Personal Blog

Rabu, 29 Juni 2016

Udah punya belum?

yuhuuuuuu....
yuhuuuuuu....
yuhuuuuuu.. uhuk...

ini gue kenapa? kesurupan banci taman lawang? bukan anjesssss...
ini cerita, gue lagi seneng banget kayaknya, bentar lagi mau lebaran, lebaran kali ini gue bisa bareng keluarga besar, kumpul sama mereka lagi. gak kayak lebaran tahun-tahun sebelumnya gue lebaran cuma dikota, tahun lalu pas hari H-nya biasa diem dipojokan jamban, meratapi betapa sedihnya gue, muihihi. dan tahun ini, aah gue mudik mama, pa.. dan adik-adik gue semuanya.. tunggu kedatangan gue, gue gak diem dipojokan jamban lagi, gue baliik.

gak ada hari special lagi yg pernah gue jalanin, sekarang waktunya, dimana lebaran kali ini adalah yg paling special, do'akan gue semoga selamat diperjalanan nanti, sukses dan lancar. hari dimana jika lebaran tanggal 6 juli, maka esoknya juga adalah hari yg special lagi, uuuu banget. oke santai.. jadi tgl 7 juli gue ulang tahun, buat yg mau ngucapin entar aja yah. gue maksa banget buat kalian tau yah. wuahaha.. yaudah gapapa kalo ilfill. silahkan muntah berjama'ah.

hari ini, tgl 29 juni, gue nulis ini biar nanti gue bisa nulis lanjutannya setelah lebaran, gak greget gimana coba, lebarannya belum tapi girangnya udah gak ketulungan. ada petasan gak? buat nympel mulut gue.

3 tahun terakhir atau udah puasa 3 kali gue gak lebaran bareng keluarga, gue perantau yg nyari duit di sebrang kota, udah kayak bang toyib, cuma bedanya gue gak ada yg nyariin. dan kali ini, lebaran di hari ulang tahun gue, gila keren banget tanggal nya, muehehehe. beda sama ulang tahun gue tahun lalu, cuma dirayain kecil-kecilan sama temen gue, gue pernah juga dipostingan ini. dan, gue takut aja kalo ulang tahun, suka banyak yg minta jatah, apalagi udah ketahuan dapet THR. apa gue pura-pura amnesia aja gitu yah pas ketemu?

"ini dimana?
dengan siapa?
rumah siapa?
siapa mantan gue?
gue siapaaaaaa?"

lalu digetoklah pala gue pake gayung jamban.

sekitar jam 13;00, gue nelpon ke kampung halaman buat pastiin kalo gue bakalan pulang tanggal 5 juli nanti, panjang lebar gue ngomong kesana kemari sambil mastiin kalo adek gue udah lebaran jadi sunatan. udah dari kemaren-kemaren minta sunat mulu, gue pernah nyeritain gimana adek gue minta duit buat sunatan di postingan ini

dan adek gue bakalan di sunat sebulan setelah lebaran nanti, tepat akhir bulan juli, dan gue pasti bakalan mudik lagi tuh 2 hari, pake motor lagi. semoga pas disunat dia gak nangis kayak gue dulu. muihihihi. udah gak usah dibahas yg lebih keren lagi selain cerita adek gue adalah mama gue nanyain siapa pacar gue mulu. apa gue pura-pura amnesia lagi?

"ini dimana?
gue siapa?
siapa mantan gueeee?"

lalu bukan gayung lagi yg getok pala gue, tapi isi jamban,


"udah punya belum..?" si mama nanya mulu tiap nelpon (curiga minta cucu)
"ah apaan sih ma...." gue ya sedikit ngeles aja, "ntar aja bahas ginian" sambung gue, sambil mikir kayaknya si mama udah gatel pengen tau siapa gebetan gue, maklum gue gak pernah ngumbar-ngumbar urusan asmara. hueeek.
dengan santai mama gue bales ngomong, "kalo belum mama cariin!!"
yawlaaaaaaaaaa... apakah ini jaman siti nurbaya versi cowoknya. tidaaaakkk!!!!

gue jadi was-was buat balik, takut kalo ketemu mama, apalagi pas lebaran, takutnya pas maaf-maafan gue gak dimaafin, bisa dimaafin kalo nurutin dia, muahahahha

pokoknya, lebaran kali ini yg penting gue bisa kumpul dulu, gak mau banyak mikir banyak hal, ge punya pilihan hidup sendiri, entah bakalan berhasil gue menangin, atau mama gue yg menangin, muihihi. yg pasti gue seneng bisa kumpul lebaran lagi. tunggu cerita gue selanjutnya... apakah mama gue masih nanyain atau apalah itu? see you guys...

Senin, 13 Juni 2016

satpol PP itu, keren!

Bulan ramadhan ini banyak banget kejadian unik, yg mungkin sebelumnya udah kejadian diramadhan sebelum-sebelumnya. Tapi, pandangan unik gue dibulan ramadhan ini melotot kesalah satu clan uchica ditanggerang. Satpol PP (Satuan Polisi Pamong Praja), gue gak berani plesetin singkatannya, takut digrebek, dipanggil terus dipecat jadi calon mantu.

Diplanet gue, pernah nemuin para tentara bayaran itu grebek dagangan-dagangan dipinggir jalan, mungkin gak bisa diitung jari jumlahnya, saking banyaknya mereka para pedagang juga gak ada yg berani ngelawan, kecuali ibu-ibu. Pagi-pagi banget, kerumunan warga udah nonton orang-orang berseragam itu nendang-nendang tembok bangunan, ada tempat jualan pulsa, jualan kaset bajakan, jualan sayur, sempak, sepatu yg harganya Rp 35.rebu (kalo mau pesen ke gue yah, masih ada kok) dan barang-barang lainnya, semuanya diangkut.
Biar gue gak disangka bohongan, nih videonya diyusufdotcom.
Gimana? Nonton videonya belum? Siapa yg menang, naruto apa sasuke?

Keren banget kan satpol PP, keroyokan. Mungkin cara itu agar daerah sekitar gak banjir lagi, gak macet lagi. Padahal, yg gue tanya ke orang-orang, tiap bulan/tahunnya itu mereka bayar iuran. Tapi ya mau gimana lagi kalo udah disuruh atasan. Ckckck. Apa cuma bangunan-bangunan liar yg digusur? Warteg juga gitu? :p
Menurut gue, yg ini juga harus mereka gusur biar yg puasa pada kuat nahan imannya. Bukan cuma warteg yah.. Inget!

Tolong razia mereka.

1. Iklan sirup
Bukan warteg yg harusnya digusur, tapi iklan sirup yg bergentayangan tiap gue nonton tipi ini yg harusnya ditarik dari peredaran. Gimana gak ganggu banget coba, baru aja istirahat, nonton berita tiba-tiba iklan  sirup lagi. Bikin seret tenggorokan. Harusnya satpol PP nangkep ni oknumnya, kurang ajar banget.

Harusnya ini bukan urusan satpol PP lagi sih, ini urusan KPI, iklan kayak gini malah dibiarin, warteg yg tertutup malah digrebek. KPI kan udah sering sensor acara kartun tuh, harusnya iklan yg membatalkan juga disensor dong.

2. Ke-ef-si, mekdi dan sejenisnya
Penjual ayam mati ini harusnya lebih di perhatikan oleh satpol PP, mereka ini biasanya buka 24jam, bahkan bukan hanya itu, mereka juga kadang bisa melakukan pesan antar, misal 14042222. Yg seperti ini biasanya sering bikin batal puasa, siang-siang pesen paha sama dada ke mba ke-ef-si misalnya. Pura-pura buat buka padahal makan kulitnya pas adzan dzuhur. Masih mau ngambilin nasi warteg pak?

3. Minimarket juga
Meskipun gue kerja diperusahaan retail juga, tapi gapapa gue masukin nih kedalam daftar. Minimarket juga harusnya jadi sasaran satpol PP dibulan ramadhan,  disitu banyak minuman dingin snack-snack sama mba-mba kasir yg siap batalin puasa kita. Gimana?
-----
Gak banyak-banyak gue sebutin, bukan maksud sebenernya, tapi ya dengan alasan salah prosedur juga bakalan gak baik akibatnya, gue tau kalian (satpol PP) juga bekerja demi keluarga, kalian juga sama manusia, Sama bekerja. Kayak penggusuran dagangan bu Eni ditanggerang contohnya, harus lebih hati-hati lagi dalam menjalankan suatu hal. Mungkin dibalik musibah ini juga ada hikmahnya, seperti bu Eni yg wartegnya disikat satpol PP, ya tiba-tiba aja karna simpati masyarakat dumay jadi dapet hidayah, dapet berkahnya sampe ada donasi ratusan juta. Dibalik musibah akan ada kebaikan selanjutnya. Seperti bu Eni ini. Hidayah buat pak pol apa? nasi rawon!
Sabar ya bu, udah cukup gantinya kok :p


Belajar dari kesalahan
"Satu kesalahan kecil, bisa membunuh banyak kebaikan", seperti itu yg banyak orang-orang bicarakan, jikalaupun apa yg kita lakukan itu benar, tapi saat kita melakukan satu kesalahan, maka image yg terlihat didiri kita hanya yg salah. Perhatikan gambar ini.

Mungkin diatara kalian udah pernah lihat gambar kayak diatas, itu bukan gambar tompel gajah. Gambar itu menunjukan satu titik kecil dintara satu kertas putih yg lebar, nah, kebanyakan orang hanya melihat satu titik kecilnya saja dan lainnya mengabaikan satu kertas yg lumayan gede itu. Sama kayak apa yg kita lakukan, kalo kita melakukan satu kesalahan, mungkin orang lain memandang kita hanya dari kesalahan itu selamanya, tanpa kembali memahami kalo sebelumnya kita pernah melakukan kebaikan lebih banyak dari satu titik itu. Begitulah hidup, kadang kita suka melupakan, melupakan kebenaran, melupakan kebaikan, selalu mengingat kesalahan.

Kembali ke pak pol PP, pekerjaan kalian itu mulia, berani menantang preman-preman pasar, gak takut ditimpuk bom molotop, gak takut ibu-ibu pasar murka pokonya warbiyasaah.. Tapi yah sekali lagi jangan sampe kesalahan itu terulang, tau kan akibatnya? Se indonesia nge-judge. Buat kalian pokoe keren. Eh gimana yah nyebutnya.. Keren apa enggak? Terserah.. -_-

Udah ah gue ke warteg dulu.. Mau grebek mba-mba warteg.

Minggu, 12 Juni 2016

menemukan..

Aku merasa malu saja..
Setiap aku mengingatmu dibatas jawa..
Bukan tidak menyapa jua
Karena bukan 'sekedar' yg kupunya..
Meminta senyummu aku berikan canda..
Kau tertawa..
Aku bahagia..

Mungkin saja aku 'bagas' dalam alexandria?
Yg mencintai tapi tak bisa bicara
Terlalu takut untuk mencinta
Terlalu benci untuk membuka jalanannya

Tidak benar-benar kah aku padamu?
Panda selalu malu-malu dalam ketakutannya
Selalu rindu sebelum malamnya berlalu
Tak bisa bicara untuk kedua kalinya
Tapi ternyata, hatikulah merasakannya

Dengarlah, dari dulu aku tak selalu bahagia..
Selalu ketakutan terjadi kesekian kalinya
Sekian kali ketakutan untuk mencinta
Tapi diam saja tenyata lebih terluka
Tapi lagi, Setelah melihatmu serasa rohku kembali dalam jiwa

Rindu kadang sama hal nya dengan patah hati..
Lebih-lebih kalau kau memahami..
Tidak lah, ini kembali soal hati
Aku tak bisa bertelepati
Maaf tapi..

Maukah kau mengerti?
Oh, Aku malu lagi

Terkadang..
Aku ingin pergi ke pelabuhan lagi..
Melihat ombak-ombak menerjang nelayan pergi..
Menunggu.. Menunggu..
Tangakapan ikan yg tak pasti..

Namun..
Mengingatmu aku seperti terlahir kembali..
Tidak menjadi pelabuhan rapuh seperti kemarin pagi..
Aku ingin ikut berlayar mengikutimu..
Mengelilingi samudera hindia yg kau selalu bicarakan dalam mimpi..

Aku ingin bersamamu?




Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND