Personal Blog

Kamis, 15 November 2018

Deus Ex Machina?

Saya gak tau nih harus memulainya dari mana. Hmmm, dari sini saja kali ya; Hari-hari saya akhir-akhir ini seperti terasa benar-benar kacau, padahal kelihatannya biasa saja. Saya tinggal di rumah bersama keluarga, saya makan seperti biasanya, meski memang porsinya sekarang agak berlebihan. Saya membaca beberapa buku yang belum sempat dibaca sampai selesai dan juga beberapa buku lainnya. Kadang saya  baca buku sampai gak tau waktu, bisa sampai 6 jam, dan kadang bacanya malam hari, sampai subuh. Tentu hal ini karena saya kesulitan untuk tidur. Saya juga menonton film, tapi belakangan ini lebih suka nonton anime One Piece, baru sampai episode 340-an. Ya, setelah beberapa kali tidak ada niatan untuk menontonnya, akhirnya kali ini bisa nonton juga. sebenarnya bukan menunda-nunda, terakhir nonton One Piece itu pas pasih sekolah dasar, itupun hanya seminggu sekali di televisi, setelah itu tidak pernah nonton lagi. Kebetulan pas saya pergi ke Bekasi lagi sekitar akhir September lalu, ketika saya meminjam laptop teman saya, kebetulan ada satu folder yang isinya anime semua. Mulai dari Gintama, Naruto, Attack On Titan, anime-anime lainnya, pokoknya banyak lah. dan tentunya One Piece yang saya sebutkan tadi juga termasuk ada di dalamnya. Benar-benar otaku banget. Hidup saya benar-benar normal, bukan? Itu kelihatannya, saya pikir juga begitu, tapi kenyataanya saya benar-benar merasa kacau. Atau gimana sih nyebutnya?

Ketika saya di Bekasi, alasannya saya di sana untuk mencari kerja. Melamar ke sana kemari, interview berulang kali dan kadang ketemu ratusan pelamar kerja lainnya,  saya benar-benar seperti seorang pelamar sejati. Tapi lagi-lagi gagal. Ah brengsek memang. Tapi kalau dipikir-pikir lagi asik juga, ketemu orang baru, gak tau namanya, cerita-cerita yang gak terlalu penting, dan dilupakan. Gak benar-benar dilupakan, sih, tapi yang diingat cuma bagian pas duduk dengan banyak orang, dan kesal karena harus nunggu lama. Terus disuruh pulang. Kalau mengingatnya, kadang ingin berkata kasar juga. Hmm...

Kalau dipikir-pikir, saya seperti menyalahkan persoalan tersebut, ya, susah mendapatkan kerja, buang-buang duit, waktu dan tenaga. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, ternyata saya cuma memakai alasan tersebut untuk disalahkan saja, alasan kalau saya merasa kacau karena susah dapat kerja, tapi kayaknya bukan deh, itu cuma sebagian kecil saja. Sisanya, saya masih kurang paham. Kenapa ya? kalau bukan nyari kerja, saya nyari apa? Wangsit kah?

“Udah bukan masanya lagi atuh da. Haha” kata teman saya berkomentar ketika saya bercertia tentang susahnya dapat kerja. O ya, Atuh da itu bahasa sunda, artinya mungkin seperti ‘dong’ atau ‘sih’. Sayapun tertawa dibuatnya dan memikirkan kalau perkataannya tersebut memang ada benarnya. Seperti suatu kali saya melamar kerja disalah satu perusahaan, rata-rata usia mereka antara 18-20 tahun. Pernah juga ketika masuk di salah satu ruangan, dan ini agak aneh karena di sana masing-masing ditanyain umur dan harus disebutkan di depan orang banyak, dan saya paling tua. Asal tau aja, sekarang umur saya 24 jalan bos! Hahaha anjir lah bajingan. O ya, dan juga saya ini cuma tamatan SMA, jadi wajar aja kali ya kesusahan dapat kerja walaupun udah ada pengalaman di bidang tertentu. Hehehe

Sepertinya saya menyalahkan persoalan tidak mendapat pekerjaan itu cuma untuk alasan saja, buktinya kalau saya merasa kacau karena tidak mendapatkan pekerjaan, seharusnya saya marah-marah dan kesal soal pengalaman tersebut, kan? Tapi kenyataanya saya merasa biasa saja dan merasa senang mengenangnya. Asik-asik saja walaupun gagal lagi dan lagi. Mungkin bisa jadi dari hal ini juga sih, tapi cuma 30% saja. Sisanya masih saya cari. Semoga ketemu dan ada titik terang, bisa gila saya kalau begini terus.

Mungkin, ini mungkin saja, ya, sepertinya saya merasa kacau karena terlalu memikirkan perasaan, kisah cinta, hubungan baru yang gagal karena merasa belum move on dari yang lalu dan cinta-cintaan tahi kucing lainnya. Merasa goblok sendiri kalau dipikir-pikir lagi. Hahaha.

Karena kata belum move on bukan sebuah tindak kejahatan, makanya saya mengakui. Kalau belum move on adalah tindak kejahatan, yang pasti saya ogah untuk mengakui atuh. Atau bahasa gaulnya; Mana ada maling ngaku, ngoblok!

Nah, yang barusan itu, kayaknya bisa masuk sekitar 30%--alasan yang mungkin membuat saya kacau. Emang yah, cinta-cintaan yang tahi kucing itu emang selalu aja mampir ke dalam kehidupan kita. Ah tahi kucing memang.

Udah 30% dan 30% lagi ketemu, tinggal berapa lagi ya aduh matematika saya nilainya kurang bagus pas sekolah dulu. Saya buka kalkulator ya, sebentar..

Semilyar persen!!

Dan kayaknya kalkulator yang saya pakai bermasalah. Dan saya sudah tahu jawabannya, yaitu 40%, adalah; mungkin ini karena saya jarang terbuka dengan orang lain soal masalah-masalah pribadi, atau kalaupun tidak terbuka dan bercerita soal masalah pribadi, kalau dipikir lagi, harusnya saya banyak ngobrol dengan orang-orang, ya, kan, ngomongin apa aja mungkin; ban motor kempes, cucian baju yang menumpuk, harga telur di pasar, mati listrik mulu tiap malam, hujan yang selalu turun di jam 12 siang atau soal film-film bajakan yang baru diunduh. Saya memang kurang bisa banyak ngobrol panjang lebar soal kehidupan sehari-hari, di rumah pun kalau lagi gak ada kerjaan, saya lebih banyak membaca buku, nulis dan, ya, kegiatan-kegiatan yang gak banyak omong kosong lainnya. Ngobrolin masalah kecil saja saya jarang, apalagi ngobrolin pusingnya gagal dapet kerja, gagal PDKT atau cinta-cintaan tahi kucing lainnya itu. Pokoknya saat ini hidup saya kayak mayat mati di sungai. Ngambang gitu aja. Kayak mikirin banyak hal, tapi gak tau yang dipikirin itu apa. “aneh lu..” kata temen saya ketika saya nyoba curhat kayak gitu. Ya, kira-kira begitu.

Sekarang, saya kayak udah mau mulai curhat-curhat lagi (atau kalo kalian mau curhat juga, boleh japri, saya ladenin sampai 24 jam, saya  buka  jasa curhat online deh, soalnya saya tipe orang yang lebih suka dengerin dari pada banyak omong), dan bodo amat mau cerita saya itu ditanggepin serius atau enggak, didengerin atau enggak, atau mungkin sampai dikata-katain, yang penting saya mau keluarin dulu emosi yang sebelumnya kayak masih ketahan di dalam, curhat-curhat  begini nih, nulis di blog juga salah satunya. Terapi, katanya. Kalau soal nulis di blog, di postingan sebelumnya saya kayak nyoba nulis cinta-cintaan gitu, dalam bentuk fiksi tapi ditulis secara sinis dan dibumbui sedikit kata-kata kasar, seperti; Anjing, bajingan, sialan dan beberapa kata yang lupa, apa ya? Sampe Yoga nge-whatsapp saya dan berkata; “Enak ya marah-marah..”. Aduh, maaf Yog, padahal ada kata-kata lain yang lebih bagus, tapi saya ingatnya cuma itu. Haha. Karena ternyata marah-marah itu beneran enaaaaaaak. Ya ampun ketagihan buat ngeluarin emosi euy. Atau emang apapun kalau dikeluarin itu enak? Hiya hiya hiya~

Dan juga, kayaknya gaya menulis saya agak sedikit berubah, ya, mungkin karena faktor buku bacaan saya belakangan ini yang mempengaruhi, jadi maaf-maaf aja kalo yang biasa baca blog saya dan ketika mampir lagi merasa aneh ketika membacanya. Tapi, kenapa saya harus minta maaf, ya? salah saya apa? Siapa anda? Siapa saya? Saya harus ngapain?

Haduh, tuh kan kumat euy saya mah.. yaudah gitu aja dulu, ngeblog aja dulu. Sayonaraa~ Saya mau curhat dulu sama baskom, ah.

O ya, yang tadi udah lunas, 100%.

3 komentar:

  1. kayakny emang semua orang ada aja masalah yg dihadapi ketika melamar pekerjaan ya. semangat brader.
    klo sering dengerin cerita orang lain, belom ngejamin bisa nasehatin diri sendiri ya? hahah. karena emang lebih enak nasehatin orang lain. gue gitu juga sih. ehe

    gue kalo marah pun paling teriak-teriak ditengah orang banyak. ya mereka enggak bakalan paham juga sih gue mau teriak-teriak umpatan kasar sekalipun. mana paham mereka bahasa indonesia. hahaha. yg penting pas ngomong kasar, sambil senyum aja. heheh

    ini gue masih enggak paham, judulnya ini beneran buat tulisan ini, ian?

    BalasHapus
  2. Enak ya bisa mengumpat di blog. Gue kalau pake kata umpatan di blog, bapak bakal nelpon sambil melayangkan protes. Iya, bapak pernah nelpon dan semenjak itu gue nggak pernah mengumpat lagi di blog. :(

    Gue pikir, "da" itu maksudnya "uda" yang artinya abang dalam bahasa minang. Hahah

    BalasHapus
  3. Aku juga pernah sih marah2. Tapi kayaknya parahan aku yah... aku kalo udah emosi ya sampe lempar barang. Sabodo teing lah itu barang mau kena muka orang apa gak. Oopssssiiieee....

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND