Reunian dan Selamat Lebaran

Update: Udah diterjemahkan (sebagian)

Setelah menjadi pengangguran, tibalah saya kembali pada dunia yang dipenuhi dengan orang-orang yang suka kepo melebihi acara SILET di Rcti. Seperti pada waktu itu téa...

"Bi, meuli rinso.."
kata saya pas ke warung. (Artinya: "Bi, beli rinso..")

"Nyeseuh?"
Kata si bibi yang jualannya. ("Nyuci?")

"Muhun...".
("Iya...")

"iiiih.. geura boga pamajikan matak gé!". ("Iiiih.. cepet punya istri makanya!")

"SABARAHA BI? IH MAHAL PISAN!!!!"
Kata saya sambil pergi sebelum si bibi ngasih tau harga rinso anu sebenerna mah sarébuan sih. Tapi intinya, itulah keadaan situasi saya sekarang, yang dimana sebuah etika itu sama sekali tidak berharga. Lebih berharga kénéh harga rinso!!
("BERAPAAN BI? IH MAHAL BANGET!!!!")

Selama hampir sebulan menjadi anak rumahan, keseharian saya cuma kayak orang-orang sekitar saja; bercocok tanam, tiduran, ngomongin politik yang sama sekali tidak saya mengerti, main pabji, dan salah satu kegiatan lama yang baru terwujud yaitu, bikin konten bareng salah satu temen lama, Jamah Barata, dan mengundang para bintang tamu secara gratisan, sebut aja harga temen lah, ya. Tapi cerita ini bukan mau bahas isi kontennya, cuma mau gibahin temen-temen lain yang gak hadir aja.

Jamah ini temen saya pas SMP, setelah menjadi seorang suami dari salah satu wanita di Ciujung, kehidupannya tidak banyak berubah, tapi bedanya, kadang pas ketemu sering ngasih nasehat kiat-kiat jadi suami yang baik, misalkan...

"Men.. kieu nya aing méré nyaho... jaga ieu mah, bisi ké boga pamajikan, omat! aya lima syarat jadi salaki nu baik mah." Kata si Jamah. ("Men.. gini ya gue ngasih tau, buat nanti ini mah, kalo punya istri, inget! Ada lima syarat jadi suami yang baik tuh.")

"Naon waé kitu?" Kata saya yang sebenernya mah horéam pisan ngabahas nu kieu patut téh. ("Apa aja gitu?")

"Hiji; mun ngomong pake basa nu lemes. Dua; ulah ngekang. Tilu; romantis. Opat; daék ngadéngékeun. Lima; terus ngadukung".
("Satu; kalo ngomong pake bahasa yang lembut. Dua; jangan mengekang. Tiga; romantis. Empat; mau mendengarkan. Lima; terus mendukung.")

"Ngan lima?"
("Cuma lima?")

"Éh, aya 6 kétang, jeung kudu resep drama korea."
("Eh, ada 6 deng, sama harus suka drama korea.")

"Oh siap, Hyung!"
Yang ini mah gausah diterjemahin atuh lah repot! :')

Memang, kehidupan sebelum dan sesudah menikah dari kebanyakan orang di sekitar saya, biasanya otomatis auto berubah, saya tau ini dari status-status Facebook para istri temen-temen saya...

"Bedakeun masa bujangan jeung geus boga pamajikan mah  tong ulin wae, da pamajikan ge hayang diajak ngobrol atuh!!" Kata status Facebook salah satu istri temen yang saya baca. ("Bedain masa bujangan sama pas udah punya istri, jangan main terus, kan istri juga pengen diajak ngobrol!!")

Kasian emang. Dan hal tersebut yang selalu teringat dalam kepala, lalu saya membuat satu pesan yang selalu saya sampaikan tiap kali kondangan ke temen yang baru menikah;

'Apapun yang terjadi, tetaplah kamu menjadi orang yang sama'.

Tentunya pesan itu gak manjur, pada akhirnya 90% teman-teman saya yang sudah menikah akhirnya tidak sama seperti dulu. Mereka benar-benar berubah. Eh, 90,1% kétang. Sisanya 9,99%, salah satunya adalah si Jamah yang tidak berubah, apalagi sifat Fakboi-nya.

***
Kita semua tau, lebaran tahun ini adalah yang paling beda dengan lebaran-lebaran tahun sebelumnya karena ada pandemi Covid-19. Maksudnya sepengalaman saya selama hidup sebagai seorang muslim, pasti tiap lebaran itu selalu terasa suka-citanya. Mulai dari takbir keliling, salam-salaman sampai ribut-ribut dengerin ibu-ibu ngomongin anaknya yang belum nikah, yang jadi anaknya auto stres, padahal urusan jodoh itu kan cuma Allah yang tau ya, bener gak pak ustad? Éh pak ustad na gé suka tatanya, kétang~

***
Saya selalu suka bulan suci ramadan, karena hanya pada bulan ramadan itu saya bisa ketemu sama banyak temen-temen lama, saudara-saudara yang jauh dan apalagi bisa sampai reunian. Seperti saat foto ini diambil, memang tidak banyak yang tidak hadir karena puasa tahun ini kondisinya sedang tidak baik akibat Covid-19, makanya kami reunian hanya seadanya saja, bukan tidak mau mengundang banyak orang, kami cuma tidak mau mengundang masalah saja. Kalau reuniannya banyakan, bisa-bisa rumah saya digrebek pak lurah karena tidak menerapkan social distancing, Tapi untung pak lurahnya itu mamang saya sendiri, jadi masih bisa nego lah.

Selain Jamah, teman saya yang hadir ada Laela, Asep Gunawan dan Siti Nurohmah. Mereka semua adalah teman saat SMP dulu.

Laelawati, Siti Nurohmah, Jamah Barata, Asep Gunawan dan Saya dong...

Dari sekian banyak teman masa SMP, kebetulan yang bisa hadir cuma segini, uyuhan... ini juga mendadak karna rencana reunian ini sebenernya bukan soal reuni, tapi lebih ke mau membuat video, yang di mana saya dan Jamah sebagai yang punya acara, dan yang lain sebagai bintang tamu, itung-itung sesi tanya jawab lah, kalau jaman dulu mah disebutnya Cerdas Cermat ceunah...

"Apa nama hewan berbulu dan suka mengeong-ngeong?" Ini contoh pertanyaannya.

"Apa atuh gatau?" Kata Siti."Apaan La?" sambil diskusi.

"Gatau macan mereun!" Kata Laela.

"Betul!!!" Jawab Asep

"Maaf, saya moderatornya pak ustad!" Kata Jamah.

"Yak, satu juta rupiah!" Saya membenarkan jawabannya sambil melanjutkan perkataan, "Tapi bohong!!"

Alih-alih cerdas-cermat seperti barusan, sebenarnya kami cuma cerita masa lalu, pas sekolah. Cerita soal hal jail apa saja yang pernah kami lakukan pada masa itu, cerita soal kisah cinta yang... ya ampun bikin hareudang banget kalo diomongin mah, dan cerita ngalor-ngidul yang sungguh enggak penting banget kalo pak Jokowi sampe denger cerita kami ini. Ya syukur-syukur kalo pas cerita kami dapet sepeda.

"Assalamualaikum pak Jokowi..." Kode aja ini mah. "Kring.. kring!!"

Bercerita tentang masa lalu, jujur saya adalah tipe orang yang gampang lupa, kecuali hal-hal yang membekas di ingatan saya (kalo ini kadang sampe gak bisa lupa). Saya selalu merasa bahwa saya merasa bodoh dalam urusan mengenang, makanya saya selalu menulis kisah-kisah yang mungkin suatu saat saya lupakan, menulis cerita seperti ini sudah menjadi kebiasaan bagi saya, dan jika suatu waktu saya lupa, toh saya bisa sesekali membuka arsip kenangan yang sudah saya tulis seperti ini, kan?

Untuk senang-senang, untuk kenang-kenang.

Baiklah, cerita sedikit lagi deh, saya mau inget-inget dulu soal temen-temen yang ada di foto tadi. Cerita Jamah sudah saya tulis di awal, sekarang sisanya...

Cerita Laelawati
Beberapa tahun belakangan, kami sempat beberapa kali traveling bareng, salah satu cerita traveling saya bareng Laela pernah juga ditulis dalam blog pribadi milik saya, yaitu ketika saya, Laela dan beberapa teman lain mendadak traveling ke Bogor. Traveling kok ke Bogor! Daripada traveling, ini mah lebih bagusnya disebut sebagai nyari ukhti-ukhti arab sih. Ceritanya bisa dibaca di sini > Reuni di Bogor Malah Naik Angkot Setan.

Yang masih saya ingat, pas SMP, dulu itu saya jalan kaki, gak tanggung-tanggung, jaraknya sampai 5 km, biasanya dari rumah itu jam setengah 6 pagi udah berangkat sekolah, saya dan beberapa teman lain (kebetulan waktu itu pada jalan kaki) berangkat sekolah pasti melewati rumah Laela, jadi kalo rombongan saya belum lewat ya Laela belum berangkat. Kalo ibaratkan benda, saya ini bentuknya kok kayak alarm ya?

Cerita Asep Gunawan
Karna kebetulan rumah saya dan Asep sangat dekat, jadi pada intinya Asep ini teman SMP saya yang paling sering ketemu, tapi yang namanya hidup, pasti terus berlanjut kan, kita punya jalan masing-masing, saya jalan Gunung Geulis, kalo Asep jalannya ke Cibodas. Tadi itu nama jalan di kampung kami masing-masing, cuma ngasih tau aja, siapa tau pengen main ke sini.

Yang saya inget, dulu pas SMP, Asep ini... duh lupa eung, apaan sih, Sep, inget gak? Yaudahlah gak usah dipaksa. Tapi sama seperti Laela, saya juga punya kisah perjalanan dengan Asep, pas naik gunung Papandayan di Garut. Ceritanya di sini > 2665 mdpl

Cerita Siti Nurohmah
Bentar saya inget-inget dulu, tunggu ya agak lama.. kira-kira 5 menitan.


Oh iya, Siti ini temen SMP, bahkan sekelas, tepatnya pas kelas 3, tapi kami gak pernah sebangku sih, soalnya kalo sebangku yang lainnya suka iri dan dengki. Suka gitu emang, ada aja yang gak terima. Mungkin maksudnya mereka gak suka aja liat yang cantik sama yang goreng patut ini duduk berdua. (Goreng patut itu artinya Ganteng). Makanya saya besok-besok mah mau rada gantengan ah, insyaAllah, doain aja.

Selain SMP, pas lanjut SMA kami juga satu sekolahan, tapi Siti ini masuk ke SMA tempat saya sekolah yaitu pada kelas 2, pas kelas 1 dia mah gatau ke mana, gak ada kabar. Gak pernah SMS juga.

Selain satu sekolahan, kami juga pernah satu organisai, yaitu di IRMAS; Ikatan Remaja Masjid. Eh gitu gak sih artinya? Lupa haha. Atau kalau saya bilang, IRMAS itu kumpulan orang-orang ahli surga.

"Ahli surga! Sia mah marbot!" Protes Jamah.

Karena belum ada tulisan sama Siti, tadinya tulisan ini mau banyakin cerita tentang Siti, tapi tulisan ini aja udah panjang segini, udah ah segini aja, kasian yang males baca nanti capek. Punten...

Dan sebelum tulisan ini berakhir, atas segala tingkah laku dan kata-kata yang pernah terucap secara disengaja ataupun tidak disengaja, saya segenap keluarga memohon maaf sebesar-besarnya, maafkan saya yang kadang sering becanda ini, tapi terkadang becandaanya serius kok. Alasan saya sedikit becanda (agak banyakan sih sebenernya mah) adalah; kalau di dunia ini semua orang serius, terus siapa yang bikin kamu ketawa? (Padahal mah gak pernah lucu sih) Saya cuma ingin menjalani hidup selayaknya manusia, sekaligus bikin stabil semesta. Tapi, hidup juga gak melulu soal becanda, kan, saya juga pasti serius pada waktunya. Aduh berat banget ngomongnya. Yaudah... Semoga kita semua senantiasa memaafkan satu sama lain, ya. Semoga kita selalu sehat-sehat saja, semoga juga Covid-19 ini segera berakhir, semoga dipertemukan lagi dilain kesempatan, dan semoga diberi umur panjang. Aamiin gitu.

"Aamiin..."

Bonus: Video Reunian - https://youtu.be/7L0SAaiOilY

19 Komentar

  1. Iya, anggap aja gue orang sunda yang paham semua isi tulisan ini tanpa harus diterjemahkan dulu. Iya gapapa. gapapa. GAK PAPA!

    Btw, kenapa gak dibikinin embed aja sih itu linknya? Ngasih kerjaan banget Anda ya! Untung masih suasana lebaran jadi gue maafin lu. Sama-sama!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akibat beberapa fitur baru ada diblogspot, saya jadi ribet edit2nya pak, apalagi ngeblognya dari hp. Ckck

      Minal aidzin.. sawadikhap! 🙏

      Hapus
  2. Enak bet ih bacanya. Kerasa sunda pisan. Asa lagi diajar di sakola. Ahahaha.

    Selalu ada cerita dibalik sebuah pertemanan. Sayang, saya nggak ada reunian jadi nggak ada cerita apa-apa. Tapi ntar dengerin podcastnya Kak Dian ah sambil nyetrika baju~

    Btw, saya maafin. Saya juga minta maaf dan terima kasih banyak-banyak sama Kak Dian yang udah baik mau berteman sama saya. Sebagai tetangga Cileungsi yang kurang baik ini semoga maaf saya diterima. Ehehehe. Selamat lebaran!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asa saka deui. Mantap!

      Makasih udah dimaafin, tetangga pad di cielungsi. 🙏🙏🙏

      Hapus
  3. udah nonton vidionya, dan menemukan Asepnya AFK bang...

    Siti adem banget ngeliatnya.

    "yes I know, because only stupid people don't like this girl, right?" - Dian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, am I stupid because I don't like her?

      Btw, tentang syarat harus suka Drama Korea itu apaan banget. Udah maksain diri, tapi susah betul. Kalau Dorama masih bisa dah.

      Hapus
    2. Gsk stupid, cuma pengen gak setuju aja kali. Wkwkwk.

      Itu mah becands aja kali, gak harus suka, tapi si jamah mah harus. Pppft!

      Hapus
  4. Gw melihat cinta diantara mreka men

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cinta seperti hompimpah tanpa alaium gambreng?

      Hapus
  5. Waktu pertama baca, iya bingung kayak Firman karena enggak ada terjemahannya. Sekarang udah diedit lagi toh. Wahahaha.

    Gue zaman SMP dulu juga termasuk kuat tuh buat jalan kaki jauh-jauh. Pulang sekolah 2-3 km dijabanin karena ongkos buat naik angkotnya habis atau sengaja disisain buat main warnet. Sekarang kalau bukan diniatin joging atau olahraga, mana mau jalan kaki jauh lagi. Lebih doyan rebahan. Lemah sekali.

    Buat doa yang terakhir, aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita hidup di mana sudah malas jalan-jalan di jalan, lebih senang jalan-jalan di linimasa medsos. 🙏

      Hapus
  6. Memang sih cerita zaman sekolah tuh yang paling gampang diingat, apalagi yang gak benernya, susah untuk dilupakan.

    Akhirnya ketemu orang Cianjur juga di Blog. Jayanti ramé, kang? Aduh sayang banget lebaran Sekarang gak bisa mudik. Kalo mudik biasanya main ke pantai.
    Salam kenal, kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang bilang; "masa SMA adalah masa-masa paling indah", ya meskipun untuk sebagian orang pasti ada yang gak setuju karna mungkin beda pengalaman.

      Widih, salam kenal.
      Jayanti aman, tapi kalo mau main harus hati2 aja, air lagi pasang. \m/

      Hapus
    2. Nanti paling kalo udah bisa mudik, main ke Jayanti

      Hapus
  7. Pas ke sini pertama kali kayaknya belum ada terjemahan bahasa Indonesianya. Sekarang sudah ada. Terima kasih, Mbak Dian!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan panggil saya 'Mbak'. Nanti ngambek.

      Hapus
  8. ahahaha seru banget reuni sama temen SMP
    iya yang penting cerita cerita aja sih
    apalagi kalau sampai bisa bikin video

    BalasHapus
  9. Kayanya aku gak pernah lebaran ketemu temen-temen. Jangankan lebaran, ramadhan pas ada bukber aja gak pernah mau ikut wkwk. Eh mau sih kalau ketemuannya dikitan, kalau banyakan macem reunian kelas, dah pasti gamao. Ye curhat.

    Btw jadi ini tulisan sebelumnya gak ada bahasa indonesianya, Yan? Bagus, aku suka yang egois-egois gini hahahaha oke maap.

    BalasHapus

Udah komentarnya?