Tempat Bercerita

Jumat, 22 Januari 2016

Kisah Asep dan Siti, Rasa Patah Hati

Setiap saat Asep selalu memandangi Siti, gadis pujaannya dari kampung sebelah. Asep selalu mencari-cari cara agar bisa bertemu atau melihat Siti. Siti dalam imajinasi Asep adalah wanita terbaik, cantik dan memiliki sifat keibuan (pandai menyusui), itulah wanita idaman Asep.

Namun karena sikap pemalu dan ketidak-beranian Asep untuk berkenalan dengan Siti menjadi penghalang kisah cintanya. Asep selalu berusaha untuk bertemu dengannya, namun Asep tidak yakin kalau Siti mau kenalan dengannya, akhirnya diurungkan lagi niatnya itu. Selalu sasja terulang.

Waktu terus berjalan, sampai beberapa bulan dia tidak bertemu dengan Siti, Asep merasa kangen dan meyakinkan diri untuk berkenalan dengan Siti. suatu waktu dia meyakinkan natnya untuk menemui Siti, namun keadaan berkata lain, Siti sudah digandeng pria lain. Asep galau, baper, dan berasa dunia sudah tidak penting lagi dan merasa masuk masa-masa kota Hiroshima dan Nagasaki di bom nuklir.. Duaaar..!!!! Hati Asep meledak berkeping-keping. Hancur. "Kenapa tuhan nyiptain hati kalo cuma buuat dipatahin kayak gini!!" teriak asep sambil memegang dada dan meniru kata-kata film 'Magic Hour'.

Niat yang terlambat, wanita yang dicintai kini sudah menjadi milik orang lain. begitu menyakitkan, penyesalan melewatkan hal yang di inginkan asep. Rasa patah hati

***

PS: Gue baca ulang pada tahun 2019, buset alay banget yaaaaa.. :')

14 komentar:

  1. Hahaha, kisah yang lucu tapi tetap inspiratif. Etapi, kalo di keluarga saya kang Asep sama teh Siti udah nikah, lho. Udah punya buah cinta juga, namanya Ujang. Hahaha :D

    Salam kenal, mas bro. Mampir ke blogku kalo ada waktu dan lagi enggak dengerin curhat dari si Asep, ya. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kedepannya bakalan ceritain asep asep yg lain :D

      Hapus
  2. itu kayaknya lo deh yg lagi patah hti gara2 malu2in di depan si siti
    gw bilangin dian, lo kalo suka sama siti ngomong j langsung
    kita gtw jawaban dy seperti apa
    dan lu dian jgn nyalahin tuhan atas kejadian ini, lo intropeksi diri bro
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ketemu tanyain si siti dah nik... Gw malu2 monyet ngungkapin nya..

      Hapus
  3. Asep asep.. mendadak bingung mau bilang apa.. Kenapa Tuhan nyiptain hati kalo buat dipatahin kayak gini.. glek!

    Do'a jangan seperti memaksa Tuhan, siapa tau emang gak cocok.. lebih baik emang mencari sambil memperbaiki diri.. gitu..

    Pamit lah kepanjangan komentar aku ntar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapap komentar kamu panjang juga rum... Karena itu kamu.. Karena... Kam.. Ahsyudahlah

      Hapus
  4. Wanita itu seperti nunggu angkot kalu angkotnya penuh pasti dia nggak noleh,laki2 jangan kayak sopir kopaja musuhnya banyak mending jadi tukang gojek yang setia mendatangi antar jemput lama2 khan luluh tuch cewek..hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bahas angkot, gatau kenapa suka mual mual yah.. Haha

      Hapus
  5. Secara tidak langsung, tokoh Asep ini sama seperti gue. Bedanya, gue gak pernah nyalahin Tuhan... gue orangnya realistis aja. Kalo gak dapet yasudah :(
    Sedih sih pasti tapi mau gimana lagi kalau memang gak jodoh ya gak bisa dipaksain :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi lo yg gak dapet2 jodoh itu.. Muahaha

      Hapus
  6. Sebaiknya sabar, jangan selalu menyalahkan keadaan. Wanita bukan hanya satu aja, dan jodoh tidak ada yang tau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kita harus sabar yah..

      Siapa tau jodoh gue pevita pearce.

      Hapus
  7. Gak ikut koment bro.. Kalau masalah ginian, sama saja mengorek luka lama saya. Hu hu hu hu :(

    BalasHapus
  8. bener banget tuh, langsung nyalahin Tuhan aja. padahal mah rencana Tuhan selalu lebih baik. untung asep skrg udah move on ya. tapi, salah asep sendiri sih gak berani. buat kenalan doangg hehe

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND