Tempat Bercerita

Sabtu, 01 Agustus 2015

Gara-gara gadget

Komunikasi. Ya! komunikasi memang dibutuhkan di jaman yang sudah hampir edan sekarang ini. Di jaman yang modern,  yang namanya gadget atau smartphone sudah tidak asing lagi. Bahkan anak-anak pun sudah dibelikan gadget canggih oleh orang tuanya. Sebenarnya saya juga cukup malu memposting tulisan ini, ya! saya juga termasuk orang yang 'gila' gadget, setiap hari, setiap jam, menit, detik bahkan saat tidur dan setelah bangun tidur pun gadget tidak jauh dari tangan..


Saya ingat ketika masih kecil dulu, saat tahun 90-an (jaman yang asyik tanpa gadget) anak-anak itu masih bermain bersama, berpikir kreatif seperti; membuat mainan, bersepeda bersama, petak umpet, dan masih banyak lagi yang saat ini sudah jarang ditemukan.

Coba lihat anak-anak sekarang, mainannya sudah beda, main COC, PUGB, MOBILE LEGEND dan masih banyak lagi!  Bahkan gue yakin mungkin hanya 37% persen anak-anak jaman sekarang yang rajin mengaji, beda sama jaman dulu. Kalo jaman dulu mengaji itu hal yang sangat menyenangkan, dimana kita bisa bertemu teman-teman sebaya kita. Tidak lain salah satu penyebabnya adalah gadget.


Setelah saya pikir-pikir, ternyata gadget membuat hidup saya jadi jauh dari dunia luar, emang sih bisa temenan banyak orang, tapi itu juga cuma di media sosial aja. Kalau jauh saling sapa "hai.. Apakabar..", di Facebook, BBM, Whatsapp atau lainnya. Tapi kalo udah ketemu biasa saja. Malah asyik ngetik layar hp sama temen chat yg jauh, mungkin saya bikin pepatah baru aja ya: " kalo jauh chattingan, kalo dekat cuekan"

RA MASHOOOK MAS.....

Seharusnya seiring perkembangan jaman itu manusia harus bisa mengontrol dirinya. Ingat, dunia hanya sementara, pergunakanlah hari-harimu untuk hal yang baik dan berguna untuk nusa bangsa (jangan buat nusa & bangsa dulu deh, buat diri sendiri dulu aja coba), jangan gadget mulu, emang seharian maen gadget sambil tiduran di kasur baik bagi kesehatan? Enggak kan.
Pergunakanlah gadget sebaik mungkin.

Kecanduan gadget emang susah di obatinnya, sama kayak make narkoba, kalo udah kecanduan ya susah ngobatinnya (oke ralat, saya bukan pemake narkoba, ya..). Maka dari sekarang mulailah hari-harimu dengan yang baik, kalo lagi ngumpul mending canda-candaan bareng, jangan maen gadget masing-masing, kejadian ini sering saya temukan di sekitar, bahkan tulisan ini juga terinspirasi setelah ngumpul bareng (maenan hp bareng), menyedihkan ya.

Contonya ini, niatnya sih saya mau maen bareng sama temen-temen, ujung-ujung nya hp lagi :D

Teman saya: Eka, Ridwan, Hendra
Tapi untungnya mereka saya suap pake ice cream, jadi aman deh... Hehe..


Jadi, menurut kalian smartphone itu menguntungkan atau merugikan? Tapi kalo menurut saya sih banyak merugikannya, ngabisin waktu kalo udah kecanduan. (Kembali untung rugi ditanggung kalian sendiri)

Semoga kedepannya kita lebih mengutamakan waktu untuk keluarga kita, teman-teman terdekat kita dan bukan berarti melupakan yang jauh disana. Maksud saya, kalau saat kita duduk bersama orang lain janganlah sibuk sendiri, inget jangan dicuekin. Hehe... Sampai jumpa di tulisan saya yang lainnya~

9 komentar:

  1. Setuju mas. Jaman saya kecil dulu klo sore ya main layangan, gundu, bola gebok, dll.. Lebih sehat dan membuat kita kenal tetangga.. Klo skg miris liat anak kecil uda pegang gadget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya dulu maenan sama kerbau, kejar-kejaran di sawah, dan masih banyak lg permainan yg mungkin gak ada di jaman sekarang.. Hehe.. 'Dunia yg sudah membawa kita, yg seharusnya kita membawa dunia' :')

      Hapus
  2. Survey darimana nih 37 persen, haha. Di tempat gue, masih banyak kok anak-anak ngaji. Tapi habis ngaji, yah main COC.

    Menurut gue, tergantung penggunanya. Kalau penggunanya smart, jelas menguntungkan, dan berlaku sebaliknya.

    Gue juga ngerasain tuh yang udah lama gak ketemu teman, pas ketemu, eh malah asik main hape, malah minta tathering segala pula

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu survei nya cak lontong... :D

      Mending minta thetering daripada minta thetehe...yg lain.. Muahaba..

      Hapus
  3. Kalo gw bukan ke anak-anak sih yg sering kena perhatian soal gadget. Tapi itu lho, ke para emak-emak. Ya gmana ya, trenyuh (jiah!) aja.
    Bisa jadi ini juga yang bikin anak meniru kebiasaan emaknya.
    Kaya pepatah : Emak update status sekali, anak-anak justeru cari status (Gw ini anak emak gw bukan sih? Kok di kelelerin)^_^

    BalasHapus
  4. Mesti diliat sikonnya juga sih heheh, kalo lagi meet time sama temen-temen, gue usahain untuk nyimpen dulu gadgetnya bahkan guengak ragu buat pake mode penerbangan untuk menghargai dan ngedengerin temen yang lagi cerita hhehhe

    Sedih rasanya udah susah payah ngatur waktu ketemuan tapi pas didepan mata malah cuek-cuekan (~>__<~)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya intinya sebida mungkin kita harus mengargai waktu kebersamaan... :)

      Hapus
  5. Fifty fifty aja lah menurutku, kalau smartphone menguntungkan untuk berkomunikasi ke semua orang yang jauh maupun dekat. Dan merugikannya kalau sudah kecanduan dan kalau kumpul bareng temen-temen yang ada sibuk main gadget masing-masing -__-

    BalasHapus
  6. ya.. menurut gue sih sama-sama, ada untuk dan pasti ada rugi. tinggal bagaimana kita menangulangi kerugiannya itu. yang namanya smartphone itu.. menjauhkan yang dekat, dan mendekatkan yang jauh. kontrol diri itu penting dalam penggunan smartphone..

    BalasHapus

Terserahlah kau mau ngomong apapun, bebas.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND