bercerita

Kamis, 03 Mei 2018

Yang Penting Ngumpul, Wkwkwk


Sejak dari dulu, ikut-ikutan organisasi adalah hal yg selalu gue hindari, menurut gue, ikut-ikutan oranisasi, komunitas, atau apapun bentuknya itu semuanya sama aja, cuma bikin capek, dan kadang buang-buang duit. Tapi pas SMA, gue nyoba-nyoba ikut salah satu organisasi, waktu itu ikut PMR, yg tugasnya gotong-gotong orang pingsan pas lagi upacara, dan kalau boleh jujur, yg gue gotong itu bukan orang pingsan beneran, cuma akal-akalan busuk saja biar bisa berteduh sambil minum teh manis. Kebetulan gue juga yg nyuruh dia buat pingsan bohongan, biar bisa neduh bareng di mushola sekolah, minum  teh manis bareng sambil ketawa-ketawa.

Di PMR, gue  hanya bertahan sekitar 3 bulan, udah gitu langsung keluar bersama 3 teman lainnya, mereka bertiga dan ditambah gue yg menjadi 4 orang, keluar dari PMR karena memiliki satu kesamaan, yaitu; “kita ngapain sih ikut ginian? Bikin capek!”. Ya, sesederhana itu memang. Selain di PMR, gue juga pernah ikut organisasi keagamaan, atau sering disebut ROHIS, kebetulan mau ikut karena kegiatannya gak begitu banyak, cuma duduk, dengerin yg ceramah atau sesekali sambil solawatan, dan kadang juga gue disuruh ngaji, alhamdulillah gak ada masalah walaupun yg gue baca saat itu cuma Iqro. Dan ternyata di Rohis bertahan cukup lama, satu tahunan, kemudian tidak ikut-ikutan lagi karena udah lulus sekolah. Alhamdulillah ada manfaatnya sampai sekarang. Mantap!

Beberapa tahun kemudian, antara tahun 2015 sampai sekarang, gue mulai aktif di dunia blogging, itu loh yg nulis-nulis curhatan tentang mantan yg  sekarang udah gak jaman lagi, curhatan perjalanan, sampai curhatan masak dan segala macem sampai ditulis, ya semacam ini, curhat begini, nulis-nulis yg katanya gak jelas, tapi tetep aja asyik buat dilakukan.

Karena selain nulis tulisan yg alay, gue  mulai banyak mencari tahu tentang dunia  blogging, yg katanya bisa dapet duit, yg katanya bisa jadi penulis, yg katanya harus saling blogwalking atau saling komentar di blog orang dan  masih banyak lagi. Sampai niat buat dapet duit dari blog gue urungkan, niat jadi penulis juga, sampai pada akhirnya yg bisa gue lakukan cuma bisa blogwalking ke blogger-blogger lain agar supaya bisa dikomentarin balik.

Karena seringnya blogwalking, dari sana gue sampai punya beberapa temen blogger, sampai masuk ke beberapa komunitasnya juga, dan komunitas-komunitas lain yg masih ada sangkut pautnya dengan blog, bahkan yg gak ada sangkut pautnya sama sekali.

Karena udah kenal temen-temen blog, dari sana kadang gue juga dapet duit, tentunya selain dari tawaran content placemenet yg masuk melalui email, dari temen-temen-lah yg kadang lebih banyak job-job itu datang, bahkan sampai dateng-dateng ke suatu acara yg jaraknya lumayan jauh dari tempat tinggal. Kadang kegiatan seperti ini sering gue lakukan. Selain dapet duit, juga bisa lebih banyak ketemu temen-temen blogger, pikir gue.

Makin ke sini, makin sering ketemu, makin asyik, sering meetup, jadi banyak ketemu temen-temen baru, seolah-olah membuka pikiran yg sempit ini menjadi luas, bahwa kita bisa berteman dengan siapa saja, dan soal duit, itu menjadi nomor sekian.

Benar ternyata apa yg dikatakan salah satu teman bloger, Robby Haryanto, di bio-nya berkata bahwa; “Beruntung pernah mengenal blog”, bahwa setiap hal itu memang sudah sepatutnya disyukuri, kan? gue juga merasa beruntung karena mengenal blog, selain kenal dengan penulis-penulis cerita yg keren, gue juga bisa dapet temen banyak, dan kadang-kadang dapet duit juga, o tentu urusan duit ini masih menjadi nomor sekian, sekali lagi, yg penting kumpul dulu, soal duit, itu harus sekian bayarannya. Ehehe.

Dulu, kata ‘komunitas’ sangat jauh di diri gue, tapi kali ini, gue sangat menghargai hal-hal seperti ini, komunitas itu macam-macam, tapi kita harus pilih-pilih juga masuk ke komunitas yg mana, asal jangan masuk komunitas pengedar ganja aja, itu gak baik, nanti ditangap polwan, mau?

Sejak setahun ke belakang, gue sadar, ternyata gue salah menilai tentang kelompok atau komunitas-komunitas tertentu, dulu, pikiran gue berkata bahwa; gak penting ikut-ikut kayak gitu, bikin capek aja!, tapi sekarang gue ngerti, bukan soal capeknya, bukan soal duitnya atau kegiatan yg dilakukannya. Yg penting dari semua itu,gue atau kita masih bisa ketiwa-ketiwi bareng ngomongin hal-hal yg enggak jelas, hal random yg bahkan enggak ada sangkut pautnya dengan komunitas tersebut, atau secara singkatnya; “yg penting ngumpul”. oh tentu saja kalian boleh tidak sependapat dengan apa yg gue tulis ini, karena kita hidup di negara yg demokrasi, bukan? siapapun bebas berpendapat. aseeeek.

Tapi, hal kayak gini belum tentu selamanya akan berlangsung, kan? Hehe. Atau kalau boleh gue katakan; yg namanya temen, mereka cuma sepenggal kisah dalam hidup ini, suatu saat mereka akan pergi untuk menyelesaikan kisah hidup mereka sendiri, atau mungkin, malah kita yg pergi ninggalin duluan? Ya enggak tau lah perginya ke mana, itu urusan mereka.

Haha, ngapin si nulis begini!! Kayak orang lagi butuh duit aja ya. Bukan gitu maksudnya, gue cuma lagi pengen nulis aja, gak kurang, gak lebih, karena ada yg pernah bilang bahwa; Tulisalah apa yg ada dalam pikiranmu sekarang, gak harus secepatnya berguna, tapi siapa tau suatu hari nanti bakalan berarti. ehehehe.

21 komentar:

  1. Berarti senang kenal sama saya juga kan, Dian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oo tentu. salah satu blogger yg kenalnya gak dari blog langsung ya, tapi dari twitter duluan. wqwqwq..

      Hapus
  2. Lu ngapa sih nulis judul kek gitu. Gua lagi kerja jadi ngakak anjir wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pas bikin judulnya aja ketawa. wkwkwk

      Hapus
    2. Rasanya pengen gue sleding komentator di bawah ini wkwkwk

      Hapus
  3. Aih setuju. Terutama bagian cerita blogging, sempat teriming-iming jadi penulis buku, Google Adsense, Spomsored Content, dan lain-lain.

    Tapi emang kebahagiaan dari blogging itu ngumpul virtualnya. Dan kalimat penutupnya, beuh. Renungan mantap. Hahaha

    BalasHapus
  4. mantap.
    emang harusnya definisi kumpul kayak gitu. nambah temen, nambah pemasukan, asalkan jangan keseringan mengeluarkan duit. kesel sendiri nantinya.

    tapi kenapa'komunitas' terkesan lebih santai ketimbang 'organisasi' ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kalo organisai lebih condong ke ormas.. wkwkwk

      Hapus
  5. Syukur lu nggak nyesel sewaktu kopdar pertama ya, Yan. Kalau seandainya sejak hari itu males untuk datang kopdar lagi, mungkin tulisan kayak gini nggak akan tercipta. Halah.

    Yah, harus diakui memang, sih. Berkat komunitas blog dan jadi bloger, saya jadi punya temen hampir di setiap daerah. Ketika saya berkunjung ke kota mereka, ada yang menyambutnya~ Ehehe. Hidup kumpul-kumpul! Wkwkw (biar kayak judul).

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak nyesel. soalnya pertama meetup langsung gibah blogger.

      yak, betul! jadi punya temen di mana-mana. mantap!

      Hapus
  6. Kebalikannya. Saya yang bertahan lama itu malah pas ikut PMR di sekolah. Bahkan pas jaman kuliah pun masih tak terusin dengan ikut Korps Sukarela (KSR) PMI. Dan yang ROhis, cuma bertahan berapa bulan doang. Bosen *astaga...ini anak nakal pasti.wkwk*

    Kalau masalah kenal sama blogger, mungkin ya cuma sekedar kenal sih. Belum bener-bener tau bentuk aslinya kek gimana. Aktif ngeblog itungannya juga baru satu tahunan ini. Pas ada acara meetup-meetup'an blogger di Solo, juga jarang berangkat. Hahaha..

    BalasHapus
  7. Setujuu...masuk komunitas bisa menambah pertemanan. Saya juga suka kalau ada event atau undangan untuk blogger. Jadi ada kesempatan untuk ngumpul-ngumpul. Memperpanjang tali silaturahmi, ya, kan?

    BalasHapus
  8. aku juga beruntung mengenal blog. Banyak yang didapat
    Minimal... di saat teman2ku menghabiskan waktu dengan menonton drama korea, aku menghabiskan waktu dengan berkarya: menulis blog

    aku juga kalo kopdar sama teman2 blogger, bawaannya pengen gossip mulu, apalagi gossip tentang pemenang lomba yang kian lama kian cetar. hahaha

    BalasHapus
  9. Ini kumpul uangnya atau kumpul bertemannya niih...?
    Hihii...iya yaa...sjak kenal blog, banyak hal-hal ajaib yang bikin bahagia.
    Hal paling remeh adalah saat tau DA PA naik.

    Wkkwkk...receh banget.

    BalasHapus
  10. Susah senang berkomunitas/berorganisasi itu sangat beda. Ada semacam drama didalamnya bila berhadapan dengan hal2 yang susah.

    BalasHapus
  11. Ih kalau aku suka di PMR, suka banget. Apalagi disanalah pertama kali dikasih kepercayaan jd ketua. Kujuga suka banget berkomunitas, berkawan. Eh ngapain aku baca2 tulisan begini? Emang lg butuh duit sih

    BalasHapus
  12. komunitas dan jaringan itu perlu
    alhamdulillah rezeki saya di blog tidak terlepas dari peran ikut komunitas
    bukankah silaturahmi itu mendatangkan rezeki
    makanya..ambil positif dari berkomunitas

    BalasHapus
  13. Semenjak dunia digital eksis , komunitas makin banyak dan mudah berkembang. Dampak internet memang luar biasa. Dan saya paling suka ikut komunitas asal yg bermanfaat

    BalasHapus
  14. Kumpul kumpul berfaedah selalu membuka peluang dan rejeki. Silaturahim memang penting untuk membangun jaringan. biasanya kmpul dengan yang sevisi dan misi bisa bikin happy

    BalasHapus
  15. Wahaha iya, penting tau sebuah komunitas tuh. Biar tau dan jadi rendah hati, kalo di luar sana masih banyak orang-orang keren dibandingkan diri kita sendiri...

    BalasHapus

terima kasih telah berkomentar, bagikan tulisan ini juga berkenan. hehe - @dianhendrianto

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND