Tempat Bercerita

Jumat, 08 Maret 2019

Di Cileungsi Juga Ada Mekdi

Udah dua bulan gue di Cileungsi...

Sebenernya gue masih kurang percaya aja bisa pindah dari Bekasi kemudian tinggal di Cileungsi. Maksud ‘tinggal’ ini ya sekarang gue kerja di sini, jadi anak kos lagi. Gue aja masih gak tau tujuan hidup gue apaan. Yang pasti sekarang gue berasa lagi buang-buang waktu aja. Buang-buang waktu buat kerjaan yang belum pasti kalau gue bakalan lama dikerjaan ini, kemudian cuma nunggu dapet gaji, beli sepatu baru, makan di mekdi, bayar kosan, beli token listrik, beli beras, bayar parkir, dan melakukan kegiatan-kegiatan yang kurang penting lainnya.

Saat orang lain tau apa tujuan hidupnya, gue malah buang-buang waktu. Udah tau buang-buang waktu tapi masih aja begini. Gue jadi mikir, sebenernya hidup itu harus gimana sih?

Gue kadang iri sama temen-temen gue yang lain. Gue iri sama semangat mereka, dan karena gue gak punya semangat seperti mereka, gue jadi males, gue jadi memilih lari aja, lari dari pikiran-pikiran negatif itu dengan cara menghindar. Aneh ya, ngeliat temen semangat, bukanya semangat juga tapi malah lari. Mau gimana lagi, saat gue gak bisa ngejar, satu-satunya jalan ya gue mending diam, memperhatikan, terus ilang. Mungkin gue ngejarnya nanti aja. ((Nanti aja)) kayaknya salah satu yang bikin orang gak gerak-gerak itu emang cuma dua kata itu ya, NANTI AJA. Taik emang ah~

Sekarang usia gue bentar lagi 25, itu berarti diatas 23. Ya iyalah!!

Kalau menurut Siluman Capung yang sekarang beruba jadi Yogaesce, kalau umur udah diatas 23, itu berarti kita udah mulai tua, lalu mageran dan terjebak rutinitas. Dan kalau dipikir-pikir, gue gak bisa mengelak dari kata-kata tersebut karna keadaan gue sekarang emang lagi kayak gitu. Mageran parah! :3

Itulah gue sekarang. Gue seperti butuh penggerak buat diri gue yang pemalas ini, mungkin ini aneh ya, harusnya yang ‘menggerakan’ diri sendiri itu ya kita sendiri, bukan orang lain. Tapi.... bukannya manusia diciptakan itu emang buat ngebantu manusia lainnya kan? bukannya Hawa juga diciptakan pas Adam lagi mageran sama hidupnya yang sendiri itu ya?

Hmmm... Oke sorry tadi udah kejauhan. Maksud gue tuh, gue butuh temen yang bener-bener temen gitu. Di usia gue yang mendekati 25 ini rasanya sosok temen itu udah jarang banget ada. Giliran ada juga belum tentu jadi temen beneran, kan? Kalo kata Arap, “Gue pikir mereka menganggap gue temen, tapi ternyata enggak. Malah gue yang menganggap mereka temen”. Untuk sekarang, gue setuju sama Arap.

“ASHIAAAAPP!!” – Reza Arap Halilintar.

Udah ah, mending ganti topik aja ya, pusing gue..

Sekarang gue lagi di mekdi, udah ngabisin Chicken Rica-Rica, Cola, Kentang goreng sambil dengerin Recording 15-nya Shannon Lay di Spotify dan baru aja ditinggalin mbak-mbak yang tadi nemenin ngobrol dan lupa gak nanya nama sama nomor Whatsapp-nya. Dan kemudian, jadilah tulisan ini yang langsung ditulis di lokasi, tepat di atas meja dengan satu gelas cola yang sudah habis.

Kentang goreng habis, cola habis, Spotify gratis, gak dapet nomor Whatsapp mbak-mbak yang manis...

Tragis...

Nangis.


Udah ah, pindah topik lagi yuk!

O ya, beberapa waktu yang lalu gue juga bikin project iseng, gue bikin 3 video yang kontennya gue ambil dari beberapa video yang sempet gue rekam mulai dari pas gue SMA, pas jalan-jalan sama temen, dan satu video lagi pas gue lagi seneng-senengnya traveling. Videonya gue bikin dari ponsel, jadi gausah kaget-kaget  banget kalo rada alay. Kalau ada yang gak mau nonton, berikut videonya:

1/3. Story - 2012

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=SeR1Ej3jt9Q

2/3. History - 2016

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=Qk8Fi8cWUKo

3/3. Journey - 2018

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=uYRK4sakn1Y

:3

13 komentar:

  1. Oh, jadi karena dapet kerjaan di sana makanya pindah ke Cileungsi. Kirain demi perempuan. Wqwq.

    Kalo kata John Lennon, tujuan hidupnya itu bahagia. Berikut kutipannya yang terkenal itu: “When I was 5 years old, my mother always told me that happiness was the key to life. When I went to school, they asked me what I wanted to be when I grew up. I wrote down ‘happy’. They told me I didn’t understand the assignment, and I told them they didn’t understand life.”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perempuan mulu ah si bapa yang satu ini wkak

      Hapus
  2. Kenapa magerannya harus ditambah titik dua angka tiga sih bangsat

    Eh lu kan jago bikin video lucu lucu tuh, kenapa gak daftar PNS aja sekalian? Siapa tau rejeki lu di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apaan ah mas bambang mah ngomongnya suka gaj nyambung gitu.

      Hapus
  3. Lah iya.
    Bener banget

    Dulu waktu smp rasanya bisa bertemen sama siapa aja. Sekarang yang gue anggep temen, malah mungkin ga anggep gue temen. Adapun temen, kadang malah banyak dramanya.

    Dah lah.. mending kenal aja gausah jadi temen yang gimana gitu wkwkwk

    Kadang gue jg bingung sama diri sendiri.
    Dulu perasaan ekstrovert aktif dimana mana, gaul ma siapa aja, bertemen sama siapa aja. Skrg susah begitu. Apa gue udah berubah jadi introvert ?
    wkwkw

    Dan..
    Iya.
    sama
    Gue jg mageran parah
    Tapi masa ini gara gara usia ? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal mageran, coba pikir-pikir lagi sekarang udah umur berapa. hahaha

      Hapus
  4. Ah gini doang. Kirain mau jelasin mekdi di cileungsi tuh beda.... Aku termasuk yang bangga lho ada mekdi dekef rumah 😂😂😂

    Soalnya dulu kalo mau ke mekdi harus ke Cibubur atau ke Jambote :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengapa aku tetap typo sih :(

      Hapus
    2. ya gimana dong, bloger curhat mah pasti ujung-ujungnya curhat. gak bahas mekdi deh. :’)

      Hapus
  5. Sama kayak Afrianti. Kirain mau bahas tentang mekdi. Gak taunya malah tentang ngobrol sama mba mba yang lupa nanya nama dan WA-nya.

    Duh, sumpah ye.. Mageran parah. Aku juga ngerasa gitu. Berasa terikat sama rutinitas kerja dan yhaa... Ngerasa sama, teman yang apa kita doang yang nganggep ya?! Apalagi saat saat ini juga mager buat nyari temen baru. Susah ya.. Nyari temen di usia usia 20-an gini.. Heuhuhuu

    BalasHapus
  6. liat videomu yang nomor 2, bagus ih .. padahal pake hape ya pengambilan gambarnya tapi ngeditnya oke banget, jadi serasa nonton film pendek pake 3 mm. kenapa nggak bikin video lagi aja tapi dikasi tema gitu. bagus tuh video video yang dah dirimu buat

    BalasHapus
  7. Bentar,
    Gue jadi fokus dengan kalimat butuh temen itu. Jadi inget kata siapa gitu. Semakin dewasa, temen yang kita anggap temen itu bakal makin sedikit dan akan jadi sedikit.
    Ya, tidak bisa dipungkiri itu adalah benar adanya.
    Saya halnya kayak gue yang pengen nonton bioskop tapi gak mau sendirian. Pas ngajak temen, gak ada yang bisa. Giliran ada yang bisa, langsung ditodong minta dibayarin.
    Temen macam apa itu:(

    BalasHapus
  8. Gue 21 tahun dan sekarang masih semangat buat mengejar tujuan. Yah, barangkali yang membuat orang semangat itu ketika ia punya target atau mungkin dipengaruhi desakan ekonomi. Contohnya gue. Bentar lagi bokap udah mau pensiun dari kerjaan, adik gue masih SMP dan dia punya hobi bikin atau edit video. Katanya, dia mau kuliah di tempat gue ngambil jurusan perfilman yang mana itu memakan biaya yang cukup banyak bahkan melebihi biaya kuliah gue yang sekarang. Tabungan bokap enggak banyak lagi karena dipake buat bayar kuliah dan biaya hidup gue. Mau enggak mau, nanti gue harus membiayai pendidikan adik gue dan itu lah yang membuat gue terus bersemangat :)

    Soal mager, gue juga mengalaminya. Apalagi pas hari libur gitu. Penginnya rebahan di kasur aja sambil main Twitter atau nonton drama korea~

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND