YANG BIASA AJA!

Sabtu, 28 Mei 2016

7 hal unik tentang ramadhan

Bentar lagi bulan puasa. Bakalan banyak acara yg harus dijadwalkan, salah satunya jadwal ngabuburit, jadwal melek pas bangun sahur, nyari alarm hidup buat bangunin sahur dan banyak lagi yg belum disebutin, tapi please! tahan dulu jadwal pacaran disiang bolong, itu bikin batal puasa (malem aja).
Nah, sebelum puasa tiba, gue punya nostalgia keren buat kalian yg mungkin aja lupa gimana serunya menuju hari H. ingat 7 hal unik ini sebelum ramadhan tiba.

1. Papajar
Papajar ini biasa disebut di dataran sunda, atau bisa juga disebut jalan-jalan sebelum puasa tiba. Ditempat gue papajar ini biasanya jalan-jalan ke pemakaman (pamijahan) atau JJZ (jalan-jalan Ziarah). Bisa jadi ini sekampung pergi bareng naek mobil, karena ada beberapa orang yg bersedia nyumbangin mobilnya buat dipake. Ya alhamdulilah aja. Biasanya, papajar ini memakan waktu antara satu atau dua hari, Tergantung jauh atau dekatnya tempat tujuan. Kalo ditempat kalian ada yg namanya papajar? Atau dengan sebutan lain...

2. Kehabisan tiket
Buat yg merantau keluar kota, siap-siap aja kalo alat transportasinya kehabisan, seperti tiket kereta, pesawat atau BeOL (becak online). Gue gak becanda sama yg satu ini, buat kalian yg jauh buat mudik, dari jakarta-kebekasi misalnya, buruan dari sekarang pesen tiket pesawat atau kereta, gue udah liat jadwal sampe lebaran udah abissss banget!.
Buat yg gak mudik gimana? Nah ini kayaknya beruntung banget, kalo kalian orang jakarta asli, Gak perlu mudiklah. pokoknya jakarta udah kayak milik sendiri, dunia serasa kita yg punya (yg lain mah cuma ngontrak), jarang-jarang ada kemacetan. bisa keluyuran kemana-mana, cuma ya gak enaknya paling kesepian pas ditinggal gebetan mudik. udah gak usah dibahas.

3. No warteg!
ini buat lo yg biasa makan di warteg sebelah, Akan tiba saatnya lo kelaperan, pengen buka puasa jam 12 siang pas seminggu lagi mau lebaran, aaah mba-mba yg biasanya lo peluk dari belakang tiba-tiba wartegnya tutup, sakit kan. Ngena banget. Mereka (mas-mas dan mba-mba warteg) mudik semuaaaa.. No oreg tempe. apalagi tahu bulat yg digoreng dadakan.

4. Ngabuburit bareng
Biasanya kalo dikampung-kampung ngabuburit itu ya paling keliling-keliling kampung, beda sama dikota gede, dikota-kota biasanya pada banyak kumpul komunitas, ada juga kumpul-kumpul depan tipi liatin iklan marjan, ada juga yg sibuk kumpulin mantan. Nah elo yg mana? Tambahin.

5. Kulsub (kuliah subuh)
Yg ditunggu-tunggu selain ngabuburit yaitu kuliah subuh, yg ini gak kuliahpun bisa kali ikutan, kulsub ini bukan ajang mengumpulkan judul buat skripsi, tapi lebih ke mendengarkan ceramah dari gue, uhuuk! dari pak ustadz maksudnya. biasanya pagi-pagi udah pada nongkrong setelah kulsub selesai, ini jaman dulu banget kayaknya, kalo jaman sekarang pada nongkrongnya di warnet. Hmm...

6. Pelawak laku keras
Kalo udah puasa, artis-artis biasanya udah punya jadwal padet buat ngisi acara sahuran, apalagi yg profesinya sebagai pelawak, pasti banyak job lah, kayak gue ini (becanda).  Gak perlu khawatir lagi, gak perlu bosen nungguin emak bikin masakan didapur, lo bisa nungguin depan tipi sambi liatin sule dakwah sama liatin mamah dedeh standup comedy. penontoooon...

7. Resahnya para tuna asmara
Ini efek samping yg udah biasa terjadi menjelang bulan puasa, dimana para tuna asmara mulai mencari-cari pasangan. Ngeri aja kalo pas puasa gak ada yg bangunin sahur kan, kesiangan mulu. Bentar bentar... Emang guna pasangan buat jadi alarm emang? Bruakakakakak. Yg paling serem adalah menjelang lebaran, pasti ditanya "kapan nikah? KAPAN NIKAAAH?". Enggak mungkin lagi kan dijawab, "nanti tante, pas lebaran moyet.." sementar ini udah tahun monyet. So.. Tunjukan pasanganmu. ini pasangan gue, dapet dua.

Kapan kenalin kita ke mama kamu?

Sebagian kebiasaan menjelang dan saat puasa udah gue sebutin, masih ada bayak sih sebenarnya. jadi, gue maksudkan adalah kalian menceritakan sebagiannya lagi dikomentar, atau bisa juga ceritain di blog masing-masing.
Segitu aja lah dari gue, bisa kali nambah-nambahin.


salam
Rangga

Senin, 23 Mei 2016

Temenan itu main bareng bukan jaim bareng

Gak tau kenapa gue dipertemukan sama orang-orang aneh ini, gak ada ujan gak ada gledek, tiba-tiba aja bisa jadi temen deket gue. Ya, mereka adalah salah satu sindrom kebahagiaan dalam hidup gue. Masaa seeeeh..



Pas smp gue dulu, sedikit orang-orang yg gue kenal, maklum lah, pas smp gue gak gaul orangnya, cenderung memilih-milah temen, cupu dan gak tau diri. Semacam menjauhkan dari orang lain tapi malah pusing sendiri, sedikit pemalu banyak malu-maluinnya. Sedikit temen yg mau temenan sama orang ganteng kayak gue. (tae banget, muahhaa)
Beberapa tahun kemudian, sewaktu negara api.... (ah basi..) pas gue udah masuk sma terus lulus, gue merantau kenegara api beneran, yg dimana ini HOT banget kayak miya..miyab..miya.. Miayam campur sambel. Pedes!!.

Di tempat gue yg sekarang ini, bekasi. Gue mulai menemui temen-temen baru, temen seperjuangan gue di tempat kerja. Selama hampir 3 tahun gue kerja, gue banyak menemukan orang-orang aneh disekitar gue, ya wajarlah namanya juga manusia, wajar aja kalo ada yg mirip bopak ataupun sun go kong. Disini, gue juga banyak kenalan sama orang cina atau apalah itu, yg gue tau mereka itu kalo ngomong suka gak tqu tempat, pas kumpul bareng ngomongnya meleber kemana-mana. Atau contohnya, kalo lo orang sunda terus kumpul sama orang jawa semua, lah ini gue, kumpulnya sama orang cina, kalo mereka lagi ngomong gue cuma jawab seadanya, "sie..sie.. Samyang samyang.. Kwetiaw.. Kwetiaw... ". Mereka, Wajah-wajah asing yg sebelumnya belum gue kenal sama sekali.

Yg gue yakini kalo bumi itu berputar dan takdir itu bener nyata, adalah dimana gue dipertemukan kembali dengan temen-temen pas smp gue, yg padahal kalo dipikir-pikir, gue itu dulu gak temenan deket, cuma tau doang, atau bahkan gak tau sama sekali. Jadi kapan uttaran selesai? Eh apaan neeh?

Banyak orang beranggapan, kalo kita merantau itu bakalan berasa banget punya saudara meski gak kenal sama sekali, asalkan itu satu daerah aja, udah bersyukur banget bisa dipertemukan. Sama halnya Lebih bahagia banget kalo misalkan kita kerja diluar negeri, terus ketemu orang sesama planet. Indonesia from indonesia. Jadi gimana? Tukang bubur naik haji udah episode berapa? Ngaco mulu..
Jadi maksud gue adalah, gue seneng ketemu temen-temen baru dan seneng banget ketemu temen-temen lama yg sekarang malah jadi sahabat, sahabat deket gue (gimana, baper belum?) bodo amat yah.

Yg bikin gue bingung, dulunya itu gue gak kenal banget sama antek-antek ini, gak kenal amat malahan, (si amat dibawa-bawa terus). tapi sekarang? Yah namanya juga takdir, apa aja bisa terjadi. Tentang kehidupan, persahabatan, kisah cinta atau kematianpun gak ada yg tau kalo Tuhan udah mulai bercerita. So.. Kita cukup nikmati setiap apa kehendaknya.


Thanks to sosmed

(bukan nama ustadz)

Kata orang, sosial media itu bikin kita lupa diri, tapi menurut gue enggak juga sih, ada manfaat yg gue dapet darinya, selain buat kepoin mantan. Gue bisa ketemu mereka juga berawal dari pesbuk, salah satunya. Berawal dari pesbuk baruku.. Kau datang dengan cara tiba-tiba.. Nyanyi bos... Iya, itu dia, kadang yg gak tiba-tiba itu bisa jadi hal yg luar biasa. Tiba-tiba aja gue kenal mereka di sosmed, tiba-tiba aja kita ketemuan buat hangout bareng, tiba-tiba aja kita sering traveling bareng, tiba-tiba aja suka nonton bareng, tiba-tiba aja sering curhat bareng, semuanya bareng-bareng.. Ah enggak lah ding. Ehehe.. Intinya udah klop banget. Mungkin. Berawal dari pesbuk? Yes, benar! Tapi enggak juga sseh.. Ehehe

Dimana aja ketemunya?
Pas ulang taun gue, dipalak!

Pas nemu tembok ini.

Pas jualan pop corn di bioskop

Pas minta kawin

Pas dilararang nginjek rumput

Pas selfie pake iPhone 
Satu satu yah minta fotonya

A photo posted by Dian Hendrianto (@dianhendrianto) on

Nah! Foto diatas itu salah satu contohnya,  jalan-jalan kita emang gak jauh-jauh amat, tapi ya bisa kumpul bareng juga udah bersyukur. Inget aja susahnya pas mau bikin acara kumpul bareng, apalagi jadwal kuliah atau kerja udah gak bisa di ilangin. So! gue cuma mau bilang, makasih aja udah menjadi salah satu temen-temen terbaik dalam kehidupan gue. Kalo mau pada nikah, jangan lupa kabarin, mudah mudahan gue gak dateng.

Boleh baca: cerita di oud Batavia

Buat temen-temen blogger juga, sorry gue telat bikin blog, kalo dari dulu gue udah bikin ini blog, mungkin temen gue udah banyak juga. Dari blogger juga gue nemu banyak hal, Hal-hal aneh lainnya. Ehehe..


Eh lo mau meninggal yeh nulisnya kayak gini banget?


Kagak! Cuma gue bingung aja mau nulis apa lagi, jarang-jarang buka blogger. -_#
------------
Note: judul ngambil dari iklan rokok. Muehehe

Selasa, 17 Mei 2016

Suatu hari dibulan mei: udah, botakin aja

Hari hari kebelakang gue cukup pegel kalo buat diceritain, sepulangnya mudik kemaren, gue bawa oleh-oleh buat temen gue dibekasi, temen baru. 

Ape lo liat-liat? (kaskus.com)

Bulan mei ini, gue dipaksa temen gue buat masukin dia ke tempat kerja gue, udah kayak gampang aja masukin kerja, tau sendiri kalo tahun-tahun ini agak susah nyari kerja. Mau nolak gak enak, ya gue jabanin aja. Semoga beruntung.

Sebulan sebelum gue balik kampung, dia nelpon gue untuk dicariin kerjaan, ya gue bisa apa selain masukin ke tempat kerja gue yg sistem kerja nya part-time. Setelah gue suruh dia buat kumpulin persyaratan-persyaratannya, gue bilang ke dia untuk bersabar dulu, karna belum tentu bakalan diterima.

Selama dibekasi, sehabis pulang kampung gue disibukan dengan dua keadaan, satu dimana kerjaan gue mulai numpuk lagi dan kedua gue harus bolak-balik nganter temen gue ngelamar kerja (pengennya sih ngelamar cewe, eaa). Hari kerja, sibuk. Hari libur, masih sibuk; gue.

Gue anter dia ngelamar ditempat kerja gue. Nunggu tes sampe sore, sampe interview, ujung-ujungnya suruh nunggu seminggu, lalu dikabarin. Eh ternyata dibohongin, gak diterima. (yg kamu lakukan ke saya itu... Gembel).

Temen gue yg satu ini (o ya.. Sebut saja dia asep lah), maksa pengen dapet kerjaan, gak mao pulang, sementara gue udah mulai ngerasa bosen sama kerjaan-kerjaan gue yg sekarang ini. Gue kayak terpenjaran keadaan yg gila. Pengen move-on dari kerjaan aja, tapi ada aja yg bikin gue bertahan diplanet ini, selain temen gue si asep yg ngomel-ngomel pengen kerja.

Setelah gagal dari lamaran pertama, gue anter dia ke kantor cabang untuk tes ulang, disana dia berhasil lolos sampe diterima. Tapi perjalanan gak sampe disitu, ada aja persyaratan-persyaratannya yg kurang, dia belom bikin NPWP, besoknya harus segera dikumpulkan, sementara gak punya domisili dibekasi, hal terkahir kudu balik cianjur. Ngggghh...

Sebagai temen yg baik hati dan suka menabung, gue jabanin nganter dia balik cianjur, kembali pantat gue jadi sixpack. 

Perjalanan gue balik lagi cianjur itu bukan waktu yg deket, selain jalanan yg rawan begal, juga jalannya yg bolong-bolong, minta digampar pake aspal. Selama 3 jam lebih gue jadi gojek pribadi, akhrinya sampe juga di kantor pajak, nagdem bentar sambil nunggu si asep beres bikin npwp. 

Selama nunggu, gue duduk santai dipojokan, lalu tiba-tiba ada cewek yg nyamperin, dia tersenyum lalu mendekat, jantung gue mau copot rasanya. Tiba-tiba dia nyapa: "a...numpang ke wc yah.."

Sumber: kotak-isi.blogspot.com

Kamvret banget, gue duduk deket jamban. Dikira penjaga wc.

Setelah beres bikin npwp, sekalian gue pengen bikin sim, biar mba polwan gak nilang-nilang hati gue lagi. Bikin sim ternyata gak secepet bikin npwp. Banyak prosesnya, sampe gue lupa makan.dengerin ceramah dulu, tes dulu lalu tes drive, udah itu nunggu lama lagi. Keburu meninggal. Ya beruntung ujung-ujungnya gue dapet juga nih sim (surat izin mengawinimu).

Sore sekitar jam setengah lima gue balik lagi kebekasi dengan ngebut ria, menari diatas roda dua, bukan..bukan.. Cuma pantat gue Panas banget.

Setelah persyaratan-persyaratannya komplit, gue nganter lagi kekantor cabang, sampe akhirnya jadi diterima lalu menjalani training center. Untuk masalah training, diwajibkan untuk memotong kuku, berpakaian rapih, mencukur rambut dan terakhir harus balikan sama mantan.
Ini salah satu bagian teberat, potong rambut harus pendek, pilihannya ada dua, gaya tukul arwana atau dedy Corbusier. 

Gue cuma bisa bilang; "Udah, botakin saja... Botakin saja..."

Gue cuma bisa ketawa-ketawa seneng kalo dia udah dapet kerjaan (senengnya sih pas bagaian dia botak). Ya! Yg bisa gue lakukan cuma segini, gak bisa bantu banyak, selama gue mampu membantu, bakalan gue lakuin, sampe batasan gue tercapai. Gue cuma inget kata-kata radityadika aja; gak peduli dia butuh kita apa enggak, yg penting kita selalu ada buat mereka. 
Okezone.com

Gue yg bosen sama kerjaan gue, temen gue malah pengen masuk kerja kayak gue. Mungkin gue lupa beberapa hal; gue yg dapet makan darimana, gue yg bisa jajan kayak gimana, gue yg bisa nyenengin orang tua dan adik kayak gimana dan gue gak mikir betapa sulitnya orang-orang nyari kerja diluar sana. Mungkin gue gak lihat orang-orang 'dibawah' sana, gue kurang bersyukur. Sekarang gue ngerti (tapi bosen gini mulu. Muahaha)

Jumat, 13 Mei 2016

Yg memelukku penuh cinta


Cinta adalah dimana kamu memilikinya, bukan? Katanya cinta tak harus memiliki, benarkah? Kalian boleh memikirkan keduanya. Tapi menurut gue, cinta adalah saat kita membahagiakan, dan gue pernah 'dibahagiakan'.

Sekitar umur 4 atau 5 tahun adalah hari-hari dimana gue menemukan sosok-sosok yg selalu bikin gue bahagia, salah satunya nenek gue. Selama masa kecil gue, dia adalah orang yg paling memperhatikan gue, segala kebutuhan gue, memanjakan gue dan apapun itu yg bisa bikin gue seneng.

Nenek gue adalah tipikal perempuan jaman dulu yg kuat, bersama kakek dia saling melangkapi, mendukung satu sama lain. Keluarga gue tidak sederhana, atau serba kekuranganlah yg kami dapatkan. Gue inget cerita ibu, dulu hari dimana gue belum dilahirkan, ibu bersama kakak dan adik-adik nya (sekarang jadi paman gue), makan pun sepiring untuk bersama, bahkan nenek dan kakek gue pura-pura udah makan demi anak-anaknya, bersyukurlah kalian yg mungkin hidupnya berkecukupan.

Gue inget, ketika gue kecil, nenek gue keliling-keliling untuk jualan gorengan dan semacamnya. Untuk beberapa kali gue ikut jualan, dan ternyata jarak yg ditempuh nenek gue gak deket, beberapa kilo ditempuhnya dengan berjalan kaki. Anak muda Sekarang? Jarak aja jadi masalah.

Beberapa kali gue sering dibelikan rambutan,  kadang mainan dan semacamnya yg bisa bikin gue seneng. Sampai akhirnya gue tau kalo duit yg dibelikan itu hasil berjualannya seharian.

Suatu ketika gue sakit parah, selain ibu dan ayah, nenek gue lah yg paling khawatir. Kesana-kemari mencari tabib (waktu itu dikampung gue jarang banget ada dokter atau semacamnya). Begitu sayangnya nenek ke gue, melebihi dari orang lain. Sekarang gue sadar, kata sayang dan cinta sebenarnya bukan cuma di ucap, tapi dibuktikan. Sebesar apapun, selantang apapun kamu ngucapin cinta, tetep yg paling baik adalah dengan tindakan, pembuktian.


Kebahagiaan ternyata gak selamanya gue dapatkan, nenek gue jatuh sakit. Entah apa penyebabnya, penyakit ini seperti tidak ada obatnya, keluarga gue udah bawa nenek ke rumah sakit - rumah sakit terdekat, tapi tetap, dokter gak bisa berbuat banyak.

Nenek gue kembali dibawa pulang dan dirawat dirumah. Bukan gue bermaksud jelek, mungkin ini ada kaitanya, nenek sebelumnya nolong orang yg katanya kena guna-guna, mengantar kesana-kemari untuk kesembuhan orang tersebut, sampai suatu saat nenek gue ikut jatuh sakit. Nenek gue perutnya kembung, tidak bisa buang air besar. Ini perbuatan manusia atau takdir Tuhan? Hanya tuhan yg berhak.

Titik kesedihan keluarga gue, termasuk kepedihan dan patah hati terbesar gue selama hidup.

Beberapa minggu kemudian, sepulang sekolah gue langsung kerumah nenek, waktu itu gue masih kelas 5 SD, gue udah merasakan baper. Banyak orang-orang berkumpul di rumah nenek gue, gak kayak biasanya. Sampai ibu gue terdengar menangis, disitu gue tau ada sesuatu yg sudah terjadi. Kepulangan, kepulangan nenek kepada sang pencipta. Innalillahi.

Tidak ada kepedihan selain daripada kematian, kematian seharusnya tidak untuk ditangiskan, itu mungkin sudah takdir Tuhan, kita hanya perlu menerimanya. Ya, gue harus menerimanya? Gue memang menerima kepergian itu, tapi mata gue menolak keadaanya, air mata keluar dari mata anak kelas 5 SD, air mata seorang yg baru mengenal cinta dan kasih sayang sebenarnya. I love U grandma.

mungkin, Tuhan lebih mencintai dia, lebih-lebih cinta kami sebagai anak-cucunya. kepeedihan di dunia akan tergantikan di surga sana, do'a ini selalu untukmu nenek.

Apapun yg terjadi, ini sudah Takdir Tuhan, Sebagai manusia kita tidak bisa berbuat banyak, tidak bisa menyalahkan siapapun akan kematian. Apalagi sampai menyalahkan Tuhan. Tidak! tidak untuk menyalahkan, hidup harus tetap berlanjut, sebagaimanapun pedihnya kehilangan.
Untuk dia, yg pernah memelukku penuh cinta, nenek.

Tulisan ini diikutsertakan Giveaway -Pameran Patah Hati-

Sabtu, 07 Mei 2016

Tepian samudera hindia

Tanggal 27 april kemaren, hari dimana pantat gue pegel-pegelan, Panas gak karuan dan untungnya lagi gak ambeyen. Dengan naek motor Balik ke kampung halaman. emang impian setiap orang yg berkelana jauh merantau diujung negeri. Huuh.. Gue balik cianjur. Dari bekasi, gue melewati jalur bantar gebang yg katanya jalur mobil truk sampah, terus ke arah cileungsi, jonggol dan cianjur kota, jaraknya bukan sekedar jarak kata antar spasi. Kalo ngebut bisa 3 jam, nyantai 4 jam. Jangan seneng dulu, setelah sampai cianjur kota, butuh tenaga ekstra lagi sekitar 4 atau 5 jam untuk sampai ke negeri gue. Dengan jalanan yg rawan longsor melewati jalur berliku-liku, ya meski bisa dimanjakan juga dengan hamparan kebun teh, tapi tetep aja kalo kelamaan di jok motor pantat lo bakalan sixpack.

Pulang kampung? Banyak banget hal-hal yg berubah, ini kayak cepet banget perubahannya, anak-anak yg dulu kecil kerdil sekarang udah pada gede, pada pacaran, pada berjakun sama pada nikah. Ini mereka yg keceptan apa gue nya yg kelamaan merantau? Enggak tau lah, mungkin ini efek gravitasi waktu diplanet bekasi. Sementara gue masih muda aja, 17 tahun

Kepulangan ini teruntuk keluarga gue tercinta, alhamdulillah masih bisa ketemu ibu-bapak sama adik-adik kesayangan gue yg sering mintain duit. Ya meski juga gue harus temui seseorang lain dipemakaman. Miss u grandma.

Selain beberapa hari dirumah, gue juga sempatkan mengunjungi pantai-pantai yg udah ninggalin banyak kenangan, Tepian samudera hindia. Pantai di tepian selatan cianjur ini selalu bikin gue kangen untuk bersantai-ria dihamparan pasirnya, ada banyak perubahan ternyata selama gue tinggal jauh. kalo ingin tau salah satu pantai dicianjur, klik aja postingan ini.
Jayanti beach 

Selain pantai jayanti, dicianjur ada pantai sereg, apra dan karpot, kalo ada yg lain ya tambahin aja sendiri, ehehe.
Ini salah satu foto gue di pantai karpot (karang potong)
Lihatlah, betapa bapernya gue yg udah lama gak lihat ombak menari-nari diatas tepian.

Diwaktu yg hanya 4 hari itu, gue punya jadwal padet banget, salah satunya ya seperti apa yg gue ceritain diatas, jalan-jalan kepantai. Dengan banyaknya destinasi pantai di cianjur, gue udah lumayan kenyang sama indahnya Indonesia, dan bersyukur kepada Tuhan yg udah menciptaknnya.

Hari kedua gue ada dirumah, adalah hari dimana gue habiskan bareng keluarga gue. Secara gak sadar gue terus mikir tentang untuk apa gue pergi jauh?  Ya! Ujungnya adalah muncul kata "kangen", kangen ini bukan untuk mantan tentunya. Tapi kangen keluarga, saudara, temen-temen gue yg sebagian udah pada beda dan suasana yg lebih berbeda juga, meski kebanyakan tetap sama, gak ada yg berubah.

Mungkin ada satu keluhan dari gue buat Listrik/PLTN/PLN di cianjur, dalam sehari, hampir 4 kali padam, mati lampu. Padahal gak ada badai, petir atau kutukan mantan. Gue gak betah dengan keadaan tersebut, rasanya gue pengen bangun PLN sendiri, Tapi dari bahan dasar yg beda, PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Mantan).

Hari terakhir masa libur gue, adalah hari dimana gue mengunjungi orang - orang terdekat, ada kakek yg adalah ayah dari ibu gue, nenek yg ibu dari ayah gue dan nenek tersayang satunya lagi, yg udah tenang disisi Tuhannya. Yg selalu ibu gue bilang "ayo ke pemakaman, kasih do'a buat nenek!", kata itu sering gue denger ketika gue pulang kampung.

Satu hal, dimana gue harus tetap ingat kepada seseorang, meski seseorang itu udah gak ada, maka kita harus tetap berbuat baik kepadanya. dalam kematian atau mungkin suatu saat kita yg gak ada di dunia ini, maka yg paling terakhir adalah kita hanya perlu do'a dari orang - orang yg menyayangi kita. Berbuat Baiklah semasa hidup, kita sering denger "hidup itu hanya fana, sementara. Kematianlah yg kekal".

Terkadang gue suka lupa, dimana hari-hari gue terlalu mikirin dunia, fokus kerja setiap hari, sampai lupa kewajiban gue sebagai umat yg beragama. Gue sadar, mungkin gue salah satu orang yg masih diberi kesempatan dari Tuhan untuk menjadi lebih baik lagi, menjadi seseorang yg selalu mengingat-Nya, meski gue sering lupa. Gue cuma bisa berdo'a, semoga Tuhan mau memaafkan gue, keluarga gue dan semua orang yg gue kenal.
Dari tepian samudera hindia, gue berucap syukur, serta memohon maaf kepada Allah SWT. God always listening and understanding. :)

Note: Foto-foto diatas cuma diambil menggunakan kamera handphone, jadi maklum aja kalo gambarnya agak burem, maklum gue gak mampu beli SLR, ehehe.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND