Make a Story

Rabu, 28 Maret 2018

Pengalaman Jadi Petani


Selama hampir 3 bulan tinggal di kampung, otomatis apa-apa yg gue lakukan atau kerjakan pasti enggak jauh dari yg namanya cocok tanam. Terlahir di pedesaan yg mayoritas orang-orangnya bekerja sebagai petani, gue sendiri enggak mau kalah sama temen-temen gue yg serba bisa ini-itu, walaupun bekerja di kota,  gue tetep harus bisa yg namanya bertani, tanam sayur, padi, buah-buahan, ngasih tanaman pake pupuk, dan mengerti saat-saat menjelang  panen. Dan itulah daftar yg belum bisa gue lakuin.

Gue malu aja sama orang tua yg pekerjaanya emang dari dulu udah jadi seorang petani, bisa bikin rumah dari hasil bertani, beli kebutuhan sehai-hari dari hasil bertani, beli ini-itu dari hasil bertani, nyekolahin gue sama adik-adik dari hasil bertani. Sampai-sampai yg gue rasakan sekarang, tiap hari orang tua pergi ke sawah yg satu, besoknya pergi sawah yg lain, kadang kalo gue lagi gak ada kerjaan, gue sering ikut bantu-bantu, ya meski gue enggak terlalu ngerti caranya, yg penting gue tanya-tanya dulu, kalo salah ya mungkin cuma ditegur, masih salah lagi, mentok-mentok disuruh balik sambil bawa sayuran sekarung, atau apapun sebisa gue, kadang juga nganterin makanan buat orang lain yg ikut kerja di ladang milik bapak.

cie yg dianterin makanan~

Gue pernah denger cerita dari ibu tentang bapak gue di masa mudanya. Bapak gue itu udah kerja keras dari usia muda, lebih muda lagi dari pada usia gue sekarang ini. Kalau kata ibu saat gue ikut pergi ke sawah bareng beliau, “kak, sawah ini bapak kamu beli pas usianya lebih muda dari kamu!” katanya saat kami istirahat di sebuah gubuk yg bapak gue buat mungkin disaat waktu luangnya. “pas....” gue belum beres ngomong, ibu langsung ngegas motong perkataan gue, “pas belum ketemu mama” Kata ibu gue menjelaskan dengan kata ‘mama’,  gue biasa memanggilnya demikian.

Terkadang juga, saudara-saudara yg tau masa kecilnya bapak gue kayak gimana, saat lagi kumpul, mereka juga kadang menceritakannya ke gue. Sampai sekarang, kayaknya cerita-cerita itu emang beneran, dari tiap hari bapak yg kerja terus, baru pulang rumah sebentar, sejam kemudian udah ilang lagi, tau-tau pas pulang pakaiannya udah pada kotor, dan kadang-kadang pulang bawa sayuran buat dimasak.

Saat gue nyoba-nyoba ikut bertani, pas saat memupuk tanaman pepaya yg cukup luas, jujur aja, bertani itu capek banget, kira-kira baru sampai 2 jam, pinggang gue udah ngerasa encok, mending kerja 8 jam di pabrik atau kantor. Kalau bertani, selain panas terik matahari, kadang ketemu sama ular, atau yg lebih bikin khawatir gue adalah ketemu sama ulat bulu, entah phobia atau apa, pokoknya tiap ngeliat ulat bulu, badan gue pasti langsung gatel-gatel, sensitif banget, beda sama bapak gue yg badannya udah kebal, kalau kata adek gue, “badannya bapak itu, kalau ada ulat bulu nempel, ulatnya langsung mati” kenyataanya emang badan bapak gue udah kebal sama hama-hama tanaman, dan gue kebalikannya, makanya  kalo tiap gue ikut-ikutan ke kebun atau sawah, gue biasa bawa bedak gatel. Ehehe.

Sebenernya kalau jadi petani itu ada enak dan enggak enaknya sih; pas enaknya yaitu kalau kita lagi ada keperluan atau liburan mendadak bisa banget ngatur waktunya, dan bisa lebih banyak kumpul bareng keluarga, juga melihat dari orang-orang sekitar yg berprofesi sebagai petani, mereka itu pada inget waktu ibadah, haha. Kalau enggak enaknya, yaitu yg udah gue sebutin tadi, bakalan sering ketemu ulat bulu, badan kotor, pundak-encok pegel-pegel, panennya kadang lagi gak bagus, dan gajian itu kadang ketemunya cuma pas panen, dan bapak gue, sekali panen belinya motor. Lah gue, sekali gajian, abis buat bayar utang beras sama beli kuota, bayar kosan juga, wahaha, lumayan sedih sih ini.

Naruto pernah panen

Menurut gue, jadi petani itu enak banget, bisa makan hasil dari tanam sendiri, enggak harus beli, enggak harus takut beras pake pemutih, enggak takut beli sayuran di pasar yg udah diinjek-injek orang. Pokoknya hidup di pedesaan itu lumayan enak, udah suasananya adem, sayuran tinggal petik, tiap hari makannya empat sehat lima sempurna enam kurang dana. Ya, memang! Hidup di pedesaan yg kurangnya cuma di keuangan, punya duitnya enggak tentu, lagi uang banyak enak, lagi musim ‘paceklik’ misqin kembali. :D

Kalau ditanya mau jadi petani apa enggak(?), kayaknya gue lebih milih jadi pengusaha aja, ya usaha jual beli sayurannya mungkin, atau kerja kantoran (itu juga kalo masih mau kerja disuruh-suruh) atau juga ikutan jadi bajer-bajer operator seluler biar dibully warganet yg maha benar. Jadi petani itu capek, haha. Kecuali kalo udah takdirnya harus jadi petani, ya jalani aja, yg penting halal.

Dan, dengan berakhirnya tulisan ini, gue mau mewakilkan suara para petani, bahwa...

“NAIKKAN HARGA JUAL HASIL PANEN!!
TURUNKAN HARGA PUPUK!!
JADIKAN KAMI PNS!!
MERDEKAAAA!!”

-------

Sumber gambar:

  1.  http://riausky.com/mobile/detailberita/20388/dilanda-musim-kemarau-produktivitas-pertanian-di-riau-justru-meningkat.html
  2. https://www.merdeka.com/gaya/unik-para-petani-di-desa-ini-ubah-seluruh-lahan-jadi-gambar-raksasa.html


7 komentar:

  1. satu lagi om suara petani yang mesti disuarakn
    jangan gusur sawah kami!

    BalasHapus
  2. Naruto pernah ke sawah nih ceritannya.

    Hehehe.

    Setuju, ayo naikkan harga jual hasil panen. Kasihan para petani kalau harganya semakin rendah.

    BalasHapus
  3. Kalau semakin harga panen menurun, maka akan berkurang juga para petani.

    BalasHapus
  4. Merdekakan para petani! Turunkan harga pupuk, kalau kemahalan bisa rugi.

    BalasHapus
  5. Jadi petani waktu kerjanya lebih fleksibel tapi kerjaannya lebih berat.

    Padahal harga jual hasil panen nggak usah dinaikin. Cuma kurangin import prodak luar negeri aja, supaya panen petani bisa dibeli oleh warga kita, dan warga yang kecil juga bisa beli hasil panen dengan harga yang pas.

    Terus duit negara yang tadinya dipake beli prodak import dipake apa? Dipake untuk biaya pendidikan, supaya pendidikan bisa lebih merata dan nggak bobrok. Dengan begitu, anak-anak bisa punya banyak ilmu dan berpeluang besar untuk kerja atau buka usaha yang lebih, daripada cuma ngamen di jalanan. Hehehehehehe.

    BalasHapus
  6. Petani jadi PNS. Menarik.

    BalasHapus
  7. Jadikan PNS gimana, Yan? Kan emang udah ada Menteri Pertanian. Protes tuh kenapa beras masih aja impor. Padahal negeri ini masih mampu mandiri dalam bertani. :(

    BalasHapus

terima kasih telah berkomentar, bagikan tulisan ini juga berkenan. hehe - @dianhendrianto

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND