YANG BIASA AJA!

Kamis, 27 Oktober 2016

Jatuh cinta kedua pada Jakarta

Selama hampir 3 tahun lebih gue tinggal dibekasi, gue gak terlalu jauh-jauh yg namanya main. Kalo kata temen gue sih, "maen lo kurang jauh" dan ada lagi yg ngeledek, "maen lo kurang pagi". apaan tau maen sampe pagi. Dengernya gue sedikit ketawa sambil mikir.

Hahahaha (kemudian mikir) :D

Dan dari semakin bertambahnya temen-temen gue, entah itu temen lama yg udah mulai kerja di bekasi ataupun jakarta, gue jadi sering mengunjungi mereka-mereka.  Sekitar tahun 2014 lalu, gue pergi mengunjungi temen sekaligus saudara gue di kawasan Tebet, itu pertama kali gue melangkah pergi dari bekasi ke jakarta. kayak jauh aja yah, bener-bener kurang jauh nih si Dian maennya.

Biasanya paling jauh cuma ke warung sebelah kosan. :')

Selama beberapa hari gue dirumah temen gue itu, kebetulan dia punya waktu luang yg cukup untuk mengajak gue jalan-jalan.

"ian, ke monas yuk, lu  kan jarang jalan-jalan" Andri, temen gue.
"yaudah ayuuk!!" gue ngejawab biasa aja, biar gak ketauan senengnya pertama kali ke monas. lebay sih, tapi... IYA LEBAY.

(Padahal buat pamer foto ke orang-orang kalo gue pernah ke Monas) huahahaa lagi

Dan sempat lagi beberapa kali ke Monas, rasanya gue udah mulai bosan, jenuh dan monas sudah biasa-biasa aja, spesialnya itu seolah-olah hilang. kayak hubungan yg udah lama tapi gitu-gitu aja, gak ada kemajuan, hmmm malah baper.

Gue berpikir, "ini gue harus keliling jakarta sendirian kayaknya nih....". tapi sampai keinginan itu lama terpendam, belum juga tercapai. gue hampir gak jadi liat jakarta dari sisi ke sisi. Tapi untung aja Sabtu kemaren tanggal 22 oktober gue ikutan event Jakarta Night Journey yg diadakan oleh Indonesia Corners , event ini untuk mengenal jakarta lebih dekat dengan cara meng-eksplore-nya, memperkenalkan jakarta. Gue beruntung banget bisa jadi bagian dari acara tersebut. Ntap deh.

Tempat pertama yg gue eksplore bersama teman-teman lain adalah Balaikota jakarta, kalo gak salah sih, ini tempat kerja resmi Gubernur serta Wakil Gubernur Jakarta.

Depan gedung balaikota

Hal pertama yg gue amati disini adalah bangunan gedungnya yg sedikit kuno tapi bikin "waah" gitu, serasa nyaman. Gue bangga aja bisa masuk ke area gedung ini. O ya, gedung Balaikota ini juga dibuka untuk umum sejak 2015 lalu, jadi kamu bisa melihat-lihat dalam gedung disini, berfoto-foto sesuka hati. Gue gak mau melewatkan moment ini gitu aja, berbekal hp Asus Zenfone 3 dengan kamera utamanya 16 MP lengkap dengan laser autofocus, OIS (4-axis), dual-LED (dual tone) flash dan kamera depan 8 MP, gue bisa mengabadikan moment yg gue rasa penting untuk dikenang ini tanpa ragu. hasil foto yg tidak mengecewakan banget, keren abis.

Kamis, 13 Oktober 2016

Wisata Tempo Doeloe Di Malang

Ada yg ingin jalan-jalan tidak biasa tapi belum terwujud gak sih? yang tidak hanya sekedar jalan-jalan menikmati sesuatu yang  indah. Tapi merasakan apa yang disebut kembali ke masa lalu, masa di mana kamu mungkin belum dilahirkan, masa yg mungkin dimana kamu belum ketemu sama mantan atau mungkin pacaran aja belum. ehehe, gue abis! Jika jawabannya ingin, maka mari kunjungi Kota Malang. 

Minggu kemaren, gue bareng 2 temen gue yg miskin liburan ini akhirnya melakukan jalan-jalan yg gak biasa ke Malang. Kota yang semakin pesat perkembangannya, termasuk perkembangan wisata sehingga pertumbuhan penginapan di Malang turut meningkat. Disini juga bisa memilih jenis hotel loh, mulai dari  yang murah sampai bertarif mahal pun telah tersedia. asiik banget kan.

Tugu Hotels / via : www.tuguhotels.com
Tapi tentu saja tentukan pilihan Kamu untuk penginapan yang letaknya strategis, mampu mencapai lokasi yang hendak dituju sehingga selain hemat waktu, hemat budget untuk transportasi. Nah, kalo kamu bermaksud mengunjungi Malang untuk wisata tempo doeloe maka pilihan bisa Hotel Tugu Malang.  Hotel berbintang lima di kawasan jalan Tugu yang memiliki arsitektur bangunan bergaya vintage, membuat Kamu serasa masuk ke lorong waktu, ber-baper-ria sepanjang waktu, tunggu apa lagi? Pesan Segera Hotel Tugu Malang ini dengan cara klik disini.

Senin, 10 Oktober 2016

Seharusnya Dian Sastro gak terkenal

Akhir-akhir ini gue pernah ketemu orang baru yg dimana mereka udah tau nama gue, tapi belum tau gue itu kayak gimana. Mereka tau nama aja dan tiba-tiba pas ketemu bilang,

"Looh... gue kira Dian itu cewek!, ehhehe" menyeringai bangsat.

Pas denger kayak gitu rasanya kelamin gue berubah drastis gitu aja, menciut.

Engak tau darimana asal-muasal nama 'Dian' identik sama cewek, yg padahal menurut gue itu enggak juga. ia soalnya nama gue juga Dian, eheheh. yes guys! I'm Dian, just Dian Hendrianto.

Pernah seinget gue pakde Indro bilang, "apalah arti sebuah nama" dari salah satu filmnya dan gue lupa judulnya itu film warkop yg mana, udah lama banget, film jaman masehi yg lalu. disalah satu scene film pakde indro lagi godain cewek yg dimana ceweknya nanyain nama, dan jawaban pakde indro dengan tangannya yg mengusap rambut lalu menyenderkan tangan kiri kesebelah pintu sambil bilang, "apalah arti sebuah nama, nona" tsaah. biasalah warkop yg belum reborn.

Tapi  kalo dipikir-pikir lagi, nama itu penting juga buat identitas kita, bayangin aja kalo semua orang gak punya nama, dan kita sebagai manusia hanya memiliki satu nama yaitu, 'Orang'. mungkin bisa disamakan sama hewan. contohnya kayak hewan anjing misalanya, ada anjing lagi makan, terus kita ngomong, "kasian yah si anjing, cuma makan tulang". Terus kalo ada Orang lagi makan tulang, anjingnya ngomong,

"si anjing, jatah gue dimakan juga"

GAK JELAS!

Intinya, kalau hewan yaudah kita sering nyebutnya hewan aja gitu, enggak perlu nama yg ribet-ribet. Beda hal lagi sama manusia yg emang udah diberi hampir kesempurnaan oleh Tuhan. Tapi masih belum puas!!

Dari kejadian-kejadian yg udah gue alamin atas nama Dian ini, kayakanya gue harus menyelesaikan permasalahannya deh. dan mencari tau sebab awal mulanya. Dan kayaknya ada diantara 3 hal ini:

Sabtu, 08 Oktober 2016

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND