Tempat Bercerita

Minggu, 31 Januari 2016

Ada setan dikelas gue!

Ok ngopi item dulu biar gak panik dan dengerin gue cerita!
Pilihan hidup itu emang kita yg milih, baik buruknya, ya tergantung bagaimana kita melakukan dan menjalaninya. Kalo kalian punya mimpi ya berusaha wujudin, jangan sampai impian itu cuma imajinasi doang. Inget pepatah ini:
Bermimpilah setinggi langit, walaupun terjatuh, maka kamu akan terjatuh diantara bintang-bintang. Enggak jatuh dikali terus kuning ngambang

Ya, gak ada salahnya bermimpi setinggi mungkin, raih kesuksesan, manfaatin hidup selagi bisa. Contohnya gabung komunitas-komunitas atau sebagainnya. Dan jikalau gagalpun kalian bakalan dapet tempat sendiri diantara kegagalan itu, temen-temen seperjuangan yg yakin bakalan nolong, pengalaman yg gak bakalan terlupakan dan ingat juga, kegagalan itu adalah kesuksesan yg tertunda.

Contohnya gue dulu waktu SMA, gue itu males banget ikut-ikutan organisasi, kayaknya ribet, bikin cape dan sebagainya. Ya mungkin karna gue males juga. Tapi semenjak memasuki kelas 2 SMA, gue mulai jenuh dengan keadaan, gak ngapa-ngapain, cuma masuk kelas, belajar dan pulang. Sampai suatu waktu gue ngerasa ada yg gak beres sama keadaan itu, gue nyari-nyari jawaban, tapi gak nemu. Sampai pada akhirnya gue sering konsultasi ke guru agama gue di sekolah dan gue pun ikutan organisasi keagamaan, organisasi IRMAS (ikatan remaja masjid).

Di irmas gue dan anggota lain itu ibaratkan 'anak bawang' diantara organisai lain, sedikit kegiatannya. Kegiatan yg dilakukan yaitu menyiapkan alat-alat untuk kuliah subuh: misal, satu orang yg dak'wah, ngaji dan lainnya juga. Sampai beberapa bulan kemudian guru agama gue pindah dan digantikan yg baru.

Semenjak pembimbing IRMAS diganti, kegiatanpun semakin banyak dilakukan, jadwal-jadwal yg diatur sedemikian rupa, mengadakan ziarah, ngajak orang-orang berbuat baik, lomba-lomba islami dan lainnya, yg gak ada cuma lomba nyari jodoh. Disini keistimewaan sebuah agama gue temukan, dan manfaatnya gue rasakan sampai sekarang.

Tapi tau gak sih lo! Kalo ngajak orang masuk ke jalan yg bener itu agak susah, kita bakalan nerima keadaan yg namanya, dikucilkan, di ejek dan sebagainya. Gue inget satu kejadian dimana guru pembimbing gue itu negur salah satu siswi disekolah gue karna gak pake jilbab (rata-rata siswi sekolah gue itu muslim), terus si siswi  itu gak nerima kalo dia dimarahin cuma gara gara gak pake jilbab, dia marah-marah, dan nyebarin gosip gak bener tentang organisasi gue. Tapi, mungkin dia sadar kalo teguran guru itu bener, dan dia pun minta maaf. Emang yah, kalo melakukan sebuah kebenaran itu banyak resikonya, banyak tantangannya. Dan yg gue tau juga kalo sisiwi yg pernah ditegur itu sekarang jilbab-an terus, solehah banget deh. :)

Beberapa bulan gue masuk organisasi IRMAS dan akhirnya gue pun mulai masuk kelas 3 SMA, kegiatan mulai gue kurangin, gue fokus belajar. Dan organisasi pun mulai merencanakan untuk merekrut anggota baru. Dan peminat untuk masuk ke organisasi ini gak sesuai dengan yg gue bayangin, gue kira bakalan 1 atau 2 orang yg mau gabung, tapi ternyata, gila BANYAK BANGET!!!! (Ok biasa aja ekspresinya)

Gue seneng banget tentunya, karna sebelumnya gue tau, organisasi ini gak banyak peminatnya. Dulu pas gue masuk, itu cuma gara gara gue ada slot yg kosong aja gue isi, dari pada gak ngapa-ngapain.

Kebanyakan yg masuk kesini adalah anak-anak kelas satu yg baru masuk SMA. Dan, satu hal yg gue pikirin pas banyaknya yg masuk adalah, "mungkin gue bisa gebet salah satu cewe kali yah disini?, muahaha".

Satu bulan setelah perekrutan anggota baru, guru pembimbing gue mengadakan kegiatan malam khusus untuk cowok-cowoknya. Dan disini gue sama senior senior lain ikut meramaikan sambil ngupil.

Tes baca al-qur'an
Disini semua wajib baca al-qur'an, bisa gak bisa harus baca. Gue inget ada salah satu anak cowok yg baca nya terbata-bata, parahnya ada juga yg gak bisa sama sekali, buset dah, ini emak bapaknya ngapain aja, muahaha. Yg gak bisa baca enggak dihukum juga, tapi dibimbing dan diarahkan lagi supaya lancar bacanya, ok disini gue bertindak, ikut ngajarin. Wuanjir so cool banget gue yak. Muehehe.

Tes kejujuran
Setelah tes pertama selesai, tes kedua adalah tes kejujuran, dimana ini adalah waktu yg menegangkan, dimana lo harus jujur tentang kesalahan apa yg udah diperbuat dan sebenernya itu sangat disesali banget. Udah tempatnya didalem mushola lagi, ayo mo ngomong bohong apa loh? Muahaha.

Satu persatu duduk dikursi panas (bawahnya kompor), mulai nyerocos kayak stand up, iya mirip stand up. ada yg curhat pas dia nyolong duit emaknya, ada yg curhat kalo dia sering mabok-mabokan dan lain-lainnya. Tapi ada satu orang yg gue inget kalo penyesalannya gede banget, dia udah pernah ngelakuin free sex sama pacarnya dulu, gue ya cuma bisa bengong, maklum gue dulu pas SMA itu lagi polos dan lagi unyu-unyu banget, gak tau apa-apa soal gituan.

Dasar manusia emang gak jauh yg namanya kesalahan dan penyesalan, tapi yg gue bingung itu sama orang yg ngelakuin kesalahan, terus menyesalinya tapi balik lagi ngelakuin kesalahan lagi. Dan jawabannya ya tetep sama; karna kita adalah manusia.

Boleh baca: Tentang Seseorang

Uji nyali!!!!!!
Ini adalah tes terakhir, dan menurut gue ini adalah paling seru buat gue dan paling suram buat anggota baru. Setelah dua tes sebelumnya selesai, akhirnya tes terakhir segera dimulai. Gue inget banget waktu itu udah hampir jam 2 pagi, malem jum'at pula. Aaah mapus loh.. Muahaha.
Sebelumnya sore hari gue sama temen-temen anggota yg lain udah bikin sesuatu buat uji nyali yg diadakan malam harinya. O ya, di sekolah gue itu kalo malem gelap banget, belakangnya kuburan dan SEREM!, banyak yg udah kesurupan.. Hiiiiiiihhhh... GELI.

Tes terakhir ini para anggota baru harus ngambil salah satu barang yg udah ditaro dimasing-masing kelas. Sebelum tes dilakukan, kami berdo'a bersama dulu meminta perlindungan kepada Tuhan dan terhindar dari hal-hal yg gak di inginkan (biar pada takut, hihi).

Satu orang mulai pergi ke kelas yg ada paling ujung, gelap, dingin, aaah pokonya suram. Gue yakin ni orang udah pernah ketemu setan sebelumnya, nyantai banget dan berhasil, ada juga pas masuk ke kelas itu langsung pingsan, gatau lihat apaan dia, untung disuruh pergi berdua, kalo sendiri ya gatau gimana ceritanya.

Selanjutnya sampai beberapa orang uji nyali, banyak cerita lucu banget, ada yg uji nyali, masuk ruangan kelas pertama dia berhasil, pas masuk ruangan kelas terakhir dia ngibrit gila kayak sonic, anjir itu orang apa macan... Sampe-sampe nubruk pager terus sendalnya terbang.
Setelah ditanya kenapa, dia gak jawab apa-apa, gue sentil aja idungnya sambil teriak "eh, napa sih loh?" Terus dia ngomong "itu.. Tu.... Itu.. Pocooooong..!" (Pingsan). Anjir gimana ini, gue ya panik, dan yg lain ketakutan pada gak mau lanjut. Dan kami juga sepakat untuk menyelesaikan tes-tes yg lumayan amazing ini.
Bro.... Buat lo yg masih sekolah dan gak ikut organisasi apapun, gue yakin lo udah menyia-nyiakan waktu. Banyakin kegiatan aja, ngumpul sama temen-temen, gabung organisasi, manfaatnya banyak kok, pengalamanya, serunya dan mantannya, eh.. Gue pikirannya mantan mulu... Hueeek..

Masa sekolah itu emang masa paling indah, jangan lo sia-siain. Karna kalo udah lulus lo bakalan kangen banget sama hal-hal konyol yg pernah terjadi.

Dan buat yg pernah ketemu pocong waktu tes uji nyali disekolah gue dulu, gue cuma mau bilang, jangan percaya kalo itu pocong, itu cuma.. GUE! iya gue sama temen-temen yg bikin. Kyaaa kyaaaa.. MUAHAHA.

Senin, 25 Januari 2016

Gue, Adek, dan Sunatan

Sebelum gue nulis panjang dan jari gue jadi jempol semua gara-gara ngetik dari ponsel, alangkah baiknya kalian tau kalo Februari bentar lagi dan gak lama lagi hari Valentine, ok jangan protes. Gue tuna asmara.

Akhir-akhir ini gue banyak mikirin hal-hal gak penting, mulai dari sendal gue yang ilang, baygon kaleng udah mau abis sampe gue belom mandi pagi sampe malem karena wikend hadeuh~. Ah hidup gue saat ini penuh dengan bodo amat pokoknya. Hari minggu liburan malah dikontrakan mulu, ngepel sisa genteng bocor semalem, sibuk pesbukan sambil nemenin temen gue molor, lagi.

Ditempat gue kerja, kemarennya abis audit bulanan, itu loh yang nge-cek barang pada ilang atau enggak. Kalo auditnya dapet hasil minim kecil ya gue alhamdulillah, tapi kalo minus banyak gue boker dicelana. dimarahin manager lagi bisa-bisa. Nangis gue di pojokan kalo udah gitu mah. :')

Hal kayak gitu tuh yang bikin gue mikir terus, udah lama kerja tapi hasil kerja gue enggak tau kemana, tapi ya sedikit juga gue ngerasain enaknya juga sih. Gue bisa beli motor sendiri, ngasih ortu jajan, sama  dipalakin adek gue buat sunatan. Minta konser dangdut segala lagi sunatnya. Dewi Persik sama Rhoma Irama duet!. O ya, adik gue yang minta sunat itu yang kedua, Aldi namanya.

Telponan adek..
Gue: haloo Aldiiii.... :)
Aldi: mmhm.. Alo..alo..alo
Gue: lagi apa atuh...? :)
Aldi: agi pengen unat.. Unat..
Gue: ooh sunat yah, kapan? Mau hajatannya 'pengajian' yah..?
Aldi: enggaaaak.. Mo angdutan, aka minta uit...
Gue: halo..halo (kreseek kreseek) tuut tuut utuut (gue matiin)

Yo..yo..yoo.. Wasaap yo.. Minta sunat yooo.. (Adek gue)

Begitulah adek gue minta sunat, beda sama gue dulu pas denger kata sunat malah kabur terus pingsan di jamban. Gue inget banget, pas gue cuma jadi anak satu-satunya di keluarga gue (dulu). Bapak gue itu ternak kebo dan gue sering dibawa ngangon atau gembala kebo sama tukang angon kebo gue, dan sekarang gue sadar, tukang angon itu adalah bentuk pengasuh bagi kebo gue dan gue sendiri. Tega banget, gue disamain sama kebo. Bapaaaa..

Dan, waktu gue sunatan dulu kebo gue jadi korban kebrutalan hajatan gue, dia digorok dan disajikan ke orang-orang yang kondangan. "Bo.. Gue kangen sama lo.."kok jadi syedih gini, pengen nangis di celana :')

Betapa begonya gue pas mau disunat, gue di bo'ongin nemu duit segepok dan dibeliin kapal-kapalan. Terus gue disediain air anget, katanya mandinya sama air anget, disini gue mulai curiga, awalnya gue biasa aja, udah buka baju, buka celana dan.... Laki-laki berkumis tebal dateng dari belakang sambil nyengir girang, gue mau kabur tapi apa daya udah banyak orang megangin gue, sampai akhirnya gue terkulai lemas tak berdaya dan dari bawah udel gue ada bunyi, "krek"..... Entah kenapa peristiwa itu masih gue inget sampai sekarang. Bangsat memang~

Dari dulu sampai sekarang, gue selalu mikir, itu ujung masa depan gue dikemanain? Usut punya usut katanya itu ujung pala ulet bulu dimakan sama yang buntunginnya, ok menurut gue itu cuma gosip... Tapi yg bener diKEMANAIIIIIN!!!!

GAK PENTING JUGA SIH BAMBANG......!

Satu lagi yang harus lo tau wahai para wanita, ketakutan cowo abis disunat itu adalah, takut kalo tititnya dipatok ayam. Maka hargai dan sayangilah titit-titit kami ini. MUAHAHAA

*****
Sebenernya gue punya adek 2, laki laki semua keluarga gue, kecuali emak gue. Yang satu namanya Wadi, sekarang udah mau naik kelas 5 SD di Hongkong, dan satu lagi namanya Aldi, sekarang masih PAUD di german. Ok gue ngarang nama tempatnya.

Disaat adek gue minta duit buat sunat, disisi lain gue juga pengen bikin rumah sendiri, tapi butuh 20 tahun lagi gue kerja ke gini mungkin buat ngewujudinnya, kecuali gue jual diri ke tante-tante girang. Gue sempet mikir "gue berhenti aja kali ya?", lama banget disini. Tapi tiap gue mau berhenti kerja, gaji makin naik lagi, lumayan kan buat modal adek gue yang udah kebelet sunat. Ok mungkin gue beneran jadi jual diri ke tante-tante di Sudirman dan kawasan Menteng. please jangan percaya, gue masih normal  loh~

Entah kenapa pikiran gue selalu berat kalo mikirin masa depan, suram banget kayaknya. Beda sama Spongebob yang tiap harinya seneng mulu kayaknya meski duit gajinya bo'ongan. "Bob, lo bego apa tolol sih, please bawa gue ke krusty krab!". Masa depan kalo dipikirin emang suram, tapi pas gue lihat sekeliling gue kayaknya adem-adem aja tuh yang jalanin, masih bisa makan, bisa ngeroko, bisa bo'ongin mertua dan segala-galanyaaaaaa... Ini kok gue jadi mikirin nikah sih?

Terus masalahnya apa?
Mungkin gue terlalu sensitif ngejalanin hidup, banyak mikirnya, banyak maunya, tapi gak mau ngejalanainnya, kebanyakan mikirin khayalan, imajinasi tinggi. Jadi gue yang salah gitu ya? Iyah. Gue, emang selalu rempong kalo ada masalah, entah itu gede atau kecil. Ampuuun ciin.. Kayaknya bakalan banyak banci kaleng nge-add pesbuk gue kalo kayak gini caranya. Amit amiit.


Ok, mulai sekarang gue jalanin dulu hidup sambil perbaiki kesalahan-kesalahan yang mungkin bikin gue nyesel nantinya, ya walaupun 99% kemungkinannya bakalan gagal, tapi gue harus yakin sama 1% yg tersisa itu, gak ada yg gak mungkin kalo kita mau berusaha, ya walaupun kemungkinan itu cuma 1%. Optimis.

Dan
adek gue: aa minta uiit.. Pengen unat...!!
Gue: ....

Jumat, 22 Januari 2016

Kisah Asep dan Siti, Rasa Patah Hati

Setiap saat Asep selalu memandangi Siti, gadis pujaannya dari kampung sebelah. Asep selalu mencari-cari cara agar bisa bertemu atau melihat Siti. Siti dalam imajinasi Asep adalah wanita terbaik, cantik dan memiliki sifat keibuan (pandai menyusui), itulah wanita idaman Asep.

Namun karena sikap pemalu dan ketidak-beranian Asep untuk berkenalan dengan Siti menjadi penghalang kisah cintanya. Asep selalu berusaha untuk bertemu dengannya, namun Asep tidak yakin kalau Siti mau kenalan dengannya, akhirnya diurungkan lagi niatnya itu. Selalu sasja terulang.

Waktu terus berjalan, sampai beberapa bulan dia tidak bertemu dengan Siti, Asep merasa kangen dan meyakinkan diri untuk berkenalan dengan Siti. suatu waktu dia meyakinkan natnya untuk menemui Siti, namun keadaan berkata lain, Siti sudah digandeng pria lain. Asep galau, baper, dan berasa dunia sudah tidak penting lagi dan merasa masuk masa-masa kota Hiroshima dan Nagasaki di bom nuklir.. Duaaar..!!!! Hati Asep meledak berkeping-keping. Hancur. "Kenapa tuhan nyiptain hati kalo cuma buuat dipatahin kayak gini!!" teriak asep sambil memegang dada dan meniru kata-kata film 'Magic Hour'.

Niat yang terlambat, wanita yang dicintai kini sudah menjadi milik orang lain. begitu menyakitkan, penyesalan melewatkan hal yang di inginkan asep. Rasa patah hati

***

PS: Gue baca ulang pada tahun 2019, buset alay banget yaaaaa.. :')

Kamis, 07 Januari 2016

Tips Makan Hemat Ala Anak Kost

Bagi sebagian orang yang berpenghasilan atau gajinya gede, makan bisa di mana aja dan kapan aja, yang penting kantong tebel, tapi dompet tipis juga gak jadi masalah kalo isinya kartu debit atau kredit semua, apalagi di jaman sekarang bentuk dompet udah bisa digital, kan? yang penting saldonya~

Tapi kalo buat anak kost gimana dong? yang masih sekolah atau kuliah misalnya, harus nunggu kiriman dari orang tua sebulan sekali atau se-abad sekali. boro-boro belanja, buat makan aja susah.

Nah, ngomongin makanan, anak kost biasanya yang simple-simple banget.
bentar yah... jadi gini cara dan masakan ala anak kost yg mungkin bisa ditiru biar hemat:

Pas lagi punya duit
Kalo pas dapet kiriman dari orang tua, belilah beras dan mie beserta embel-embelnya, semacam telur atau lainnya. jangan dipake buat ngerjain skripsi atau jajan diwarnet doang. Astagfirulloh kompor!!

Milor (Mie Telor)

masakan hemat dan bahan-bahan:
  • Satu kompor dan gasnya
  • beras
  • satu mie instan
  • satu telur
  • minyak
  • dan garam
Cara memasak:
  • Masaklah nasi secukupnya
  • Didihkan air dalam panci kecil, jangan banyak-banyak, cukup 3 galon saja
  • Masukan mie instan sampai matang, lalu buang airnya
  • Campurkan telur dengan mie tadi
  • Tambahkan sedikit garam
  • Siapkan wajan atau penggorengan, lalu ikat dipunggung (selamat kamu jadi ninja)
  • Tambahkan minyak
  • Lalu gorenglah campuran mie dan telur tadi sampai kira-kira matang (mau sampai gosong juga gak apa-apa kalo suka)
step by step

Setelah selesai, siapkan nasi, dan makanan siap disantap oleh beramai-ramai atau sambil ngumpet kalo emang gak mau bagi-bagi (diusahakan aromanya tidak sampai ke kosan sebelah).

Tapi, saran gue, agar makanannya terasa nikmat dan mantap, makanlah bersama temen-temen, satu piring untuk sepuluh orang, biar greget.

Dan terakhir, bukalah Instagram, lalu cari gambar-gambar makanan, lihat gambar makanan tersebut sambil kalian makan tuh hasil masakan tadi, siapa tau masakan tadi jadi enak.
Biar Nikmat sambil lihat inatagram

Semoga bermanfaat, gue yakin lo pada laper, iya kan? Udah iya-in aja biar gue bahagia. udah ah, selamat makan buat gue..

Gak penting ah maneh mah...

Senin, 04 Januari 2016

Awal yang Merubah Segalanya

januari yang dulu gue nantikan sekarang sudah didepan mata. coretan-coretan harapan telah ditulis dari pena yang hampir habis, begitu banyak harapan di awal tahun 2015 lalu, apakah semuanya tercapai? apakah semuanya berjalan lancar? atau harapan itu hanya bertahan beberapa bulan saja? (Udah kaya sastra belum tulisan gue? Muahahhaa).

Awal januari tahun lalu gue sempet nulis beberapa harapan gue dikertas:
  • lunasin kendaraan
  • nabung
  • move on
  • nyari jodoh (biar emak gak nanyain terus)


harapan gue tiap tahunnya gak banyak, mentok di lima harapan per-tahun, karna bisa dibilang gue itu mager (males gerak). dan belum tentu harapan-harapan itu bisa tercapai. janji-janji manusia kebanyakan seperti janji batu, yg diam-diam memeluk sunyinya waktu, gak jelas sampi akhirnya dilupakan.

Point pertama janji gue di awal tahun lalu, lunasin cicilan. mungkin karna itu sebuah keharusan yang memang sudah seharusnya ditepati. janji ke Mas-mas kredit motor, kalo enggak dibayar nanti gue, keluarga gue dan temen-temen gue dikejar terus disita tuh barang, ya ampuuuun.

akhir november lalu gue pulang buat lunasin cicilan motor, gak tau kesalahan sistem komputer atau apa, yang pasti jeda dua bulan waktu pembayaran gue gak ada, jadi yang seharusnya gue bayar dua bulan lagi itu bagaikan angin segar yang tiba-tiba datang disaat gue lagi kepanasan, kalo kata bokap gue sih "alhamdulillah ya bro.." gratis!! gak bayar dua bulan, bonus akhir tahun, haha.

Semoga gak bakalan ada tagihan lagi, deh. Masalahnya gue udah jarang megang duit, abis mulu.. mungkin ini bakal jadi salah satu point harapan gue di tahun 2016; Pengiritan!

Nabung, point kedua ini sebenernya sudah gue lakukan, disamping point pertama dan kedua yang harus gue kerjakan, bayar tagihan dan nabung. tapi entah kenapa rasanya gue belum bisa. untuk tahun lalu uang gue abis gak kerasa buat nyicil dan sisanya dimakan perut. ya walaupun gue kirim sebagian ke orang tua. sisa-sisa gaji gue sebenerya masih bisa kalo ditabungin, tapi keberadaan gue ditempat ini, tempat yang selalu bikin gue dehidrasi, haus dan pengen makan terus; kota Bekasi.

Dan... point kedua ini gagal.

Move on. baru point kedua sudah gagal, bagaimana dengan selanjutnya?
Move on dari apa aja bang? mantan?. ya salah satunya itu, ingin lepas dari beberapa hal juga bisa bisa dibilang move on, misalnya move on dari kebiasaan ngupil, ngambil makanan orang atau juga move on dari mantan (baca: horror).

point ketiga ini berhasil gue selesaikan, dimana butuh beberapa bulan gue lepas dari kata kesedihan, lepas dari bayang-bayang mantan. banyak cara yang gue lakukan agar terlepas dari bayang-bayang tersebut sampai akhirnya bisa terlupakan, enggak.. kalo dilupakan itu gak mungkin, tapi gue berhasil menghilangkan rasa cinta akan seseorang yang dulu gue sayang dan tidak menganggapnya spesial lagi. Kok jadi baper gini sih?. sebenernya tentang move on gue ini udah pernah ditulis, tapi gue hapus karna hal tertentu, sebelumnya di  halaman 'Tentang' gue juga tertera tulisan "Tentu banyak peristiwa yang gue alami. Namun tidak semua bisa gue sampaikan kepada publik. Biarlah peristiwa-peristiwa itu  tersimpan dalam laci kenangan gue sendiri". Tapi tulisan tersebut juga udah gue hapus sih. Jadi, gak penting lah~

Nyari Jodoh
Apakah dunia akan lebih baik tanpa jomblonisme? haruskah para jomblo dimusnahkan dari muka bumi ini? haha lebay banget, enggak gitu juga kali.

pas gue pulang bulan november tahun 2015 lalu gue sempet khawatir akan satu hal yang bakalan emak dan sodara-sodara gue tanyakan, "siapa pacarnya nih? orang mana? ajak sini dong..!!"

kebayang gak sih kalo lagi jomblo terus ditanya kayak gitu, rasanya pengen gantung diri di pohon pisang. untung bukan ditanya kapan kawin, maklum lah gue masih muda, masih 17 tahun lebih 4. perjaka ting-ting juga loh. promosi
Calon yg ditawarkan emak, hmm..

sampai akhirnya pertanyaan yang gue takutkan itu terjadi, emak gue nanya. 

emak: a, siapa pacarnya?
gue: apaan sih mak, jawab gue..
emak: iya siapa pacarnya, bawa sini dong.. (emak yg maksa)
gue: ssst... maakk!

mau gue jawab gak punya nanti takut gue di skakmat. untung emak gue nanya lagi, "kalo punya istri jangan yg jauh-jauh yah, kalo jauh nanti jarang ketemunya" dengan muka melas emak ngomong kayak gitu. ini bikin bingung gue banget harus jawab apa, sampai buka-buka buku pas waktu gue sekolah dulu, siapa tau pernah gue jawab di soal-soal esai yang guru gue kasih.

Sampai akhirnya gue bisa jawab juga, "tenang mak, aa bakalan nyari orang sini, orang baik-baik yg bakalan jagain aa dan juga sayang sama emak". menurut gue itu jawaban yang tepat buat meyakinkan emak gua tentang siapa jodoh gue dimasa depan. dan hey ladies... persiapkan diri kalian, barang siapa yang berhasil menaklukan hati gue berarti dia udah dapet jackpot paling berharga dari Tuhan. Muahahaha.

Resolusi gue ditahun lalu banyak gagalnya, dan semoga ditahun ini gue punya rencana sederhana yang bisa dilakukan, berikut rencana gue yang hampir sama, gak banyak:
  • Memperbaiki rencana sebelumnya
  • Rajin ibadah
  • Hilangkan rasa males
  • Harus irit
  • Nyari ibunya anak-anak yang beum ada~

Setiap rencana indah bisa saja terhalang oleh beberapa hal yang mungkin bisa menggagalkannya, dan kegagalan itu yang harusnya bisa diperbaiki. jatuh, bangkit lagi dan lagi, sampai akhirnya kita menyelesaikan misi kita lalu membuat misi yang baru.

rencana setiap orang juga berbeda-beda, mungkin kalian juga punya rencana 'terselubung' ditahun ini, yuk ceritain dong di kolom komentar..

***
Ps: Sumpah ya, gue baca ini di tahun 2019, alay banget anjir!!! T_T

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND