YANG BIASA AJA!

Rabu, 30 Maret 2016

Sekarang atau besok


Dalam hidup, gue belum sepenuhnya menjalani yg namanya kebebasan, masih mengawang-ngawang dalam keraguan untuk melakukan sesuatu hal yg pengen banget gue nikmatin Di usia 20an. Mulai Dari mengejar impian, bekerja yg berasarkan hobi untuk dinikmati Dan kebebasan untuk segala hal diwaktu muda.

Usia 20an ini adalah fase dimana elo, gue dan kalian menjalani hidup untuk menerima setiap kritikan, belajar jatuh cinta sebenarnya, belajar banyak hal, belajar memahami orang lain dan belajar memahami diri sendiri atau simple-nya mencari jati diri.

Saat ini, apakah gue udah dapet yg gue inginkan? Jawabannya 'belum'.
Gue belum dapet impian yg gue impikan, impian gue adalah bekerja berdasarkan hobi gue, Dan saat ini? Gue bekerja part-time yg padahal gak gue pengen banget. Kadang gue dituntut buat menerima kritikan, kemarahan, kekesalan dan harus tetap tegak dalam kesabaran, memberikan senyum termanis untuk setiap orang, rasanya gue mulai bosan kayak gini terus. Setiap saat harus meladeni berbagai macam orang, mulai dari orang kaya, gak punya, beda agama, beda ras, orang baik, orang jahat sampai orang cina. Semua orang-orang seperti itu semuanya udah gue hafal setiap karakternya. Jadi, apakah akan seterusnya begini?

Tiap malam, kadang hal-hal yg gak terpikirkan disiang pasti muncul, dari hal kecil sampai besar selalu gue pikirkan ulang, tentang apa yg harus dipikirkan dua Kali atau sekali harus langsung diputuskan. Contonhya saat gue dituntut untuk memilih seseorang, siapa yg harus dipindah atau dipertahankan. Ini bukan soal cinta, ini tentang pilihan pekerjaan, tenang siapa yg cocok menjadi partner buat 'tim'.

Sampai gue harus langsung menjawab, antara A atau B, Dan gue milih A. Tapi ternyata keputusan yg lain itu si B.
So... Apa yg salah dengan pilihan gue?
Gue minta penjelasan kepada yg lain, dan penjelasan atas pemikiran dua Kali lebih meyakinkan dari pikiran gue, mungkin pikiran gue dangkal! Atau mungkin proses dewasa gue emang belum sepenuhnya sempurna. Gue gak terlalu pintar untuk melihat sesuatu hal dari sudut pandang yg berbeda.

Gue hampir melupakan mimpi-mimpi gue karna tempat gue yg sekrang ini, terlalu disibukan banyak hal tentang pekerjaan, sampai gue melupakan mimpi-mimpi gue sendiri. Ya... Memang salah satu hal tersulit dalam hidup adalah tetap menjadi dirimu sendiri ketika semua orang berusaha mengubahmu menjadi orang lain.

Dari semua hal-hal yg gue lakuin, itu terlalu banyak yg gue pikirin, dan dari dasar itu gue hampir lupa Cara hidup bahagia.

If you won't be better tomorrow than you were today, then what do you need tomorrow for? - Rabbi Nahman of Bratslav


Sampai waktu gue menemukan quote diatas, tentang apa yg dibutuhkan hari esok, 'Jika besok kau tidak ingin lebih baik dari hari ini, lalu buat apa kau butuh hari esok?'

Gue pikirkan semalaman tentang hari esok itu, dan gue dapet kesimpulan bahwa gak ada yg namanya hari esok yg menyenangkan, hanya gue harus melakukan hari ini dengan sebaik mungkin, menikmati setiap saat yg gue jalani, gak muluk-muluk dipikirkan. Nikmatin aja prosesnya.

Gue mulai merasa bahagia akan hidup gue sendiri setelah tau apa yg harus dilakukan Di usia 20an, gue harus menikmatinya, meski tujuan belum tercapai sepenunhya, gue, elo dan kalian harus menikmati masa sekarang, masa dimana untuk tidak disesali dkemudian hari, lakukan yg terbaik untuk hari ini.

Ditempat dimana gue bekerja, gue banyak melihat orang-orang bahagai, padahal bisa aja sebelum masuk mereka abis berantem atau abis sedih-sedihan, so yg pasti dalam hidup adalah' lo nikmatin aja'. Karna semuanya adalah proses, proses menjalani kepahitan, kegagalan, kegagalan dan penerimaan. Intinya; cintai kerjaan saat ini, atau cintai apapun itu yg sedang kau lakukan saat ini (kalo lagi di WC jangan pake cin....), lakukan yg terbaik. 

Jadi, jangan banyak mikirin nanti, hidup cuma sekali, mulai lakukan banyak hal, karna semua adalah proses pembelajaran, proses pendewasaan. nikmatin hari ini, untuk esok? Mungkin bakalan lebih baik lagi.

Hidup itu seperti sebuah senyum. Semakin tidak dibuat-buat, semakin apa adanya, semakin indah. (^_^)

Senin, 28 Maret 2016

The power of emak-emak

Minggu pagi kemaren, 27 maret 2016. Gue ikutan #JalanSehatIndomaret (Car free day)di kawasan Marakash bekasi, berbekal baju kuning yg udah gue siapin dimalem harinya, rencana gue bangun jam 5 pagi, tapi apa daya kebiasaan buruk gue terulang, bangun jam 6.

(Marakash dibekasi ini adalah pusat perbelanjaan, ada juga tempat pariwisata, kolam renang dan danau, cocok lah buat ngapel)

Gak seperti biasanya, CFD Kali ini gue disponsorin sama woods, Mr bread, pop mie, Teh pucuk sama panadol. Gak tau Cara makan itu semua gimana, gue cuma makan pop mie doang, campur panadol.

Jam setengah 7 udah mulai joget-jogetan, yg pasti isinya tante-tante kebanyakan yg udah kumpulan dilapangan, dengan pinggul mengikuti irama kekiri-kekanan, berdendang mengikuti musik. Aaah, kenapa gue berasa pengen muntah gini. emak-emak, memenuhi slot-slot gue buat olahraga.

Jalan santai Kali ini cukup banyak yg daftar, mulai Dari anak-anak sampai orang dewasa, kakek tua da nenek muda juga pada ikutan, yg pasti juga banyak perempuan-perempuan pencari selfie moment. Bukan nyindir, tapi emang bener, jaman sekarang yg namanya selfie udah gak bisa ditinggalin, this is emansipasi. Emansipasi ndasmu!.

"Tu...wa..ga... Gooooo..."

Oke mulai jalan, jalan mengitari Marakash, temen-temen gue juga banyak, entah niatan mau lari pagi atau apa, yg pasti passion mereka keren-keren banget, udah kek mau jalan ke bioskop, apalagi yg cewe, beeuuh.. Ngalis, tebel banget.

Jalan sehat pagi itu kebanyakan pada bawa keluarga, atau pacar.. Nggggg.... (Kayaknya paragraph yg ini dilewat aja Kali yah, OK)

Kumohon, sisakan sedikit jalan
Gue mau nyoba lari-lari kecil aja susahnya minta ampun, depan emak-emak, belakang emak-emak. Gue kira emak-emak cuma menghalangi pas pake motor doang, lampu sen kanan, belok kiri. Ya begitulah, tau sendiri kalo emak-emak udah bawa motor, belibeeet. Rasa pengen nubruk tapi kita tetep Takut disalahin. Pasti pasti banget.
Adek juga ikut kakak! ^_^

Gue salut aja, Di usia yg udah gak lagi muda, mereka (emak2) masih kuat, bagus deh kalo rajin-rajin olahraga, orang tua jaman dulu emang tipikal kuat sih, gak kayak anak muda jaman sekarang, pagi aja masih nempel dikasur, malemnya karokean, pesbukan sama ngikutin orang pacaran dikafe. Hmm.. Leh uga.

Selama hampir sejam lari-lari kecil mengitari sekitaran Marakash, gue dan emak-emak, Dan yg lainnya akhirnya sampai ketempat pengumpulan kupon, sapa tau gue dapet mesin cuci, kulkas atau sepeda. Lumayan juga lari dikasih hadiah. Bukan lari Dari kenyataan terus dapet hidayah. -_-

Sambil menikmati acara yg diadakan panitia, gue selfie-selfie Dan duduk santai Di emperan belakang panggung, sapa tau dapet hadiah nyasar.

Undian diumumin lama banget, sekitar jam 9.
Kembali, emak-emak memenuhi lokasi berhadiah, nyari payung hadiahan sama piring. Yg lainya tetap berharap daper mesin cuci. Kalo gue mah udah lepas Dari emak-emak aja udah alhamdulillah kayak dapet motor.
Goyanganmu enak neng!
Artis dadakan buat nyanyi pun dicari, siapa aja boleh lah nyanyi disini, banyak anak muda yg pengen nyanyi, tapi apa daya emak-emak nyerobot mic lagi (microphone kita diambil, tolong)

CFD Kali ini enak banget pokoknya, seru Dan banyak hadiahnya, ya meski hadiahnya kebanyakan didapet emak-emak, dengan teriaknnya pengen dapet hadiah menjadi pemicu semangat panitia.
gue Dan temen-temen yg nyoba ikutan ngumpul sama emak-emak, malah dimarah-marahin, dan akhirnya cuma dapet asbak. Buat mengurangi hidup.


This is...The power of  emak emak

Jumat, 11 Maret 2016

Inilah tujuan terakhir dalam hidup


Selama hampir tiga tahun ini gue udah hidup layaknya anak-anak ibukota (tetangganya), lebih tepatnya jadi anak planet kota bekasi. Jadi sok gaul, Ngomong aja pake elo-gue, tapi makanan favorit tetep oreg tempe pake sambel dikit.

Gue, anak kampung yg menjadi-jadi so bijak, meninggalkan kota tercinta, cianjur. Meninggalkan keluarga tercinta gue dikampung halaman, ayah, ibu, adik-adik dan istri-istri tercinta gue yg belum sempet dihalal-in. Berasa banget kata rindu menggebu-gebu di dasar relung hati ini, ya walaupun gue sering pulang minimal 6 hari dalam 3 bulan sekali. Tapi itu tetep gak begitu mengobati rasa rindu akan keluarga, akan rumah sederhana yg udah tingkat dua.

Sebagai anak pertama, gue ngerasa bertanggung jawab akan kehidupan adik-adik gue nantinya. Meski gue gak perlu ngelakuin semua itu, tapi gue tetep HARUS memikirkan masa depan mereka,  termasuk masa depan gue juga, sambil melihat perkembangan adik-adik gue yg sekarang udah cukup enak tinggal bareng ayah ibu gue dirumah barunya, udah pake kramik, ada kulkas, tipi buat ade gue nonton si boy-nya 'anak jalanan' dan alat-alat buat ngerendem titit pake air anget dikamar mandi.

Beda sama gue dulu, sebelum rumah baru gue dibangun, sebenernya itu rumah gak baru banget sih, hampir sekitar 6 tahun yg lalu jadinya. Tapi keistimewaan rumah menurut gue ada pada rumah gue yg dulu, dengan kesederhanaan rumah kayu, dengan batu penyangga dibawahnya, gue biasa main-main dibawahnya, maen petak umpet sama temen-temen gue dulu, sampe gak sadar kalo gue masuk kolong, ternyata tangan gue megang eek ayam. Sialan.

Dulu sekitar tahun 1997, PLN belum ada dikampung halaman gue. Disitu makna bermain bareng temen-temen berasa banget serunya, belum kenal yg namanya gadget-gadget canggih. seru akan permainan-permainan yg mungkin anak-anak sekarang ilfeel buat maininnya. Dulu, maen dirumah aja seru banget. Beda sama sekarang, beda sama rumah gue sekarang. Rumah gue udah berbalut tembok yg kokoh, berisi lampu-lampu neon yg terang dengan alat-alat canggih didalamnya. Permainan adik-adik gue sama temen-temennya udah gaul, maen pleystesien atau plesetan atau apalah namanya itu, dan game-game dari gadget udah menghiasi masa kecil mereka. Mengenaskan wahai adik-adik.
Bukan rumah gue

Tiap mudik, gue selalu sebisa mungkin buat berbagi keceriaan bareng keluarga gue, cerita-cerita gimana gue pas dibekasi, dalam waktu seminggu itu gue habisin waktu buat dirumah, bareng keluarga besar gue. Dirumah itu gue punya kamar sendiri, kamar paling depan yg mungkin sebernya itu kamar khusus buat tamu, bukan buat gue. Pas gue pulang, kamar itu terasa dingin, rasanya gue gak betah, gue pengen tidur diruangan tengah, bareng adik-adik gue. Iyah, dua adik gue yg nempel terus. Efek kangen.

Ngomongin kamar, gue jadi inget postinganya Reza Pratama soal tempat tidurnya di rumah yg sebelum dia pindah, atau bisa langsung aja cek diblognya: rezapratama.com. mungkin ada benernya juga kalo kamar nyokap-bokap itu harus jauhan sama kamar gue, buktinya setelah gue pindah kamar dirumah baru, generasi gue bertambah dua biji, iyah mereka sekarang ganteng-ganteng, beda sama gue yg mungkin cuma bahan percobaan dulu. Agak jelekan dikit. Mirip lah sama lee min hoo.

Menyadari kalo ada yg beda, tapi apa perbedaanya? Gue gak habis pikir, kenapa gue jauh-jauh pergi kebekasi? Kalo akhirnya gue balik lagi. Dan setelah balik, semunya terasa beda. Beda akan suasana kampung halaman, temen-temen disana dan semua yg pernah gue lihat dulu.
Ya, mungkin gue yg terlalu lama merantau, gue yg udah beda. Gue sadar akan satu hal, sehebat apapun bakat kita, sejauh apapun kita melangakah, toh ujung-ujungnya adalah kita balik lagi. Karna tujuan terakhir kita adalah tetap, rumah. Back to home..

Betapa rumah yg menjadi singgahan kita itu bakalan sangat dirindukan, meski mungkin dilain hal kita harus meninggalkannya suatu saat nanti atau kapan waktunya itu, tetap saja rasa ingin kembali ke kampung halaman selalu kepikiran. rumah pertama selalu memberikan banyak kenangan. Salah satunya kenangan gue waktu kecil dulu. banyak, banyak banget suka duka yg udah dialamin, mulai dari tangan gue yg megang eek ayam sampe mungkin kisah-kisah sedih dan bahagia lainnya. So, mungkin kalian juga punya cerita atau kisah sendiri tentang rumah yg jadi tempat singgahan kalian? Ceritain aja dikomentar.

Jangan lupakan apa yg membuatmu seperti sekarang ini, entah itu rumah atau seseorang, semuanya pasti menyimpan kenangan, menyimpan pelajaran berharga, yg mendewasakan kita

So... Thanks banget buat Reza Pratama udah ngingetin gue lagi soal rumah. Gue jadi mengingat masa-masa kecil gue dirumah kayu dulu. And, enjoy your giveaway! :)

Rabu, 02 Maret 2016

[Puisi] Masihkah kau jatuh dan mencintaiku?


Kau tak pernah pergi dan aku lebih sendiri dari musim pengujung tahun.
bertahun-tahun aku berpura-pura mengenalmu
dan april yang belum tiba selalu menyisakan sedikit kehilangan.

Aku merangkum kamu dalam sebuah pelukan yang tak mengerti perpisahan,
sebab masing-masing kita tak tahu cara saling menatap selain melalui hal-hal yang kaca pada hari-hari paling mendung ☁

Kubayangkan kau jendela dan aku jadi hujan kecil.
betapa kita disukai percakapan dalam surat-surat panjang.
Kau menuliskan nama-nama anonim untukku menutup puisi dengan kata-kata tak berantonim.

Bukalah jendela jika kepalaku terlalu riuh dan kau tak juga terbiasa.
Bila hujan berhenti kelak, masihkah kau jatuh dan mencintaiku?

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND