Personal Blog

Senin, 18 Juli 2016

Pentingnya membuang temen

Gak ada orang yg tega buang temennya gitu aja, ngebiarin temennya sengsara pas lagi butuh-butuhnya bantuan, temen macam apa itu? Yapaling temen yg rebut gebetanya.. Eaaaa..

buang temen? ok jangan dulu mikir kalo gue orangnya sombong minta ampun, jangan mikir kalo gue punya duit segudang yg bisa-bisanya beli pertemenenan, yg cuma dateng pas butuhnya doang, lalu ngebuang temen gitu aja.. gue gak maksud kalo gue gak butuh seorang temen, malahan gue sangat ngebutuhin temen yg bisa bantu gue kapanpun pas gue butuh, kapanpun pas gue galau, baper atau temen yg bisa meredakan emosi gue pas lagi marah dan kapanpun juga gue bisa bantu temen gue kapanpun dia lagi butuh bantuan. tapi, sekali lagi, gue emang lagi NGEBUANG TEMEN, INI PENTING!!!!!!

temen gue emang banyak, tapi itu di sosial media, apalagi di pesbuk, temen gue hampir 2 rebuan, kurang sih, sekitar 1.751. Kalo dikumpulin gue bisa tuh ngalahin geng anak jalanan sama gue bisa bikin fans clubnya dijah yellow bareng-bareng. dulu pas awal-awal gue kenal pesbuk, gue pengen banget banyak temen, nge-add orang-orang yg gak jelas, cuma buat minta like, minta komen dan minta perhatian. "like status aku dong kakak!" atau "like, komen and share, dijamin masuk surga, ndasmu!!!"

dulu, gue ngerasa banyak temen di pesbuk itu asyik banget, bisa kenal banyak orang, orang-orang bisa tau keseharian gue kek gimana, bahkan gue bisa ngelihat status-status galau mereka dan gue sok cool nyeramahin pake kata-kata copas andalan gue. yg paling gue seneng lagi, temen-temen yg bahkan belum gue kenal bisa tau ulang tahun gue kapan, lalu kemudian gue banyak yg ngirim ucapan belasungkawa, sorry maksudnya ucapan ulang tahun, "happy birthday yah ian, semoga panjang umur dan panjang segala-galanya.." atau bahkan ucapan, "hbd", udah itu doang.

tapi, makin hari pesbuk kadang jadi gak asyik, banyak spam gak jelas sampe-sampe banyak tautan penipu dengan embel-embel situs bokep, pin janda cantik sampe berita gak jelas yg bikin sakit mata gue. disini gue dituntut harus lebih hati-hati lagi nge-klik, hati-hati nge-add temen bahkan lebih hati-hati kalo ada yg nge-add, takut aja kalo nerima sembarangan cewek pas dilihat-lihat ternyata cewek thailand, LB. you know LB? Lady Boy! Atau lebih spesifiknya banci kaleng, Temen bermain lo.

maka dari itu, gak ada salahnya gue ngehapusin sebagian temen pesbuk gue, temen yg gak tau asal-usulnya, temen yg udah gak aktif, temen yg bahkan sampai saat ini gue gak tau batang idungnya apalagi batang itunya, temen yg biasanya nyebarin link bokep, temen yg suka kasih pin janda, temen yg suka fitnah lo, temen yg gak balikin utang ke lo, eh sorry ya.. niatnya tadi cuma nagih sih, utang lo yg gak kunjung dibalikin, gue syediiiiiih.. sampe kapan gue nunggu lo bayar utang? looh apaan yah suram gini..? ehehehe.. :(((((

Emang banyak temen lebih baik sih, bisa kenal sana-sini, tapi Lo juga harus mikirin mana temen yg baik dan mana yg gak baik buat Lo. Apalagi itu sebatas di pesbuk, Lo masih bisa pilih-pilih lagi buat siapa aja yg bisa tau keseharian Lo. Tapi, kalo niat lo buat nyari muka atau contohnya niat lo itu buat kampanye partai pastinya lo butuh temen banyak, biar dapet dukungan dimana-mana, terus pas udah menang ngelupain gitu aja. Yes!

Lalu sepenting apa ngehapus pertemanan itu?
(di pesbuk)
Ternyata pas di cek emang udah banyak yg gak aktif

Pertama, ini emang karena pesbuk udah ubanan alias tua, atau karena lo nya bikin pesbuk dari awal masehi, lo mungkin udah males banget cek temen-temen pesbuk lo masih aktif apa enggak, apalagi temen pesbuk lo yg dulu banget pas jaman alay-alaynya itu udah ngilang ditelan jaman, nah.. Kalo gue sih di cek dulu kapan status terakhirnya, dan ternyata statusnya itu sekitar tahun 2010 barengan dengan nama akunnya yg alay banget, "nia berbie cayang kamu clalu dua kosong lima", yg kayak gini  nih, gue UNFRIEND!

Ketiga, lo bisa fokus ke beberapa temen deket lo, segimana biasa dengan orang-orang disekitar, mana yg seharusnya bisa diandelin, gak bikin sakit mata lagi dan yg penting lo bakalan tau mana orang-orang yg nganggep lo sebagai temen atau hanya menganggap cameo hidupnya, menganggap kalo lo sebagai tukang "like, aamiin dan share... Maka masuk surga" hasyuu banget.

Keempat, Lo bakalan sedikit lebih aman dari penjahat-penjahat dunia Maya yg siap kapan aja nyerang akun Lo, menjadi bumerang kalo tiba-tiba akun Lo dibajak sama orang yg gak bertanggung-jawab. Intinya Lo bisa lebih hati-hati lagi, gak takut lagi kena tipu, terus diajak jalan sama LB. iiihhh cucooo... Cin.

Dan yg terakhir, ini adalah ringkasan pembahasan gue, kalo sebenernya gak ada yg "kedua". Yaudah sih gapapa.

------

Semalaman ini, gue udah ngehapus beberapa orang yg gue gak kenal, sorry-sorry aja kalo ada yg sakit hati, gue emang sedikit jahat, tapi ini juga buat kebaikan gue sendiri, kebaikan yg diawali keburukan, wueheh, ngomong apa sih.

Ada yg lebih penting lagi, Lo gak harus ngehapus pertemanan pesbuk dengan mantan Lo, kalo dihapus itu artinya Lo belum move on dari rasa sakit hati atau rasa bersalah Lo ke sang mantan, seburuk-buruknya atau sebaik-baiknya mantan, dia juga pernah Lo bahagiain atau juga pernah membahagiakan Lo, anggap aja sebagai temen baik Lo. Atau Lo bisa balas dendam dengan cara Lo dapatin yg lebih dari dia. Contohnya gue, pas gue putus dari mantan gue, gue langsung gandeng Pevita Pearce, dan mantan gue pun guling-guling di statusnya, "kamu jahat mas.. Jahat..!!". Keren kan. Mantan mulu. Haiisssh.

So, gue gak nyaranin buat lo ngehapus temen-temen di pesbuk sih, ini cuma gue yg lagi ngelakuin, daripada mata gue pegel sama hal-hal yg gak jelas, temen-temen gak jelas dan tautan-tautan bokep gak jelas, makanya gue hapus, bukan karena apa, hanya karena gue muak.. muahahaha.

Serebu like dipesbuk bakalan kalah berarti dengan satu like perhatian dari temen dikehidupan nyata lo...

Jadi gimana? Mau ngikutin cara gue? Enggak usah!
 ------------------
(note: maaf kakak, kata bokep nya gak disensor, untung gak pake gambar. muehehe)

Sabtu, 16 Juli 2016

Libur Lebaran, Kepantai Aja

Lebarannya udah lewat, gapapa kalo tulisan gue telat :p
sebelumnya ge pernah tulis kalo gue bakalan mudik, iya gue mudik! gue kan punya kampung, gak kaya lo pada yang tinggal di ibukota terus nangis guling-guling gara-gara ditinggal mba warteg mudik juga, ahahaha.

sudah ah, gue mau ngomong sesuatu ni, pokoknya maafin omongan gue  tadi, anggap saja gue nyembah-nyembah minta maaf sambil ngasih THR. aamiin. minal aidin walfaidin manteman, kalian sudah gue maafn kok, dari lubuk hati yang paling dalam, semoga kalian diterima disisi-Nya. ehehehe.

kepulangan gue yang bahagia ini, terlalu munafik jika tidak ditulis dimari, kebahagiaan gue dimulai dari postingan ini. sudah kayak episode kedua deh pokoknya, semoga saja postingan ini gak ada hikmahnya, yah gak penting juga sih, tapi alhamdulillah masih ada  yang baca, makasih loh.

panjang lebar gak jelas, sebenernya gue ini sudah beres mudiknya, makannya bisa tulis dimari lagi, maklum pas dikampung halaman kagak bawa tengtop, jadi susah. makasih loh.

lebaran tahun ini (juli 2016) adalah lebaran paling berharga buat gue dimana gue bisa kumpul bareng keluarga gue, ngajak jalan-jalan, ngasih jajan sama apa saja yang bisa gue lakuin. ada dua hal yang bikin gue seneng, pertama karna gue lebaran bareng keluarga lagi, kedua karna gue bisa kumpul bareng lagi sama teman-teman gue pas smp, ya meski gak semuanya kumpul, makaasih loh.

ok, yang pertama gue mau bagi-bagi cerita tentang keluarga gue.
keluarga gue itu keluarga berdarah biru, keluarga bangsawan Eropa, keluarga sederhana, sesederhana masakan padang, yang kalo dibungkus nasinya banyak dan kalo makan ditempat nasinya cuma semangkok kobokan aernya. haduhh napa jadi cerita nasi, mwehehe. maksud gue, gue ya gak beda sama orang-orang laen yang mungkin mempunyai keluarga sederhana yang selalu bersyukur karna masih ada ayah, ibu, adik-adik, kakek, nenek dan saudara-saaudara gue yang gak banyak, iya! meski ada sebagian keluarga gue yang sudah gak ada, kayak nenek dari pihak ibu misalnya, nenek yang gue paling sayang sudah gak ada, tapi gue gak terlalu bersedih, gue malah bahagia, karna mungkin dia juga ikut bahagiaa bersama Tuhan disana yang melihat kita-kita didunia tersenyum bersama.

sesederhana masakan padang yang gue ceritain tadi, ya itulah gue bersama apa yang gue bahagiakan, beberapa foto gue bersama keluarga besar gue (yang laennya belum dateng)

ini belum pada dateng sebagian. lah terus gue yg mana?
gue hampir mirip sama foto dikaleng kong guan, jadi yg fotoin.

ini adek yg paling gede, bukan yg kanan itu, itu mh kakek gue.

dihari lebararannya, gue gak kemana-mana, abis keliling kampung gue kepegelan, tangan gue bengkak-bengak gegara gue salaman sambil nagih utang, yang ujung-ujungnya gak kunjung dibayar juga, KAMVRETT!! whuussss...  lupa gue kalo abis maaf-maafan, "minta maaf lagi loh anjeer...!!!!". ehehe
pokoknya, gue cuma diem dirumah setelah salam-salaman, bermalas-malasan lagi depan toples dan kaleng kong guan yang masih ada isinya. alhamdulillah gak ada yang bawa pulang. gue bareng adik-adik gue cuma nongkrong depan tipi sambil ngeliatin kartun doraemon tayang di ercettei. yah namanya juga anak-anak, wajar lah kek begitu. kayak gue ini.

besoknya, tanggal 7 july. gue bareng keluarga gue pergi liburan ke pantai, o yah... rumah gue itu di cianjur selatan, otomatis deket sama pantai yang pasti banyak banget pilihan tempat wisatanya, ada pantai sereg, pantai jayanti, karpot, pantai batu kukumbung dan masih banhak lageee. dan gue lebih memilih pergi ke pantai batu kukumbung yang memang jarang orang yang tau, kalo ke pantai jayanti pasti sudah membludak pengunjungnya, biasanya yang dari bandung sama garut itu yang maen.
ngomong-ngomong buat kalian kalo mau maen ke cianjur, jangan lupa maen ke pantainya asyik-asyik lah pokoknya, cowo-cewe cianjur gak kalah manis dan unyunya kok, contohnya gue, salah satu spesies paling unyu ini. eaaaa.

dipantai ini, gue berangkat pagi banget sama keluarga gue, sekitar jam 7, yang pasti pas agak siang penunjungya ikutan numpuk juga, makin banyak saja. buat gue yang berangkat pagi sih cukup berutung, gak bayar karcis. kalo yang berangkat agak siang ya pada dimintaian duit sama orang situnya, hmmm! leh uga ini. makasih loh.

akses menuju pantai batu kukumbung
Ayolah ombak, terjang pantat adek... terjang..
Ponakan, adek paling kecil dan adek paling item

pas baru nyampe, gue makan-makan dulu di gubuk yang lumayan nyaman buat dipake makan-makan, gak bayar pula, kan sudah disiapin dari rumah bekelnya, wuanjiir bisa saja gue.

beres makan, gue nemenin adik-adik gue sama ponakan maenan air, gue mah nongkrong saja dipasirnya. dari pagi sampe siang, mereka gak berhenti-henti berenang dipantai, gue malah sudah kleyengan pusing pala karna kepanasan. anak kampung memang kuat-kaut, beda sama anak-anak kota yang dikit-dikit lemes, ppfftt. gue harus bilang "wakakakakakak"
A photo posted by Dian Hendrianto (@dianhendrianto) on

sekitar jam 2 siang, gue makan-makan lagi sebelum pulang, biar kuat dijalan sama kuat salaman sama mantan. mmmh. mungkin buat kalian udah biasa kali yah lebaran sama mantan, salam-salaman sampe jadian lagi, lah gue, mantannya udah pada nikah, yg gue tanyain ya cuma, "eh apa kabar? udah punya anak berapa...?".
ya pasti banyak lagi lah cerita yg beda-beda dari setiap yg ngejalanin lebaran. nah lo gimana?

yah gitu saja deh, keluarga gue memang keluarag sederhana, tapi kesederhanaan ini yang bikin gue bahagia, bikin gue bangga. karna menurut gue kebahagiaan itu bukan diukur dari seberapa kita mampu memiliki banyak hal, tapi kebahagiaan itu saat kita bisa ngelihat seseorang yang kita sayang bisa kumpul bareng kita, tertawa bersama. merekalah sumber kebahagiaan. makasih loh.
A photo posted by Dian Hendrianto (@dianhendrianto) on

gak ada yang inget tgl 7 july kemaren gue ultah? yaudah gapapa..:(((

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND