Personal Blogger

Rabu, 30 Januari 2019

Draft 2018 - Bandung


Ps: Tulisan ini tanpa melalui proses edit ulang; dibuang sayang.


Beberapa bulan ke belakang, secara sengaja atau tidak sengaja, gue banyak melakukan kegiatan yang selama ini memang gue inginkan, merencanakan liburan ke tempat-tempat terdekat terlebih dahulu, kalau untuk ke luar pulau atau bahkan ke luar negeri itu masih belum mampu. Atau dengan kata lain, pergi ke tempat-tempat yang masih bisa dijangkau menggunakan kendaraan bermotor, kalau naik mobil, bukannya havefun di tempat liburan, malah tepar di penginapan, mentok-mentok kagak diajak terus diusir dari grup whatsapp karena bikin emosi orang-orang se-grup. “mabokan lu!” atau, “udelnya ditempelin koyo aja!”, atau “left aja left, bikin susah..!”.

Ya, bukannya enggak mau liburan jauh-jauh, cuma gue masih dalam keadaan berlatih untuk bisa pergi jauh menggunakan mobil, soalnya selama hampir 20 tahunan ini gue masih juga belum lulus pergi jauh-jauh menggunakan mobil. Terakhir naik mobil selama berjam-jam itu sewaktu ke Bogor, sampe keluar banyak terus jadi ke-enakan karena perutnya jadi dielus-elus cewek, sambil palanya senderan. Sebuah kesengsaraan yang membawa berkah tersendiri alias mencari kesempatan dalam kemabokan.

Balik lagi soal ngomongin liburan, setelah gue memutuskan untuk resign, iya resign, gue jadi banyak mengambil waktu luang untuk pergi jalan-jalan. Sebenernaya enggak jalan-jalan beneran, kadang kalau lagi ada perlu ke luar kota, pulangnya gue sempetin liburan ke tempat wisata yang gue lewatin saat jalan pulang, seperti beberapa minggu yang lalu, saat gue harus balik lagi ke Bekasi, pulangnya gue nyoba lewat Bandung, memesan tempat inap untuk beberapa malam, menghubungi beberapa orang yang ada di Bandung, dan setelah sampai ke Bandung, tidak lupa untuk membuat kode di Instagram stories,

“Yoooo Banduuuung!” teriak-teriak sambil rekam gedung sate. Ya siapa tau  ada yang DM, kan, “Lagi di Bandung yah? Sini atuh maen..” kayak gitu misalnya. Ya siapa tau gitu rejeki.

Karena sebelumnya gue udah bilang ke salah satu temen di sana, soal rencana gue yang ingin main ke Bandung, maka jadwal dan tanggal mainpun sudah pasti gue tandai di kaleder, kami sengaja memilih hari Sabtu dan Minggu agar tidak mengganggu waktu kuliah temen gue ini. Beberapa tempat wisata sudah ditetapkan dengan pilihan masing-masing, bahkan juga jadwal di hari Minggu sudah kami rencanakan untuk pergi liburan seharian full, sampe gempor, sampe lemes, sampe mana tadi?

Tapi ternyata, sebaik-baiknya kita berencana, tetap saja Tuhan yang menentukan, kan. Tepat dua hari sebelum hari liburan itu tiba, motor dia malah ilang, ilang di kosan, ada yang maling. mendengar kabar tersebut, gue udah ngerasa enggak enak, bukan memikirkan motornya, tapi memikirkan tiket yang udah enggak bisa di refund. Gue emang brengsek ya? Tapi lebih brengsek lagi yang maling motornya.

Setelah mengetahui kabar tersebut (juga emang hari itu gue udah niat pergi) gue langsung pergi dari Bekasi ke Bandung,  Oo... tentu saja tidak naik bus atau bawa  ayla, tapi naik motor kesayangan yang udah baret-baret. Dengan jaraknya yang lumayan jauh, maka sesampainya di sana, gue langsung menatap dalam-dalam bentuk kasur di tempat inap, sungguh terlihat nyaman dan menggemaskan, ingin segera mandi dan langsung memeluk guling erat-erat (kalo ini konten bersponsor, kayaknya oke juga).

Bukan maksud enggak mau bantu yang lagi kena musibah, cuma gue bingung mau bantu ngapain, bantu nyari juga kayaknya enggak mungkin, mentok-mentok gue ngasih perhatian sama ngasih pundak untuk bersandar ketika ia sedang bersedih.

Pas udah malem, gue bingung mau ngapain, belum kenal jalanan di Bandung, belum kenal tetangga sebelah, belum kenal sama pak RT-nya dan masih banyak lagi yang belum gue kenal di sana, ada orang yang lagi kena musibah juga udah yakin enggak mau diganggu dulu, enggak enak aja rasanya ketika orang lagi sedih tapi gue malah ngajak seneng-seneng.

Tapi alangkah masih beruntungnya, gue inget ketika gue bikin stories di IG, ada salah satu temen di Bandung yang DM, “lagi di Bandung yah? Sini atuh maen..!” (benar-benar terjadi pemirsa), temen gue ini, temen yang udah lama banget enggak ketemu sejak lulus SMA, kebetulan dia lagi kuliah di sana. karena gue enggak mau menyia-nyiakan malem minggu  pertama selama gue di Bandung, maka gue nyoba chat dia buat ngajakin gue jalan-jalan. Dan... berhasil, dia mau.

Sekitar jam sembilan malam, gue minta dia buat ajak gue ke tempat nongkrong yang asik di sekitaran Cikutra, Bandung. Kami pergi berdua ke tempat makan yang kata dia sih lumayan enak makanannya, yang ternyata pas gue nyoba makanannya malah asin, makan ramen. Mungkin ramen emang asin gitu ya? Soalnya gue biasa makan ramen yang di jual di indomaret. Yang beli 2 gratis 1, promo jumat-sabtu-minggu yang rasanya gak asin-asin banget.

Paan si.

Sambil terdengar tayangan televisi yang menyiarkan Liverpool vs MU berlangsung, kami banyak bercerita banyak hal, sudah tentu kilas balik masa-masa sekolah, nginget-nginget temen lain yang udah hampir lupa namanya, ngomongin temen-temen lain yang udah pada nikah, sampai-sampai lupa waktu kalo udah hampir jam sebelas malem. Alih-alih gue mengantarkannya pulang, malah diajak pergi ke bioskop. Diajak ujan-ujanan, gue yang pake jas ujan, dia yang basah kuyup. Enggak apa-apa, pengalaman menarik, biar inget terus. Terus enggak mau diajak jalan  lagi.

Biar ada thumbnailnya aja~

Hujan gerimis bukan halangan, kami tetap melaju dengan tidak menghiraukan orang yang gue bonceng kedinginan apa enggak, kan kata Dilan juga “kalo aku yang sakit nanti yang jagain kamu siapa atuh anying?”. Kami melewati Antapani dan gue lupa lokasi bioskopnya di mana, pokoknya saat itu kami membeli 2 tiket film Black Panther. Menonton tengah malam sungguh sebuah sensasi yang baru gue rasakan, suasananya tidak terlalu ramai, hanya ada beberapa penonton, sepasang muda-mudi yang mungkin sedang menikmati malam minggu yang romantis. Mungkin saja diperjalanan pulang nanti mereka akan melakukan adegan romantis seperti yang ada di film tersebut,

“Sayang sayang lihat deh, WAKANDA FOREVER!!” Sambil menyilang tangan di dadanya, yang kemudian dibalas oleh yang satunya,
“ay lop yu porever atuh”
Yah... memang, jatuh cinta bisa semenye-menye itu. Geuleuh pisan pokoknya mah.

Ketika keluar bioskop, temen gue ini  sempet ngomong, “sebenernya aku udah nonton film ini, tapi mau ganti film lain tadi takutnya kamu belum nonton yang ini, ehehe..”

“hahaha, samaaaaaaa!! Sebenernya udah nonton juga..”

Maka sambil berjalan ke tempat parkir kami cuma ketawa-ketawa enggak jelas, dan dalam hati gue masih memikirkan kenapa tadi pas ditanya mau nonton film apa jawabnya malah ‘terserah..’ KENAPA?? KENAPAA ATUH SIATEH..??

10 komentar:

  1. Seru banget tuh liburannya, aku jadi ingin liburan lagi nih wkwk

    BalasHapus
  2. Aku kirain tadi membahas film dilan yang akan tayang soalnya ada fotonya Dilan sama Milea :D

    BalasHapus
  3. Serunya bisa liburan ke Bandung aku juga pingin ke sana nih wkwk

    BalasHapus
  4. Wah seru banget bisa main ke Bandung dan sekalian ketemu sama temen di sana

    BalasHapus
  5. Bandung yah? Jadi inget film Dilan nih wkwk

    BalasHapus
  6. (((kesempatan dalam kemabokan))) anjing hahaha.

    Elu kan cowok, kenapa bisa ada kata "terserah" anying?!!

    BalasHapus
  7. Gue masih ingat nih yang cerita motor temen lu hilang, Yan. Sempet lu coba bikin twit dan gue bantu RT. Tapi sayang, twit itu enggak viral. Mungkin belum rezeki bagi temen lu itu. Makanya motornya enggak akan balik. Yang viral malah pintu Indomaret. Wqwq.

    BalasHapus
  8. sempet tinggal di bandung setahun dan gak ke bandung lagi 4 tahun akhirnya kmrn sempet ke bandung tapi cuma buat tes kerja yang gak diterima huhu. kangen bandung, sayang banget dulu setahun di sana gak kemana2. btw emang kata TERSERAH itu hampir selalu merugikan. tapi kalau film itu mah gakpapa ditonton 2x soalnya bagus.

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND