat sosok Tuyul 1 ini seperti anak pungut, tampilannya kurus, rambutnya trombol, atau bagaimana ya, seperti habis dicukur paksa menggunakan gunting rumput. Dan konon katanya, rambutnya itu habis dicukur ibunya karena dia bandel; rambutnya diwarnai merah karena mengikuti gaya rambut teman-temannya. Mungkin benar juga kali ya kalau nyari temen itu harus pilih-pilih. Bisa aja kan cat rambutnya warna pelangi? Mungkin ibunya gak bakalan nyukurin seperti itu lagi. Tapi cukurnya dengan cara dibakar! Ehehe.

 “Om jahat om...” Loh!

Setelah pindah kontrakan dan sebelum menikah, Ajat masih tinggal di kontrakan yang lama (sebelahan dengan kontrakan gue) dan masih bernyanyi bersama gue dan teman-teman lain setiap malam, ya walau suara gue kurang cukup bagus alias jelek banget anjir!! Yang penting nongkrong dulu aja, suara mah belakangan. Uhuy..

Beberapa kali gue diminta untuk ikut  menginap di kontrakan baru milik Ajat. Pernah sekali gue ditipu olehnya, “Eh ikut gue yuk ke rumah, nanti yang lain ntar malem pada nyusul..”

Akan tetapi sesampainya di sana, gue tetap berdua sampai pagi dengan Ajat yang terus latihan ijab qabul. “Biar lancar..” katanya. Brengsek memang, mau nikah malah nipu temen dulu.

Ketika hari pernikahan Ajat berlangsung, jujur gue belum banyak mengenal teman-temannya yang lain, gue hanya mengenal beberapa orang saja, tentunya ini membuat gue tidak percaya diri atau dengan kata lain gue takut dianggap sebagai tamu tak diundang yang datang dengan amplop isi sepuluh ribu tapi ngambil makanannya yang paling banyak.

Gue datang dengan teman-teman kontrakan yang lain, kebetulan gue tinggal di kontrakan yang berjejer banyak, dan kebetulan orangnya asik-asik.

Ketika kami berfoto bersama Ajat—sang pengantin, gue sempat bingung dengan gaya berfoto teman-teman yang lain, ‘GAYA MACAM APA INI? INI BUKAN KAMPANYE HITAM, KAN? TOLONG JELASKAN!!’


Pernikahan Ajat & Erisa

Menurut sumber yang dipercaya, gaya foto di atas adalah:

Gaya X; Ex = Mantan warga wakanda

Dengan simbol X di dada yang berarti simbol mantan tetangga kontrakan. Konon katanya dulu mereka yang menyilangkan tanda X pada foto di atas itu pernah menjadi tetangga yang baik. Terus kenapa gue malah ikut-ikutan? Gue bukan tetangga lama, gue tetangga baru bos~

**

Dengan pernikahan tersebut, resmilah Ajat meninggalkan kami (tetangga kontrakan lama—tapi gue tetangga baru) dan menjalani kehidupan barunya bersama Erisa sang pujaan hatinya~

Dan juga, dengan berakhirnya tulisan  ini, gue ucapkan...

Selamat Menikah, Om Ajat. Hiduplah bahagia bersama.. Tetangga baru anda. :3

Draft 2018 - Bandung


Ps: Tulisan ini tanpa melalui proses edit ulang; dibuang sayang.


Beberapa bulan ke belakang, secara sengaja atau tidak sengaja, gue banyak melakukan kegiatan yang selama ini memang gue inginkan, merencanakan liburan ke tempat-tempat terdekat terlebih dahulu, kalau untuk ke luar pulau atau bahkan ke luar negeri itu masih belum mampu. Atau dengan kata lain, pergi ke tempat-tempat yang masih bisa dijangkau menggunakan kendaraan bermotor, kalau naik mobil, bukannya havefun di tempat liburan, malah tepar di penginapan, mentok-mentok kagak diajak terus diusir dari grup whatsapp karena bikin emosi orang-orang se-grup. “mabokan lu!” atau, “udelnya ditempelin koyo aja!”, atau “left aja left, bikin susah..!”.

Ya, bukannya enggak mau liburan jauh-jauh, cuma gue masih dalam keadaan berlatih untuk bisa pergi jauh menggunakan mobil, soalnya selama hampir 20 tahunan ini gue masih juga belum lulus pergi jauh-jauh menggunakan mobil. Terakhir naik mobil selama berjam-jam itu sewaktu ke Bogor, sampe keluar banyak terus jadi ke-enakan karena perutnya jadi dielus-elus cewek, sambil palanya senderan. Sebuah kesengsaraan yang membawa berkah tersendiri alias mencari kesempatan dalam kemabokan.

Balik lagi soal ngomongin liburan, setelah gue memutuskan untuk resign, iya resign, gue jadi banyak mengambil waktu luang untuk pergi jalan-jalan. Sebenernaya enggak jalan-jalan beneran, kadang kalau lagi ada perlu ke luar kota, pulangnya gue sempetin liburan ke tempat wisata yang gue lewatin saat jalan pulang, seperti beberapa minggu yang lalu, saat gue harus balik lagi ke Bekasi, pulangnya gue nyoba lewat Bandung, memesan tempat inap untuk beberapa malam, menghubungi beberapa orang yang ada di Bandung, dan setelah sampai ke Bandung, tidak lupa untuk membuat kode di Instagram stories,

“Yoooo Banduuuung!” teriak-teriak sambil rekam gedung sate. Ya siapa tau  ada yang DM, kan, “Lagi di Bandung yah? Sini atuh maen..” kayak gitu misalnya. Ya siapa tau gitu rejeki.

Karena sebelumnya gue udah bilang ke salah satu temen di sana, soal rencana gue yang ingin main ke Bandung, maka jadwal dan tanggal mainpun sudah pasti gue tandai di kaleder, kami sengaja memilih hari Sabtu dan Minggu agar tidak mengganggu waktu kuliah temen gue ini. Beberapa tempat wisata sudah ditetapkan dengan pilihan masing-masing, bahkan juga jadwal di hari Minggu sudah kami rencanakan untuk pergi liburan seharian full, sampe gempor, sampe lemes, sampe mana tadi?

Tapi ternyata, sebaik-baiknya kita berencana, tetap saja Tuhan yang menentukan, kan. Tepat dua hari sebelum hari liburan itu tiba, motor dia malah ilang, ilang di kosan, ada yang maling. mendengar kabar tersebut, gue udah ngerasa enggak enak, bukan memikirkan motornya, tapi memikirkan tiket yang udah enggak bisa di refund. Gue emang brengsek ya? Tapi lebih brengsek lagi yang maling motornya.

Setelah mengetahui kabar tersebut (juga emang hari itu gue udah niat pergi) gue langsung pergi dari Bekasi ke Bandung,  Oo... tentu saja tidak naik bus atau bawa  ayla, tapi naik motor kesayangan yang udah baret-baret. Dengan jaraknya yang lumayan jauh, maka sesampainya di sana, gue langsung menatap dalam-dalam bentuk kasur di tempat inap, sungguh terlihat nyaman dan menggemaskan, ingin segera mandi dan langsung memeluk guling erat-erat (kalo ini konten bersponsor, kayaknya oke juga).

Bukan maksud enggak mau bantu yang lagi kena musibah, cuma gue bingung mau bantu ngapain, bantu nyari juga kayaknya enggak mungkin, mentok-mentok gue ngasih perhatian sama ngasih pundak untuk bersandar ketika ia sedang bersedih.

Pas udah malem, gue bingung mau ngapain, belum kenal jalanan di Bandung, belum kenal tetangga sebelah, belum kenal sama pak RT-nya dan masih banyak lagi yang belum gue kenal di sana, ada orang yang lagi kena musibah juga udah yakin enggak mau diganggu dulu, enggak enak aja rasanya ketika orang lagi sedih tapi gue malah ngajak seneng-seneng.

Tapi alangkah masih beruntungnya, gue inget ketika gue bikin stories di IG, ada salah satu temen di Bandung yang DM, “lagi di Bandung yah? Sini atuh maen..!” (benar-benar terjadi pemirsa), temen gue ini, temen yang udah lama banget enggak ketemu sejak lulus SMA, kebetulan dia lagi kuliah di sana. karena gue enggak mau menyia-nyiakan malem minggu  pertama selama gue di Bandung, maka gue nyoba chat dia buat ngajakin gue jalan-jalan. Dan... berhasil, dia mau.

Sekitar jam sembilan malam, gue minta dia buat ajak gue ke tempat nongkrong yang asik di sekitaran Cikutra, Bandung. Kami pergi berdua ke tempat makan yang kata dia sih lumayan enak makanannya, yang ternyata pas gue nyoba makanannya malah asin, makan ramen. Mungkin ramen emang asin gitu ya? Soalnya gue biasa makan ramen yang di jual di indomaret. Yang beli 2 gratis 1, promo jumat-sabtu-minggu yang rasanya gak asin-asin banget.

Paan si.

Sambil terdengar tayangan televisi yang menyiarkan Liverpool vs MU berlangsung, kami banyak bercerita banyak hal, sudah tentu kilas balik masa-masa sekolah, nginget-nginget temen lain yang udah hampir lupa namanya, ngomongin temen-temen lain yang udah pada nikah, sampai-sampai lupa waktu kalo udah hampir jam sebelas malem. Alih-alih gue mengantarkannya pulang, malah diajak pergi ke bioskop. Diajak ujan-ujanan, gue yang pake jas ujan, dia yang basah kuyup. Enggak apa-apa, pengalaman menarik, biar inget terus. Terus enggak mau diajak jalan  lagi.

Biar ada thumbnailnya aja~

Hujan gerimis bukan halangan, kami tetap melaju dengan tidak menghiraukan orang yang gue bonceng kedinginan apa enggak, kan kata Dilan juga “kalo aku yang sakit nanti yang jagain kamu siapa atuh anying?”. Kami melewati Antapani dan gue lupa lokasi bioskopnya di mana, pokoknya saat itu kami membeli 2 tiket film Black Panther. Menonton tengah malam sungguh sebuah sensasi yang baru gue rasakan, suasananya tidak terlalu ramai, hanya ada beberapa penonton, sepasang muda-mudi yang mungkin sedang menikmati malam minggu yang romantis. Mungkin saja diperjalanan pulang nanti mereka akan melakukan adegan romantis seperti yang ada di film tersebut,

“Sayang sayang lihat deh, WAKANDA FOREVER!!” Sambil menyilang tangan di dadanya, yang kemudian dibalas oleh yang satunya,
“ay lop yu porever atuh”
Yah... memang, jatuh cinta bisa semenye-menye itu. Geuleuh pisan pokoknya mah.

Ketika keluar bioskop, temen gue ini  sempet ngomong, “sebenernya aku udah nonton film ini, tapi mau ganti film lain tadi takutnya kamu belum nonton yang ini, ehehe..”

“hahaha, samaaaaaaa!! Sebenernya udah nonton juga..”

Maka sambil berjalan ke tempat parkir kami cuma ketawa-ketawa enggak jelas, dan dalam hati gue masih memikirkan kenapa tadi pas ditanya mau nonton film apa jawabnya malah ‘terserah..’ KENAPA?? KENAPAA ATUH SIATEH..??

Minggu, 25 November 2018

Surat Buat Nay



Setelah kepindahan Nayla ke luar kota, tepat pada awal bulan Mei, aku dan Nay—begitu aku biasa memanggilnya—tidak pernah bertemu lagi, sesekali aku mendengar kabar buruk tentang Nay, tapi aku tidak percaya. Aku dan Nay, sudah berjanji akan selalu berkirim surat, aku selalu menantikan surat-surat darinya, dan aku akan selalu mengirimi surat buat Nay. Aku akan bercerita apapun ketika menuliskannya.

Pada akhir bulan Mei 2006, satu bulan setelah kepindahan Nay, aku mengirim surat padanya, surat pertamaku, kira-kira dua lembar yang kutulis dengan bahagia. Aku bercerita bahwa motorku yang rusak telah diperbaiki, aku juga sudah mengganti lampunya, jadi kalau saja Nay masih berada di sini dan meminta aku untuk menjemputnya, pasti aku akan buru-buru datang. Aku juga menceritakan tentang bekas rumah Nay kini sudah ditempati penghuni baru. Kalau aku punya uang banyak, sebenarnya aku ingin sekali membeli rumah itu, rumah tersebut sangat berarti buatku dan Nay, banyak kenangan yang tertinggal di sana, dan mungkin suatu saat bentuk rumah itu akan berbeda karena sudah ada rencana renovasi oleh pemilik baru rumah tersebut, begitulah yang kudengar dengan secara tidak sengaja dari beberapa orang tetangga yang berbicara di sebuah warung kopi yang jaraknya tidak jauh dari rumah Nay dulu.

Setiap sebulan sekali aku mengirim surat buat Nay, aku menceritakan apapun, sesekali bercerita tentang masa lalu aku dan Nay, sebelum kepindahan Nay. Aku juga bercerita tentang betapa merindukannya aku kepada Nay. Dan aku tulis dalam surat tersebut, kalau suatu saat aku akan datang untuk mengunjunginya, tapi aku akan datang setelah Nay memintaku untuk datang. Datanglah nanti ke sana, tapi setelah aku balas suratmu, nanti aku akan memintamu untuk datang, kata Nay dulu sebelum pindah dan sambil memberikan secarik kertas bertuliskan alamat rumahnya yang baru.

Memasuki bulan Oktober, seperti biasa, pada akhir bulan aku selalu mendatangi kantor pos untuk mengirim surat buat Nay, sampai orang-orang di kantor pos mengenal wajahku dan mungkin merasa heran, kenapa aku mengirim surat tapi tidak pernah mendapat balasan sekalipun. Mungkin salah alamat, begitu kata petugas yang sedang bertugas di sana berkata padaku. Tapi aku yakin alamat yang kutuju sudah benar, alamat yang Nay berikan padaku sebelum dia pergi bersama ibunya. Jadi tidak mungkin kalau salah. Aku percaya Nay. Nay tidak pernah berbohong padaku.

Menulis surat buat Nay adalah sebuah kewajiban, saat menulisnya aku merasa hidupku sudah tidak harus melakukan apapun lagi. Sepulang sekolah aku menulis surat, sampai lulus sekolah dan ketika sudah bekerja seperti sekarang, surat buat Nay adalah sebuah kewajiban. Aku tidak peduli kalau aku memiliki sedikit teman, aku pikir memiliki satu teman saja sudah cukup. Nay saja sudah cukup.

Nay, hari ini aku sudah bekerja di sebuah surat kabar. Aku memilih pekerjaan ini karena sudah biasa menulis kisah-kisah, jadi kalau menuliskan sebuah berita atau cerita, aku pasti sangat bahagia, saat menuliskan apapun, aku selalu teringat padamu. Beberapa kali orang-orang di kantor memuji karya tulisku. Kalau kamu ada di sini, pasti aku akan bercerita banyak sekali. Di sini aku juga mempunyai teman-teman baru, mereka semua baik, aku tidak perlu banyak bicara untuk mendapatkan teman, kami saling mengerti. Terkadang kami di sini juga sering makan bersama di kantin yang cukup luas. Aku juga sangat menyukai makanan di sini, dan di sini juga ada telur gulung kesukaanmu, Nay, kamu harus mencobanya, rasanya enak sekali.

Surat pendek tersebut aku kirimkan lagi pada akhir Februari 2017. Aku mendatangi kantor pos yang sejak awal surat pertamaku buat Nay dikirimkan. Beberapa orang di kantor pos tersebut diantaranya sudah bukan orang yang sama. Oh jadi kamu yah yang sering datang ke sini pada akhir bulan, kata salah satu pegawai baru di sana berkata padaku, aku hanya tersenyum. Mungkin pegawai lama di sana yang menceritakannya pada orang baru tersebut.

Aku sering dinasehati beberapa teman-temanku untuk berhenti mengirim surat. Carilah pacar, kata temanku, tapi aku tidak terlalu mendengarkannya, Nay adalah yang paling istimewa buatku. Orang-orang  di kantor pos juga sering berkata kenapa aku tidak pergi saja ke rumah Nay, kan sudah ada alamatnya, katanya. Tapi aku tidak ingin membuat Nay kecewa, aku hanya akan datang kalau Nay yang meminta. Aku sudah berjanji kepada Nay. Aku juga sering memimpikan Nay, dalam mimpiku Nay menyuruhku untuk berhenti mengirim surat padanya, pasti karena aku terlalu banyak mendengar orang-orang yang menasehatiku untuk berhenti mengirim surat. Beberapa orang yang selalu berkata buruk tentang Nay.

Aku bahagia ketika menulis surat buat Nay, aku bahagia ketika mengingat saat-saat dengan Nay. Jadi, bagaimana mungkin aku harus berhenti melakukan apa yang membuatku bahagia?

Hampir sebelas tahun aku mengirim surat buat Nay. Sebelas tahun aku memikirkan wajah Nay, wajah yang berusia 16 tahun. Sampai sekarang aku hanya memikirkan wajah tersebut. Sesekali aku memikirkan wajah Nay sekarang seperti apa bentuknya, mungkin rambutnya sudah bertambah panjang, tubuhnya bertambah tinggi, mungkin juga payudaranya sedikit bertambah besar dan senyumnya yang pasti masih terlihat manis. Meski pernah berpikir seperti itu, bayanganku tentang Nay masih sama, bayangan Nay yang berusia 16 tahun. Aku yakin Nay dengan usianya yang sekarang masih tidak jauh berbeda dengan Nay yang dulu.

Masih menulis surat pada tahun-tahun yang apapun serba digital, mungkin orang-orang menganggapku aneh, tapi mau bagaimana lagi, hanya itu yang bisa aku lakukan sekarang ini, lagipula aku sangat menyukai ketika aku menulis surat buat Nay. Saat menulisnya, aku seperti sedang bercerita langsung kepada Nay. Seperti dulu, aku bercerita tentang guru matematika yang galak, dan Nay menertawakan ceritaku. Dan juga, surat  adalah satu-satunya yang  membuat aku selalu merasa dekat dengan Nay meski jarak sebenarnya terpisah jauh.

***
Entah  sudah berapa surat yang aku kirimkan, aku tidak sempat menghitungnya. Beberapa orang khawatir padaku, tapi aku tidak mengerti kenapa mereka khawatir? Padahal aku baik-baik saja. Mungkin, mungkin saja, mereka  hanya khawatir akan waktu, waktu yang hampir 11 tahun lamanya bagi mereka. Tapi bagiku, 11 tahun hanyalah angka, angka yang masih bisa aku hitung dengan jari. Lagipula, untuk mencintai seseorang bukanlah waktu yang menentukan. Kita bebas selama apapun mencintai seseorang. Aku bebas mencintai Nay selama yang aku mau.

Selama sebelas tahun itu juga, aku terus dihantui mimpi buruk tentang Nay—Nay yang meninggal dalam kecelakaan mobil pada hari keberangkatannya untuk pindah rumah 11 tahun lalu. Mimpi buruk yang pada akhirnya sesekali aku tuliskan dalam sebuah surat yang aku kirimkan buat Nay. Mimpi buruk yang sama persis orang-orang katakan kepadaku. Mimpi buruk itu selalu menghantuiku hampir setiap malam. Mimpi buruk yang ketika aku terbangun selalu  membuat air mataku menetes deras. Tapi aku percaya, mimpi hanyalah mimpi, kadang mimpi selalu berbanding terbalik dengan kenyataan.

Aku menulis lagi surat buat Nay, kali ini aku menuliskannya cukup panjang, aku selalu mempunyai banyak cerita ketika menulis surat buat Nay, walau sesekali yang kukirimkan hanyalah surat-surat pendek saja. Surat yang aku tulis seperti biasanya; bahagia, menghabiskan banyak tinta dan aku baca ulang beberapa kali. Untuk pertama kalinya, aku menuliskan banyak kata  rindu dalam surat itu. Aku pikir, ada baiknya juga kalau aku mengantarkan langsung surat itu kepada alamat yang Nay pernah berikan padaku. Dan aku bisa membacakan suratku secara langsung di depan Nay, dia pasti senang.

Awal bulan Mei 2017, aku memutuskan untuk ambil cuti satu minggu dari kantor tempatku bekerja, aku berkemas, beberapa pakaian ganti aku bawa. Handuk, sikat gigi, beberapa buku bacaan dan beberapa hal lain yang aku perlukan juga sudah aku masukan ke dalam tas.

Tepat pukul 8 pagi aku mendatangi terminal bus yang sama seperti bus yang mengantar Nay pergi ke rumah barunya 11 tahun lalu. Untuk pertama kalinya juga aku pergi meninggalkan tempat tinggalku, aku memang jarang bepergian jauh.

Selagi menunggu beberapa penumpang lain masuk, aku membaca buku yang aku bawa; Norwegian Wood, oleh Haruki Murakami. Buku yang belum selesai aku baca itu sengaja aku bawa karena memang ingin segera aku selesaikan. Beberapa orang bilang, setiap yang membaca buku itu akan mendapat kutukan; “kau akan bernasib tragis!” begitulah yang aku dengar. Tapi aku pikir ada bagusnya juga menyebar rumor seperti itu, dengan begitu, orang-orang pasti akan penasaran akan cerita yang tertulis di dalamnya. Lagipula, aku juga mengetahui rumor itu baru-baru ini, dan buku Norwegian Wood sendiri sudah aku miliki sebelum aku mengetahui rumor tersebut.

Bagian demi bagian telah aku baca, sosok Midori dalam buku itu selalu terbayang sebagai perempan yang manis, lucu dan selalu berpikir ke depan, walaupun sebenarnya sosoknya terlihat badung. Jujur saja kalau aku yang menjadi Watanabe—yang menjadi tokoh utama dalam buku itu, pasti aku akan hidup bahagia dengan Midori dari pada  dengan Naoko. Tapi kalau dipikir lagi, cinta Watanabe kepada Naoko memang harus diperhitungkan juga, seperti aku kepada Nay. Ah, beberapa hal memang tidak baik kalau harus dipaksakan.

Bus telah berjalan lambat, aku mulai mengantuk. Aku memasukan surat-suratku untuk Nay ke dalam buku yang sedang aku baca.  Rasa lelah mengalahkanku. Aku mencoba menyenderkan kepalaku ke kaca bus, sambil melihat jalanan pagi yang cukup ramai orang-orang yang sibuk dengan kehidupannya masing-masing. Kemarin aku juga seperti mereka, pikirku sebelum tiba-tiba aku terlelap dalam tidur.

Seperti biasa, ketika tertidur, mimpi itu datang lagi bahkan di waktu yang tidak tepat. Mimpi yang selalu menghantuiku selama sebelas tahun, mimpi yang selalu membuatku menangis ketika terbangun; bus melaju kencang, orang-orang berteriak, dan aku melihat Nay. Dalam mimpiku, biasanya Nay berteriak, tapi dalam mimpi kali ini, Nay tersenyum kepadaku, aku berada dalam bus itu bersama Nay.

Aku melihat bus yang terbalik, asap keluar diantaranya, kaca-kaca jendela berserakan, darah-darah dari para penumpang seolah memberikan warna tersendiri di jalanan. Suara orang-orang berteriak minta bantuan. Aku melihat mereka berusaha berjalan keluar, aku melihat beberapa yang tidak lagi bergerak, aku melihat dari luar, aku melihat diriku sendiri yang sudah tidak bergerak, aku melihatnya bersama Nay, aku di samping Nay. Mimpi seperti biasanya yang membuatku selalu merasa takut, kali ini mimpi itu membuatku merasa tenang, mimpi yang membuatu tidak ingin terbangun, dan mimpi yang membuatku bertanya-tanya; kapan aku akan terbangun?

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND