KOK SUARANYA KECIL SIH?!

Ini adalah podcast coba-coba, bahkan ngobrolnya pun dari jarak jauh, dan ternyata kualitas suaranya juga enggak jelas; ada yang jelas banget, cukup jelas, dan ada yang suaranya kayak kedengeran di belakang panggung. Yak betul, yang terakhir itu suara saya. Padahal udah teriak-teriak deh ngomongnya.


Mungkin ini emang aneh. gimana gak aneh, ketika tiga orang dewasa ngomongin kisah cintanya sewaktu SMA dengan menggebu-gebu, seperti ada sesuatu yang sudah sejak lama ingin dikeluarkan dengan  kata-kata melalui mulut yang hampir lumutan.

Karena anjuran dari pemerintah tentang keharusan WFH (Work From Home), itu sebenarnya adalah cuma akal-akalan saja, cuma menguji kita apakah benar-benar produktif atau malah tetap rebahan, maka saya dan  dua orang yang bahkan ketemunya cuma baru sekali ini coba-coba bikin sesuatu yang kata orang-orang, biasa menyebutnya Podcast. Apa itu Podcast? bagi saya yang kebetulan jarang ngobrol, podcast itu ibaratkan mantan pacar yang kalau ketemu  di jalan harus pura-pura dicuekin aja sih,

......Yaudah!

Nah, daripada lama-lama, alangkah baiknya kita dengarkan bersama-sama suara dari Aziz, Adit dan saya yang mencoba ngobrol lewat udara ini. Kalau jelek, tolong jujur agar supaya saya gak diajak ngobrol lagi. oke fine~

CERITA CINTA SAAT SMA



*Sumber gambar: imdb.com

15 Komentar

  1. Udah dengerin 30 menit. Tapi aku gatau arah obrolannya kemana. Maksudnya, ya apa gitu yang mau disampaikan ke pendengar tuh? Hehehe. Btw, suaranya bukan kecil karena ngomongnya pelan Yan, tapi jauh, jadi kadang deket... kadang jauh... gitu. Suaranya ilang2an kaya pacar kamu yang seminggu itu, astaga sorry wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi sebenernya yang mau disampaikannya itu... gak ada. Lebih ke buka aib masing-masing :(

      Hapus
  2. Eng... ya emang aneh sih, semacam orang lagi ngobrol dan ada yg iseng ngerekam. nggak kayak sengaja rekam buat dibagiin. saya nggak kuat dengerin sampe akhir (sampai cerita pengukuhan PMR yg ada anak osisnya), Ian, walo cukup penasaran di awal dengan kisah cinta orang2 saat SMA.


    yaudah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gini kalo cuma iseng-iseng, hasil gak memuaskan karen gak sungguh-sungguh..

      Yaudah.

      Hapus
  3. Suara kalian bagus, tapi kayaknya harus fokus mau bahas apaan setiap episode. Jangan dicampur-campur gini. Bikin strategi konten.

    Btw gue gak berani bikin konten random gini dengan durasi sampai sejam bahkan lebih. Akan tetapi...


    Yaudah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih nih masukannya. Ditampung..

      Ya.. yaudah...

      Hapus
  4. Jujur aja, gue belum dengerin. Lagi hemat kuota dan saldo tiris, sehingga terpaksa beli tunai tapi sayangnya lagi malas keluar-keluar juga, jadi ya cuma bisa ngirit.

    Kok bisa janjian bikin podcast sama mereka? Emang di grup Jabodetabek sekarang ramai lagi, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending gak usah didengerin, Yog.

      Ada yang japri, jadi dari pada bete yaudah dihayu-in aja.

      Grup BJ kan emang udah gak ada kehidupan.

      Hapus
  5. Suara rekaman kalian memang bener sih ngha gitu kedengeran pada bicarain apa ...
    Terinspirasi dari lagu 'bisik-bisik tetangga', ya ...
    Wwwwwkk 😅

    Tapi unik juga, kok..
    Siapa tau malah jadi trend 😉😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karna jarak jauh sih masalah utamanya, padahal udah sebisa mungkin ngomongnya sambil teriak, tapi masih kecil juga jadinya.

      \m/

      Hapus
  6. Gue sama kayak Yoga, belum dengerin. Tapi penasaran kalian pada bahas apaan sampe 30 menit hey! Mending murotalan bentar lagi ramadhan. Agar supaya....

    Nggak deng. Ntar gue dengarkan kalo mau tidur. Semoga nggak mimpi buruk. Hahaha. Btw, akhirnya jadi mencoba hal baru ya kak? :D

    Btw lagi, kok kayaknya tampilan blognya baru ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw gak 30 menit banget sih..

      TAPI SATU JAM NGOBROL GAK GUNA :(

      kita butuh pembaruan~

      Hapus
  7. Astaga kelas 2 udah narkoba. Ckckck. *geleng2 dewasa

    Gue kelas 2 udah berani naik angkot terus bilang, "Belakang, Bang!"

    padahal di belakang nggak ada yang gue kenal.


    Ini ngerekamnya pake apa yaaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. B..bukan gue kok.

      Ngerekamnya di anchor cuma pake HP, jarak jauh pula, beruntung ada suaranya juga.

      Hapus
  8. Buka aib sendiri itu gaboleh tauuu... Tuhan aja menutup aib kita kok. hahaha

    BalasHapus

Udah komentarnya?