YANG BIASA AJA!

Senin, 30 Januari 2017

Muka Kotak


Dalam sebulan terakhir ini gue udah jarang ngeblog, bukan jarang sih, tapi tiap jari gue nempel ke keyboard, mendadak diem gitu aja, kayak kena struk mendadak. Satu paragraf selesai, paragraf selanjutnya cuma kumpulan spasi yg gue tekan lama, "ini tulisan gue mau kemana ya allah?"

Padahal, sebulan terakhir ini gue udah beberapa kali ketemu temen-temen bloger. Aneh aja kan, meetup terus-terusan tapi blog malah terabaikan. Lagian apa susahnya sih nulis? iya susahnya. Padahal gue sendiri dapet quote favorit, "Tulislah apa yg ada dalam pikiranmu sekarang, tidak harus secepatnya berguna, tapi pasti suatu hari akan berarti." Ariel (Buku kisah lainnya).

Quote yg terabaikan...

****

Pada tanggal 28 desember tahun 2016, gue meetup sama salah satu temen bloger, cewek absurd yg banyak ketawa di media sosialnya. Gue gak terlalu paham sama cewek, disatu sisi kadang ngeselin, disisi lain gue kadang kagum dengan kepribadiannya. Atau bisa juga dibilang, "Cowok emang gak pernah peka"

Eniwei.. Meetup gak jelas ini lokasinya di Grand Indonesia, Jakarta. Sebagai anak Bekasi yg sehari-harinya gak kemana-mana, gue pasti muter-muter kalo udah masuk ke jalanan Jakarta. Gak paham aja sama rute-rutenya, Grand indonesia itu jika dilihat di maps, lokasinya gak jauh-jauh banget, tapi entah kenapa, gue sampe ketilang polisi untuk sampai ke sana. Kualat emang ini mah. "mau dibantuin gak, mas?"

Sekitar jam 13.00 WIB (Waktu Indonesia Bekasi), Gue  sampai di Grand  Indonesia, muter-muter gedung yg luasnya kayak lapangan Gelora bung Karno, gue disuruh nyari orang yg bentuknya kecil, "ini begimana nyarinyaaaaa...?" Tapi beruntung, gue berhasil menemukan dia. Setelah naik beberapa lantai, sambil tangan gue bersigap hormat di bawah bahu, gue ukur tinggi setiap cewek yg lewat atau gue lewatin. btw, katanya dia gak tinggi sih, ehehe

"Dewi ya, mba?" Kita sebut saja namanya Dewi
"Bukan mas bukan.." Jawab mba-mba SPG.
"Udah ngaku aja deh.. Buruan.."
"......"

***

Setelah bertemu, Ternyata Dewi ini orangnya terbuka banget, iya terbuka, gak pake baju, cuma bikini. Eh gak deng, dia wanita berhijab yg kalo ngomong langsung nyerocos gitu aja. Tapi, gue jarang banget punya temen cewek kayak dia, udah omongannya absurd, dia juga salah satu cewek yg tiap kali ngomong pasti bahasnya yg sedikit berbau mesum. Hahaha

Ini kali pertama gue ketemu sama Dewi, salah satu member bahkan admin grup yg gue gak mau sebutin nama grupnya apaan, haha, sadis!. O ya, Selain Dewi, dalam grup itu ada juga Eki dari sulawesi, KK-printing  (ini nama orang bukan sih?), Redi dan Randi (duo sejoli yg dari lahir kisah percintaanya udah nempel berdua) dan juga ada Adel, cewek misterius yg bikin penasaran wajah aslinya kayak gimana.
 
O ya, meetup ini sebenernya bukan dari grup blogger, melainkan dari grup...... grup.... apa sih gue nyebutnya? lupa. O ya, pokoknya grup yg bahas kejepang-jepangan. Pecinta Anime gitu sih.

Sedikit tentang Dewi, meskipun orangnya suka becanda, absurd dan mesum, ada sisi lain dari dirinya yg kalo boleh gue kasih komentar ke dia, "Tawamu gak sesuai dengan kisah hidupmu.." Dan selebihnya gue gak mau mengumbar kisah hidup dia, ehehe.

***

Selain Dewi, Member lain ada juga yg dateng, Adel, salah satu orang yg gak pernah sekalipun wajahnya  nongol di sosial media. Adel ini adalah seorang cewek SMA yg menurut pandangan gue kalo dia itu mukanya jepang abis dan juga, tomboy abis. Bisa lah panggil dia "Mas-mas". Karena dia datang terakhir, gue sama Dewi cuma deg-degan pengen lihat wajah dia kek gimana.

"Apakah dia pernah main film jepang? bareng kakek sugiono?"

Sekitar setengah jam gue sama Dewi nunggu, sambil melihat-lihat eskalator yg berjalan turun dari arah atas. Ada beberapa orang pake seragam SMA yg dateng, beberapa kali ternyata bukan dia. Gue malah gemes sendiri lihat dedek-dedek gemes pake baju seragam SMA yg ketat jalan-jalan di mall, pengen aja ngajak belajar bareng di hotel. Huhuhu, gue udah kayak Om-om belum nih?

"Wooy..." Suara dari arah samping yg bikin gue enggak kaget.
Ternyata Adel ini enggak dateng sendiri. Dalam hati gue udah mikir yg enggak-enggak, "Kok dia sama om-om sih?", "Ini bener Adel nih..?"

Adel gak dateng sendiri, dia dateng berdua, yg setelah ngobrol panjang kali lebar ternyata om tadi itu bokapnya. Anjay pisan sih ini mah.

Jujur, ini pertama kali gue meetup sama anak SMA, dan sekalinya ketemuan malah langsung ketemu sama bokapnya. Gak tau harus seneng atau sedih sih ini. Yg pasti gue terharu.

Gak nyangak aja, sekali dateng Adel udah langsung kenal dengan wajah kami berdua, ini kesel sih. Gue sama Dewi gak bisa mengenali wajah dia kayak gimana, tapi dia sendiri sama sekali gak punya wajah, iya sama sekali gak upload fotonya sendiri di sosial media.

Pas gue tanya kenapa bisa langsung tau orang yg lagi duduk berdua itu kami, dia langsung jawab nyeplos gitu aja, "Oh itu sih gampang, muka Dian kan kotak, jadi kalo ada orang yg mukanya kotak itu udah pasti Dian. hehe." Setelah mendengar jawaban tadi, gue langsung diem, terus hati gue ngedumel,

"KOK KESEL YA.." Terus buka kamera di ponsel untuk membuktikan apakah muka gue beneran kotak apa enggga.

Setelah gue telaah lagi kata-katanya, gue mencoba foto diri gue sendiri untuk membuktikan apakah benar atau tidaknya kalo wajah gue ini beneran kotak.

Ini adalah meetup terabsurd selama beberapa kali gue meetup, entah dengan komunitas apapun itu. Gak pernah gue ngebayangin meetup sama anak SMA yg  bawa bapaknya.

Selama kami ngobrol-ngobrol, atau lebih jelasnya Dewi sama Adel kebanyakan curhat, gue malah memikirikan apa yg bakalan gue omongin sama bokapnya Adel ini.

"Tinggal di mana, mas?" Pertanyaan bokap Adel membuyarkan lamunan gue yg padahal udah nyiapin pertanyaan untuk orang yg gue panggil Om ini, "Kuliah di mana Om?''.

"Saya...." Baru mangap sekitar dua senti meter, omongan gue langsung di samber sama bokapnya Kuro

"Muka kayak kamu pasti ngontrak nih, ya?"

PERTANYAAN BAGUUSSS... UDAH DISANGKA MUKA KOTAK SAMA ANAKNYA, SEKARANG BAPAKNYA BILANG MUKA NGONTRAK! MASHOOK PAK EKOOOO!

Ya allah, gini amat meetup sama anak SMA, udah kayak lagi ngapel ke gebetan yg bapaknya punya pangkat jendral.

Dimana yg tadinya gue mau nyablak ngomong ke mereka-mereka, gue malah khawatir kalo omongan gue bisa bawa sial kedepannya, gue satu-satunya yg lemah dimeetup saat itu. Jika harus memilih, gue lebih memilih menjadi badut ulang tahun daripada harus disangka tukang culik anak SMA.

Gue gak tau apakah setelah meetup saat itu bokapnya Adel ngijinin lagi atau enggak kalo ada meetup selanjutnya. Mungkin aja, setelah pulang ke rumah bokapnya bilang, "Gosah ketemu-ketemu mereka lagi, orang gak jelas, nanti malah ginjal kamu dijual!"

 Kalo udah kayak gitu, gue sama Dewi paling maen tuduh-tuduhan..

Dewi: "Elu sih.."
Gue: "Elu tuh.."
Dewi: "Elu sih, udah ngaku aja.."
Gue: "Elu.. Bacok nih!"
DEwi: "Ebuset."

Tapi setelah  gue pikir-pikir, Adel ini kalo kemana-mana pasti bareng bokapnya, gak tau deh kalo pas ke kamar mandi.

Jika diperhatikan dari curhatannya di grup, dia seolah-olah menjadi orang yg gak berguna, bagi orang-orang sekitar, bahkan bagi dirinya sendiri. Yg mungkin menurut gue itu banyak dialami abege-abege labil jaman sekarang. Hahaha

"Pernah gak sih, lo ngerasa kalo hidup lo itu gak berguna?" - Adel

Tolong bantu di jawab. Terima kasih.

(Eh begimana sih nulisnya? Di jawab atau dijawab? Koreksi dong.)

-------------

Ps, beberapa jam setelah tulisan ini dipublish, tidak ada yg namanya 'Adel', sebelumnya bukanlah nama itu, tapi setelah yg punya nama protes karena takut bokapnya baca, akhirnya gue samarkan namanya menjadi Adel, mukanya juga disamarkan, suaranya juga.

------------

-30 Januari 2017 / 22:30 WIB
-Tom Roshental - To You Alone
-AW Harapan indah, Bekasi
-Sedang berusaha bangkit.

Sabtu, 07 Januari 2017

Santaikan saja, bro!


Beberapa bulan yg lalu gue sempat kehilangan kontak sama teman sekaligus sahabat gue, Ali. Entah apa yg terjadi nomor teleponnya, selama beberapa kali dihubungi tidak pernah aktif lagi. Tiap nelpon selalu saja terdengar desahan seorang perempuan,

".....Nomor yg anda tuju sedang tidak aktif, sudah makan?"

Untung saja gue bareng temen gue ini gak lahir di jaman gajah, kami lahir di jaman yg sudah hidup serba teknologi dan jejaring sosial media. Berbekal jejaring sosial seperti pesbuk, gue mengiriminya pesan, "Bro kamana wae, nomor hp teu aktif?"

Sebuah pesan yg menunjukan bahwa kami tidak bertemu di waktu yg cukup lama.

Tidak lama dari pesan gue tadi, sekitar 10 menit dada gue bergetar hebat, bukan karena dada gue berukuran 36B. Bukan bukan, dada gue rata kok, gue cowok tulen, ya! meski tiap belanja online terkadang dipanggil Sis karna nama gue, Dian. Kayak gini misalnya;

Bodo mamad!!! maaf untuk keputusan ini.
Kembali ke getaran di dada tadi, itu adalah suara hp gue. Ada nomor baru di layar kaca 21 hp, di mana posisi gue udah duduk di jok motor dan siap nge-gas untuk pergi berangkat kerja. Tidak sampai dua jam, sehari, seminggu bahkan satu tahun, tanpa pikir panjang gue langsung mengangkat panggilan masuk itu dan...

"Halo lur, aya naon yeuh?" (halo bro, ada apa nih?) dengan logat sunda dia bicara. Suara yg cukup gue kenal ini berhasil menghentikan laju motor gue, mengarahkan kunci motor ke arah kiri sampai suara mesin mati dan kemudian menurunkan standar, klek. Ternyata si kampret Ali yg nelpon.

"mmh, kamana wae aisia, nomor naha teu aktif?" (mmh, kemana aja lu, nomor kenapa gak aktif?) langsung gue samber pertanyaan tadi dengan pertanyaan balik.

Setelah ngobrol kesana-kemari, Ali cerita banyak hal ke gue; Tentang masalah pekerjaannya, tentang kenapa nomornya yg gak pernah aktif, dan dari ceritanya yg ternyata hpnya hilang pas naik taksi. Ini sih namanya ketinggalan di taksi. halah! Gue yakin kalo ada penumpang lain yg naik taksi itu dan menemukan hpnya pasti akan bilang, "hp siapa ini? alhamdulillah"

shutdown, buang kartunya..

selalu, cara seperti itu adalah cara terbaik untuk menghilangkan jejak.

Dari perbincangan yg hampir setengah jam itu, gue menarik kesimpuan bahwa temen gue ini baik-baik saja. Dengan melihat jam sekaligus menyalakan mesin motor, gue mencoba mengakhiri perbincangan kami dan menutup telpon itu dengan sopan, "Gue telat guoblok, udah ah!"

Selang beberapa jam, Ali mengirim pesan Whatsapp ke gue, yg di mana isinya bahkan tidak terpikirkan sekali apa maksudnya, "hampura, amek urang mah kamari ieu th!" (maaf, waktu itu saya marah!)

Ada tanda tanya besar dalam pikiran  gue, kenapa dia marah ke gue? kenapa gue yg salah? perasaan gak pernah nikung gebetannya deh.

****

Sebelumnya, gue dan Ali gak pernah berantem karna suatu hal, bahkan soal perempuan. Mungkin karena dia sadar kalo gue selalu di depan. Astagfirullah.

Sejak SMA, kami selalu main bareng, berbekal satu kesamaan kami yg suka band Peterpan pada waktu itu (sampai sekarang meski sudah tidak terlalu mengidolakan seperti dulu), akhirnya kami menjadi teman sekaligus sahabat. Sahabat yg kadang sama-sama stres pada masanya. Begitupun sampai sekarang.

Tapi jika di pikir-pikir lagi, Ali adalah orang yg paling mengidolakan band peterpan ini, sampai-sampai pada jaman hp masih symbian, dia mengedit fotonya sendiri seperti ini misalnya;

Nama; Boriel, sebut saja seperti itu. Dalam hidup, sepenuhnya saya dedikasikan untuk patah hati.
Dan mungkin diantara orang-orang yg menjadi sahabat gue, hanya Ali yg kisah cintanya selalu tragis. Atau jika bisa dibilang, saat dia mau nembak cewek, selalu ada alasan klasik dari cewek sebagai penolakannya, seperti; "Maaf, aku lagi mau fokus jadi ibu rumah tangga".

Bisa dibilang juga, dia salah satu spesies yg menghuni planet jomblo dari masa lalu

Sampai sekarang, memang.

****

Dan ketika gue tanya kenapa dia marah, jawabannya cukup memenuhi satu paragraf tulisan ini; "Gitu lah bro, mikir makannya! jujur aja pas sengsara di jakarta mau kesitu, kata lu silahkan tapi ada tapinya. Mau pinjem uang satu juta tapi gak ada, cuma ada 300rebu. Asli, kalo lu gak inbox duluan, gak bakalan ditanya meski bertatap hidung".

O! jelas saja itu sudah  gue google translate dari Sunda ke Bahasa Indonesia.

Sebagai seorang sahabat sekaligus orang yg tidak mau dipersalahkan, gue juga wajib membela diri. Meski yg gue tau jika saat itu dia gak menceritakan saat hidupnya di ambang kesengsaraan. Gue inget, dia cuma bilang mau minjem duit. Tidak kurang-tidak lebih seperti itu yg gue tau.

Dalam beberapa hal, saat itu gue juga lagi gak megang duit banyak. Juga pada saat itu, gue lagi kesel sama orang yg minjem duit ke gue tapi belom di bayar sampai saat ini. Bukan sekedar dari 1 -  2 orang, tapi lebih. (di postingan ini)

Saat ada yg minjem duit terus gak kunjung di bayar, terus orangnya ngilang gitu aja gak ada kabar, eh tau-tau posting foto liburan. Bagaimana perasaan anda, bung? bakalan percaya lagi sama orang yg minjem duit?

MENURUT NGANAAAAAA?

Oh, maaf! curhat lagi. Dalam urusan duit, biasanya gak bakalan ngurusin perasaan, entah itu keluarga ataupun orang lain. Kebanyakan sih gitu.

***

Pelajaran yg gue dapat dari kisah hidup gue ini, menarik sebuah kesimpulan bahwa ada 3 tipe orang yg akan hilang dari peradaban hidup kita;

  1. Orang yg minjem duit, terus gak mau bayar
  2. Orang yg mau minjem duit, tapi gak dikasih.
  3. Dia yg gebetannya di tikung.

Setelah gue ceritakan panjang lebar, akhirnya dia mengerti. Ada rasa lega dari diri gue setelah gue menerima pesan darinya, "Santaikan saja, bro". Ada makna bahwa dalam sebuah persahabatan tidak  harus saling membenci karena suatu alasan tanpa penejelasan.

Gue gak mau persahabatan gue hancur gitu aja, apalagi gara-gara hal klasik seperti; uang, gebetan dan hal-hal yg berujung perpisahan. Bukan cuma orang pacaran kan yg gak mau pisah? tapi orang yg bersahabat satu sama lain juga.

Bonus


Keterangan foto:

  • Jaman  sekolah
  • Sebelah kiri adalah Ali, dengan gaya tangan menunjuk ke arah kanan. Dalam kenyataanya ia sedang sakit perut.
  • Sebelah kanan adalah gue, pokoknya dengan gaya cool abis, seperti orang bego yg mabok bensin.
  • Lokasi: Gelanggang Generasi Muda, Kota bandung
  • Tahun: 2012
  • Edit by: Nokia symbian E90.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND