Make a Story

Sabtu, 13 Januari 2018

Sore di Jakarta

Sekarang gue yakin betul, bahwa kalo belum hafal jalanan Jakarta, jangan berani-berani bawa kendaraan di jam-jam pulang kerja, antara jam 4 sore-an. Kalo masih nekad, mungkin nasib kalian bakalan sama kayak gue, atau bahkan lebih parah lagi sih.



Sekitar pertengahan Desember tahun 2017 kemarin, kebetulan karena gue lagi ngga ada kerjaan, dan alhamdulillah banget karena akhirnya bisa juga keluar rumah. Maklum, gue salahsatu orang yg males pergi jauh-jauh kalo gak sama orang lain. Oke lanjut, sebut saja dia Ratih (nama samaran, gak percaya juga gak apa-apa). Temen gue ini, Ratih, yg saat itu ada undangan acara di salah satu gedung di Jakarta, di Menara Mulia. Karena mungkin dia takut kenapa-kenapa kalau pergi sendirian, dan saat itu juga karena gue lagi gak ada kerjaan, akhirnya dia meminta gue untuk  menemani pergi  mengantarkannya ke Menara Mulia di Jakarta.

“Yan?” Ratih ngirim pesan ke gue
“Temenin gue ke Menara Mulia dong, mau gak?” lanjutnya, padahal belum gue bales.
“Gue diminta jadi pembicara di sana. Kalo sendirian gue deg-degan.” Lengkap dengan  emote ketawa penuh air mata. Padahal masih belum gue bales juga.
Ketika gue membuka pesan tersebut, gue cuma bales dengan pertanyaan yg jika diekspresikan akan menghasilkan teriakan sambil jungkir balik, “INI LOKASINYA DI MANAA??” balas gue.
“Di jalan Jendral Gatot Subroto” balasnya.

Fine!

Setelah gue mencari lokasi tersebut di peta dunia, iya Google Maps, yg ternyata jarak waktu tempuhnya gak sampe setengah jam, akhirnya gue meng-iya-kan ajakan tersebut, dan janjian untuk bertemu di stasiun kereta, Stasiun Buaran, besoknya, hari Sabtu. Bukan ketemuan karena naik kereta, tapi St. Buaran jadi patokan aja buat ketemu, karena gue bawa motor, dan berangkat langsung dari sana menuju Menara Mulia di Jakarta, lewat arah Kalimalang.

Besoknya, gue dari tempat tinggal di Harapan Indah, Bekasi,  pergi ke Stasiun Buaran, karena gue sendiri gak terlalu hafal jalanan Bekasi-Jakarta, akhirnya gue terpaksa pake google maps, emang sih, mungkin karena bego atau gimana, gue malah percaya aja jarak tempuh yg ditunjukan  maps tesebut yg katanya 15 menit ternyata malah tambah lama. 15 menit lengkap dengan macetnya jalanan sore hari, dan jadinya jarak tempuh bertambah jadi 2x lipat. Jadi setengah jam!

Pas gue sampe di stasiun buaran, gue harus menunggu beberapa menit karena menunggu Ratih yg masih dalam perjalanan. Gue masih celingak-celinguk ngeliatin orang-orang yg pada keluar dari kereta, saking banyaknya orang yg keluar-masuk, leher gue sampe sibuk sendiri, kalo diibaratkan olahraga, ini leher pasti udah berbentuk kotak-kotak karena saking seringanya celingak-celinguk. Sampai akhirnya ada salah satu orang yg melambaikan tangan di antara puluhan orang-orang di sana, Ratih yg melambaikan tangan tersebut, mirip seperti orang minta tolong pas kejepit di rel kereta. Akhirnya di situlah derita leher gue berhenti juga.

“ayuk!” ajak gue ketika Ratih udah deket.
“Bawa helm..?” tanyanya.
“bawa, tapi kayak gini gak apa-apa ya?!” jawab gue dengan menunjukan helm butut dan udah gak ada kacanya, helm  yg entah punya siapa tergeletak gitu aja di rumah, dan helm milik gue sendiripun entah kemana hilang tanpa sebab. Bisa jadi sih helm butut yg gue temuin itu adalah sengaja ada orang lain menukarkannya, atau meminjam tanpa bilang-bilang.

Hmm.. gatel, gatel dah tuh pake helm.

Sekitar jam 4 sore kami langsung berangkat menggunakan motor, dengan menggunakan maps, mengikuti petunjuk arah karena gue gak tahu jalan, dan... gue gak terlalu paham cara menggunakan maps, yg lebih parah lagi orang  yg gue boncengin  ini sama gak tau cara kerja maps, iya sih tinggal ngikutin aja petunjuk arahnya, tapi tetep aja bisa-bisa nyasar ke jalan tol, kan.

Gue gak terlalu tau nama-nama jalan di Jakarta, tapi, setelah mendekat jalanan yg ada flyover panjang, untung gue ambil kiri, mengikuti maps dengan perkiraan yg hampir dekat, 5 menitan lagi sampai ke lokasi, gue udah seneng. Tapi... yg emang dasar namanya jalanan di Jakarta, persis sama apa yg orang-orang bilang, “jangan sampe salah belok atau kelewatan, nanti muternya jauh” yak betul! begitulah kami, belokannya kelewat, dan pas muter di belokan depan malah salah jalur,

GUE MASUK FLYOVER WOY!! PANJANG PULAA!!!!


Iya tuh pake motor lewat jalan ini, yg atasanya tapi.. Sedih anjir.. mata gak baca rambu lalin :')

“ini gue salah jalur!” omong gue sambil kesel sendiri. Pengennya sambil teriak histeris tapi untung masih sadar kalo dibelakang gue ada cewek.

Sementara Ratih cuma bilang, “Gue gak bisa baca maps!!” katanya deket telinga gue sambil nyalahin diri sendiri dan selebihnya nyalahin gue, lengkap dengan ekspresi mukanya yg terlanjur sedih, meratapi nasib bahwa sudah salah ngajak orang buat nganterin, malah bikin nyasar dan telat datang ke acaranya.

Beberapa menit gue deg-degan mengendarai motor di atas flyover, barengan dengan mobil-mobil yg jalannya kenceng, flyovernya panjaaang, anginnya juga lumayan bikin motor oleng kalo dibawa ngebut, dan waktunya yg udah mepet abis, udah jam setengah 6 sore, sementara acaranya jam 5.45 pm, gue pikir masih bisa santai. Pas udah keluar dari flyover, rasanya lega, kayak pas lagi nahan kencing selama setengah jam terus tiba-tiba nemu WC, ya Allah senengnyaa!.

Gue nemu belokan yg tepat, melewati Jalan Sudirman, muterin bunderan semanggi (atau apa namanya?) dan lagi-lagi perasaan gue gak enak, muter-muter belokannya banyak, dan gue gak tau harus belok ke arah mana. Gue berhenti sejenak setelah keluar dari bundaran, buka hp lalu set ulang maps menuju lokasi tujuan. Jarak tempuhnya 3 menit, nanya ke orang-orang katanya juga lokasinya di seberang, dan di maps harus muter lagi, itu juga kalo gak nyasar lagi, dan gue udah merasa lelah dengan semua ini, pengen nangis aja rasa-rasanya.

Di tempat pemberhentian, gue mikir-mikir gimana caranya agar supaya gak nyasar. Tapi dengan kondisi udah capek, rasanya mikir aja udah gak bisa, rasanya kayak pas udah gak dapet-dapet jodoh, dan minta langsung dinikahin aja, pasrah! Sama juga kayak pengen tiduran di jalan sambil nyalahin orang-orang di jalan kenapa harus bikin macet jam segitu. (T_T)

Untungnya Ratih punya ide yg bagus, idenya adalah...

“Kita pake Gojek aja!!” kata Ratih. Yak betul, memang ide yg bagus. Tos jidatnya!

Pas pesan ojek online itu, kami nunggu gak sabaran, waktunya udah telat. Pas abang ojeknya nelpon, ternyata orangnya adalah yg dari tadi ada di depan kami, TAPI PLAT NOMOR MOTORNYA BEDAAA! Udah gak aneh emang kayak gitu, sama kayak “gajah dipelupuk mata”, gak keliatan saking gedenya!

Motor gue gak sekalian diangkut ke abang-abang ojeknya, tapi Ratih yg naik ojek, sementara gue ngikutin dari belakang. Sip, mantap abis, penderitaan berakhir. Kami hidup bahagia bersama abang-abang ojek, selamanya, sampai tujuan berakhir.

Tugas gue sebagai tukang nganterin belum berakhir di situ. Sesampainya di lokasi, gue masih harus nungguin Ratih. Gue pikir acaranya bakalan ramai, tapi ternyata cuma ada 3 orang laki semua, cewek satu sih, tapi udahnya dia pergi gitu aja, jadi tetep, laki semua, kecuali Ratih. Pantesan minta ditemenin. Yg gue pikir sih awalnya jadi pembicara dihadapan orang-orang gitu, iya sih dihadapan orang-orang, tapi ternyata orang-orangnya online semua. Jadi pembicara di salah satu forum digital, yg ikutan masing-masing dari luar pulau, salah satunya dari Papua. Bayangin aja, muterin Jakarta, nyasar-nyasar, dan semua itu demi orang Papua. :’)

#BanggaPapua

Sekitar jam 9 malam, acarapun selesai, gak lupa makan-makan dahulu, lalu pulang turun menggunakan lift, yg kalo beberapa kali naik lift pasti rasanya deg-degan, pusing. Padahal gue udah biasa naik lift, tapi tetep aja deg-degan anjis!

Tugas negarapun kembali gue jalankan.. boncengin Ratih.

Keluar dari lokasi parkiran gedung, rasanya lega, ngecharge hp lagi pake powerbank, bukan power bank BCA, biar kembali lagi ke aktivitas sebelumnya yaitu buka google maps. Tujuan sudah di tetapkan, motor sudah melaju cukup jauh, dan....

“Eh sebentar..” kata Ratih, sementara gue memberhentikan laju motor, ratih bongkar-bongkar tas dengan panik, “KACAMATA GUE KETINGGALAAAN...!!!”


Hmmm.. Kira-kira apa yg akan terjadi selanjutnya pemirsa?

1. Putar Balik
2. Pura-pura budeg
3. Minta kacamatanya dikirim via je-en-e
4. Tinggalin Ratih di jalan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

___________

Sumber gambar: https://www.kaskus.co.id/thread/5280a77ffeca17dd58000002/menurut-ente-nih-penyebab-macet-di-jakarta-mobil-atau-motor/

23 komentar:

  1. Jangankan Jakarta. Saya yang cuma tinggal di kota kecil aja, kalau ditanya nama jalan atau daerah tertentu juga kadang banyak nggak taunya. Pol-pol'an cuma tau nama kecamatannya doang. Haaaah!

    6. Putar balik. Suruh si Ratih turun dari motor. Tunggu sebentar biar dia jalan balik ngambil kacamata & fokus dengan "kepanikannya". Setelah itu, baru, Kaboooooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kaboor, bisa-bisa gue yg dicariin emaknya.. :')

      Hapus
  2. Naik Gojek terus ngikutin di belakang. Ide macam apa itu, ya Allah? :( Kalau saya jadi kamu mah mendingan nggak nemenin Ratih dari awal. Wqwq. Tapi ya udah telanjur. Asyikin aja. Toh jadi cerita gini. Untuk kejadian selanjutnya, jelaslah saya pilih nomor 6. Bertanggung jawab kepada Ratih. #YogaGeminiBaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kok malah nambah-nambahin nomornya.. :')

      Hapus
  3. Nomor 6. Santet Ratih.


    ...sekalian Diannya.

    BalasHapus
  4. HAHAHAHAHAHAHAHA.

    Tinggalin Ratih di jalan. Pergi kemana-mana di Jakarta kalau nggak bisa baca Maps sama aja kayak bunuh diri anjir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bunuh diri sambil baca maps. keren!

      Hapus
  5. Pilih nomor 6, ajak nikah Ratih *loh. Kalo saya lebih prefer pake waze sih bang. Lebih enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pilih nomor 6 deh. Keadilan untuk Dian dan Ratih itu.

      Hapus
  6. Bahahahahahahahaha. Penderitaan Dian sebagai anak motor ini mah. Hmmm itu bisa nggak tinggalin Dian-nya aja? Biar Ratih yang bawa motor buat ambil kacamatanya.

    BalasHapus
  7. Minta tukang gojek aja suruh ngambilinšŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. order lagi? buang2 quota dong... :')

      *buang duit

      Hapus
  8. Mesen gojek terus ngikutin. Oke... gue nangis dulu ya bentar...

    BalasHapus
  9. Putar balik lah hahaha
    Segitu parahnya, saya kira orang dekat2 ibukota itu paham soal ibukota. Ternyata gak smw tahu ya.
    Jadi berasa nostalgia waktu awal2 ke ibukota #butajalan

    BalasHapus
  10. Apa hubungannya woyy celingak celinguk sama jd bentuk kotak?? -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan celingak-celinguk sama dengan olahraga, kalo rajin olahraga, badan pria bakalan kotak-kotak.

      *oke jauh ya nyambungnya.

      Hapus
  11. Pelajaran penting: saat diminta temenin cek lebih dahulu jam acara yg bakal dia datengin. Ini penting.

    Tapi, ada yang lebih penting lagi, yaitu hesteg #BanggaPapua.

    BalasHapus
  12. Pura-pura budeg gue mah... trus tmbah kcpatan. HAHAHAHAHAHAHAHAA...

    BalasHapus
  13. Maceeeeet Parah,,kalo nggak macet bukan Jakarta namanya

    BalasHapus

terima kasih telah berkomentar, bagikan tulisan ini juga berkenan. hehe - @dianhendrianto

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND