Minggu, 18 Desember 2016

Rambut Orang Jepang


"Lampu, lampu.." Seorang bapak tua nyamperin gue yg dari tadi udah kesel akibat ngantri lama di minimarket, ngomong sambil nunjuk-nunjuk keatas kepalanya. Gak tau yg maksud perkataannya apa, gue langsung jawab dengan ekspresi bengong sejenak sebelum menjawabnya, ''.........."

"iya kenapa ya pak? lampunya kenapa?" gue malah tanya-tanya balik, takut aja lampu yg di atas kepala gue jatoh terus nimpuk kepala yg udah gepeng ini, gak asik kan kalo ada berita di tipi wan: Seorang pelanggan minimarket meninggal akibat tertimpuk lampu neon. sadeeessss!

Selang beberapa saat bapak tua itu diam lalu mengambil satu benda yg gak asing bagi gue, ya! dia mengeluarkan hp sungsang dari kantong celananya yg kegedean. Kalo boleh nebak, pasti di balik kantongnya bisa ngeluarin pintu kemana saja dan baling-baling bambu. Dalam hati, gue udah curiga, "Apakah bapak-bapak ini mau foto gue terus dikirim ke bosnya? lalu menanyakan berapakah harga ginjal anak se-gede ini?"

TIDAAAAKKKKKKK!

Pikiran tidak waras itu gue buang jauh-jauh dari otak gue. Tidak lama dari perkataan 'Lampu' tadi, si bapak tua menunjukan layar di hp-nya ke gue, saat di lihat rasanya langsung mau ngomong, "Wooow, aku tercengang sodara-sodaraaa".

Awalnya gue kira dia mau ngsih gue hp, mungkin dia mau bujuk gue supaya mau ikut ke jepang. Tapi kenyataanya enggak, sekali lihat tuh layar hp, gue langsung tau kalo itu Google translate yg mungkin dalam bahasa zimbabwe Jepang ke Indonesia yg berarti; 'Potong Rambut'.

Sekarang gue paham, sekarang gue ngerti. Perkataan 'lampu' tadi maksudnya adalah RAMBUT.  Tatapan gue setelah melihat layar hp tadi langsung mengarah ke kepala si bapak yg cukup menyilaukan. Di bawah lampu, dengan uban yg sangat berantakan seolah-olah meminta bantuan, "tolong mas.. tolong.. gak tahan saya disini, RASENGAAN!!!".

"Ini, potong lampu dimana? dimana ya mas?" dengan  logat jepangnya ngoceh-ngoceh depan orang banyak yg sudah cekikian dari tadi saat melihat perbincangan kami yg cukup serius ini. sumpah. Kalo kayak gini rasanya pengen gue tanya balik,

gue:"iya gimana?"

Bapak jepang: "Potong lampu dimana?" tanyanya

Gue:"iya gimana? coba sekali lagi"

Bapak jepang: "lampuu.. potong lampu dimanaaaa?".

Gue: "oh.. gimana?"

Bapak jepang: "Na Uvuvwevwevwe Onyetenyevwe Ugwemubwem Osas.."

Gue: "....." 

Mampus!

kurang lebih seperti ini penampakan bapak jepang.

Sebagai seorang anak muda yg  baik hati, kalo ada orang yg tanya, pasti gue jawab dong,

"Gak tauuuuu, gue gak tauuuuu, gue gak pernah potong lampu dari jaman konstantinopel.. aaak"

yg tadi becanda

"Itu pak sebelah kiri, dari sini bapak keluar, ambil kiri, kiri ya pak" dengan  penuh kesabaran gue jawab dengan penuh senyum. ^__^

"kanan yah, kanan ada yah?" Si bapak jepang malah minta tukang potong rambutnya ke arah kanan.

"kiri pak. HARAKIRI!!!!!"

Disini gue mulai kesel, pengen aja nge-iya-in ke arah kanan, terus nunjukin tempat laundry, biar di cuci tuh rambutnya yg udah di pilok putih pake deterjen terus di rendem lagi pake downi. ahelah. Tapi kasian, mungkin maksudnya di kanan ada enggak.
Gue kadang selalu penasaran, kenapa orang jepang itu rata-rata  gak bisa ngomong huruf  'R' yah? apa si bapak yg satu ini emang (maaf) cadel beneran? herman gue mah atuh euy.

Gue jadi inget bibi gue yg di sudirman, dia punya suami orang jepang. Gaya bicaranya hampir sama sih, tiap ngomong yg ada huruf 'R'-nya pasti rada di paksa gitu. "pasrrrrlah, gerrrrlah,  murrrrah, hallllah, ahsyudahlah". Pas ketemu suaminya gue cuma bengong-bengongan, saling tatap karena gak tau harus ngomong apa. Apakah gue harus  nyapa pake bahasa jepang juga? kayak, "arigatou, monggo monggo", atau kayak gini;

Sumber foto yg teraniaya

Tapi, setelah beberapa kali gue main ke rumahnya, perkiraan gue bakalan lebih  akrab sama orang yg jadi 'paman' gue ini, gue bisa ngobrol-ngobrol asyik, tanya-tanya soal naruto ke dia atau bahkan tanya cara masak ramen. But, khayalan itu kadang gak sama dengan kenyataanya, Paman gue yg orang jepang ini malah ngeselinnya minta ampun, ada suara notif dari hp aja gak boleh. ngahaaha. ngeselin abis. ngahaha lagi.

Semoga keluarga gue gak ada yg baca ini, aamiin.

Balik lagi ke bapak tua yg nanyain tempat potong rambut tadi. Setelah berdebat cukup panjang antara gue dan orang jepang,  akhirnya si bapak jepang tersebut pergi meninggalkan  gue, tidak lupa dengan ucapan terimakasihnya dalam bahasa Indonesia.

"Telima kasih yah".

"iyak sensei, kimochi kimochi" jawab gue.

mungkin seperti itu kira-kira ucapan 'sama-sama' dalam  bahasa jepang versi gue. Keren kan.

Sebenernya gue itu salah satu orang yg suka sama yg berbau-bau jepang, kayak anime-animenya yg emang top, seperti naruto, conan, kimi no wari, jav dan juga musik-musiknya seperti On Ok Rock.

Tapi, bukannya ketemu orang jepang yg cantik-cantik nan lucu, kenapa gue malah di takdirkan ketemu bapak tua seperti ini, malah tanya-tanya potong rambut segala. Inget gaes, kalo ada yg tanya-tanya kayak gini, kalian patut curiga. Bisa aja kan dia minta di tunjukin jalan tapi kenyataannya kita malah di culik, terus di bawa ke jepang buat jadi artis film hot di sana. Selain ginjalnya di jual sih.

Yaaak, seperti itulah kira-kira.

Dan, satu pelajaran penting yg gue ambil dari dari kejadian ini; jangan malu bertanya, malu bertanya sesat di jalan. Atau dengan kata lain; 'Jangan tanya gue, sekali tanya sesat sampe kuburan'.

"Potong lampu dimana yah, mas?"
"............. di jonggol!!!!!''
Share:

Senin, 12 Desember 2016

(Lagi) Malas Baca

Beberapa bulan lalu yg entah di bulan apa, gue sempat membeli buku-buku untuk koleksi bacaan gue, mulai dari novel, personal literatur bahkan sampai buku-buku tentang agama gue beli. Tapi entah kenapa dalam satu bulan ini gue sama sekali belum meraba-raba buku tersebut? masih rapih dalam bungkus plastik dengan label harganya yg masih nempel.

Gue banyak mikir tentang yg harusnya gue lakukan dengan tingkah laku gue ini, apakah gue lagi malas? Loh kok malah nanya sendiri si anjir! loh iya, ini apa sih. ngahaha. Yaah, gak lucu. hmm aja ya kan!

Ada satu buku yg baru setengah gue baca, karya Eka Kurniawan yg berjudul 'lelaki Harimau'. Kalau tidak salah, buku itu gue beli sekitar bulan september 2016 lalu.

Untuk pertama kalinya gue menikmati buku Eka adalah terasa mual-mual dan pusing setelah 3 halaman, bukan karena bukunya bau busuk atau atau mengandung sianida, hanya gue belum terbiasa akan tulisan tersebut. Buku Lelaki Harimau ini adalah buku pertama yg gue baca dan paling beda dalam gaya bahasanya. Iya sih gue mah apa atuh euy.

Akan tetapi, setelah beberapa halaman gue baca, gue mulai memahami gaya tulisannya, dan gue mulai penasaran, mulai suka, mulai cinta lalu ingin mengirim sms ke Eka Kurinawan, "Kok bukunya nendang banget sih..."

Tapi entah kenapa, baru setengah halaman tersebut gue malah berhenti, dalam keadaan menyukai buku tersebut, aneh kan? Harusnya kalo kita menyukai suatu hal ya di lanjutin dong, kejar lalu ngomong, "aku suka sama kamu loh, mau gak jadi pacar aku.."

GAK, AKU GAMAOOOO..!!!

Selain buku Lelaki Harimau, ada beberapa buku yg gue beli bersamaan dengan buku ini, entahlah ini buku karya lama atau baru, diantaranya:
  • Sabtu Bersama Bapak (Aditya Mulya)
  • Mencoba Sukses (Aditya Mulya)
  • The Maling of Kolor (Roy Saputra)
  • Idol Gagal (Indra Wijaya) dan
  • Kelakar Tanpa Batas (Sammy Notaslimboy)
Setiap buku adalah baru, tidak bisa kamu sebut buku lama kalau belum kamu baca (Dianhendrianto - Lelaki belagu)

Hampir setiap bulan setelah gajian gue selalu ke gramedia, niatnya sih cuma jalan-jalan atau sambil nyari pakaian ke mall-mall,  tapi entah kenapa tujuan gue selalu mampir ke gramedia dan pasti beli buku, terserah kata mereka buku itu bagus atau enggak, tapi gue selalu berpendapat, "Kalo jelek, kenapa dibikin? kenapa di jual? Pasti ada alasan kan? yawdah di  beli."

Dalam tiap bulan beli buku, tapi belum di baca juga. Gue gitu loh.

Ok baiklah, Mungkin salah satu alasan belum baca buku-buku tersebut adalah... jeng.. jeng.. jeng.. Karena gue lagi banyak stok film untuk di tonton. ehehe.

Mungkin selera gue untuk bulan-bulan ini adalah lagi suka nonton. Ya secara gak sadar gue mudah bosan tapi suka malas-malasan, pulang kerja tiduran, bangun-bangun ngopi sambil nonton tipi yg itu-itu aja, baca buku lagi dan bosan lagi. Jadi mending nyari film-film bagus terus nonton deh. Btw, gue lagi suka nonton film Sherlock Holmes, Conan Movie, Jan dara dan Drama (aksi) korea. ngahaha. Tapi gue nonton hasil download loh? nda marah kan? udah gaka usah malu-malu ah. Gitu juga kan?

Pertanyaan brengsek!!
Otak kita gue mungkin butuh liburan, berhenti sejenak bermain huruf-huruf, mulai suatu kegiatan lain dan mencerna otak seperti eek, biar lancar kembali. Mantap jiwa! aaak!

Ok mulai dari pertengahan desember ini gue bakalan melanjutkan buku Eka Kurniawan yg sudah gue lewati bagian kalimat, "Di sana nuraeni menungging, serupa kuda, dan Komar bin syueb menyodok dari belakangnya". Terlihat seperti buku porno, tapi tidak sebenarnya. fyuuh!
dan kemudian gue lanjutkan dengan buku-buku lainnya.

Mungkin hanya itu  resolusi gue menjelang tahun 2017.

HALAH!! Resolusi sempakmu bolong!
 -------------------
Aku ganti template lagi gaes, gak punya pendirian emang! masih mau temenan sama aku kan?
Share: