YANG BIASA AJA!

Jumat, 30 September 2016

Cara agar tidak bangun kesiangan

Dari hal-hal sepele yg biasanya gue hiraukan, gue selalu mendapatkan masalah besar ketika menyepelekan hal itu. Gue gak harus mencontohkan orang lain, karna hal-hal itu, masalah itu, udah gue alami sendiri.

Merubah kebiasaan emang gak mudah sama sekali, apalagi dituntut untuk cepat-cepat. seperti halnya seorang pacar yg meminta kamu buat berubah, "kamu tuh ya, bep.. please rubah kebiaasaan eek kamu ditengah jalan, dijamban.. dijambaan!!!". Kalo udah kebiasaan emang susah banget. kalo ibaratkan hal lain, kebiasaan itu kayak panu, meski udah diobati pake cara apapun, pake obat dalam, obat luar atau dikerik pake traktor, pasti suatu saat panu itu bakalan balik lagi. kayak mantan yg kadang selalu ngajak balikan. :')

Nah, gue pun enggak tau harus gimana ngilangin kebiasaan gue yg suka teledor ini (lengah), suka bangun kesiangan, suka ngabisin duit gaji sebulan tiba-tiba gitu aja dan suka sama pacar orang lain. Hal-hal semacam ini bikin gue geregetan sendiri, dimana disatu sisi gue pengen lepas dari keteledoran gue, disisi lain tetep aja teledor itu dateng lagi. kayak kemaren gue baru pecahin kaca yg biasa gue pake buat rapihin rambut, udah pecah sebagian, eh besoknya gue pecahin lagi, apa kaca itu takut sama rambut gue? apa takut sama muka gue yg ada manis-manisnya gitu? BANGSAT!
(ceritanya lagi ngaca) "njay, gue ganteng banget" #crang!!

Satu hal lagi yg paling gue keselin dari diri gue sendiri adalah kebiasaan gue bangun kesiangan buat berangkat kerja. O ya! sebelumnya gue jarang publish seperti apa kerjaan gue, gue itu bekerja di salah satu perusahaan retail/marketing. Dan disana, gue mendapat mandat sebagai Merchandiser (MD). Kalo gak tau merchandiser itu apa, googling aja sih, ehehehe.

Kalo ada yg pernah merasakan kerja di dunia seperti ini, dunia yg sistem kerjanya part-time, maka kalian pasti pernah mengalami jam-jam dimana paling gak asyik, dimana setelah masuk shift malam, bisa aja lanjut shift pagi, dan ini hal yg paling ngeselin. dan gue udah beberapa kali kena semprot manager gara-gara kesiangan terus, ehehehehehehehe. :')

Sebenernya bisa aja gue gak kesiangan terus, ada temen satu kontrakan gue, tapi gak tau kenapa brengseknya mereka gak pernah bangunin gue, kampret kan? sekali! Kalo udah bangun kesiangan, biasanya gue panik gak karuan, gedor-gedor pintu, mukul-mukul tembok, masak nasi, nyiram tanaman, baca buku, atau bisa aja mutusin pacar, sampe setelahnya sadar kalo pacar aja gak punya, lalu diem dipojokan, mengasingkan diri. anjeer bapeeer... dan dari hal  ini rasanya gue ingin membuat satu puisi...

BANGUNKAN AKU

wahai kawan...
apa salahku hingga engkau mengabaikanku..
membiarkaku bermimpi mesum sepanjang waktu..
padahal, aku ingin perhatianmu..
membangunkan aku.. mengasihiku..
membuatkan masakan untukku..
dan menyisakan sebagian gajimu untukku..
wahai kawan..
jika sekali lagi kau tidak membangunkanku..
lihat saja..
aku akan...
aku akan...
lebih dulu... MEMBANGUNKANMU..!!!
dari Rangga, untuk Cinta.

*

Tapi hal yg sering gue sesali adalah, "KENAPA GAK ADA YG BANGUNIN GUEE...??". hal ini selalu bikin gue emosi tingkat dewa, dewa matahari, dewa bulan dan dewa-dewi.. uwooww, sebut saja ini musyrik.

LALU TAUBAT...

Dari kebiasaan ini, gue ingin sekali merubah diri gue yg sedikit gak waras ini menjadi lebih baik lagi, emang sih gak ada di dunia ini yg sempurna, tapi memperbaiki keadaan itu juga gak kalah pentingnya. kalo menjadi sempurna gak mungkin, maka memperbaki diri kenapa gak bisa? love yourself..

Mungkin bukan cuma gue yg pernah atau sering mengalami hal-hal seperti ini, dan diantaranya mungkin lebih parah dari gue, ehehe. Nah! gue punya cara agar tidak selalu teledor, tidak  menyalahkan orang atau sekedar tidak bangun kesiangan lagi, cara berikut diantaranya:

1. AMBIL WUDHU, lalu....

INSAF KAWAN.. INSAFLAAAH.... AAMIIN..

2. Bantu jawab cara-caranya yah, dikomentari aja.. :')
 **

sumber gambar:
elperroamarillo.blogspot.com
blog.mipediatra.com
 

Senin, 19 September 2016

MeetUp bareng blogger-blogger kece, Seru abisss!

Enggak tau gue harus nulis ini darimana dulu, karna biasanya pembaca itu kadang gak suka hal yg bertele-tele, kalo ibaratkan weebtoon, gue paling males baca komik yg penuh spoiller, ngeselin abis. jadi gue harus nulis ini dari mana? kalo dari bekasi emang udah kejauhan. Ok, ngaco.

Gue mulai dari monas, pencarian Adibah.
Minggu 18 september 2016, dengan keikutsertaan gue ke grup blogger di whatsapp, gue ikutan ajakan meetup blogger jabodetabek yg katanya dimonas, sesampainya disana gue gak ketemu siapa-siapa, cek whatsapp katanya "otw", cek lagi masih "otw", dan gue baru inget dalam kamus bahasa gaul Indonesia kalo kata "otw" itu masih lagi tiduran, selonjoran. #tsaah.

Tapi ternyata enggak cuma gue sih yg udah dateng ke monas, ada Adibah yg dari bekasi tapi kenyataannya dia udah pindah kewarganegaraan ke ciputat, why?

Gue dapet chat dari dibah yg isinya,

"dimana bang?" tanya dibah.
"menuju emas.." jawab gue yg maksudnya menuju tugu monas. ehehehehehehe
"dimana?" gue
"halloo.." lagi..
"baah?"  kok gue lagi.

whatsapp ceklis doang. serem.

Enggak lama dari situ, Darma chat gue, ternyata dia juga udah nyampe bareng Yoga, kami akhirnya bertemu di bawah tugu monas, yg belum ketemu cuma dibah, wanita yg katanya bentar lagi bakalan nerbitin buku, buku iqro, lebih tepatnya dia dapet tugas nyalin buku iqro kebeberapa halaman buku. keren abis tuh tugas dari bu dosen. #DosenBaik, #DosenPenjualBuku.

Selama hampir sejam muter-muter, sampe tiap orang yg berkerudung diteriakin yoga, "baah.. adibaah?" ternyata bukan. dan....... setelah sekian lamaya masa pencarian itu akhirnya dibah ketemu, yg udah susah-susah dihubungi, ternyata dia dari tadi ditoilet, kalo kata yoga, "berak!!". ternyata selain tempat membuang hajat, toilet itu juga menghilangkan jejak juga, jejak sinyal. selama pencarian panjang itu sampai akhirnya dibah ditemukan, kita duduk-duduk bentar selonjoran sambil liatin kereta mini yg tugasnya muterin monas, menikmati ramainya minggu sore dimonas, menikmati mamah-mamah muda yg bajunya ketat-ketat, punggung bolong, muka gepeng... oh Tuhaaan....

Panggilan ke sarinah.
Setelah gak ada blogger lain yg dateng ke monas, akhirnya kita dapet panggilan, bukan panggilan kerja atau panggilan dari RSJ, tapi panggilan dari Deva melalui yoga, yg katanya udah pada nunggu di sekitar sarinah, M.H tamrin.

manusia thamrin: "ada apa coba dimonas? hiih.."
Yoga: "oooh.. ada si Dian tuh, manusia paling keren sepanjang masa.."

#ChatBajak, #PenipuanMasal, #DianNulisSendiri.

Sesampainya di  disana, kita ketemu sama Rahmanucup (blogger yg doyan gosip), Deya CDP (blogger yg juga aktif bikin video instagram), sama Deva (bidadari yg sampai saat ini masih magang).  sebelumnya gue gak kenal sama sekali sama mereka, tapi yg lebih gak kenal lagi sama deya, dan mereka-mereka pada gak kenal gue. ehehehehe, sedih. tapi kalo udah kumpul kayak gitu, rasanya udah biasa aja membaur sesama blogger. bisa dibilang kalo kita udah temenan lama, udah biasa ngomong gila. ahaha :((

Meetup kali ini, berlokasi ki KFC sarinah-Thamrin. dan ini pertama meetup kedua yg gue datengin, maklum anak blogger baru (ehehehehehehehehehe, lagi). pernah meetup blogger pertama kali juga sih, yg gue datengin itu ke Galeri Nasional, dimana yg datengya cuma gue, gue, gue, gue dan Yoga, yoga, yoga dan yoga lagi. banyak abis kaaaaaaan.

Next, gak lama setelah itu dateng juga blogger lain, ada Imas (blogger solehah yg shalat maghribnya nyampe isya), Kay (manusia penjual syampo sachet keliling), sama Aziz ft teman kencannya. jadi semua yg hadir itu ada 11 orang termasuk gue.

Keseruan yg teradi
Enggak melulu ngebahas tentang blog, disini kita bahas apa aja asalkan itu gak bikin garing, meski kebanyakan yg dibahas adalah gosip masa kini yg diantaranya Om mario teguh, awkarin atau kisah asmara darma dan yoga, kadang kita juga berbagi tips yg Rahasia, rahasia dan rahasia. ahahaha engga ding, kita berbagi tips apapun itu yg bisa bermanfaat, gue sih dengerin aja, lama-lama juga pusing sendiri.

yg bikin asyik lagi, orang-orangya itu ada yg gede bacotnya (dian kasar bangeet sih lo), maksud gue mereka itu rajin ngomong, jadi gak garing, apalagi Deya, Deva sama ucup. bisa dibilang mereka itu "trio kelabakan".

Nah, kami yg juga sebagai manusia era masa kini pastinya gak mau ngelewatin hal sekeren ini begitu aja, salah satunya kami mengabadikan moment langka ini dengan cara foto-foto, kebetulan banget sih aziz bawa temen, jadi bisa dipake sebagai tukang foto. muahahaha. KETAWA JAHAT!!!

dokumentasi.
IG: @dianhendrianto

kiri:  Aziz, Yoga, Deya, Ucup, dan Deva
kanan: Kay, Imas, Darma, Dian, Dibah

pada sehat?

Jadi, meetup seru ini disponsori oleeeeeh... gak ada sih.  so, makasih banyak buat temen-temen yg udah nyempetin dateng ke acara ini, bangga gue bisa ketemu sama orang-orang hebat. Dan, dengan berakhirnya tulisan ini, semoga tidak ada yg terbawa hati atau sampai menangis mengingat-ingat masa lalu. salam blogger Indonesia. ^^ ehehehe.. tabook gueee...

-----------------
Baca juga tulisan lain dari:
* Bidadari magang - Ketemu yg bikin ogah untuk pulang
* .....
* .....

Sabtu, 03 September 2016

Balas dendam!


sreet.... wuss...!!!

tiba-tiba sesosok bayangan melewati Siti dipinggir jalan depan minimarket tempat dia belanja.

"kamu gak apa-apa? Siti... siti..?" dengan panik Asep langsung keluar dari antrian panjang di minimarket, lalu menggoyang-goyangkan tubuh Siti kekiri-kekanan, sesekali dia menjitak kepala siti.. "kamu baik-baik aja kan?" pletak! dengan susah payah Asep menjitak jidat mulus siti.

...............

Kedua sejoli yg sedang jatuh cinta ini memang selalu jalan berdua, kemana-mana berdua, siti yg selalu merasa dilindungi asep merasa sangat beruntung berada didekat asep. siti memiliki badan yg cukup langsing, mata bulat, kulit kuning bangsat dan dengan rambut yg terurai panjang menjuntai ke atas. siapa yg tidak tergila-gila dengannya. Gila!

sementara asep, dia cuma buruh pabrik batako yg dekil, baju buluk seadanya, muka kucel, rambut sama panjang dan badan menjuntai pendek. tapi yg tidak dimiliki pria lain dari asep adalah dia kaya raya, pantas saja siti mau dengannya. ralat, ternyata dia bos pabrik batako.

"tadi kayak ada yg lewat cepet banget depan muka aku..." sontak siti ketakutan dengan kejadian tak terduka yg lewat didepan matanya.
asep diam, lalu menenangkan siti agar tidak panik lagi, "udah, tenang yah.. kamu ngelamun kali, ayok jalan lagi"

selepas pergi dari depan minimarket kemudian mereka berjalan-jalan ke taman yg kebetulan sepi pengunjung, bercanda ria seperti dua manusia yg sedang pertama kali dimabuk cinta. sambil berjalan asep mengayuh tangan kemulut dengan ice cream digenggamya, dan siti juga tidak mau kalah ikut mengayuh tangan kanannya ke arah mulut.. dan tiba tiba....

"kyaaaaaaaaaaaaa..... tidakkk..." teriak siti histeris..
"kamu kenapa lagi.?" pletak!! jitakan asep berhasil mendarat di jidat siti. lagi.
ternyata ketika asep kaget dia suka mendadak jadi manusia penjitak. seremm.

"ini kan ice cream nya belum kamu bayar aseep!!"
asep terdiam lagi, "....o iya, ehehe. bentar yah aku balik lagi ke minimarket tadi."
"iya buruan" siti seolah tidak mau tau dan tidak mau kalo dirinya dianggap tukang colong ice cream.

cukup lama asep meninggalkan siti sendirian ditaman, maklum mereka sudah berjalan cukup jauh dari tempat tadi. sambil membuka bungkus ice cream pemberian asep dia duduk dibangku taman, seolah-olah ice cream itu hanya dia yg memiliki. mengayuhkan tangan  lagi ke arah bibir merah bercampur lipstik mahalnya dia mencoba pelan menempelkan ice cream itu..

wussss....... craap....

bukan ice cream yg ia nikmati malah tiba-tiba kejadian sama terulang lagi. entah mahluk apa yg tiba-tiba datang dan pergi mengganggu siti, seolah hari itu kesialan datang terus padanya. ice  cream yg hendaknya ia nikmati malah nempel dimatanya. rupanya mahluk tak kasat mata itu sengaja menyenggol siti dengan ice creamnya.

"haaaaaaaa...... siapa ituuuuu..!!??" teriak lagi siti yg sedang sendiri menunggu kepulangan asep dari minimarket. ketakutan. "bangsat! kampret kau. sialan, fuck.. oh yeaah". siti ngedumel.

"looh.. kok ice creamnya malah main mata.. dimakan dong!" asep seolah menganggap siti sedang main-main dengan ice creamnya.

"huaaaa..huaaa.. hik..hikkkk.. haaa.." tanpa sebab tangisan siti petcaaaah. war biyasah.
asep makin terheran-heran dibuatnya. "ini ada apa lagi..?"

"aku belum makan ice creamnya.. ada yg nyamber tadi..:(" sambil ketakutan dia menceritakannya kepada asep yg baru datang.
"gak tau apaan, tapi dia kayaknya yg tadi nyamber aku didepan minimarket itu.."

entah kenapa sejak hari itu dia sangat ketakutan, setiap hendak membeli ice cream malah dia parno sendiri. seminggu dari kejadian itu siti masih sering jalan sama asep, tapi gak ada lagi kejadian serupa yg terjadi padanya. kecuali ketika dia lagi pengen makan ice cream.

sejak kecil, siti memang  suka sekali dengan ice cream. apalagi yg gratisan. dari kecil siti sering dimanja orang tuanya, apapun keinginannya pasti akan diberikan, tapi siti tidak pernah meminta barang mahal, tapi dia malah sering minta dibelikan ice cream, tanpa ice cream hidupnya hampa, hambar.

sampai-sampai saat siti memasuki SMA, dia membentuk sebuah club penyuka ice cream, dengan anggota dari kalangan orang kaya dia menamakan clubnya "creamy fans club, mantap". dalam seminggu club itu sudah mendapat member 30 orang, sebulan 100 orang.. gak tau sekarang sudah berapa biji.

tapi, siti sangatlah arogan, dia tidak mau menerima orang dari kalangan miskin, dekil dan badannya bau. pernah suatu ketika seorang datang padanya dengan niat yg tulus memohon untuk bisa diterima di clubnya. dengan semangat 45 orang itu memohon untuk diterima di creamy fans club milik siti. tapi siti menolak mentah-mentah karna dia tau orang itu sangatlah miskin, dekil dan bau comberan.

sejak usahanya masuk ke club siti gagal total, orang itu  menyerah gitu aja, pergi meninggalkan sekolah, frustasi dan hendak bunuh diri.. sampai saat kelulusanpun tidak ada kabar sama sekali..

..............

"kamu mau ice cream apa?" dimobil, asep menawari siti untuk memilih ice cream apa yg nantinya akan dia nikmati bersama.
"tapi aku takut kalo makan ice cream, nanti kayak kemaren-kemaren lagi.." ekspresi sedih siti meluluhkan hati asep. "udah seminggu kamu gak makan ice cream.. kasian..", " tapi kali ini aku beliin yah, tenang.."

setengah jam kemudian mereka sudah sampai di McDonalds yg kebetulan ada free wi-fi, tempat favorit siti, "mba.. mcFlurry dua yah.." pesanan asep dengan kedipan matanya yg genit ke mba-mba McD.

"ini mcflurry-nya.. dimakan yah..", asep menyerahkan ice cream ke siti, "aku kebelakang dulu yah.. sayang, kebelet.." lanjut asep sambil memegang pantatnya.
"iyaa.. jangan lama-lama ya." sambil menikmati ice cream siti ditinggal lagi sendirian oleh asep.
dan tiba-tiba...

wussssssss...fyuuuarrrrr..... craaappp... plung..

lagi dan lagi mahluk aneh menyambar siti. ice cream itu mendarat tepat dimuka siti. siti tidak begitu saja membiarkan kejadian itu terulang, meski mukanya berlumuran ice, tapi tangannya berhasil menangkap tangan mahluk yg larinya kenceng itu.

"ASEP!???, Jadi selama ini kamu yg udah ngerjain aku!!!, sialan, bangsat kau.. fuck, o yeaah" seolah  setelah mengetahui pelaku yg selama ini mengganggu kehidupan siti, sitipun murka, dia tidak terima ternyata pacaranya sendirilah pelakunya.

"kenapa kamu tega sama aku, sep? aku kira selama ini kamu sayang sama aku, dasar! semua cowok sama aja, JAHAT!" sakit hati siti semakin menjadi-jadi.
bukannya meminta maaf, asep malah tertawa dibuatnya.. "hahaha.. ketahuan juga, kamu bilang aku jahat? iya, aku memang jahat, tapi kamu lebih jahat dari aku..siti!!"
"kenapa sep, kenapa?" siti  yg sedang ketakutan, sedih, marah dan merasa dipermainkan oleh  asep.
"kamu inget creamy fans club?, aku orang yg dulu kamu tolak mentah-mentah untuk masuk kesana, iya.. ini aku.." jawaban asep yg membuat siti merasa jantungan, ternyata selama ini dia kencan dengan si buluk itu..

lalu siti, "apaaa? ja.. jadii kamu?"

"jangan khawatir, selain sudah kena muka kamu, sebagian ice cream itu juga sudah kamu makan kan? aku tidak perlu repot-repot lagi balas dendam!, aku sudah menaruh sianida pemberian jesicca didalamnya, kau akan mati!!" kata-kata kejam asep sontak membuat  siti semakin bergetar hebat, bergoyang-goyang diatas meja lalu kemudian..

bruaaakkkk...

siti terkapar, sudah tanpa nyawa. Meninggalkan luka-luka dari kekasihnya.

sejak kejadian tersebut asep tidak terlihat lagi batang hidungnya, dia meninggalkan negerinya dan  entah tinggal dimana. dia selalu jadi misteri.

bersambung dan TAMAT

***

Setelah gue baca ulang, ternyata ini cerpen bangsat! - 20-8-17

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND