Personal Blog

Senin, 29 Februari 2016

Perang melawan siluman kecoa

Kecoa bangke!!!!!

Mungkin  seperti itu kira-kira protes gue terhadap mahluk yg satu ini, kecoa.  Gimana gak ngeselin coba, tiap masuk rumah langsung di sambut sama mahluk yg bahkan gak pernah gue undang sama sekali.
Iya sih, tiap orang itu pasti ada aja yg namanya kekurangan dan kelebihan, punya ketakutan dan keberanian.

Nah kali ini gue mau curhat tentang keberanian gue melawan siluman-siluman kecoa dan temen-temennya. Semoga pertarungan kali ini menang! yoosssh.

Sebulan yg lalu gue sama temen-temen baru aja pindah ke kontrakan baru dibekasi (hafal kan bekasi? haha iya-aja-lah), gak berapa lama tinggal dikontrakan baru ini, muncul hal-hal gak wajar yg gue alami, kayaknya banyak banget kesialan-kesialan yg gue alamin, apa jangan-jangan ini kutukan pak RT, karna gue belom lapor ke dia terus ngasih roko sebungkus?

Ayolah pak, ampuni kami..

Sebulan kemudian, gue yg terlalu berani ngejalanin hidup baru, harus berhadapan dengan siluman-siluman sialan ini, ada semut merah dan kecoa.. Untuk membasmi semut merah, gue beli sabun colek buat nutupin lobang semut itu, dengan disumpel itu lobang semut, gue yakin mereka pada asyik nyuci baju dan berharap gak gangguin gue lagi..
Satu masalah terpecahkan,O aja ya kaaan.

Seminggu kemudian, gue berhadapan lagi dengan satu mahluk yg emang ngeselin banget, lagi enak-enak tiduran, serasa ada yg gerayapin-gue, grepe-grepe paha gue, gue kira ada pevita lagi merangsang dateng ke kontrakan, tapi paaak banget, ternyata kecoa sialan diatas paha. Gue lompat minta tolong ke tetangga, tapi gak jadi, malu-maluin banget kalo terjadi. akhirnya gue lompat-lompat ditempat. Grak!
Kecoa sialan itu kabur.

Gue juga kabur.

Kami sama-sama kabur..

Besoknya, hal sama terjadi. Tapi ini posisi lagi nyuci baju di kamar mandi, maklumlah asisten gue gak ada jadi terpaksa gue nyuci sendiri (jangan percaya). Siluman itu dateng lagi, sembunyi dibalik baju gue.. Aaah shhit.. Pake acara terbang segala, mana gue cuma pake handuk doang, kalo lari keluar ini bisa bahaya pastinya.

Tenang, tenang.. Gue berani kok.. Untungnya gue udah beli baygon.. Dan perang pun terjadi, berjibaku saling serang dan tembak.
Kyaaa..



Barengan dengan dibuatnya postingan ini, masih aja ada kecoa terbang lewat depan kepala (dosa apa gue sama lo? Hah!).. Gak tau landing sementara karna habis bensin atau apa.. Yg pasti.. NGESELIN ABIISS!!..

Dan.. Ini terjadi berulang-ulang, ujung-ujungnya gue menang lagi... Selang beberapa lama dari kematian siluman kecoa, keluarganya datengin gue.. Dan..

To be continue...

tamat sekalian...


Sabtu, 27 Februari 2016

Cikaracak ninggang batu: Tentang hubungan

Ceritanya pas gue kerja, gue sempet-sempetnya curhat disosial media, maklum lah lagi buka jasa curhat, ehehe. Ya gue seneng aja ada orang yg mau ngomong banyak hal tentang jalan hidupnya ke gue, iya gue seneng banget (jarang-jarang). Curhatan ini asli kok, Gak pake boraks. Ya, ini curhatan temen gue, siti namanya.

Ini masih ngomongin cinta yg emang beda sama cerita siti sebelumnya, atau ini siti yg lainnya.
Gue nanya nih boleh yah! Elo yg udah atau lagi pacaran, pacaran lo itu udah berapa taun? 1, 2, 3 atau sewindu lamanya masa pacaran? Terus dimasa pacaran lo itu ada masa ributnya, nangisnya, becandanya dan BOSENnya gak?

Ini pertanyaan yg pengen gue bahas sedikit demi sedikit, siti kemaren itu bbm-an sama gue, ya gue emang udah tmenan deket sama siti, dia cerita banyak hal ke gue tentang hubungannya dengan asep, pacar nya yg udah berapa taun menjalin hubungan sama siti (enggak tau juga sih berapa lamanya). Awalnya sih kita bahas yg garing-garing aja, terus gue bawa ke alam bapernya dia, gue nyoba gali lebih dalam ceritanya sampai pada satu titik kayaknya dia udah mulai capek dengan hubungannya itu, kadang dibikin nangis, ketawa, dibikin nangis lagi, nangis lagi dan lagi. Kalo gue deket tuh sama cowoknya mungkin udah gue kasih mecin ke mulutnya. Sorry gue esmosi, idung gue udah mengap-mengap. hampir aja ingusan.

Dan gue emang gak tau cinta itu kayak apa, beda-beda lah pendapat orang, tergantung yg udah ngerasin, gini lah, gitu lah dan apalah-apalah. cinta itu luar biasa, katanya. Gue juga gak tau kisah yg udah mereka jalanin seperti apa. Gue cuma merangkum apa yg selama ini gue tau dari siti, apa yg udah dia ceritain ke gue. sesuatu yg menyakitkan dalam menjalin hubungan, atau mungkin kisah manis dalam sebuah hubungan? so... kita mulai aja..

"Ini aku yg bego atau dia yg gak tau diri?" siti nanya gue, ya itu semacam pertanyaan yg sebenernya udah lo jawab langsung, siti. Udah ngerasa terus-terusan disakitin tapi masih bertahan, dan sebagai asep, lo udah menyakitin tapi masih terus-terusan gak tau diri lo makin menjadi-jadi. Gak tau diri? oh sorry gue maen vonis aja.

Gue jadi inget filosopi nenek moyang gue dulu,
Cikaracak ninggang batu, laun-laun jadi legok(Kucuran air yg menimpa batu, pelan-pelan/lama-lama bakalan berlubang)

Makna sesungguhnya:
peribahasa atau paribasa (Sunda) ini mendefinisikan bahwa suatu usaha atau perjuangan yang dilakukan sedikit demi sedikit apabila dilakukan secara terus menerus akan membuahkan hasil yang luar biasa. Bayangkan saja, setetes air tidak mungkin membuat sebuah batu berlubang, akan tetapi jika tetesan air mengalir terus menerus tanpa henti, pastinya akan membuahkan hasil.

Makna pandangan gue:
Cikaracak: rasa sakit
Batu: siti
filosopi dalam sebuah hubungan jika "cikaracak" itu adalah perlakuan asep terhadap siti yg emang udah nyakitin terus secara perlahan, secara halus dia mempermainkan. dan siti malah diam terus disitu ya lama-lama itu bakalan bikin satu lobang gede yg mungkin bisa ngehacurin hati siti sendiri. are U broken  heart?

Emang batu yg dikucurin air bisa jalan sendiri terus pindah ketempat lain? Ya enggak sih, kalo batu itu udah pasrah akan keadaan yg udah diterima, atau bahasa kerennya: "udah jalanin aja gapapa". Mungkin satu-satunya cara agar batu itu tetap utuh ya ada orang yg mau pindahin ke tempat lain. (?)

Melihat kisah ini, gue jadi inget aja masa pacaran gue sama mantan gue dulu, kita itu pacaran tapi lama kelamaan rasa pacaran itu tumbuh gak seperti seharusnya, kayak jalan kita itu beda, iya sih saling sayang. Tapi kenapa saat saling sayang, saling cinta malah keadaan yg ada itu kebanyakan nangisnya, berantemnya dan hal lain yg mungkin bisa nyakitin satu sama lain. atau mungkin cinta memang selalu bersalah? menurut gue enggak sih kayaknya, yg salah itu ya kita, kita yg terlalu memaksakan cinta, menuntutnya.

Dan gue mikir lagi kalo kayak gitu terus gimana kedepannya, kalo gini terus apakah bakalan bahagia? Bakalan ketawa-ketawa?. Kayak katak dalam panci gue masuk ke zona nyaman itu sendiri, yg mungkin lama-lama ngebunuh perasaan gue sendiri, ngebunuh kebahagiaan gue.

Terus yg gue lakuin apa? 
Yg gue lakuin mungkin beda sama siti, gue nyoba lepas dari zona nyaman perasaan gue sama dia, meski sayang tapi kalo tiap hari yg muncul bukan kebahagiaan ya gue bisa apa, gue harus lepas segera.

Buat siti. yg gue tau dari hubungan kamu itu ya karena kamu emang sayang sama asep, dan mungkin asep juga sayang sama siti, ini mungkin yah.. Muehehe. Dan karena emang masa pacaran kalian itu udah lama banget, gue tau hubungan yg lama kayak gimana, tentang masa-masa yg udah dilewatin bareng, semuanya bareng bareng dan mungkin cuma boker yg gak bareng. Apa jangan-jangan barengan tuh? Gatau lah bingung. Dalam sebuah hubungan sebut saja 'pacaran', ya pasti bakalan ada aja yg namanya berantem, tapi, bukankah hal semacam itu harusnya saling mendewasakan? Untuk saling menguatkan? cinta yg lama cenderung menimbulkan rasa bosan, tapi jika memang itu benar cinta, maka diantara keduanya akan saling mengerti, gak gampang menyakiti.

gue yakin, seseorang yg melepas cinta yg  tulus akan menyesal dikemudian hari, memohon-mohon untuk kembali. tapi emang segampang itu menerima penghianat? gak gampang men, yg ada cinta dia udah buat orang lain, yg lebih membutuhkan dia dan menyayanginya.

lalu apa yg terjadi kalo diantaranya bersama lagi? kemungkinan besar kejadian sebelumnya terjadi.

Hal-hal kayak gitu emang sulit buat dijelasin, dan mungkin dari kemungkinan-kemungkinan yg udah gue pikirkan secara enggak masak-masak, jika siti harus melepaskan hubungan ini, mungkin yg siti pikirkan itu sulit kalo harus bikin cerita baru lagi, dari awal lagi, nyoba lagi. Iya itu gak gampang kayak jilat kuping sendiri, cobain aja.

Kalo siti bisa ngerubah sikap asep, gue cuma bisa dukung. Kalo asep gak berubah-berubah, bolehlah sewa golok dari gue. Ada kok 3 biji.

Gue gak mau ngomong banyak hal lagi, semua yg udah dilakuin itu udah jadi jalan kamu, siti. Apa yg kamu pilih itu bakalan nentuin jalan hidup kamu nantinya.
Ini pesan gue untuk kesekian kalinya:
Bahagia itu ada dimana-mana, kamunya aja yg fokus ke sakit hati terus. JANGAN LUPA BAHAGIA.

--oOo--

Untuk kisah siti yg gue tulis ini, gue udah ijin kok sama orangnya, ya meski namanya gue samarin biar gak ada salah paham berlanjut, ehehe.
Dan buat temen-temen kalo punya saran buat siti boleh lah coret-coret dikolom komentar, kalo ada yg pas nanti gue sampein ke siti. Thanks aja buat udah cape-cape baca :)

Rabu, 24 Februari 2016

Kenapa banyak blog nulis tentang jomblo?

Herman aja gue mah sama orang-orang didunia blogger ini, tiap blogwalking didalem postingannya kadang-kadang suka ada aja kata 'jomlo'. Jomlo itu misteri, jomlo itu sesat, jomlo itu menyedihkan, jomlo itu baperan, jomlo itu gak punya pasangan (iya sih). Dan terserah gue mau nulis jomlo atau jomblo kek, wkwkwk. Aslinya kan emang nulis yg bener itu jomlo. Oke.. Oke.. Gue balik lagi pake kata jomblo, baperan ih elo mh..
Deadpool sewaktu jomblo

Oke yg punya pasangan harap siapkan kopi 2 gelas buat sesajen, karna ini ngebahas tentang jomblo maka yg punya pasangan harus diem dulu, ini lapak khusus jomblo, tapi kalo tulisan dibawah ini ada benernya maka bisa jadi kalian kepengen jombo beneran, resiko jomblo ditanggung penonton (pajak berlaku). Oke di skip aja..

Kenapa banyak blog nulis tentang jomblo?

1. Karena Jomblo itu inspirasi
Buat para blogger yg jomblo, gue yakin (enggak sih) tiap tulisan kerennya itu ditulis saat jomblo kebangetan, lebih enak bikin tulisan malem-malem sampe pagi, (gapapa lah gak ada yg ngucapin 'met pagi bep'), atau sambil lihat orang pacaran. You are amazing banget men! kuat banget gitu menghadapi siklus kejombloannya dengan kegiatan yg positif, makin rajin ngeblog, blogwalking sana-sini, ya siapa tau dapet jodoh dari sesama blogger gitu. Saat jomblo, inspirasi buat dijadiin tulisan itu banyak banget, apalagi kalo tulisannya yg baper-baperan kayak blog gue ini, aaah so sweet baby!! Hidup jomblo...

2. Karena asyik buat diledekin, jomblo lu..
Ini mungkin yg paling gak enak dimata para jomblo, dibully men.. "Ah jomblo lu dasar jomblo." ya kira-kira seperti itu gambaran jomblo dimata orang-orang berpasangan. Kayaknya asyik banget gitu ngebahas jomblo seenaknya dengkul sendiri, nulis sana-sini, ketawa-ketawa sendiri setelah bacanya, padahal secara perlahan lo sadar kalo lo jomblo juga. (Hening)

3. Karena bisa bebas bahas mantan
Sadar gak, kalo mantan itu bisa jadi bahan tulisan kita? Kita bisa nulis tentang mantan semau kita, ada lucunya, sedihnya, ketawanya dan yg paling penting bisa nulis buat ngejelek-jelekin dia, bodo amat kan udah gak ada apa-apa lagi (muahaha, jahat edan luh). Ya sebenernya dari pengalaman yg udah pernah kita lakuin bareng pasangan kita dulu, itu bisa jadi satu buku tebel yg kita buat khusus tentang si dia, coba aja lu tulis satu kisah bareng satu mantan lu di blog, itu bisa jadi lah beberapa postingan di blog lu. Dan bayangin kalo mantan lu banyak? Bisa jadi buku best seller tuh di gramedia, judulnya: "Cara mengenang mantan yg baik dan benar".
Laah.. Terus kalo belum punya mantan gimana om, tante, abang dan jomblo-jomblo sekalian? Ya itu mah derita lo pisan atuh euy...cup cup cup.. Maaf yah kalo nama ucup disebut-sebut (jelek banget sih tu nama, muahaha)

4. Karna jomblo banyak waktunya
Ini bener banget, waktu si jones itu banyak banget, ya cukup lah buat nyari bahan tulisan di blognya. Daripada merenung dikamar gak jelas ngapain aja, mending keliling komplek buat nyari temen jomblo terus curhat-curhatan terus bikin tulisan bareng. Coba fikir, kalo punya pacar terus kita lagi asyik-asyiknya ngeblog si doi malah nelpon, " ayaaaang.. Kamuh kemanah ajaaah gak ngabarin.. Gak ngingetin buat makan dan minum.. Ayaaang..!!!" otomatis tulisan lu jadi amburadul. Kalo jomblo itu, bebas gak ada halangan waktunya, kapan aja dimana aja kapan saja bokernya.. Aah..

5. Karena banyak temen jomblo juga
Hmm.. Sudah kuduga, ini pasti karena para blogger mau mempertahankan kata jomblo agar tidak ditindas, diremas dan dimusnahkan dari dunia ini, terus dibikin itu tulisan sebanyak mungkin tentang jomblo. Dari banyak temen blog yg ngebahas jomblo juga, bisa jadi lo itu emang lagi jomblo beneran, lama-lama kan bisa saling blogwalking, chat-chatan sama temen blog yg jomblo juga, terus mungkin bisa jadian, terus putus terus jomblo lagi. Eh.

6. Menutupi kesedihan hati
Jomblo itu gak enak yah, iyah.. Iya sih kalo emang udah lama banget jomblonya, bahu tidak ada yg nyandarin atau gak ada bahu buat bersandar, gak bisa cipok-cipokan sampe guling-guling gitu. Aaah ini menyengat hati. Dan buat nutupin kekosongan hati itu sendiri ya yg paling pas menurut gue ya nulis aja, nulis apa aja pokoknya, yg penting nulis dan gak harus secepatnya berguna, tapi pasti suatu hari nanti bakalan berarti. Dan bisa aja lo banyak-banyak nulis tentang jomblo seolah-olah lo itu enggak jomblo, gamau dikata jomblo, pengennya disebut 'single aja deh'.

7. Karena emang lagi jomblo
Ini yg paling bener menurut gue kenapa banyak blogger ngebahasnya tentang jomblo, yaa... Karena emang lagi jomblo, bener kan? Mblo!

Pertanyaan:

gue jomblo gak sih?

Jawaban:

masih menjadi misteri (T_T)

Dan, kalo kalian nyangka gue jomblo, itu kesalahan besar karna telah memfitnah gue, gue itu udah punya pacar, ya gamau aja gitu pamer-pamer gak jelas kayak anak alay jalanan.. Gue ya gitu orangnya. O ya gak basa basi deh.. Ini foto si doi
Abang dian kemana sih belom pulang-pulang.. :(

Segitu aja dari gue ngebahas jomblonya, pevita udah nungguin dirumah. mungkin yg lagi jomblo bisa nambahin kenapa banyak blogger jomblo nulis tentang jomblo, tulis aja dikomentar. dan yg pacaran semoga cepet jomblo yah.. Aamiin..

Rabu, 17 Februari 2016

Haruskah kehilangan dulu, baru kita akan mengerti?


Sepulang liburan dari bogor kemaren, gue dapet banyak hal, entah itu keren atau enggak, yg pasti cukup berkesan buat dijadiin cerita dimari. Tentang temen-temen gue, bahagianya, becandanya, serunya dan bapernya.

Ada satu hal yg pengen banget gue bahas, tentang curhatan temen gue, sebut saja dia siti. Ya, siti banyak cerita tentang penyesalannya terhadap seseorang, seseorang (sebut saja: asep) yg dulu sangat Cinta padanya,  cinta yg berawal sejak SMP, itu udah beberapa tahun lamanya, sampai sekarang dia masih tetep ngejar-ngejar siti, meski siti terus nolak dia. Emang Cinta segitunya yah? Mungkin iya, gue gak tau, gue kan belum ngerti betul masalah Cinta, masih kecil dan unyu-unyu gini, gak paham lah hal kek gituan, eaaa.

Kembali ke cerita. Namun mau gimana lagi saat takdir berkata lain, saat asep sudah enggak ada, asep mengalami kecelakaan kendaraan hingga membuatnya meninggal. Saat siti tau hal tersebut, siti gak percaya, kaget betul lah. Saat orang yg bener-bener Cinta mati padanya itu udah gak ada di dunia ini, udah gak bisa menatap langsung siti lagi, gak bisa ngejar lagi.

Kejadian itu membuat siti dirundung penyesalan, kegelisahan Dan keresahan-keresahan atas apa yg udah dilakukan terhadap asep, menggantung Cinta seseorang. Siti ingat hal-hal lucu sebelum asep tiada, seringnya kontek di pesbuk, ngalamar dipesbuk dan hal-hal yg membuat hari-hari siti jadi lebih berwarna, ya walaupun mungkin siti gak menganggapnya serius.

Sebelumnya juga, kata siti kalo asep pernah bikin status dipesbuknya: "mungkin kamu bakalan ngerti kalo aku udah gak ada di dunia ini". Entah perasaan apa yg membuat asep berkata demikian, mungkin itu kegelisahan atas jiwanya yg sudah pasrah akan dunia yg ia kejar, Cinta yg tidak pernah ia dapat, begitulah kebaperan asep yg terlihat.

Menyesalkah siti?
Atas kejadian tersebut, gue yakin siti menyesal, menyesal karna telah memberikan harapan-harapan palsu pada asep.
Lalu, gue coba pahami kejadian tersebut Dan coba Tanya pada siti:
" kalau dia masih hidup, apakah kamu bakalan terima dia?"

Apa yg siti jawab?
Diam..diam dan diam.. Satu pertanyaan itu mungkin bakalan jadi ribuan keping pertanyaan yg masuk kedalam batinnya, "mungkinkah? Mungkinkah? Mungkinkah aku menerimanya?"

Setelah melihat mimik muka siti yg bengong atas pertanyaan gue tadi, gue langsung berhenti bertanya padanya, karna gue yakin satu pertanyaan itu bakalan bikin dia tambah trauma. Ya! Begitulah siklus kehidupan manusia, semua penyesalan itu selalu terakhir datengnya, gak pernah tepat waktu. Satu penyesalan kecil bisa saja diperbaiki, tapi jika penyesalan itu sudah dibawa mati, akankan bisa? Mungkin hanya do'a yg mampu memperbaikinya.


Setelah gue renungin tentang penyesalan-penyesalan itu, sebenernya gue juga banyak putar balik merenungi penyesalan-penyesalan gue yg udah lewat, tentang perasaan gue dulu. Duluuu banget.. Ada satu cewe (sebut saja PEVITA PEARCE) yg beneran suka sama gue, tapi gak pernah gue dengerin setiap orang yg bilang "kalo dia suka sama lo!". Karna sebelumnya gue tau kalo dia itu udah punya cowo. Tapi dengan tingkah lakunya saat deket gue, gue jadi bener-bener yakin kalo dia sayang sama gue.

Hingga saat dia terus nunggu Dan nunggu gue, gue malah makin gak yakin, gak yakin buat ngungkapin, gue gak bisa.  Masalah nya saat itu gue gak tau betul kalo dia bener-bener sayang sama gue. Ya, saat-saat itu datang, kita malah dipisahkan oleh jarak, jarang kontekan Dan hal lain bikin kita jauhan. Meski dia nyoba hubungin gue terus tapi pada saat itu juga gue malah lagi sama orang lain, dan saat itu juga dia punya orang lain, dia sering kok curhat tentang cowoknya, bagaimana saat-saat bersamanya. Loooh ini apaan? kode lagi? Iyah, tapi GUE GAK PEKA, GAK BERANI NGOMONG, GUE PENGECUT, GUE JUGA SUKA SAMA ELOOOOO!!!

sampai pada akhirnya dia... Menikah dengan orang lain. Dan.. Disini gue ngerasa kehilangan, ngerasa penuh penyesalan, ngerasa jadi banci taman lawang. Dan gue mikir " harusnya dulu gue bilang kalo gue juga suka sama lo...!!" Aarrrghh.. Seperti inikah penyesalan itu?

Emang Cinta gitu yah? Penyesalan gak bisa diperbaiki yah? Bisa balik kayak dulu lagi? Dimanakah doraemon?

Sama hal dengan yg dirasakan siti, penyesalan emang selalu dateng di akhir, kalo diawal namanya pendaftaran. Lalu, apa yg harus dilakukan setelah penyesalan itu datang? Kita galau? Nangis? Atau nguras lautan? Enggak! Semua itu gak boleh dilakuin, yg harus kita lakukan adalah MOVE ON dari rasa bersalah itu sendiri, kalau sudah terjadi ya mau gimana lagi. Dan jika itu gak bisa diperbaiki, ya kita jangan coba lakukan kesalahan-kesalahan yg sama lagi. Kita berubah, lakukan hal-hal yg mungkin bakalan berdampak positif pada diri kita sendiri.

Karena, hidup dalam penyesalan itu gak enak, banyak galaunya sampe-sampe kita mungkin gak bakal bahagia kalo penyesalan itu kita pikirkan. Maka dari itu cobalah merelakan apa yg udah terjadi, keresahan-keresahan itu mungkin aja bisa bunuh perlahan batin kita.

Pertanyaan gue, SUDAH LEPASKAH KALIAN DARI SETIAP PENYESALAN?

Dan buat siti.. Udah yah jangan disesali terus, mending peluk abang, sini sini..

Kamis, 11 Februari 2016

Trip to bogor: Reuni, villa dan angkot setan

A..
A...
Aa...
Test..test..

OK.. Salam damai, yomaan.. Assalamualaikum buat temen-temen gue beserta temen temen nya juga. Kayaknya udah seminggu lebih gue gak posting blog, maklum gue sedikit sibuk dengan kemalasan, kerja udah mulai gila, cuaca ngikutin juga, badan hampir-hampir ngedrop mulu ditambah kurang piknik melanda jiwa.. Ooooh isyana sarasvati, gue kangen.. #Garing #GaringBanget #Sukro

OK, ngomongin kurang piknik sebenernya gue baru ngobatin kekurangannya itu, jadi sebenernya gue udah kenyaaaaaaang piknik woy! OK santai dulu. peluk dulu.
Foto by: laela

Tanggal 7 februari kemaren adalah hari special buat temen-temen gue karna mereka udah ketemu gue, ehehe. Sebuah rencana indah memang, pertemuan singkat yg mengesankan, sebuah Mini Reuni SMP gue dulu (angkatan 2010), dimana Mini Reuni ini cuma dihadiri 7 orang, yapps! Yg lainnya pada ngaret. -_#

Reuni kecil-kecilan ini kami rencanakan untuk berlibur ke kebun raya bogor. O iya gue lupa kenalin temen-temen gue dulu, Ada Parid, Jojo, ari, yati anyun, fela agustiina Dan laelawati. Loooh kok cuma 6 orang? Katanya 7? Gimana sih!.. Eeeh, gak inget sama gue?

Terjebak diantara ketek
Pemberangkatan kebogor itu cukup suram menurut gue, gue yg berangkat dari bekasi menuju bumi manggarai, temen-temen gue udah berangkat duluan dari tempat masing-masing, Dan.... Yg sampai duluan tetep gue.. Iya gue, astronout yg tersesat.  Manggarai adalah tempat pertama pertemuan kami, Dan setiap janji kadang ada aja yg suka ngelanggar, iya ngelanggar lama banget datengnya, si fela ngareeet.. -_-

Setelah semua terkumpul pasti, akhirnya kami langsung masuk gerbong comuterline menuju bogor, Dan gila banget penuuh njir! Kan cukup jauh, jadi terpaksa kami berdiri, kalo pengen duduk terpaksa harus jedotin dulu kepala ketembok sampe amnesia (kursi khusus orang sakit). Dan apa yg paling nyebelin disini? Yaa.. Gue ngerasa pendek, banyak orang-orang tinggi disamping gue, yg lebih parah lagi sebelah gue sama berdiri juga, eeeh tu orang keteknya bau banget, kayak rendeman baju seminggu gak dicuci, atau kayak kabel kebakar lah. ya demi kelancaran perjalanan, Gue terus minta perment mint si anyun buat ngejaga pernapasan gue yg mau abis. Dan selain itu, depan gue juga ada tante-tante lagi netekin anaknya, OK yg ini jangan dibahas. #SensorKPI

Setelah sampai di stasiun bogor Dan keluar, gue langsung ceritain kejadian ketek tadi, Dan mereka cuma bisa ketawa doang... Hmm..ngeselin abis!

Keliling kebun raya
Hus..Hus...Hus.. Lupakan aja yg tadi, dan mulai melepas penat atas kerjaan-kerjaan yg masih menempel dikepala masing-masing. Kita mulai membeli:
tiket: Rp. 14000/orang
tikar: Rp. 10.000 Dan
snack: (gratis, bukan gue yg beli)
Video kiriman Dian Hendrianto (@dianhendrianto) pada

buat jaga-jaga pasti didalem mahal-mahal. Jujur sih, ini baru pertama Kali gue ke kebun raya bogor, ternyata tempatnya luas juga yah, sampe pegel-pegel betis gue.
Hampir seharian dikebun raya ini, dan kami habiskan keliling-keliling cuma buat selfie, OK silahkan bully, mungkin kami salah satu setan selfie yg sering kalian benci. Muahaha. Terserah loe ae lah. Yg penting kita happy, maklum udah lama juga gak ketemu mereka, baper lo.
 

Penasaran sama jembatan merahnya, eh pas didatengin padet banget, ada tulisannya "MAX 10 ORANG", eh yg selfie disitu nyatanya lebih dari 20 orang perdetiknya. OK gapapa, ini masih aman. Padahal sedikit gerimis juga waktu itu. Lupakan ujan, yg penting kita selfie happy.. Gue harus bilang " I feel freeeeeeee........"
Yg baju biru jangan sampe lepas..

Naik angkot setan
Hari udah mulai gelap, Dan kami bingung antara harus pulang atau nginep di villa, padahal besoknya gue harus udah balik lagi kebekasi buat kerja, kalo yg lain masih libur, ini weekenddddss.. Besoknya imlek, masa gue gak dapet angpau. mmh, apa nih? suram.

Dan.... Akhirnya kami setuju untuk mencari villa di kawasan mega mendung, Dan untuk kesana harus naik angkot, gue cuma bisa nelen ludah karna gue gak sanggup kudu naek Mobil.. Maklum temen-temen gue kan mabok darat. Apalagi saat itu lagi weekend, ya pasti macet parah. Dan tau apa yg lebih parah lagi? Yaa.. Gue naek angkot dibawa kejalan tikus, muter-muter lembah gunung, Kali Dan sebagainya.. Lebih parah lagi pas udah nyampe sekitar jam setengah sembilan, dia malah minta bayaran Rp 150.000-,. Aaah dasar setan.. ANGKOT SETAAAAN LU.. mahal banget gila!!!!

Yg ini mahal juga.
"Udah beres emosinya?"
 "Udah bang, hayati lelah...."
Masalah mahal harga angkot, kini muncul lagi satu masalah baru, pas nyari villa kita dapet yg murah buat 7 orang, harganya Rp. 170.000. Eeh pas disamperin lagi malahan jadi Rp 350.000,

"gimana sih mang?" tanya gue
"Aduuh maaf yah.. Kirain gak banyak gini.." jawab si mamang-mamang kampret
"Katanyaa bisa? Gimana ini.." gue cuma bisa ngedumel.

Sementara yg punya villa diem dan si mamangnya berasa malu. Ternyata juga yg punya orang cina.. Ah cina loooh.. (yg ini maaf yah)

Gak jadi villa tersebut, kami nyari-nyari lagi naek turun jalan (tau kan jalanan bogor kek gimana). Lama-lama nyari gak ketemu.. Temen-temen gue udah pada lelah, gue ya kuat-kuat aja.. Kan cowo. Ahahaha. OK disini gue yg tepar.

Tau apa yg ngeselin? Kita akhirnya balik lagi ke villa yg pertama, daripada tidur di emperan jalan. Pas balik lagi nci yg punya villanya bilang, "tuuuh kan, udah dibilangin disini aja, dimana-mana juga sama segitu harganya" (Tersenyum puas, dengan bibir naaek sebelah).
Suasana villa pagi hari..

Fasilitas villa Rp 350.000
- Ruangan cukup lebar
- kamar Mandi didalam
- satu kasur lebar, bantal Dan selimut ijo
- sabun Mandi
- Dan televisi
- gak dikasih makan gitu yah? Iyah..

Udah malem bukannya tidur malah maenan gitar, sibuk nyari colokan, sibuk kebelet dan ada yg sibuk PMS.. Ahaha. Sibuk laper juga.
Waktu terus lanjut, kayaknya pengen lama-lama aja sama mereka, karna gue yakin kalo udah pada pulang ke tempat masing-masing bakalan kangen. Jarang-jarang lah kumpul kayak gini.

Trip to puncak

Lupakan kejadian semalam di villa, gak ada yg aneh ko.. Sumpah, demi nama gue aja. Satu lagi, tadinya gue gak mau ikut ke puncak, karna gue sorenya harus masuk kerja. tapi gak enak aja sama temen-temen, udah jauh-jauh, masa gak jadi, ya gue pun nelpon temen kerja buat gantiin dulu, Dan bayar dia.. Ini demi kalian guys..

Pagi-pagi kita udah bangun terus mandi buat langsung pergi kepuncak, tapi ternyata yg mandi ada yg lebih pagi dari gue, siparid, jam 1 malam udah mandi. Ditanya sama laela, "rid, jangan Mandi malem-malem, nanti rematik.." Parid malah jawab" kamu mah salah persepsi tuh, yg gak boleh Mandi malem-malem itu khusus orang yg udah kena rematik".. OK, wajar kalo dia tau, dia kuliah di AKPER, akademi keperawanan, eh keperawatan maksudnya. Mungkin kalo gue kuliah, gue masuknya ke akbid aja, biar seru.. Beres Mandi semua, sebelum pergi kepuncak yg kita lakukan adalah tetep sama seperti waktu dikebun raya, SELFIEEE DULU, CEKREK..
Nyari makan.. 'Apaan woy liat-liat'..

Dipuncak, Pas..
Perjalanan tetep naik angkot lagi, gue udah mulai pusing..
Setelah beberapa lama di angkot akhirnya sampai juga, kami cari tempat makan yg pas buat selfie, ada view gunung, kebun teh, Dan orang pacaran.

Setelah selesai makan kami pergi ke tempat paralayang, aaaaahh indah banget disana.. Udara segar, pemandangan indah, sebuah surga dunia yg harus dinikmatin. Tapi naek kesini juga gak gratis loh.. Ada ongkosnya Rp. 14.000/orang #jleb.
Kita selfie masing-masing aja

Udah nyampe atas itu ya yg kita lakukan ya selfie lagi Dan lagi.. Ahaha.. Disini banyak orang Arab juga, gatau kenapa, gue gak ngerti aja, kebayang kalo gue ngobrol sama orang arab..

Orang Arab vs gue (udah ditranslate)
Bahlul: permisi.. Ente dari mana?
Gue: na'am..
Bahlul: asal ente? Ngapain kesini?
Gue: laa... Na'am..
Bahlul: ente gila..?
Gue: na'am bahlul...!!
Bahlul: (langsung terbang, trus jatoh dan meninggal)

Betapa gak mau pulang dari tempat ini, tempat yg mungkin bakalan nyimpen banyak kenangan sama temen-temen gue, Dan mungkin bakalan jadi cerita gue dimasa depan buat cucu-cucu gue..#TerlaluBaper

Hampir 2 jam ngabisini waktu disini akhirnya kita memutuskan untuk pulang, ya! waktu sudah mulai sore, ini terasa singkat guys!. Dan yg paling gue takutin adalah naik angkot, lagi... Aaaarggh..

 boleh baca: Jalan-jalan Gengs...
Sekitar jam 11 jalan mulai macet, tau angkot gimana kalo kek gini? Nyari jalan pintas!!!!! Ini yg paling serem.. Gue ketemu angkot setan lagi. Jalanan curam, naek turun Dan dag dig dug...
Lama di angkot bikin perut gue mual.. Pusing, Dan minta di elus elusin..

Akhirnya....

Temen-temen gue pada mabok.. Ahahaha iya mereka.. Ahaha.. Iya.. GUE YG MABOK.. mabok darat, Gue gak kuat.. Enggak kok, ini cuma becanda, biar seru aja. Kan jadi inget kayak apa di angkot.. Iya percaya deh.. Ini cuma becanda.. Cuma dua kresek..

Aahh. Gue cuma pengen cepet nyampe stasiun kereta..
Dag..dig..dug...
Dag..dig..dug..
Dag..dig..dug..
Dan akhirnyaaaaa.. Sampe.

Sampe disini si anyun masih ngidam basreng (baso digoreng) sama skoteng, nyari-nyari akhirnya ketemu, eeh.. Beli basreng aja harus ngantri.. Bener-bener makanan legends tuh, gue ikut beli kayaknya enak, tapi apa daya perut gue masih gak enak.. Basreng pun abis.

Kamipun pulang, dengan selamat ke tempat masing-masing...

Gue gak bakalan lupain ini, serious.. Paling lupa kalo udah lupa aja, gitu..
Sadar gak sih? Kita bisa sedeket gini gimana ceritanya? Dulu akrab juga enggak, tau-tau masuk dalam satu ruang kosong dan kita penuhin itu, jadi satu, jadi kenal, dan jadi sahabat. Ya mungkin suatu hari gak bakalan bisa kayak gini lagi, becanda-becandanya, ketawa-ketawanya, bego-begonya sampai capenya kita bareng-bareng. Kita bakalan disibukin masing-masing, udah pada nikah, atau mungkin gue udah gak ada.. Mungkin kalian juga..

Sesibuk apapun kalian, luangkanlah waktu buat liburan. Kerja bukan cuma buat makan... Iya sih kerja juga buat masa depan, tapi masa depan bakalan suram kalo lo sibuk kerja terus, gak bakalan punya cerita buat masa depan itu sendiri.
Pesan dari gue.. "JANGAN LUPA BAHAGIA"

Update
untuk slide foto dan video (youtube) bisa lihat DISINI atau DISINI. atau dijamban.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND