YANG BIASA AJA!

Sabtu, 10 Juni 2017

Sebuah Kenangan Bersama Nenek

Sejak kecil, gue adalah contoh anak yg selalu di manja oleh orang tua, bahkan gue lebih dimanjakan lagi oleh seorang nenek, apapun yg gue minta, nenek gue selalu meladeni keinginan gue. Setiap nenek pergi ke luar kota, pulangnya dia selalu  membawa oleh-oleh buat gue, entah itu makanan atau bahkan mainan.

Ketika pulang dari sukabumi, nenek membawa satu barang yg katanya akan diberikan ke gue, sama halnya dengan anak-anak pada umunya, saat hendak diberi  hadiah maka mereka  akan senang, jingkrak-jingkrak depan pintu rumah, menyambut kedatangan  seseorang yg akan membuat dirinya senang. Namun ketika  nenek gue membuka tas miliknya, saat itu gue sadar, jingkrakan gue terlalu berlebihan, karena satu barang yg keluar dari tas nenek gue hanyalah satu boneka kucing usang yg ia bawa dari rumah saudaranya di sukabumi. Dengan mimik muka mengkerut dan bibir cemberut, gue menerima boneka tersebut, dengan terpaksa.

Yg ujung-ujungnya gue mainin boneka juga. #PernahMainBoneka #TetepCowokTulenKok

Boneka tersebut masih ada dan gue simpan sampai sekarang, tidak sempat gue foto karena ada di rumah gue di cianjur, sebuah boneka usang yg bersejarah.

Beliau adalah salah satu orang paling berharga yg pernah hadir menyempurnakan masa kecil gue,  memang bukan kepada gue saja beliau memperlakukan hal semacam itu, kepada anaknya pasti berlaku serupa, atau bahkan lebih. Gue ingat, dulu saat gue masih bocah dan belum banyak dosa seperti sekarang ini, gue selalu menulis surat bersama beliau untuk anak bungsu nenek (paman gue) di Malaysia, dibantu oleh beliau agar surat yg gue tulis benar ejaanya.

"Udah beres belum?" Tanya nenek kepada gue yg masih menulis dengan cara menutup tulisan gue dengan tangan di atas kertas.

"udah.."

Sebuah surat yg berisikan tulisan pendek, 'Mang, menta duit..'

"Hahaha.." Seketika nenek tertawa membaca surat pendek nan jelas itu.

Setelah gue memberikan surat tersebut ke nenek, waktu itu gue belum mengerti kenapa nenek gue tertawa, tapi sekarang mungkin gue sedikit mengerti, kalau saat kecil dulu gue sangatlah matre, beda sama sekarang.

Uhuk~

Gue pikir, kami berdua adalah orang terkompak dalam menulis surat, saling membantu atau lebih jelasnya gue cuma ngabisin isi tinta, ya! saat itu nenek gue masih suka menulis surat dengan menggunakan bulu angsa atau semacamnya yg dicelup ke tinta. Itu adalah momen terbaik dalam kehidupan gue; tinta dan sebuah pena berbentuk bulu, bersama nenek.

Sabtu, 03 Juni 2017

Ngomongin Baju Lebaran

Di Setiap tahun pada bulan ramadhan, setiap orang yg beragama muslim pasti selalu menanti-nantikan hari raya idul fitri atau biasa disebut dengan lebaran, hampir tiap lebaran juga, rasanya kita mempunyai rasa keharusan memiliki baju baru, sepatu baru, sarung baru, dan juga bersama pasangan baru. Eh iya, yg sabar untuk yg lebaran tahun ini sendirian yah, tenang... bukan kamu aja, kok :'))

Kita akan selalu menantikan hari lebaran tiba, apalagi bisa berkumpul bareng keluarga, itu salah satu hal yg paling spesial banget deh pokoknya. Kebayang kan pas sudah hari lebaran tiba bisa kumpul-kumpul bareng keluarga pakai baju baru semua, biasanya pada pakai baju putih-putih buat salaman dan saling  bermaaf-maafan, katanya biar terlihat  bersih nan suci, gitu. Tapi,  dibalik semua itu, terkadang ada sebagian orang yg gak bisa berkumpul bareng keluarga, ada yg tiap tahunnya cuma bisa mencium bau-bau lebaran di negeri orang lagi. Sabar kamu juga gak sendirian :'))

Kalo ngomongin baju lebaran, pas jaman gue kecil dulu, gue biasa pergi belanja bareng keluarga ke pasar-pasar terdekat, kebetulan karena rumah  gue di perkampungan, maka pasar terdekat itu jaraknya masih 5 km. Jaman  dimana belum ada online-shop kayak sekarang ini. Kebayang kan  gimana susahnya gue dulu, mau beli baju koko aja mesti pergi jauh kiloan meter.

Berangkat dari rumah pagi-pagi buta dengan  keadaan mata masih sepet-sepetnya, perjalanan gak lancar gitu aja, masih harus melawan jalan bebatuan yg emang kalo pas lagi bawa motor rasanya kayak lagi senam pantat sampe membentuk sixpack.

Bukan karena hal lain harus pergi pagi-pagi, soalnya kalau pergi siang, sebagian pedagan di pasar pasti sudah mulai pergi untuk pindah ke tempat lain untuk berjualan lagi.

Sesampainya di pasar, kami masih harus memilih-milih lagi baju-baju yg emang dijual seadanya di sana. Meski dengan seadanya, masa kecil gue bahagianya sudah lebih dari cukup, cuma dikasih baju koko baru buat dipake pas lebaran aja udah jingkrak-jingkrak, beda sama anak jaman sekarang udah tau barang bagus, mintanya bukan baju lagi, tapi gadget dengan harga jutaan rupah. Ehehe

***

Kalo di inget-inget lagi semua itu selalu gue kangenin, masa kecil yg penuh dengan kebahagiaan pas gue dibeliin baju koko di pasar oleh orang tua gue, ya meski itu cuma kebahagiaan kecil, tapi gue sudah bersyukur, bahkan ketika masih kecil, hingga dimana sudah dewasa disana kita sadar bahwa kebahagiaan selalu dimulai dari hal-hal kecil, bukan begitu? Renungkanlah, renungkanlah sodara-sodaraaa..

Nah, kebetulan  lebaran sebentar lagi, sekarang ini gue gak perlu repot-repot lagi buat pergi jauh ke pasar sekedar beli baju koko, sekarang ini udah jamannya era modern yg sudah dimanjakan dengan  teknologi. Untuk baju muslim atau biasa disebut baju koko, bisa Temukan koleksi baju koko terbaik di ZALORA sesuai dengan selera, bisa juga  buat oleh-oleh keluarga di rumah.


Dengan  koleksi baju yg banyak dan diskonnya juga banyak, gak perlu repot-repot lagi pergi jauh ke pasar atau ke toko-toko baju, tinggal buka ZALORA, scroll kiri-kanan, atas-bawah, lihat-lihat terus beli. Tenang  aja, pilihannya banyak, gampang dicari, gak kayak nyari pilihan hidup sih, banyak tapi susah. *Lalu ditabok kompor gas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND