Tempat Bercerita

Kamis, 21 April 2016

Tidak ditakdirkan bermusik


Musik mampu mengubah banyak hal, tentang kesedihan, kebahagiaan, kehidupan sehari-hari ataupun juga yang lebih sering, ya, tentang cinta. Tidak melulu berbicara tentang cinta, kali ini gue punya pengalaman tentang musik, atau lebih spesifiknya ini tentang pengalaman gue bersama gitar yang ceritanya cukup kurang asik untuk dibahas;

Pertama kali gue suka gitar, itu karna gue dicekokin oleh saudara atau bisa dibilang kakak gue. Semenjak dia masuk SMA, dia punya band bernama 'Satria'. Karna sering bawa temen-temennya ke rumah, gue hampir setiap hari ikut kumpul bareng mereka. Ikutan lihat bagaimana mereka latihan, dan kadang gue juga ikut menyumbang lagu meski akhirnya gue disuruh berhenti nyanyi, padahal belum sekalipun mengeluarkan suara, mungkin karna mereka sudah tau potensi saya tidak perlu diragukan lagi.

Keseringan kumpul bareng itu yang pada akhirnya gue makin suka akan musik, yang paling mencolok adalah gue jadi suka main gitar, gitar yang menurut gue paling enak buat dibawa ke mana-mana, berasa jadi cool aja gitu, dan menambah ketampanan seorang pria jika memainkannya, ya! meski 'menambah ketampanan' itu cuma mitos.

Mulai  hari itu, hari demi  hari gue makin menekuni belajar gitar, bisa dibilang otomotif, maaf maksudnya otodidak. setiap melihat kakak gue main gitar bareng band nya, kebetuan waktu itu gue masih SMP dan kakak gue udah SMA. Rasa penasaran "pengen banget bisa" di diri gue semakin menjadi-jadi, semangat buat menekuni bidang musik, khususnya gitar. Selama hampir setahun gue belajar, dan dari setahun itu gue sama sekali gak punya gitar, cuma kalo kaka gue pulang ke rumah dan membawa gitar, pasti seharian penuh gue maenin. Dari mulai jari-jari gue hampir kriting gara-gara pengen bisa kunci F, sampe senar-senarnya fals gak jelas dan sampe-sampe dimarahin gara-gara petikan jari gue ke senar gitar yang hampir membuat putus.

Singkat cerita, setelah gue lulus SMP dan memasuki SMA, rasa cinta akan satu alat musik ini semakin serius, setelah gue tau kalo di ruang seni terdapat beberapa alat musik, mulai dari alat musik tradisional sampai alat musik modern. Berkumpul bareng orang-rang baru, sesama pecinta musik yang emang mereka udah jago, khususnya maen gitar, gue seneng banget pastinya!

sekiat satu tahun pertama berada di SMA, gue memasuki babak kedua, kelas 2. Gue mulai membeli gitar dari salah satu temen, yang gue tau sekarang bahwa gitar yg gue beli itu hasil dia nyolong. Enggak  tau nyolong punya  siapa, saat itu gue gak peduli yang penting gue punya gitar.

Hampir setiap hari. Di kosan gue berisik akan suara jeritan setan dan nada-nada misterius, sampai membuat tetangga sesama kosan gue merinding dibuatnya.

Enggak kok, itu bukan saiton, itu cuma suara gitar gue yang fals ditambah suara gue yang sama falsnya. Jadilah nada sambung kuburan band.

Enggak tau kenapa, gue gak lancar-lancar main gitar. Gue belajar cuma dari video ysng gue download di warnet. Ada beberapa video yang udah gue download, gue sering belajar dari youtbe-nya 'Theo Acoustic'. Mungkin buat temen-temen  yang sering lihat cara belajar gitar dari Youtube, tau juga siapa dia.

Sebulan setelah gitar itu gue beli, gue tinggal di kosan. Dan saat gue tinggal pulang kampung, o ya! Gue pas sma itu ngekost, jadi udah biasa kalo menu sarapan gue pake telor sama mie instant. Oke maaf gak penting. Lanjut cerita selama gue pulang kampung, ada kabar dari salah satu guru gue bahwa kostan gue itu kebakaran, gue ya gak langsung percaya gitu aja; "ah bapak ini becanda mulu... Bohong kali.. Haha" jawab gue setelah guru gue nelpon. Tapi guru gue tetep keukeuh  (ngotot) kalo dia gak bohong. Gue nyoba nelpon temen se-kost-an gue, ternyata yang jawab telpon gue, ceweknya "Asep lagi ngamuuk.. Barang-barangnya kebakar.. Cepet kesini!!" ternyata beneran!

Dari situ, gitar gue pun habis tak tersisa. Cuma senar karatan dan juga baju-baju sekolah gue yang tak tersisa. Betapa gue tidak diizinkan bermusik, baru sebulan punya alat musik aja udah dilahap api sialan.

Gue gak mau putus asa akan barang-barang gue yang udah ilang, gue tetep lanjut belajar musik. Lagu yang bisa gue mainkan cuma 'tercipta untukmu' dari Band Ungu. Dari gue lancar maen gitar dan lagunya itu-itu aja, gue berhasil nyanyi di depan cewek-cewek yang gue taksir di SMA waktu itu, dan hasilnya gue beberapa kali ditolak dengan alasan "kamu lagi ngamen? Maaf aku gak suka kangen band!". Wooy.. Itu lagu UNGUU....

Kelas 3 SMA, gue udah cukup lancar main gitar, berdendang kesana-kemari menyanyikan lagu 'begadang'nya Rhoma Irama.

Memasuki kelulusan, gue sempet ikut andil dalam acara pentas seni di sekolah. Menyanyikan sebuah lagu perpisahan bareng temen-temen gue. Gue belajar mati-matian meski gue gak jago. Saat sudah lancar lagu itu, tiba-tiba nasib berkata lain, gue harus pergi satu minggu sebelum PENSI itu dimulai, gue pergi ke salah satu tempat terpanas dimuka bumi ini.

Gak masalah bagi 'mereka' ninggalin satu lagu yang bakalan gue mainkan dipentas seni itu, udah ada orang lain yang gantiin gue buat manggung di depan temen-temen seangkatan gue. Tapi, betapa gue menyesali karna sudah menyia-nyiakan kesempatan itu, meninggalkan sebuah kenangan yang seharusnya gue buat sedemikian indah pada masa akhir sekolah.

Sekarang ini, gue udah punya satu gitar yang sudah menemani gue menjomblo beberapa tahun ini, dan dari beberapa lagu yang sering gue nyanyikan adalah lagu dari band SATRIA, band kakak gue dulu pas SMA, dan beberapa lagu yang menurut gue bikin semangat buat hidup. Dan dari musik, banyak pengalaman yang udah gue dapet dari pahit sampai manisnya.

www.tumblr.com 

Tidak ditakdirkan bermusik? Menurut gue ini bukan takdir, ini hanya nasib saja. untuk menguasai suatu hal, bermain gitar misalnya, kita harus benar-benar belajar sesuatu yang kita inginkan. Kayak gue yang emang mungkin dulu gak bener-bener menekuninya. Gue udah menyia-nyiakan waktu. Tapi tidak masalah, gue udah bersyukur punya pengalaman bermusik, ketemu temen-temen baru, hal baru, cerita baru. Ya... musik emang mampu mengubah banyak hal, tentang jalan hidup, cinta dan mungkin keputus-asaan.

Untuk gitar gue yang sekarang, gue tetep mengasahnya supaya semakin lancar (ini maen gitar apa maen golok), belajar bareng tetangga-tetangga gue yang sama suka musik, nongkrong bareng, nyanyi bareng, dengan suara fals bareng-bareng. Tetap lanjutkan....

Oya, sampai saat ini, gue udah hampir hafal kunci-kunci gitar, tapi ternyata ada dua hal yang selama ini mengganggu proses bisanya gue main gitar, yaitu; gue buta nada, dan yang terakhir, SUARA GUE GAK ADA BAGUS-BAGUSNYA BANSAAAAT...

T____T

23 komentar:

  1. Gue pernah ditawarin belajar main gitar, langsung dari ahli gitar seangkatan SMP gue dulu. Tawaran dia nggak langsung gue terima karena berbagai alasan. Lepas dari SMP, gue tertarik kembali buat belajar gitar karena temen-temen di kelas gue (SMA) suka bikin mini konser gitu di kelas. Biar suara dan nada yang dihasilkan terdengar kurang cocok alias fals, hepinya tetep dapet. Jadi? Dua permen milkita sama dengan segelas susu.
    Bukan!
    Gue menemukan hal yang lebih keren daripada bermain gitar. Digital music editing! Ya! Gue lagi asik belajar digital music editing. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dari hasil belajar digital music editing lo itu bisa menghasilkan sesuatu yg besar. Aamiin.

      Hapus
  2. Kasian y gitarnya tewas kebakaran
    Itu jasadnya engga ditemukan y bang?
    Semoga tenang dy di sana
    Sabar y bang
    Tak ada gitar yg tak retak kalo dibanting
    Sekian dari saya
    Semoga suara abang engga fals lagi
    Kalo fals lagi nanti ganti nama jadi dian fals

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jasadnya gak ditemukan... Udah hangus mungkin.
      Kalo gw ganti nama ada fals nya.. Entar dikira anak iwan fals

      Hapus
  3. Awal semula? Fans Noah kah ini orang? :D

    BalasHapus
  4. Meskipun di keluarga aku nggak ada jiwa seni tapi pengen banget belajar main piano atau saksofon belum kesampaian terus :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya dicoba aja... :)
      Kalo gak nyoba mana mungkin bisa?

      Hapus
  5. Wah, sampe segitunya ya? Gue juga dulu bisa gitar gara-gara dipaksa bang. Lomba siswa berprestasi harus nampilin bakat. Gue nggak bisa gitar malah disuruh tampil main gitar. Alhasil, pas tampil cuman jreng jreng jreng.
    Lebih keren ente deh kayaknya, sampe dibakar segala gitarnya. Pas kebakaran itu nggak coba mainin gitarnya bang? Kan keren tuh kayak main guitar hero, gitarnya kebakar. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal tampil gak jadi asalah, menurut gue itu pengalaman yg gak bakalan bisa dilupain. Ahaha

      Mainin gitar kebakar, bukannya gue jd guitar hero entar malah jadi ghost rider.. Hrrrr

      Hapus
  6. Cie bisa main gitar, ngover lagu bareng yuk. Aku yang nyanyi. cek soundcloud aku buat cek kualitas suaranya haha

    Sedih banget ya, berliku liku jalan cintamu bersama doi yang bernama 'gitar'. Semoga bersama gitar yang kali ini, kalian langgeng. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Souncloid nya yg mana nih.. Percaya lah sama laili mh, pasti suaranya cantik, eh bagus maksudnya..
      Ayuuuuk...

      Langgeng sama gitar? Ya alloh tega, do'a nya sama cewe kek :D

      Hapus
  7. Gue kenal Gitar sejak SD. Dan, dari SD gue bisanya cuman ngejereng tanpa mencet Chord apapun. NGerasa bego? Nggak juga, namanya gak taukan. Tapi, setelah beranjak SMP, Gue punya temen yang banyak pinter main gitar. ALhasil, gue belajar sama mereka. Dan...

    Sejak itu, gue lempeng aja sih, main gitar. Soal suara, boleh.. Soal kemampuan main gitar??? Ya boleh juga. Cuman, sekarang udah jarang main gitar. Soalnya, gitar lama gue rusak. Pengen beli lagi, sih. Tapi, entah kapan. Ya, semoga gue gak lupa indahnya belajar chord C A F G. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga juga beli gitar baru. Kalo gw udah trauma beli gitar baru. Rusak mulu.. Enggak rusak ya kebakar. Ahahaha

      Hapus
  8. semoga lu makin lancar dah main gitarnya, gue juga lagi belajar ni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gw tinggal rajin maen aja sih. Cuma buat jenuh doang. Lancar amat enggak, gak lancar juga enggak. :D

      Hapus
  9. Wahaaa :D hampir sama kayak aku :D aku bisa belajar main gitar pertama kali kelas 3 SMP. Habis itu langsung nyoba manggung di pensi SMP sama perpisahan SMP. SMA, masih nyoba buat bikin band. Pencapaian terbaik cuma bisa nampil di salah satu radio. Sampai akhirnya... ya nggak ada temen ngeband, terus skill gitar nggak aku asah. Sekarang, bermusik cuma buat bisa-bisaan aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dir radio? Menurut gue itu keren! Apalagi udah punya band, woaaah..
      Tapi sayang bgt ditinggalin itu musik.
      Kalo ngemusik cuma buat iseng aja sih, sama kek gw.. Hehehe.

      Hapus
  10. Gitar itu udah jadi bagian hidup gue, selain blog. Sampe gue namain gitar itu.. Namanya "Setip". Boleh dibilang plesetan dari "Steve" dan juga dari bahasa jawab yang artinya penghapus. Penghapus kenanganku bersama doi :')

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue yakin cerita lo sama gitar lebih menarik dari ini, apalagi blog lu dulu kan JEVONTAR, ahahha

      Sa ae lo. Menghapus kenangan sama doi, :D

      Hapus
  11. salam baraya kumaha daramanggg... iraha atuhhh arek sumping ka jayanti deuii
    www.tempatnyawisata.com

    BalasHapus
  12. Sama kayak saya, gak berbakat bangat dalam hal memainkan musik, tapi saya suka sama musik.

    BalasHapus
  13. Sama seperti menulis mas.. Sebuah gitar akan. Menemukan takdirnya sendiri bersama playernya #lebay yah..

    Maksudnya.. Sama seperti nulis.. Main gitar juga life time learners

    Joe Satriani aja sampe sekarang belum berhenti belajar.. (Katanya)

    #salam gitaris :)

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND