Senin, 22 Januari 2018

Foto Lama

Bagaimana mungkin hanya dengan sebuah foto kita bisa mengembalikan ingatan yg mungkin udah terlupakan dari sekian tahun lamanya waktu berlalu? Gue pikir, awalnya otak manusia dengan ingatannya itu emang sama kayak memory card yg biasa kita temui sekarang ini, atau semacam flashdisk yg bisa menampung ratusan gigabyte, tapi, ternyata itu beda banget, mungkin persamaannya hanya di segi penyimpanan, tapi benda-benda tersebut hanya menyimpan beberapa momen yg kita abadikan saja, seperti foto, selebihnya?

Mungkin jika diartikan dengan ke-sok-tahuan gue maka akan seperti ini; ‘Foto hanya sebagai perantara, selebihnya hanya otak yg bekerja untuk kembali ke ingatan masa lalu.’

Dengan hanya melihat foto saja, kita mungkin masih bisa membayangkan bagaimana saat sebelum kita akan difoto. Misalnya, ingat harus memakai gaya sekedar duduk atau berdiri (saat itu gaya 'peace' masih belum populer), ingat saat repotnya harus memilih-milih baju sebelum difoto, atau bahkan saat harus repot-repot pergi ke studio foto hanya sekedar untuk foto keluarga, dan beruntungnya gue masih ingat saat-saat seperti itu, akan tetapi satu foto dengan backround pegunungan di studio foto itu hilang entah ke mana, momen spesial itu sekarang gak ada sama-sekali.

Seperti pada malam sebelum gue menulis ini. Sebelumya gue lagi bongkar-bongkar lemari, mencari berkas-berkas yg gue perlukan, dan akhirnya gue menemukan beberapa foto masa lalu yg sempat diabadikan oleh kamera, gue ingat, beberapa foto itu adalah hasil jepretan dari kamera kodak milik om gue yg baru pulang kerja di Malaysia. Seperti foto di bawah  ini..

Foto keluarga yg masih tersisa.

Foto ini, dengan posisi gue yg masih terlihat polos sedang berada di tengah kedua orang tua, siangnya gue temukan di antara tumpukan buku-buku bekas, lalu gue foto kembali memakai kamera ponsel, dan malamnya, sebelum menulis ini, gue buka-buka kembali galeri foto di ponsel. Saat melihat-lihat kembali itu, ingatan masa kecil gue seolah-olah kembali gitu aja, tanpa ada yg nyuruh. Foto pas jaman gue lagi bandel-bandelnya, gue yg kalo minta sesuatu harus diladenin, kalo enggak, gue nangis sekenceng-kencengnya, sampe bokap-nyokap malu sendiri, gembel emang, bikin malu keluarga. Kalo kata beberapa orang yg tau gue kecilnya kayak gimana, “ini bocah yg kecilnya bikin repot tetangga sekarang udah gede nih!” katanya. ya gue cuma nyengir aja dengernya, sambil mengingat-ingat kembali apa yg udah gue perbuat saat kecil dulu, dan pas masih bandel-bandelnya itu, gue samasekali.. enggak inget!

Alhamdulillah..

Dari foto itu juga, gue mengingat masa-masa sebelum gue pindah rumah, gak jauh sih pindahnya. Rumah gue yg dulu masih menggunakan bilik bambu dan dengan lantai kayu, atau biasa orang-orang menyebutnya dengan ‘Rumah Panggung’, tapi bukan berarti rumah gue jadi panggung tempat konser juga, kalaupun iya jadi tempat konser, gak mungkin juga gue bisa ngomong ke orang-orang kalo, “Katy Perry pernah manggung di sini!”. Seperti rumah lainnya saja, maklum, keluarga gue emang hidup di kampung yg tentram dan nyaman, dan saat itu sangat jarang sekali rumah-rumah gedongan, ada sih, tapi hanya beberapa.

Dan dari foto itu juga, gue inget kalo saat itu keluarga gue punya ternak kerbau, dan ada satu kerbau kesayangan gue yg kadang gue naikin punggungnya ketika membajak sawah, namanya ‘Kebo Bule’ karna kulitnya warna pink, enggak tau juga siapa yg menaminya dengan Kebo Bule, gue sih ikut-ikutan aja. Jaman dulu keluarga gue emang masih suka nyuruh kerbau kerja rodi sih, tapi tetep dikasih makan sama di-angon, atau digembala, gue inget ada orang yg suka gembala kerbau gue, tapi gue lupa namanya siapa, sebut saja dia mang Emen deh. Ini kok jadi kayak sinetron Emen di ercetei ya? Tapi sekarang gak tau mang Emen di mana keberadaanya, semenjak kerbau-kerbau gue dijual semua, mang Emen-pun ikutan ilang. Hmm.. Semoga sehat selalu deh kalo masih ada.

Foto pas udah pindah rumah


Nah kalo foto ini, beberapa tahun setelahnya, terlihat muka gue yg udah bertransformasi. Masih menggunakan kamera milik om gue, mungkin bukan kamera yg sama, makasih banget sih om, udah jadi tukang foto setia keluarga kami. Tapi seperti biasanya aja, kalo tukang foto emang jarang nongol disetiap foto.

Terlihat di sana perbedaanya, dengan backround abu-abu, itu bukan studio foto, itu tembok rumah gue yg emang pada saat itu belum dicat, dan emang belum 100% jadi sih. Di sana gue kalo gak salah udah mulai masuk Sekolah Dasar, telihat jelas saat kegantengannya semain bertambah, dan posisi udah gendong adek, adek pertama, cowok. Perubahan juga terjadi pada bokap gue, lihat aja rambutnya udah jadi kribo, gak tau sih penyebabnya apa, mungkin terinspirasi dari vokalis Good Bless, Ahmad Albar. Kalo nyokap sih kayaknya gak ada perubahan, masih awet muda, cuma gayanya aja yg udah kayak abege masa kini, tapi belum sempurna, gaya mulut monyong, unch! Kalo yg cewek, itu bukan anak pungut kok, itu sepupu gue, anak dari kakaknya bokap gue. Kebetulan aja lagi main terus ikut ke-foto, kalo dikasih lihat foto ini, kayaknya dia bakalan ngamuk-ngamuk, soalnya di foto ini dia keliatan dekil dan item, wkwkwk. Tapi jangan salah, biarpun kecilnya dekil, dia tetep cewek, dan sekarang udah jago dandan kok.

Keluarga gue emang gak pernah nyimpen arsip-arsip dengan rapih gitu sih, gue nemu foto aja bukan pada tempatnya, asal tempatnya tetap, di situ-situ aja, pasti barang apa aja bakalan ketemu, mungkin biar gak pusing nyari-nyari lagi. Padahal seingat gue dulu ada beberapa album foto, dan sekarang entah ilang kemana.

Dari dua foto itu, gue jadi menyadari satu hal, bahwa beruntung banget kalo jaman dulu gak populer edit-edit foto pake photoshop, jadi foto kami gak repot-repot diganti latar belakangnya pake bunga-bunga atau gambar pegunungan. Sejelek apapun backround atau latar belakang foto, mau gambar Cuma tembok, orang tak dikenal, tetangga lagi bawa cangkul atau apapun itu, gue yakin bahwa di situ menjadi nilai tambahnya, setelah puluhan tahun, lalu dilihat kembali, gue yakin selain objek foto itu sendiri, latar belakang akan menjadi kenangan yg manis ketika diingat.

***
Bonus, sebagai rasa terima kasih, gue masukin foto om gue sewaktu masih muda, ini juga nemu ditumpukan buku..



Om gue, M Nurohman. Dengan memegang ponsel yg populer pada masanya, kemungkinan hp Nokia, dan kalau dilihat dari beberapa foto di belakangnya membuktikan bahwa dia adalah Rangga yg selama ini ninggalin Cinta selama ratusan purnama, dan ternyata Rangga gak ninggalin Cinta ke New York, tapi ke Malaysia. Rangga tipu-tipu emang.

Ya enggak lah! itu foto om gue saat berada di Malaysia, kayaknya foto itu diambil pas film AADC lagi rame-ramenya. Hmm.. fans AADC jaman old nih..

Emang ya, yg namanya ingatan atau kenangan itu kadang datangnya bisa kapan aja dan di mana aja, bisa dibilang kayak jodoh sih, kita gak tau kapan itu akan muncul. Dan bukan cuma foto yg bisa mengembalikan ingatan, kayak tempat juga bisa; saat kita duduk di pinggir pantai terus tiba-tiba inget kalo dulu pernah pacaran di situ, duduk di suatau kafe lalu ingat kalo dulu pernah diputusin di situ, lalu marah-marahin pramusajinya tanpa alasan, dan masih banyak lagi sebab-sebab ingatan itu datang kembali. Ya, memang, bukan hanya kenangan manis yg kadang tiba-tiba muncul, kenangan pahitpun terkadang muncul mendadak.

Mungkin masih banyak ingatan-ingatan yg masih tesimpan di alam bawah sadar kita, tapi masih belum muncul juga sampai sekarang, “ingatan keren mana lagi selanjutnya?” Tunggu aja. Bisa juga, saat menulis ini, akan menjadi ingatan gue di masa depan? Mudah-mudahan, kalo diberi umur panjang. Aamiin 1jt x.

Segitu aja dulu untuk kali ini... tapi kayaknya bukan cuma gue kan yg punya ingatan masa kecil, kira-kira temen-temen yg udah baca ini punya ingatan keren apa? Atau jangan-jangan kayak gue, suka ngamuk-ngamuk.. wuahaha. Yuk kalo sempet ceritain di kolom komentar.


Cianjur, Januari 2018
Share:

Sabtu, 13 Januari 2018

Sore di Jakarta

Sekarang gue yakin betul, bahwa kalo belum hafal jalanan Jakarta, jangan berani-berani bawa kendaraan di jam-jam pulang kerja, antara jam 4 sore-an. Kalo masih nekad, mungkin nasib kalian bakalan sama kayak gue, atau bahkan lebih parah lagi sih.



Sekitar pertengahan Desember tahun 2017 kemarin, kebetulan karena gue lagi ngga ada kerjaan, dan alhamdulillah banget karena akhirnya bisa juga keluar rumah. Maklum, gue salahsatu orang yg males pergi jauh-jauh kalo gak sama orang lain. Oke lanjut, sebut saja dia Ratih (nama samaran, gak percaya juga gak apa-apa). Temen gue ini, Ratih, yg saat itu ada undangan acara di salah satu gedung di Jakarta, di Menara Mulia. Karena mungkin dia takut kenapa-kenapa kalau pergi sendirian, dan saat itu juga karena gue lagi gak ada kerjaan, akhirnya dia meminta gue untuk  menemani pergi  mengantarkannya ke Menara Mulia di Jakarta.

“Yan?” Ratih ngirim pesan ke gue
“Temenin gue ke Menara Mulia dong, mau gak?” lanjutnya, padahal belum gue bales.
“Gue diminta jadi pembicara di sana. Kalo sendirian gue deg-degan.” Lengkap dengan  emote ketawa penuh air mata. Padahal masih belum gue bales juga.
Ketika gue membuka pesan tersebut, gue cuma bales dengan pertanyaan yg jika diekspresikan akan menghasilkan teriakan sambil jungkir balik, “INI LOKASINYA DI MANAA??” balas gue.
“Di jalan Jendral Gatot Subroto” balasnya.

Fine!

Setelah gue mencari lokasi tersebut di peta dunia, iya Google Maps, yg ternyata jarak waktu tempuhnya gak sampe setengah jam, akhirnya gue meng-iya-kan ajakan tersebut, dan janjian untuk bertemu di stasiun kereta, Stasiun Buaran, besoknya, hari Sabtu. Bukan ketemuan karena naik kereta, tapi St. Buaran jadi patokan aja buat ketemu, karena gue bawa motor, dan berangkat langsung dari sana menuju Menara Mulia di Jakarta, lewat arah Kalimalang.

Besoknya, gue dari tempat tinggal di Harapan Indah, Bekasi,  pergi ke Stasiun Buaran, karena gue sendiri gak terlalu hafal jalanan Bekasi-Jakarta, akhirnya gue terpaksa pake google maps, emang sih, mungkin karena bego atau gimana, gue malah percaya aja jarak tempuh yg ditunjukan  maps tesebut yg katanya 15 menit ternyata malah tambah lama. 15 menit lengkap dengan macetnya jalanan sore hari, dan jadinya jarak tempuh bertambah jadi 2x lipat. Jadi setengah jam!

Pas gue sampe di stasiun buaran, gue harus menunggu beberapa menit karena menunggu Ratih yg masih dalam perjalanan. Gue masih celingak-celinguk ngeliatin orang-orang yg pada keluar dari kereta, saking banyaknya orang yg keluar-masuk, leher gue sampe sibuk sendiri, kalo diibaratkan olahraga, ini leher pasti udah berbentuk kotak-kotak karena saking seringanya celingak-celinguk. Sampai akhirnya ada salah satu orang yg melambaikan tangan di antara puluhan orang-orang di sana, Ratih yg melambaikan tangan tersebut, mirip seperti orang minta tolong pas kejepit di rel kereta. Akhirnya di situlah derita leher gue berhenti juga.

“ayuk!” ajak gue ketika Ratih udah deket.
“Bawa helm..?” tanyanya.
“bawa, tapi kayak gini gak apa-apa ya?!” jawab gue dengan menunjukan helm butut dan udah gak ada kacanya, helm  yg entah punya siapa tergeletak gitu aja di rumah, dan helm milik gue sendiripun entah kemana hilang tanpa sebab. Bisa jadi sih helm butut yg gue temuin itu adalah sengaja ada orang lain menukarkannya, atau meminjam tanpa bilang-bilang.

Hmm.. gatel, gatel dah tuh pake helm.

Sekitar jam 4 sore kami langsung berangkat menggunakan motor, dengan menggunakan maps, mengikuti petunjuk arah karena gue gak tahu jalan, dan... gue gak terlalu paham cara menggunakan maps, yg lebih parah lagi orang  yg gue boncengin  ini sama gak tau cara kerja maps, iya sih tinggal ngikutin aja petunjuk arahnya, tapi tetep aja bisa-bisa nyasar ke jalan tol, kan.

Gue gak terlalu tau nama-nama jalan di Jakarta, tapi, setelah mendekat jalanan yg ada flyover panjang, untung gue ambil kiri, mengikuti maps dengan perkiraan yg hampir dekat, 5 menitan lagi sampai ke lokasi, gue udah seneng. Tapi... yg emang dasar namanya jalanan di Jakarta, persis sama apa yg orang-orang bilang, “jangan sampe salah belok atau kelewatan, nanti muternya jauh” yak betul! begitulah kami, belokannya kelewat, dan pas muter di belokan depan malah salah jalur,

GUE MASUK FLYOVER WOY!! PANJANG PULAA!!!!


Iya tuh pake motor lewat jalan ini, yg atasanya tapi.. Sedih anjir.. mata gak baca rambu lalin :')

“ini gue salah jalur!” omong gue sambil kesel sendiri. Pengennya sambil teriak histeris tapi untung masih sadar kalo dibelakang gue ada cewek.

Sementara Ratih cuma bilang, “Gue gak bisa baca maps!!” katanya deket telinga gue sambil nyalahin diri sendiri dan selebihnya nyalahin gue, lengkap dengan ekspresi mukanya yg terlanjur sedih, meratapi nasib bahwa sudah salah ngajak orang buat nganterin, malah bikin nyasar dan telat datang ke acaranya.

Beberapa menit gue deg-degan mengendarai motor di atas flyover, barengan dengan mobil-mobil yg jalannya kenceng, flyovernya panjaaang, anginnya juga lumayan bikin motor oleng kalo dibawa ngebut, dan waktunya yg udah mepet abis, udah jam setengah 6 sore, sementara acaranya jam 5.45 pm, gue pikir masih bisa santai. Pas udah keluar dari flyover, rasanya lega, kayak pas lagi nahan kencing selama setengah jam terus tiba-tiba nemu WC, ya Allah senengnyaa!.

Gue nemu belokan yg tepat, melewati Jalan Sudirman, muterin bunderan semanggi (atau apa namanya?) dan lagi-lagi perasaan gue gak enak, muter-muter belokannya banyak, dan gue gak tau harus belok ke arah mana. Gue berhenti sejenak setelah keluar dari bundaran, buka hp lalu set ulang maps menuju lokasi tujuan. Jarak tempuhnya 3 menit, nanya ke orang-orang katanya juga lokasinya di seberang, dan di maps harus muter lagi, itu juga kalo gak nyasar lagi, dan gue udah merasa lelah dengan semua ini, pengen nangis aja rasa-rasanya.

Di tempat pemberhentian, gue mikir-mikir gimana caranya agar supaya gak nyasar. Tapi dengan kondisi udah capek, rasanya mikir aja udah gak bisa, rasanya kayak pas udah gak dapet-dapet jodoh, dan minta langsung dinikahin aja, pasrah! Sama juga kayak pengen tiduran di jalan sambil nyalahin orang-orang di jalan kenapa harus bikin macet jam segitu. (T_T)

Untungnya Ratih punya ide yg bagus, idenya adalah...

“Kita pake Gojek aja!!” kata Ratih. Yak betul, memang ide yg bagus. Tos jidatnya!

Pas pesan ojek online itu, kami nunggu gak sabaran, waktunya udah telat. Pas abang ojeknya nelpon, ternyata orangnya adalah yg dari tadi ada di depan kami, TAPI PLAT NOMOR MOTORNYA BEDAAA! Udah gak aneh emang kayak gitu, sama kayak “gajah dipelupuk mata”, gak keliatan saking gedenya!

Motor gue gak sekalian diangkut ke abang-abang ojeknya, tapi Ratih yg naik ojek, sementara gue ngikutin dari belakang. Sip, mantap abis, penderitaan berakhir. Kami hidup bahagia bersama abang-abang ojek, selamanya, sampai tujuan berakhir.

Tugas gue sebagai tukang nganterin belum berakhir di situ. Sesampainya di lokasi, gue masih harus nungguin Ratih. Gue pikir acaranya bakalan ramai, tapi ternyata cuma ada 3 orang laki semua, cewek satu sih, tapi udahnya dia pergi gitu aja, jadi tetep, laki semua, kecuali Ratih. Pantesan minta ditemenin. Yg gue pikir sih awalnya jadi pembicara dihadapan orang-orang gitu, iya sih dihadapan orang-orang, tapi ternyata orang-orangnya online semua. Jadi pembicara di salah satu forum digital, yg ikutan masing-masing dari luar pulau, salah satunya dari Papua. Bayangin aja, muterin Jakarta, nyasar-nyasar, dan semua itu demi orang Papua. :’)

#BanggaPapua

Sekitar jam 9 malam, acarapun selesai, gak lupa makan-makan dahulu, lalu pulang turun menggunakan lift, yg kalo beberapa kali naik lift pasti rasanya deg-degan, pusing. Padahal gue udah biasa naik lift, tapi tetep aja deg-degan anjis!

Tugas negarapun kembali gue jalankan.. boncengin Ratih.

Keluar dari lokasi parkiran gedung, rasanya lega, ngecharge hp lagi pake powerbank, bukan power bank BCA, biar kembali lagi ke aktivitas sebelumnya yaitu buka google maps. Tujuan sudah di tetapkan, motor sudah melaju cukup jauh, dan....

“Eh sebentar..” kata Ratih, sementara gue memberhentikan laju motor, ratih bongkar-bongkar tas dengan panik, “KACAMATA GUE KETINGGALAAAN...!!!”


Hmmm.. Kira-kira apa yg akan terjadi selanjutnya pemirsa?

1. Putar Balik
2. Pura-pura budeg
3. Minta kacamatanya dikirim via je-en-e
4. Tinggalin Ratih di jalan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

___________

Sumber gambar: https://www.kaskus.co.id/thread/5280a77ffeca17dd58000002/menurut-ente-nih-penyebab-macet-di-jakarta-mobil-atau-motor/
Share:

Kamis, 04 Januari 2018

Cerita Dari Kampung

Aku selalu merasa hidup di desa ini bukanlah pilihan terbaik. Begitulah pemikiran Eka setelah pulang dari kota dengan membawa kebencian terhadap orang yg dicintainya.

“Bagaimana Azizah, apakah kau masih mencintaiku?” tanya Eka pada Azizah.

Ada satu peristiwa yg sangat dibenci Eka di desa tempat tinggalnya. Pikirnya, mereka semua seolah-olah pintar dalam menggurui setiap bujang seperti dirinya, “Kapan kau akan menikah?” Selalu pertanyaan seperti itu datang menghantuinya, dari beberapa orang-orang yg ditemui saat berpapasan di jalan. Tak habis pikir, kenapa orang-orang itu sibuk sekali ikut campur hidup orang, padahal kalau dilihat-lihat, hidup mereka setelah menikahpun masih terlihat susah, sampai-sampai untuk membeli micin-pun harus ngutang ke warung yg sudah hampir habis bahan jualannya karena terus merugi dimakan hutang-hutang tetangga.

Memang, banyak sudah orang-orang yg dimakan pernikahan seperti yg para orang tua mereka inginkan, dan setelahnya sampai ia tahu beberapa keluhan, “nyesel aku menikah!”, begitulah teman-teman Eka yg menikah muda, mengeluh setiap kali bertemu dengannya di suatu warung kopi. Sebenarnya Eka sudah bosan menjawab pertanyaan orang-orang tentang kapan hari ia akan menikah, hanya saja ia bahkan belum memikirkan siapa jodohnya selain saat itu ia hanya memikirkan seseorang yg sedang ia ajak bicara dengannya, Aziziah. “Aku belum siap, dan aku tak ingin menyesal hanya karena tuntutan pertanyaan orang-orang sekampung tentang statusku.” Jelas Eka pada Azizah tepat sebelum ia pergi ke kota beberapa bulan lalu, ia masih mengingatnya saat kembali duduk berdua di sebuah kursi kayu dekat tepi pantai, sore hari. Seperti biasa, Azizah adalah seseorang yg bisa diandalakan soal urusan curhat, dia pendengar yg baik. Akan tetapi biasanya, seorang pendengar ialah ia yg selalu memiliki banyak rahasia.

“Apa mereka pikir, kehidupan ini akan selesai dengan sebuah pernikahan?” Eka bertanya pada Azizah. “Ah! Aku tahu kau tetap akan diam setiap kali aku membicarakan ini.” Lanjutnya.

Seperti biasa, Eka selalu sinis pada beberapa orang setelah ia pulang dari kota, seolah-olah ia mendapat beberapa pengetahuan yg melebihi pengetahuan orang-orang di kampungya, ia lebih pintar, hanya saja saat ia ditanya kapan hendak menikah, ia memilih untuk tersenyum dan sedikit bercanda, karna baginya sadar satu hal, mengajak debat satu orang kampung, hanya akan menimbulkan gosip buruk buatnya kelak beberapa hari kemudian. Gosip sekampung.

“Kau tahu Azizah..” Eka menatapnya dalam, “Perempuan sepertimu ini, kalau tak segera pergi ke kota, bisa-bisa besoknya sudah menjadi istri orang?!”.

Pandangan Eka tentang pernikahan selalu saja buruk, bahkan ia sering kali berpikiran untuk tidak pulang kampung, lebih memilih mengurus pekerjaanya di luar kota. Ia pikir, hidup di desa hanya seperti hidup di kandang ayam sayur, yg diurus lalu dijual, dan ia tidak kebagian dagingnya karena sudah ada yg borong. Atau lebih-lebih lagi, seperti anak gadis yg  sibuk belajar di sekolah, pulang-pulang mereka sudah harus dinikahkan dengan duda anak dua, seperti si Marwan, Kepala Desa di kampunya yg sering gonta-ganti istri.

“lalu, bagaiamana dengan pernikahan besok?” tanya Azizah, “sampai kapan kau akan menjadi orang paling egois, Eka!”

“...sudahlah, jangan tanya itu, besok kita nyanyi dangdut saja di pesta nikah! Masing-masing nyumbang satu lagu.” balas Eka sambil melingkarkan tangannya di pinggang Azizah, untuk menghiburnya, juga untuk menghibur dirinya sendiri. Dan bagi Eka, dalam hatinya hanya ingin menarik kata-kata yg pernah ia ucap kepada Azizah beberapa bulan lalu, kepada orang-orang yg sering menanyainya, dan tentu juga kepada seorang pecundang yg tidak lain ialah dirinya sendiri.

Mereka berdua masih memandang senja yg semakin menghilang, menyadari betapa hidup sangatlah  singkat, dua orang yg sama-sama pernah berpikir tentang hidup yg akan mereka jalani berdua setelah menikah. Bahagia, duka bersama, mempunyai anak kembar lalu menyekolahkannya  sampai sarjana. Begitulah pikiran-pikiran setiap orang yg sama-sama menjalin cinta kasih. Selalu ada harapan untuk masa depan yg masih samar-samar. Dua orang yg sama-sama berpikir tentang mencari arti hidup, yg tanpa sadar sudah separuh mereka lewati.

“Azizah, kau tidak pulang? Hari sudah larut...” tanya Eka sambil melepas sandaran Azizah di pundaknya, “...nanti Marwan suamimu mencarimu?!”


____________________________________

-Sumber gambar: http://cariuntuktau.blogspot.co.id/2015/11/sepasang-kekasih-ditemukan-tewas.html
-Cerita ini terinspirasi setelah meembaca buku 'Cerita Buat Para Kekasih' karya Agus Noor
Share: