Tempat Bercerita

Rabu, 23 Desember 2015

Pertama kali ke Kota Tua, Jakarta

Ada banyak tempat di dunia ini, ada banyak orang berbeda di dunia ini, dan diantara itu ada banyak keistimewaan saat gue lihat, sampai gue kagum. Dan beberapa diantaranya juga sempat membuat gue gak habis pikir, sih.

Pada suatu hari yang cerah dan kebetulan gue lagi banyak duit, rasa penasaran gue ingin datengin tempat-tempat asik di Jakarta akhirnya terlaksana juga. dimulai dari yang deket terlebih dulu, salah satunya mengunjungi Kota Tua,  atau menurut banyak orang, Kota Tua biasa disebut juga Kotu. Orang Indonesia emang doyannya disingkat-singkat. Males emang. hahaha.

Tolong, pala kita miring-miring

Sedikit yg gue baca dari wikipedia tentang kota tua. Kota Tua Jakarta, juga dikenal dengan sebutan Batavia Lama (Oud Batavia), adalah sebuah wilayah kecil di Jakarta, Indonesia. Wilayah khusus ini memiliki luas 1,3 kilometer persegi melintasi Jakarta Utara dan Jakarta Barat (Pinangsia, Taman Sari dan Roa Malaka).

Katanya dulu dianggap sebagai pusat perdagangan untuk Benua Asia karena lokasinya yang strategis dan sumber daya melimpah. Kalo belum tau cari aja di gugel. :p

Setelah gue sama temen-temen mendatangi tempat tersebut, hal pertama yang gue rasakan emang tempatnya bikin  seneng aja gitu, tapi setelah beberapa saat kesenangan itu mulai berubah jadi keresahan, saat orang-orang yang sebelumnya emang gue pernah liat. Cabe-cabean, copet, pengamen ala preman (gerombolan) orang-orang aneh dan yang paling menyebalkan  adalah terik mataharinya yang sangat panas, mungkin salah kami juga kenapa datengnya siang bolong begini, hadeuuuuh.. 

Setelah pulang dari tempat tersebut, setelah panas-panasan, gue tetep bisa happy karna bisa kumpul lagi bareng temen-temen yang emang udah lama banget gak ketemu. Asli ya, ini tuh temen SMP gue dulu, dan dulu gak kenal banget, cuma pas ketemu di perantauan aja jadi bisa deket begini. hahaha.

Pertama kali ke Kota Tua ini, kesan pertama yang gue rasakan adalah; kekaguman.

Bentar,  Jadi inget sesuatu, hal semacam ini tuh, kayaknya gue pernah ngerasain juga sebelumnya. Tapi kapan? di mana? apa ya?

Hmmmm... Sepertinya aku jadi mengingatmu.


Bonus poster cowok gaul.
(diambil dari majalah Bobo)

Senin, 09 November 2015

Berkunjung Ke Rumah Nyi Roro Kidul

Baiklah, mari kita ucapkan bismillahirahmanirahim dulu sebelum melanjutkan cerita gue kali ini, gue akan menceritakan perjalanan gue ke Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Santai aja.. Jangan takut, ceritanya gak bakalan seperti yang lo bayangin alias gak ada serem-seremnya.

Pada Sabtu, 7 November 2015, Masa liburan gue selama 3 hari akhirnya datang juga, dan liburan itu kebetulan ke Pelabuhan Ratu di Sukabumi.

Sekitar jam 10 pagi di sabtu yang mendadak mendung. Gue dan temen gue; Ega, Fendi Dan Yudis yang kebetulan biasa kami panggil dengan sebutan, Bolu (kayak bolu kukus gitu). Bukan kok, itu nama orang. Kami berangkat dari kota Bekasi menuju Sukabumi, yang jaraknya sekitar seribu tahun cahaya. ya... jauh banget pokoknya.. T__T

Berangkat dari kota Harapan Indah, masing-masing membawa 2 motor yang berbeda. Ega dan Fendi membawa motor Yamaha Vixion yang dijamin mantap untuk perjalanan jauh, sementara gue sama Bolu membawa motor yang belum lunas dan sedikit terbuang, iya itu motor Honda Beat kesayangan gue.

Ditengah perjalanan, kami dibawa muter-muter jalan sama si Ega, katanya biar perjalanannya sedikit lebih cepat daripada melewat jalur utama, "kalau dari jalan raya pasti lama nunggu lampu merahnya", kata Ega selaku yang tau jalan. Baru sampai sekitar Kota Wisata, Cibubur, tiba-tiba cuaca mendadak mendung, gerimis-gerimis gimana gitu, sampai akhirnya hujan beneran, dan kami terpaksa meneduh.

Sambil menunggu hujan reda, kami berhenti sejenak, dan memilih tempat berteduh. Pilihannya ada 2, gabisa disebutin tempatnya. tapi sebutin aja deh, Di indomaret Dan alfamart. Hingga akhirnya kami memilih berteduh di depan alfamat yang ada tempat duduknya, gitu. Niatnya Sambil ngecengin kasir alfa juga. buat dibawa pulaaang. muahaha

"TOLONG YA BECANDAAN ANDA DIJAGA, CANGKEM!!"

Setengah jam yang cukup lama kami berteduh menunggu hujan reda, Dan reda pun akhirnya tiba juga membawa gorengan dan teh anget. Kami melanjutkan perjalanan ditemani gerimis-gerimis kecil yang menampar wajah masing-masing. Anjiiiir basaaah ah basah..semp*k gue basaah!!

Hampir Nyasar
Jalan demi jalan sudah dilewati, hingga sampai di perempatan Bogor, antara jalan tol menuju Jakarta, Puncak dan arah Sukabumi (asli ini gue gak tau nama-nama daerah). Kami sedikit tersesat, berpisah dan bingung masing-masing. "Waduuh.. Jalannya kemana sih?" Tanya gue yang lagi pegang stang motor, "gatau! Coba telpon telpon..." Jawabnya Bolu yang kebetulan saat itu boncengan bareng gue. Sampai beberapa menit telpon gue gak di jawab-jawab, tiba-tiba nongol lah tuh orang berdua dari belakang. Untung gak salah belok ke arah Puncak, Bisa-bisa muter balik jauh lagi. -___-

Gerimis mulai nangis lagi, duh!
Sampai di sekitar Ciawi, gerimis mulai turun lagi. Rasa dingin cuaca sekitar dan basahnya jaket tidak memaksa kami untuk berhenti, pejalananpun tetap lanjut karna waktu sudah hampir gelap.

Kami melanjutkan perjalanan. Tiba di sekitar Cibadak, kami berhenti sejenak untuk istirahat. Dan kesempatan ini gue gunakan untuk survei ada berapa banyak badak di sini. Hampir setengah jam waktu terbuang sia-sia, hingga akhirnya gue frustasi karena gak ketemu sama badaknya. Dan katanya emang gak ada badak. Cibadak (Air dan Badak) mungkin dulunya banyak badak berenang di sini, pake pelampung.

Sampai di pelabuhan ratu
Setelah beberapa jam lamanya waktu perjalan Bekasi-Sukabumi dengan ditemani gerimis selama perjalanan, sampai disekitar pelabuhan ternyata gak ada sama sekali hujan ataupun gerimis-gerimis yang mengundang, mirip lagu Malaysia, anjay. Berhenti sejenak sekitar pantai yang indah banget, saking udah gelapnya, pasir dan ombaknya pun gak kelihatan, indah, kan? Kami sedikit memesan kopi susu dan gorengan hangat sebelum melanjutkan perjalanan; menuju rumah Ega.

Pantai yg indah banget kan.

Setelah lelah diperjalanan, akhirnya kami sampai sekitar jam 10 malam. Waktu sampai dirumah itu lega banget, langsung mandi, dan gue memilih untuk langsung tiduuur. Capek banget anjir!!

Dirumah Ega, gue berasa jadi tamu, ia emang tamu sih. Segala sesuatu disiapin, makanan enak, teh anget sampai janda muda (yg ini enggak). Dan akhirnya kami tertidur, sampai jumpa besok berenang di krusty krab sama spongebob.

Gak ketemu nyi Roro Kidul
gue sama temen-temen dipandu wisata sama si Ega, keliling Pelabuhan Ratu, berenang, tenggelam dan menghilang

Enggaklah!

di sana gue baru tau kalo suasana pantainya hampir sama kayak pantai di di dekat rumah gue, Cianjur. banyak ombak, karang,  sedikit seram  lah pokoknya.

gue bingung aja, katanya di sana itu rumah singgah Ratu Nyi Roro Kidul. gue cukup tau kisah beliau, gatau itu fiksi atau bukan, yang pasti pantai dekat rumah gue katanya bagian dari pantai atau wilayah beliau, pantai selatan. gue emang gak ketemu sama beliau, kan gue gak tenggelam (astagfirulloh jangan sampe pokoknya).

Tapi, dengan warisan pantai yang indah ini gue harus bersyukur atas karya Tuhan yang udah kasih. pantai yang indah, orang-orang yg ramah dan wanita yang mempesonaaaaah.. Hahaha

Nyobain ngerokok yang bikin gak mau lagi.
Tau lah muka gue yg mana

Gue mikir lagi, Tuhan itu udah ngasih nikmat lebih buat kita, tapi masih ada aja yang ngeluh ini ,ngeluh itu lah, gak sadar apa kalo di sekeliling kita itu udah Tuhan kasih buat kita nikmatin? Ya gue sadar diri aja kalau gue juga kadang banyak ngeluhnya. Mau ini lah-mau itu lah, ujung-ujungnya gak kesampean. Ahaha.. I'am sorry God, thanks for all & I love you, Always....

semoga di lain waktu gue bisa balik lagi ke sana, bareng temen-temen atau bareng gebetan yang baru nolak gue ( gue jadiin tumbal looh,muahahahahaha) jahat banget yak gue, becanda. see you guys.

Sampai jumpa di perjalanan selanjutnya~

Sabtu, 01 Agustus 2015

Gara-gara gadget

Komunikasi. Ya! komunikasi memang dibutuhkan di jaman yang sudah hampir edan sekarang ini. Di jaman yang modern,  yang namanya gadget atau smartphone sudah tidak asing lagi. Bahkan anak-anak pun sudah dibelikan gadget canggih oleh orang tuanya. Sebenarnya saya juga cukup malu memposting tulisan ini, ya! saya juga termasuk orang yang 'gila' gadget, setiap hari, setiap jam, menit, detik bahkan saat tidur dan setelah bangun tidur pun gadget tidak jauh dari tangan..


Saya ingat ketika masih kecil dulu, saat tahun 90-an (jaman yang asyik tanpa gadget) anak-anak itu masih bermain bersama, berpikir kreatif seperti; membuat mainan, bersepeda bersama, petak umpet, dan masih banyak lagi yang saat ini sudah jarang ditemukan.

Coba lihat anak-anak sekarang, mainannya sudah beda, main COC, PUGB, MOBILE LEGEND dan masih banyak lagi!  Bahkan gue yakin mungkin hanya 37% persen anak-anak jaman sekarang yang rajin mengaji, beda sama jaman dulu. Kalo jaman dulu mengaji itu hal yang sangat menyenangkan, dimana kita bisa bertemu teman-teman sebaya kita. Tidak lain salah satu penyebabnya adalah gadget.


Setelah saya pikir-pikir, ternyata gadget membuat hidup saya jadi jauh dari dunia luar, emang sih bisa temenan banyak orang, tapi itu juga cuma di media sosial aja. Kalau jauh saling sapa "hai.. Apakabar..", di Facebook, BBM, Whatsapp atau lainnya. Tapi kalo udah ketemu biasa saja. Malah asyik ngetik layar hp sama temen chat yg jauh, mungkin saya bikin pepatah baru aja ya: " kalo jauh chattingan, kalo dekat cuekan"

RA MASHOOOK MAS.....

Seharusnya seiring perkembangan jaman itu manusia harus bisa mengontrol dirinya. Ingat, dunia hanya sementara, pergunakanlah hari-harimu untuk hal yang baik dan berguna untuk nusa bangsa (jangan buat nusa & bangsa dulu deh, buat diri sendiri dulu aja coba), jangan gadget mulu, emang seharian maen gadget sambil tiduran di kasur baik bagi kesehatan? Enggak kan.
Pergunakanlah gadget sebaik mungkin.

Kecanduan gadget emang susah di obatinnya, sama kayak make narkoba, kalo udah kecanduan ya susah ngobatinnya (oke ralat, saya bukan pemake narkoba, ya..). Maka dari sekarang mulailah hari-harimu dengan yang baik, kalo lagi ngumpul mending canda-candaan bareng, jangan maen gadget masing-masing, kejadian ini sering saya temukan di sekitar, bahkan tulisan ini juga terinspirasi setelah ngumpul bareng (maenan hp bareng), menyedihkan ya.

Contonya ini, niatnya sih saya mau maen bareng sama temen-temen, ujung-ujung nya hp lagi :D

Teman saya: Eka, Ridwan, Hendra
Tapi untungnya mereka saya suap pake ice cream, jadi aman deh... Hehe..


Jadi, menurut kalian smartphone itu menguntungkan atau merugikan? Tapi kalo menurut saya sih banyak merugikannya, ngabisin waktu kalo udah kecanduan. (Kembali untung rugi ditanggung kalian sendiri)

Semoga kedepannya kita lebih mengutamakan waktu untuk keluarga kita, teman-teman terdekat kita dan bukan berarti melupakan yang jauh disana. Maksud saya, kalau saat kita duduk bersama orang lain janganlah sibuk sendiri, inget jangan dicuekin. Hehe... Sampai jumpa di tulisan saya yang lainnya~

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND