Personal Blogger

Jumat, 08 Maret 2019

Di Cileungsi Juga Ada Mekdi

Udah dua bulan gue di Cileungsi...

Sebenernya gue masih kurang percaya aja bisa pindah dari Bekasi kemudian tinggal di Cileungsi. Maksud ‘tinggal’ ini ya sekarang gue kerja di sini, jadi anak kos lagi. Gue aja masih gak tau tujuan hidup gue apaan. Yang pasti sekarang gue berasa lagi buang-buang waktu aja. Buang-buang waktu buat kerjaan yang belum pasti kalau gue bakalan lama dikerjaan ini, kemudian cuma nunggu dapet gaji, beli sepatu baru, makan di mekdi, bayar kosan, beli token listrik, beli beras, bayar parkir, dan melakukan kegiatan-kegiatan yang kurang penting lainnya.

Saat orang lain tau apa tujuan hidupnya, gue malah buang-buang waktu. Udah tau buang-buang waktu tapi masih aja begini. Gue jadi mikir, sebenernya hidup itu harus gimana sih?

Gue kadang iri sama temen-temen gue yang lain. Gue iri sama semangat mereka, dan karena gue gak punya semangat seperti mereka, gue jadi males, gue jadi memilih lari aja, lari dari pikiran-pikiran negatif itu dengan cara menghindar. Aneh ya, ngeliat temen semangat, bukanya semangat juga tapi malah lari. Mau gimana lagi, saat gue gak bisa ngejar, satu-satunya jalan ya gue mending diam, memperhatikan, terus ilang. Mungkin gue ngejarnya nanti aja. ((Nanti aja)) kayaknya salah satu yang bikin orang gak gerak-gerak itu emang cuma dua kata itu ya, NANTI AJA. Taik emang ah~

Sekarang usia gue bentar lagi 25, itu berarti diatas 23. Ya iyalah!!

Kalau menurut Siluman Capung yang sekarang beruba jadi Yogaesce, kalau umur udah diatas 23, itu berarti kita udah mulai tua, lalu mageran dan terjebak rutinitas. Dan kalau dipikir-pikir, gue gak bisa mengelak dari kata-kata tersebut karna keadaan gue sekarang emang lagi kayak gitu. Mageran parah! :3

Itulah gue sekarang. Gue seperti butuh penggerak buat diri gue yang pemalas ini, mungkin ini aneh ya, harusnya yang ‘menggerakan’ diri sendiri itu ya kita sendiri, bukan orang lain. Tapi.... bukannya manusia diciptakan itu emang buat ngebantu manusia lainnya kan? bukannya Hawa juga diciptakan pas Adam lagi mageran sama hidupnya yang sendiri itu ya?

Hmmm... Oke sorry tadi udah kejauhan. Maksud gue tuh, gue butuh temen yang bener-bener temen gitu. Di usia gue yang mendekati 25 ini rasanya sosok temen itu udah jarang banget ada. Giliran ada juga belum tentu jadi temen beneran, kan? Kalo kata Arap, “Gue pikir mereka menganggap gue temen, tapi ternyata enggak. Malah gue yang menganggap mereka temen”. Untuk sekarang, gue setuju sama Arap.

“ASHIAAAAPP!!” – Reza Arap Halilintar.

Udah ah, mending ganti topik aja ya, pusing gue..

Sekarang gue lagi di mekdi, udah ngabisin Chicken Rica-Rica, Cola, Kentang goreng sambil dengerin Recording 15-nya Shannon Lay di Spotify dan baru aja ditinggalin mbak-mbak yang tadi nemenin ngobrol dan lupa gak nanya nama sama nomor Whatsapp-nya. Dan kemudian, jadilah tulisan ini yang langsung ditulis di lokasi, tepat di atas meja dengan satu gelas cola yang sudah habis.

Kentang goreng habis, cola habis, Spotify gratis, gak dapet nomor Whatsapp mbak-mbak yang manis...

Tragis...

Nangis.


Udah ah, pindah topik lagi yuk!

O ya, beberapa waktu yang lalu gue juga bikin project iseng, gue bikin 3 video yang kontennya gue ambil dari beberapa video yang sempet gue rekam mulai dari pas gue SMA, pas jalan-jalan sama temen, dan satu video lagi pas gue lagi seneng-senengnya traveling. Videonya gue bikin dari ponsel, jadi gausah kaget-kaget  banget kalo rada alay. Kalau ada yang gak mau nonton, berikut videonya:

1/3. Story - 2012

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=SeR1Ej3jt9Q

2/3. History - 2016

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=Qk8Fi8cWUKo

3/3. Journey - 2018

Linknya: https://www.youtube.com/watch?v=uYRK4sakn1Y

:3

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND