A Personal Blog By @dianhendrianto

Sabtu, 03 Juni 2017

Ngomongin Baju Lebaran

Di Setiap tahun pada bulan ramadhan, setiap orang yg beragama muslim pasti selalu menanti-nantikan hari raya idul fitri atau biasa disebut dengan lebaran, hampir tiap lebaran juga, rasanya kita mempunyai rasa keharusan memiliki baju baru, sepatu baru, sarung baru, dan juga bersama pasangan baru. Eh iya, yg sabar untuk yg lebaran tahun ini sendirian yah, tenang... bukan kamu aja, kok :'))

Kita akan selalu menantikan hari lebaran tiba, apalagi bisa berkumpul bareng keluarga, itu salah satu hal yg paling spesial banget deh pokoknya. Kebayang kan pas sudah hari lebaran tiba bisa kumpul-kumpul bareng keluarga pakai baju baru semua, biasanya pada pakai baju putih-putih buat salaman dan saling  bermaaf-maafan, katanya biar terlihat  bersih nan suci, gitu. Tapi,  dibalik semua itu, terkadang ada sebagian orang yg gak bisa berkumpul bareng keluarga, ada yg tiap tahunnya cuma bisa mencium bau-bau lebaran di negeri orang lagi. Sabar kamu juga gak sendirian :'))

Kalo ngomongin baju lebaran, pas jaman gue kecil dulu, gue biasa pergi belanja bareng keluarga ke pasar-pasar terdekat, kebetulan karena rumah  gue di perkampungan, maka pasar terdekat itu jaraknya masih 5 km. Jaman  dimana belum ada online-shop kayak sekarang ini. Kebayang kan  gimana susahnya gue dulu, mau beli baju koko aja mesti pergi jauh kiloan meter.

Berangkat dari rumah pagi-pagi buta dengan  keadaan mata masih sepet-sepetnya, perjalanan gak lancar gitu aja, masih harus melawan jalan bebatuan yg emang kalo pas lagi bawa motor rasanya kayak lagi senam pantat sampe membentuk sixpack.

Bukan karena hal lain harus pergi pagi-pagi, soalnya kalau pergi siang, sebagian pedagan di pasar pasti sudah mulai pergi untuk pindah ke tempat lain untuk berjualan lagi.

Sesampainya di pasar, kami masih harus memilih-milih lagi baju-baju yg emang dijual seadanya di sana. Meski dengan seadanya, masa kecil gue bahagianya sudah lebih dari cukup, cuma dikasih baju koko baru buat dipake pas lebaran aja udah jingkrak-jingkrak, beda sama anak jaman sekarang udah tau barang bagus, mintanya bukan baju lagi, tapi gadget dengan harga jutaan rupah. Ehehe

***

Kalo di inget-inget lagi semua itu selalu gue kangenin, masa kecil yg penuh dengan kebahagiaan pas gue dibeliin baju koko di pasar oleh orang tua gue, ya meski itu cuma kebahagiaan kecil, tapi gue sudah bersyukur, bahkan ketika masih kecil, hingga dimana sudah dewasa disana kita sadar bahwa kebahagiaan selalu dimulai dari hal-hal kecil, bukan begitu? Renungkanlah, renungkanlah sodara-sodaraaa..

Nah, kebetulan  lebaran sebentar lagi, sekarang ini gue gak perlu repot-repot lagi buat pergi jauh ke pasar sekedar beli baju koko, sekarang ini udah jamannya era modern yg sudah dimanjakan dengan  teknologi. Untuk baju muslim atau biasa disebut baju koko, bisa Temukan koleksi baju koko terbaik di ZALORA sesuai dengan selera, bisa juga  buat oleh-oleh keluarga di rumah.


Dengan  koleksi baju yg banyak dan diskonnya juga banyak, gak perlu repot-repot lagi pergi jauh ke pasar atau ke toko-toko baju, tinggal buka ZALORA, scroll kiri-kanan, atas-bawah, lihat-lihat terus beli. Tenang  aja, pilihannya banyak, gampang dicari, gak kayak nyari pilihan hidup sih, banyak tapi susah. *Lalu ditabok kompor gas.


Karna lebaran ini gue gak bisa pulang di hari H-nya, maka gue membeli beberapa baju koko yg udah jelas kualitasnya bagus dari Zalora untuk adik-adik, adik gue pasti seneng-seneng aja sih dapet kiriman baju, mungkin masa bodo kakaknya pulang apa enggak mah :')

Membuat  bahagia orang yg kita sayang tidaklah susah, cukup dengan hal-hal sederhana saja, mungkin aja kan dengan kita memberi mereka atau orang tua dan adik-adik kita hadiah di hari lebaran bisa membuat mereka bahagia, lebih bahagia lagi dengan kehadiran kita di sisi mereka, tentunya dengan membawa oleh-oleh juga, biar bahagianya afdol.

**
Sebenarnya, kenangan itu adalah 'kebencian' yg kamu sukai loh. Jadi, apa nih kenangan kamu di tiap lebaran? Kuy curhatin di kolom komentar :)

24 komentar:

  1. Aku lebaran gak sendiri ko, Mas. Aku sama ibu, ayan dan keluarga lainnya. Itu lebih berharga.. hoho..

    Kalau ditempatku semakin siang bukan pergi mas orangnya, tapi penuh yang datang. Bahkan, bisa kehabisan..he

    Dulu mah selalu cari tempat baju atau gak ke toko gitu. Sekarang semakin mudah, bisa online. Seperti mas Dian di zalora gitu. Semakin dewasa semakin sederhana kalau menurutku.

    Dulu kalau lebaran itu serba baru, hampir semuanya. Termasuk dompet baru yang siap diisi uang saat lebaran.

    Saat ini, aku sendiri cukup baju koko aja, kalau gak celana panjang. Udah gitu..hehe

    Setuju tuh, baru aja semalam aku kepikiran mau beliin gamis buat adek. Biasanya selain pakaian bisa juga berupa makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dulu nyiapin dompet buat di isi duit dari orang lain yah, kalo sekarang siap2 ngumpetin dompet. 😂

      O ya, gamisnya jangan dipakai sama kamu ya, andi 😂

      Hapus
  2. Hoaaalah aku salah fokus karena model Zaloranya kasep pisan eeuuy hahahhaa

    Bener banget bang. Jaman kecil dulu, dikasih baju lebaran sebiji aja udah bahagia luar biasa ya.
    Oh ya perihal kamu pulang apa enggak mah belakangan bang, yg penting baju lebarannya hahahahaa. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh.. yg baju merah yah, iyah sedikit kasep emang. Yg ping atas, kan?

      "Yg penting baju lebarannya"
      *merasa sedih kemudian

      Hapus
  3. Gara-gara baca tulisan ini, jadi ingat kalau aku termasuk jarang beli baju koko. Kebiasaan dikasih keluarga lain soalnya. Tapi tahun lalu sekalinya beli, langsung beli tiga pasang sama kakak-kakak biar kompakan pas lebaran kayak personel band syariah.

    Hmm, boljug nih beli di Zalora.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kang Rido ini seringnya beli baju seragam polisi nih. Jadi gak punya baju koko. Ehehe, cnd.

      Hapus
  4. Kenangan tiap lebaran kayaknya dapet salam tempel atau THR. Muahaha. Sekarang mah udah nggak dapet euy. :(

    Gue sejak menjadi freelancer juga menerapkan berhemat. Jadi lebih baik beli buku daripada beli baju. Hahaha. Dan udah lama banget emang nggak membiasakan diri untuk beli baju lebaran. Baju-baju, terutama baju koko yang lama masih bagus. Toh, lebaran bukan untuk pamer baju baru. Mending menjadi diri yang lebih baru setelah puasa. Menjadi pribadi yang lebih saleh.

    Wah, kayaknya barusan habis dibajak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah jamannya kita yg nyalamin tempel, yog. Sadarlah.. :')

      *Dukung #YogaSaleh2017

      Hapus
  5. Kenangan tiap lebaran salah satunya ngeliatin jalan di balik kaca jendela bus malem-malem. Kalau berangkat dari kampung, malem-malem gitu biasanya masih di Jawa Tengah. Enak aja gitu ngeliatnya. :)

    Ah, sekarang mah udah nggak pengin amat beli baju. Kalau ada uang dan pengin aja baru bisa beli. Kadang uangnya ada, keinginannya nggak ada. Keinginannya besar, tapi uangnya gak ada. Yang kedua paling sering, sih. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak radityadika yg lagi galau aja, liatin jalan daei bus 😂

      Intinya uang dan uang lagi~

      Hapus
  6. "ada yg tiap tahunnya cuma bisa mencium bau-bau lebaran di negeri orang lagi. Sabar kamu juga gak sendirian :'))"

    ini gue di sinidir nih bagian ini. Soalnya nggak bisa pulang pas lebaran ntar. Yang udah kerja mah lumayan bisa beliin apa gitu ke keluarganya, nah yang mahasiswa doang ini, miris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah, gapapa, belajar aja yg rajin, jangan sampai DO. :')

      Hapus
  7. Mungkin saiia termasuk orang yang pernah belanja baju barangkali ea.. ckckck.. lebaran nanti nyoba beli ahhh.. hahaha.. tp bingung klu liat-liat online.. hmm.. gmn ea.. tuh kan, komennya ajja jadi ikutan pusing.. (Y)

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merasa bingung? Mungkin perlu di Ruqiyah. Ehehehe, cnd.

      Hapus
  8. wah ngomongin Zalora mah udah sejak 4 tahun lalu saya teh udah jadi pelanggan paling setia, jangankan baju lebaran, hekter buat klip kertas aja juga saya mah belinya di Zalora atuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap! Gak sekalian sama isinya tuh 😅

      Hapus
  9. apa yang lo rasakan ketika kecil sewaktu beli baju lebaran, sama apa yang gue rasakan dulu, sayangnya semua itu musnah, eaa ,,sejak di perantauan, jangankan kepikiran beli baju lebaran, lah di tempat gue aja euforia ramadhan engga kerasa coba :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, kalo udah jadi anak rantau.. euforia lebaran itu emang udah gak ada. Beda kalo lebaran pas di kampung sendiri :')

      Hapus
  10. Zalora ini setiap lebaran sering ngasih diskon gitu yaa. Asooy. HUehehe. Itu kasian iksan. Temenin yan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah ditemenin, biarkan.. biarkan dia merasakan sensasinyaa~

      Hapus
  11. Wktu kecil gue jg seneng bgt rasanya klo lebaran beli baju baru, atau mukena baru, dn yg bru2 lah.. Tp skrg malah males beli2 bju buat lebaran. paling tar make baju yg jarang dipake aja.
    Kalo sepatu boleh jg sihh beli.. Wkwkw

    Yahh, sbar ya yg ga bsa plg :') saya yg ga pulang kampung biasa aja kok... *lah org kaga pnya-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang udah beda ya, jadi merindukan masa kecil.

      kuy pulang kampung, tapi lewat kalimalang. ngahaha

      Hapus
  12. Iya ..waktu kecil baju mesti baru di beliin orang tua :)

    Semakin kesini ...gak ada yang namanya baju baru,,sepatu baru kalo lebaran ,,,mending buat adek sama ortu ...giliran ane yang ngasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tua-nya udah kerasa ya.. syedih :')

      Hapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com