YANG BIASA AJA!

Rabu, 23 Desember 2015

Cerita di Oud Batavia

Keren bangeet!!! Itu kata pertama yg gue ucap saat melihat tayangan hal-hal yg menarik, di televisi, instagram dan lainnya (ekspresi kurang piknik)

Ada banyak tempat didunia ini, ada banyak orang berbeda di dunia ini, dan diantara itu ada banyak keistimewaan saat gue lihat, sampai gue kagumin. Dan beberapa diantaranya juga sempat membuat gue gak habis fikir.

Suatu hari yg cerah dan lagi banyak duit, rasa penasaran gue ingin datengin tempat-tempat keren tersebut akhirnya kesampean juga. dimulai dari yg deket dulu, salah satunya saat maen ke kotu (kota tua).

Tolong, pala kita miring-miring

Sedikit yg gue baca dari wikipedia tentang kota tua. Kota Tua Jakarta, juga dikenal dengan sebutan Batavia Lama (Oud Batavia), adalah sebuah wilayah kecil di Jakarta, Indonesia. Wilayah khusus ini memiliki luas 1,3 kilometer persegi melintasi Jakarta Utara dan Jakarta Barat (Pinangsia, Taman Sari dan Roa Malaka).
Katanya dulu dianggap sebagai pusat perdagangan untuk benua Asia karena lokasinya yang strategis dan sumber daya melimpah. Kalo belum tau cari aja di gugel.

Setelah gue sama temen-temen datengin itu tempat, hal pertama yg gue rasakan emang seneng, tapi setelah beberapa saat kesenangan itu mulai berubah jadi keresahan, saat orang-orang yg sebelumnya emang gue pernah liat. Cabe-cabean, copet, pengamen ala preman (gerombolan) orang-orang aneh dan terik matahari yg panas, mungkin salah gue juga datengnya siang bolong.

Setelah pulang dari tempat tersebut, selain kesenangan karna bisa kumpul lagi bareng temen-temen yg emang udah lama gak ketemu, ternyata ada juga keresahan yg gue dapet setelahnya.

Jadi inget hal semacam ini, kayaknya gue pernah ngalamin sebelumnya. Tapi kapan?


O ya.. Hal kayak gini sama kayak gue pas kagum sama seseorang. Kayak dulu pas gue suka sama cewe, gebetan. tapi gue belum tau betul dia kayak gimana. Duaaarr!! Tempat ini ngingetin banyak hal.

Saat kagum sama seseorang kita bisa ngelakuin apa aja buat dia,  nurutin permintaanya, nganterin makanan, nganterin pulang, sampe nganterin buang air besar. Dan itu gak masalah buat kita.

Sampai akhirnya gue dapetin, dan keresahan itu mulai muncul. Dimana hal-hal seperti saat masih jadi gebetan, kita mau nurutin aja kemauan dia. Dan itu jadi bumerang.

Saat gue tau dia sebenarnya seperti apa, over protektif, posesif atau apalah gue gak tau harus nyebut kaya gimana lagi. seperti ini misalnya:

Gue: Beb aku lagi dipesawat nih!
Doi: terus?
Gue:aku ketemu sama temen pas aku SMA loh!
Doi: temen nya cewe apa cowo?
Gue: cewe, bep. Kenapa emang?
Doi: turun sekarang!! aku gak mau kamu deket sama cewe lain!
Gue: HAH! (Langsung nyeduh rinso sachetan)

Dan hal kayak gitu bukan nya bikin seneng, itu bikin resah, kasarnya MALU-MALUIN punya pasangan kayak gitu kalo orang lain tau. Tapi gak masalah kalo masih mau nerimannya. Tapi bayangin aja kalo udah nikah, pas lo kondangan ke kawinan mantan sambil salaman, terus istri/suami lo baperan.. #hrrrr

Dear cewe, gak semua cowok suka yg namanya di kepoin, ditanyain, disuruhin dan semua hal yg kalian mau gak semuanya bisa dilakuin, pasangan kalian juga ingin punya yg namanya privasi sendiri, walaupun kalian sebagai pasanganya. Memang harus saling terbuka, tapi gak semua hal bisa dijelasin, maka pengertianlah yg mampu menyingkirkan hal-hal semacam itu

Memang yah, kadang sesuatu itu cuma indah untuk dikagumi, bukan dikenali lebih jauh, rasa kagum bisa hilang gitu aja setelah tau kebenarannya seperti apa. Kaya tempat yg gue kunjungi ini.

Senin, 09 November 2015

Berkunjung Ke Rumah Nyi Roro Kidul

Berkunjung ke rumah nyi roro kidul - ok bismillahirahmanirahim dulu sebelum baca cerita gue kali ini, gue bakalan ceritain perjalanan gue ke pelabuhan ratu, sukabumi. Santai aja.. Jangan takut, ceritanya gak bakalan seperti yg lo bayangin.
Ilustrasi gambar nyi roro kidul
Sabtu 7 November 2015, Masa liburan gue selama 3 hari akhirnya datang juga, berkunjung ke pelabuhan ratu Di sukabumi.
Sekitar jam 10 pagi Di sabtu yg mendadak mendung. Gue, ega, fendi Dan bolu (kayak bolu kukus gitu). Bukan, itu nama orang. Berangkat dari kota bekasi menuju sukabumi, yg jaraknya sekitar seribu tahun cahaya.



Berangkat dari kota harapan indah, masing-masing membawa 2 motor yg berbeda. Ega dan pendi membawa motor Yamaha vixion yg dijamin mantap untuk perjalanan jauh, sementara gue dan bolu membawa motor yg masih nyicil dan sedikit terbuang, motor Honda beat kesayangan. ini pnya gueeeeee.. sipoke.

Ditengah perjalanan kami dibawa muter-muter jalan sama si ega, katanya biar agak cepetan dikit, kalau dari jalan raya lama nunggu lampu merahnya, Gitu. Baru sampai sekitar kota wisata (GrandWis) mendadak mendung bocor dikit-dikit, gerimis-gerimis gimana gitu, sampai akhirnya hujan beneran.

Sambil menunggu hujan reda kami berhenti sejenak, Dan memilih tempat berteduh. Pilihannya ada 2, gabisa disebutin tempatnya. tapi sebutin aja deh, Di indomaret Dan alfamart. Hingga akhirnya kami memilih berteduh Di depan alfamat yg ada tempat duduknya, gitu. Niatnya Sambil ngecengin kasir alfa juga. buat dibawa pulaaang. muahaha

Setengah jam yg cukup lama kami berteduh menunggu hujan reda, Dan reda pun akhirnya tiba juga membawa gorengan dan teh anget. Kami melanjutkan perjalanan ditemani gerimis-gerimis kecil yg menampar wajah masing-masing. Anjiiiir basaaah ah basah..sempak gue basaah..

Hampir Nyasar

Jalan demi jalan sudah dilewati, hingga sampai Di perempatan bogor, antara jalan tol menuju jakarta, puncak dan arah sukabumi. Kami sedikit tersesat, berpisah Dan bingung masing-masing. "Waduuh.. Jalannya kemana sih?" Tanya gue yg lagi pegang stang motor, "gatau! Coba tlpon tlpon..." Jawabnya bolu. Sampai beberapa menit telpon gue gak Di jawab-jawab, tiba-tiba nongol lah tuh orang berdua dari belakang. Untung gak salah belok ke arah puncak, Bisa-bisa muter balik jauh lagi. tayi loh, ahaha.

Gerimis mulai nangis lagi, duh!
Sampai di sekitar Ciawi, gerimis mulai turun lagi. Rasa dingin cuaca sekitar dan basahnya jaket tidak memaksa untuk berhenti, pejalananpun tetap lanjut karna waktu sudah hampir merem, atau gelap.
Tiba di sekitar cibadak, berhenti sejenak untuk istirahat. Dan kesempatan ini gue gunakan untuk survei ada berapa banyak badak disini. Hampir setengah jam waktu terbuang sia-sia, hingga akhirnya gue frustasi karena gak ketemu sama badaknya. Dan katanya emang gak ada badak. Cibadak (Air dan Badak) mungkin dulunya banyak badak nyelem disini, pake pelampung.

Sampai di pelabuhan ratu
Setelah beberapa jam lamanya waktu perjalan bekasi-sukabumi dengan ditemani gerimis diperjalanan, sampai disekitar pelabuhan ternyata gak ada sama sekali hujan ataupun gerimis-gerimis yg mengundang, mirip lagu malaysia, anjay. Berhenti sejenak sekitar pantai yg indah banget, saking udah gelapnya, pasir dan ombakpun gak kelihatan, indah kan. Kami sedikit memesan kopi susu dan gorengan anget sebelum lanjut ke tujuan, rumah Ega.
Pantai yg indah banget kan.
Waktu sampai dirumah itu lega banget, langsung mandi dan gue tiduuur. Eaa. Dirumah gue berasa jadi tamu, ia emang tamu sih. Segala sesuatu disiapin, makanan enak, teh anget sampai janda muda (yg ini enggak). Dan akhirnya kami tertidur, sampai jumpa besok berenang di krusty krab sama spongebob.

gak ketemu nyi roro kidul
gue sama temen-temen dipandu wisata sama si ega, keliling pelabuhan ratu, berenang, tenggelam dan menghilang (enggaklah). disini gue baru tau kalo suasana pantainya hampir sama kayak pantai di gue, pantai jayanti di cianjur. banyak ombak, serem lah pantai selatan broo.. ahaha.
gue bingung aja, katanya disini itu rumah singgah Ratu Nyi Roro Kidul. gue cukup tau kisah beliau, gatau itu fiksi atau bukan, yg pasti pantai deket rumah gue katanya bagian dari pantai atau wilayah beliau, pantai selatan. gue emang gak ketemu sama beliau, kan gue gak tenggelem. tapi, dengan warisan pantai yg indah ini gue harus bersyukur atas karya Tuhan yg udah kasih. pantai yg indah, orang-orang yg ramah dan wanita yg mempesonaaaaah.. yeaaah.
Buang asap
Tau lah muka gue yg mana

Gue mikir lagi, Tuhan itu udah ngasih nikmat lebih buat kita, tapi masih ada aja yg ngeluh ini ngeluh itu lah, gak sadar apa kalo disekeliling kita itu udah Tuhan kasih buat kita nikmatin? Ya gue sadar diri aja kalau gue juga kadang banyak ngeluhnya. Mau ini lah mau itu lah, ujung-ujungnya gak kesampean. Ahaha.. I'am sorry God, thanks for all & I love you, Always....

semoga dilain waktu gue bisa balik lagi kemari, bareng temen-temen atau bareng gebetan yg baru nolak gue ( gue jadiin tumbal looh,muahahahahaha) jahat banget yak gue, becanda. see you guys.

Minggu, 01 November 2015

Tentang Seseorang


Berdasarkan pengalaman hidup, gue percaya dan yakin bahwa yang pertama kali harus menyayangi diri kita adalah kita sendiri. Setelah itu barulah orang lain akan bisa menyayangi kita. Bagaimana caranya, dengan selalu mengintrospeksi diri kita secara tulus dan jujur. Bila kita jujur merenung, maka kita akan tau apa saja kekurangan kita, apa yang saja kelebihan kita. Bila kita menyayangi diri sendiri secara tulus dan jujur, kita tidak akan berbuat nista dan aniaya. Pahami diri kita dulu, barulah meminta orang lain memahami diri kita.

Broo.., bila kita sedang memiliki masalah, tidak bahagia, maka kitalah yang terlebih dahulu harus menganalisanya. Mungkin ada ketidaktepatan perbuatan yang kita lakukan. Mungkin kita salah memahami hidup, dan mungkin-mungkin yang lain. Setelahnya insyaallah jiwa akan akan lumayan tenang. Dan kita akan memiliki cara yang benar dalam mengatasi masalah kita. Bila kita ingin bahagia, maka buatlah hati kita bahagia. Mudah-mudahan kita tidak akan dengan mudahnya berkeluh kesah, atau curhat sana-sini tentang kesulitan kita, masalah hidup yang kita alami. Dengan begitu kemungkinan kita akan membuka aib suami/istri/keluarga/sahabat kita menjadi berkurang.

Ya, gue cuma ingin mengatakan. Sayangi diri kita dahulu sebelum kita meminta orang lain menyayangi kita. Sayangi diri kita dahulu, dengan begitu akan lebih mudah bagi kita untuk menyayangi orang lain. Mengertilah diri kita dahulu, sebelum kita meminta orang lain mengerti kita. Pahami diri kita dahulu, sebelum kita meminta orang lain memahami kita. Menjadi bijaksanalah sebelum kita meminta orang lain untuk bijaksana kepada kita. Selebihnya curhatlah kepada Dia, Sang Pemilik Segala Perkara. Dialah tempat kita berkeluh kesah. Bila sekedar ingin berbagi, menumpahkan uneg-uneg supaya plong, carilah sahabat yang bisa anda percaya. Sahabat yang memiliki cara hidup yang benar tentunya.

Begitulah sedikit tentang menyayangi diri. Gue yakin, setiap kita memiliki pendapatnya sendiri.
Gue cuma bisa berkata, Setiap diri, ayo sayangi dirimu secara jujur. Ayo bangkit. Semesta ini terlalu indah untuk sekedar kita jadikan sampah tempat kita berkeluh kesah. Kita adalah apa yang kita pikirkan. Bila kita memikirkan kebaikan untuk diri kita dan orang-orang sekitar kita secara tulus dan sungguh-sungguh, maka energinya akan berpendar pada semesta dan berpulang kepada kita menjadi kenyataan. Catatan inipun dibuat dengan harapan agar setiap kita berta'aruf terhadap diri sendiri dalam kebaikan. Semoga ada hikmahnya.

Rabu, 07 Oktober 2015

Kemandirian Hati Yang Berlanjut, Terlepas!

"Rasa Cinta, Biarkan Tumbuh Setelah Hujan Reda"
Ketidakpastian Hati

Sementara waktu yg berjalan terus, saat jam-jam dinding bergantung pada berjalannya detik, disitu ada satu keadaan yg tidak berubah, kemandirian hati yg berlanjut...
Sosok hati yg masih kosong, bukan tidak bisa di isi, melainkan ketidakmauan mencari celah pengisi..

Masih pada bait yang sama, perasaan rindu akan cinta yg mendampingi, bukan merindukan masalalu, tapi mencari sosok baru tidak semudah melempar batu ke danau lalu tenggelam dan menetap didalamnya...

Ketidakpastian hati, kemandirian hati yg terus berlanjut dan rasa takut akan lagi menyakiti yg dicintai masih membayangi..

Terlalu lama sendiri sudah melekat dihati, menjadi kebiasaan, menjadi ketenangan, menjadikan kesendirian sebagai pelengkap kekosongan setiap waktu yg dijalani..
Lalu bagaimana kisah kedepan yg akan terjadi?

Ibarat kopi baru diseduh, hatipun begitu, tidak bisa langsung diminum, tidak bisa langsung dipaksa, hanya kemauan mencari jalan keluarnya.. Haruskah menunggu walau tak pasti?

Sebab adanya kasih sayang ialah saat engkau mencoba hal baru, dan beranjak dari tempat duduk manis yg membuatmu nyaman, keluar kamar lalu buka jendela, merasakan gerimis yg menampar dedauan..

Seperti cinta yg pabila dicari akan tumbuh diam-diam diantara hujan, berlarian, kedinginan, lalu mencari kehangatan..

Akan datang esok hari yg membangunkanmu dari kesendirian, saat engkau sudah siap melangkah ke arah hujan yg reda dan membuat pelangi semakin berwarna, lalu terbanglah mencari sosok yg akan membawamu pulang, kembali...

Sabtu, 05 September 2015

Pantai Jayanti Cidaun Cianjur, Surga di Kota Kecil

Halo bro, sis....
Ada yg tau pantai jayanti di cidaun, cianjur? Jangan-jangan gak tau lagi cidaun itu dimana. Jangan khawatir, sekarang kita bahas ni tentang pantai jayanti, kebetulan ini juga tidak jauh dari asal tempat tinggal gue nih.

Pantai Jayanti merupakan sebuak obyek wisata pantai yang terbilang masih perawan (ting-ting), keindahan alam yang dimiliki oleh pantai ini masih jarang mendapat kunjungaan dari wisatawan, pantai ini hanya ramai saat liburan tiba seperti lebaran dan tahun baru, hal ini disebabkan akses menuju tempat tersebut masih terbatas, kemudian lokasi pantai tersebut jauh dari pusat Kota Cianjur yaitu berada diperbatasan Kabupaten Cianjur dan Garut dan yang paling disayangkan kurangnya perhatian pemerintah Kabupaten untuk mengembangkan kawasan ini.

Pantai Jayanti merupakan sebuah pelabuhan tradisional tempat berlabuhnya para nelayan lokal penduduk setempat. Saat berkunjung ke tempat ini banyak perahu yang bisa kita sewa untuk berlayar ke tengah laut mencoba menantang ombak pantai selatan yang besar (awas tenggelem yah, haha). Fasilitas penunjuang seperti tempat makan tersedia di tempat ini, belum ada hotel berbintang untuk saat ini, dan kabarnya sekarang sudah ada saung-saung (gubuk) untuk berteduh, bisa disewa dan terdapat banyak penginapan dengan harga murah-meriah dan juga rumah-rumah yang disewakan dengan harga kisaran Rp.50.000,-. Hrga tiket untuk masuk pelabuhan jayanti adalah Rp.5.000,-untuk roda dua dan 15.000,- untuk roda empat.
Pantai ini sangat berdekatan dengan Pantai Rancabuaya dan Santolo Garut, Sekitar 25 menit dari Rancabuaya dan 50 menit dari Pantai Santolo. Jadi jika anda berwisata ke Santolo atau Rancabuaya jangan lupa untuk berkunjung ke Pantai Jayanti.

Alamat Lokasi Pantai Jayanti
Pantai jayanti berada di kawasan Cianjur selatan, yaitu terletak di Desa Cidamar, Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur Provinsi Jawa barat, Indonesia.

Jayanti menurut gue adalah anugerah terindah yg dikasih Tuhan buat warga cianjur, khususnya dicidaun. Disamping itu dengan luasnya pantai ini juga terdapat batu-batu/terumbu karang yg besar-besar (bagian timur) dan dataran pasir (bagian barat)  yg nyaman untuk melihat sunset di sore hari.

Jika penasaran dengan keindahan jayanti, gue bagikan sedikit foto-foto yg sudah gue kumpulkan. Mulai dari foto pribadi gue maupun teman-teman di instagram.
Berikut foto-fotonya
Di bagian pelabuhan

Cocok untuk liburan keluarga

Tepi pantai dengan benteng beton untuk mengurangi terkikisnya tanah, hati-hati

Bebatuan atau karang-karang yg besar-besar

Bagian timur yg paling banyak bebatuan besar, dengan pepohonan yg rindang

Sebelum memasuki pantai ada tempat bermain, hmm..

Pemandangan Sunset yg indah


Route Jalan menuju Pantai jayanti - Cianjur
ada tiga rute jalan yang biasa di gunakan oleh pelancong untuk sampai di lokasi pelabuhan jayanti
  1. Melewati jalur Cianjur- Cibeber- Sukanagara- Tanggeng- Sindangbarang- Cidaun- lokasi (pelabuhan Jayanti). Jalur ini bisa di tempuh menggunakan kendaraan umum dan pribadi. untuk kendaraan umum dari terminal Pasirhayam / Jebrod menggunakan angkutan umum mini bus sampai di terminal Cidaun kemudian dilanjutkan naik ojek motor ke lokasi, harga ojeg berkisar antara 5 - 10 ribu. Jarak Terminal Cidaun-Pantai Jayanti adalah 4 km. Rute ini biasa digunakan oleh pengunjung yang berasal dari Jakarta, Bekasi, Bogor serta kota-kota disekitarnya.
  2. Jalur Garut- Pamengpeuk- Santolo- Rancabuaya- Cidaun- Pantai Jayanti, Kondisi Jalan ini terbilang bagus karena melewati jalan lintas selatan Provinsi Jawa Barat, bisa dilewati dengan kendaraan roda empat, namaun sayang untuk saat ini belum ada angkutan umum yang melewati jalur ini. Jalur ini digunakan untuk pengunjung yang berasal dari Garut, Tasik, Ciamis, Kuningan dan sekitarnya.
  3. Jalur Ciwidey- Rancabali- Naringgul- Cidaun- Lokasi Pantai jayanti. Ada angkutan umum untuk jalur ini yaitu angkutan yang melayani perjalanan Ciwidey- Cidaun. Walau jalur ini bisa dilewati oleh kendaraan roda empat namun jalannya tidak sebaik jalan no.2. Jalur ini di gunakan oleh para turis yang bersal dari Bandung dan sekitarnya.
Thanks to @WisataJawaBarat

Sabtu, 01 Agustus 2015

Gara-gara gadget

Komunikasi. Ya! komunikasi memang dibutuhkan di jaman yg sudah hampir edan sekarang ini. Di jaman yg modern,  yg namanya gadget atau smartphone sudah tidak asing lagi. Bahkan anak-anak pun sudah dibelikan gadget canggih oleh orang tuanya. Sebenarnya gue juga cukup malu memposting tulisan ini, ya gue juga termasuk orang yg gila karna gadget, setiap hari, setiap jam, menit, detik bahkan saat tidur dan setelah bangun tidur pun gadget tidak jauh dari tangan. Ironis.
Kita ingat dulu, kalau saat tahun 90-an (jaman yg asyik tanpa gadget) anak-anak itu masih bermain bersama, berfikir kreatif seperti membuat mainan, bersepeda bersama, petak umpet, dan masih banyak lagi yg saat ini sudah jarang ditemukan.
Coba lihat anak-anak sekarang, mainannya sudah beda, gadget bro!  Bahkan gue yakin mungkin hanya 37% persen anak-anak jaman sekarang yg rajin mengaji, beda sama jaman dulu. Kalo jaman dulu mengaji itu hal yg menyenangkan, dimana kita bisa bertemu teman-teman sebaya kita. Tidak lain salah satu penyebabnya adalah gadget.
Setelah gue berfikir-fikir, gadget membuat hidup gue jadi jauh dari dunia sosial, emang sih bisa temenan banyak orang, tapi itu juga cuma di sosmed (sosial media). Kalau jauh saling sapa "hai.. Apakabar..", di facebook, bbm atau lainnya. Tapi kalo udah ketemu biasa saja. Malah asyik cattingan sama temen chat yg jauh, mungkin gue bikin pepatah baru: " kalo jauh chattingan, kalo dekat cuekan" (bener gak yah pepatahnya, haha).

Seharusnya seiring perkembangan jaman itu manusia harus bisa mengontrol dirinya. Ingat, dunia hanya sementara, pergunakanlah hari-harimu untuk hal yg baik dan berguna untuk nusa dan bangsa (jangan buat nusa & bangsa dulu deh, buat diri sendiri dulu aja coba), jangan gadget mulu, emang seharian maen gadget sambil tiduran di kasur baik bagi kesehatan? Enggak kan.
Pergunakanlah gadget sebaik mungkin.

Kecanduan gadget emang susah di obatinnya, sama kayak make narkoba, kalo udah kecanduan ya susah ngobatinnya (perasaan gak pernah maen narkoba ya, jangan, hihi). Maka dari sekarang mulai lah hari-harimu dengan yg baik, kalo lagi ngumpul mending canda-candaan bareng, jangan maen gadget masing-masing, kejadian ini sering gue temukan disekitar, bahkan tulisan ini juga terinspirasi abis ngumpul bareng (maenan hp), menyedihkan ya.

Contonya ini, niatnya sih gue mau maen bareng kumpul-kumpul, ujung-ujung nya hp lagi :D
Tapi untungnya mereka gue suap pake ice cream, jadi aman deh... Hehe..
Jadi, menurut kalian smartphone itu menguntungkan atau merugikan? Tapi kalo menurut gue sih banyak merugikannya, ngabisin waktu kalo udah kecanduan. (Kembali untung rugi ditanggung kalian sendiri)

Oke guys! Semoga kedepannya kita lebih mengutamakan waktu untuk keluarga kita, teman-teman terdekat kita dan bukan berarti melupakan yg jauh disana. Intinya kalau saat kita bersama orang lain janganlah sibuk sendiri maenan hp kita, inget jangan dicuekin. Hehe... Se you next time bro & sista...

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND