11 April 2017

Candi Ijo dan Sebuah Kebetulan

Jogja sebelumnya: Malam Suram

#PART4

Di tulisan sebelumnya gue pernah bilang kalo bakalan memposting tulisan temen gue yg di jogja, yaitu Faqih, katanya sih mau cerita tentang kisah asmaranya. Tapi, kemaren dia nelpon gue sambil sedikit curhat, dan setelah gue kasih 'wejangan asmara' (ahelah gaya amat), dia malah ragu-ragu kalo tulisannya itu gue bagiin di blog ini.

Dan lebih jelasnya, dia nyuruh  gue untuk tidak memposting tulisan itu. Kayaknya gara-gara sewaktu dia cerita panjang-lebar,  gue sempet bilang sesuatu ke dia gini deh, "Kalo dia sedih karna gak bisa bareng  lo lagi, ya wajar kalo lo sedih dan menyesali  keadaan. Tapi, kalo dia udah  bahagia, ngapain juga lo sedih atau sampe nangisin orang yg lagi bahagia?"

Ngomongin dunia percintaan gak bakalan pernah  abis emang, apalagi kisah-kisah yg menyedihkan, 'pacar diracun sianida sama mantannya' misalnya. Atau kisah cinta yg kebanyakan berakhir bahagia kayak di ftv, akan selalu ada judul baru, tapi jalan ceritanya itu-itu aja, terkadang juga lokasinya juga itu-itu aja, Jogja-Bali, Jogja-Bali. Terus seperti itu, sampe Rumah Produksinya pindah ke channel lain. Dalam kenyataannya kadang juga hampir sama. Kisah asmara, patah hati, akan terus berulang, dari satu orang ke orang lain. Dejavu.

Anyway, yaudahlah ya, yg jelas, sekarang gue sedih karena  tulisan yg udah gue edit sedemikian-rupa itu gak jadi diposting di sini karena gak boleh sama si Faqih. yaudah deh.

... Nggg

NTAR  AJA KALO DIA UDAH LUPA!

Well, sekarang gue mau ngelanjutin cerita lain selama di jogja. Selamat membaca, jangan kabur dulu, sayangi quota internet kalian! Juga jangan lupa makan. #NgingetinAjaSih

***

Setelah shalat subuh, kami bertiga merencanakan tujuan pertama jalan-jalan selama di jogja, tapi alangkah bangkenya, mereka berdua malah tidur lagi, sampe jam di dinding-rumah kakek Wartopawiro menunjukan jam 09:00 WIJDK (Waktu Indonesia Jogja Deh Kayaknya), mereka masih tidur, leyeh-leyeh gak jelas. Sesekali gue membangunkan mereka lagi, tapi yg terjadi cuma "Bentar dulu, lima menit lagi." BANGKE!

Kami bertiga ­­memulai perjalanan  jam 10 pagi (kalo gak salah, kalo salah ya mohon dimaafkan), dengan mengendarai motor, gue bareng temen yg emang satu kerjaan sama gue, Fendi, dan Faqih bawa motor sendirian, kasihan, dan kesepian deh kayaknya. Tapi lebih serem lagi gue sih,  boncengin laki.

Kebetulan tempat wisata di jogja dekat-dekat, seperti Candi Prambanan  dan Candi ijo misalnya, kamipun mencoba menghemat waktu dan akhirnya hanya mengunjungi beberapa lokasi saja. Kami melewati candi prambanan, tentu dengan penjelasan tuan pemandu wisata, yaitu Faqih, katanya, "nah, itu baru kelihatan luarnya saja, kalo ke dalam lagi lebih besar candi-candinya, juga lebih banyak". Gue cuma manggut-manggut mendengarnya, begitupun dengan si Fendi yg juga cuma manggut-manggut sambil gue boncengin.

"Yaudah yuk, masuk!" ajak gue.

Sambil melaju pelan berkendara, faqih menjawab, "Jangan, mahal masuknya."

"....."

Tidak ada perlawanan, gue cuma nurut aja, kebetulan saat itu gue inget kalo numpang tidur dan makan di rumahnya, gak enak kalo maksa-maksa orang. ngahaha.

Sebelum melanjutkan perjalanan, kami berhenti sebentar sekedar untuk mengisi bensin motor yg gue bawa, motor temen gue lebih tepatnya, dan entah kenapa si faqih tetap yg bayarin bensinnya, ya gue cuma diem, gak bisa nolak sesuatu yg sangat menguntungkan itu. Traveling tanpa mengeluarkan modal banyak. Jujur, jika suatu saat si faqih ke jakarta, gue akan menyambutnya dengan gembira, menjadi guide tour di Jakarta dan juga Bekasi. Tentunya dengan ongkos jalan-jalan dan makan-makan dia yg nanggung sendiri, sama seperti ketika di Jogja.

Lokasi yg kami kunjungi selanjutnya adalah Candi ijo, jarak dari Candi prambanan kurang-lebih sekitar 20 menit, dan kira-kira satu bulan 12 hari jika menggunakan skateboard, dari Bekasi. Lokasinya cukup strategis, cuma jalanannya naik, juga saat itu sedang ada perbaikan jalan. Sebelum sampai ke Candi ijo, akan melewati tebing yg sudah jadi objek wisata, tebing apa gitu, lupa.

(Candi Ijo terletak di Dukuh Groyokan, Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Candi ini berada lereng barat sebuah bukit yang masih merupakan bagian perbukitan Batur Agung, kira-kira sekitar 4 kilometer arah tenggara Candi Ratu Boko. Posisinya berada pada lereng bukit dengan ketinggian rata-rata 425 meter di atas permukaan laut.) -Wikipedia.

Ketika sampai dilokasi, tepat di tempat parkir dekat candi ijo, ada hal yg sangat disayangkan jika dilewatkan, yaitu Lereng ijo. Sumpah, tempat itu keren abis, apalagi jika pergi ke sana disore hari, maka akan terlihat sunset yg sangat bagus (katanya), kalo gak ujan. coba deh ke sana.

Gue di lereng ijo cukup lama, memandangi pemandangan hijaunya alam, ah keren emang, Jogja. By the way, foto-foto di lereng ijo jangan dilewatkan deh pokoknya, apalagi kalo yg punya instagram, pasti insta story-nya udah penuh deh.

Dengan foto layar gelap yg bertuliskan, "Gilaaaa.. pemandangannya keren banget! suka deh di sini."

Kalo pengen lihat pemandangan kerennya, gue punya satu-dua fotonya, oke bentar, ini nih;

Lereng ijo (Lokasi yg menjanjikan untuk mengenang masa lalu) #jangandiseriusin #LemesinAjaDulu

Entah sebuah kebetulan atau apapun itu, gue ketemu 'Nam', cewek yg dulu pernah main film bareng gue, film yg judulnya Crazy Little Thing Called Love. Lihat foto di bawah ini, lokasinya sama, dan gue yg fotoin dia;

Foto sebelum dipeluk dari belakang, terus  didorong.

Gak percaya? sama, gue juga. Mimpi deh kayaknya.

MAAFKAN HAMBAMU YG HINA INI YA ALLAH.... :')

***

Ketika asyik berfoto-foto, ada seorang om-om (kalo gak salah nebak, soalnya ada kumisnya, perutnya buncit) nungguin dari arah belakang kami, gue kira orang mau nawarin makanan, kopi atau sejenis MLM yg menghasilkan 3.800 dolar per-bulan. Sambil mendekat pelan, om-om tadi mengambil sesuatu dari dalam ember yg dibawa di tangan kirinya, gue kira itu si Adi yg jualan Ember Gebuk keliling, tadinya.

"Misi mas, udah fotonya?" tanya om-om yg bawa ember tadi

Sambil menjawab guepun bertanya balik, "iya pak, kenapa yah?"

"itu mas, lagi di cat!" bicaranya sambil menunjuk tiang pinggiran tebing yg gue jadikan bahan senderan ketika berfoto. Bibirnya sedikit tersenyum sambil mengeluarkan sedikit kata lirih, "Pffftt..."

Seketika gue langsung melihat tangan gue yg langsung putih karna cat yg belum kering. Tau kayak gitu, pengen rasanya menghujat dengan kata lembut ke Om-om tadi, "BILANG DARI TADI NAPA OM!! LONCAAT NIH, LONCAT NIIH..." Sedih ya allah, ternyata gak cuma patah hati yg bikin pengen loncat dari tebing, tangan kena cat aja bikin sedih atuuh ini teh!!

...Ndasmu!

Setelah asyik bermain cat, berfoto di pinggir tebing maksudnya, kami melanjutkan ke lokasi candi ijo. Tidak jauh dari lokasi tadi, cukup berjalan sekitar 100 meter, berjalan  sedikit ke  arah atas dari tempat parkir, kepala candipun sudah terlihat dengan  jelas, tapi lehernya belum kelihatan, kalo udah kelihatan pasti lehernya item, wajahnya putih (ini candi apa orang dah). Namun tidak seperti candi prambanan yg memang banyak batuan candinya, di candi ijo ini hanya  ada sebagian candi, kalau tidak salah ada 4 sampai 5.

Saat itu, hanya ada beberapa orang yg datang ke sana, sebagian ada yg nongkrong-nongkrong, foto-foto dan yg paling serem ada beberapa orang yg sedang asyik pacaran di pojokan batu candi. Sungguh warbiyash wahai kaula muda!

Karna saat itu sedang ada perbaikan atau renovasi sekitar candi, kami bisa masuk dengan gratis, tanpa biaya sepeserpun. Mungkin itu salah satu alasan si Faqih membawa kami ke candi ijo.

Ada yg bilang, lebih seru ke candi ijo disore hari, yg gue yakinin juga seperti itu sih. Bahkan, disiang hari aja udah keren, bisa melihat kota jogja dari ketinggian, bandara, hutan-hutan dan mungkin juga bisa melihat dia, dalam kenangan. Ehe

Tapi, gue selalu penasaran deh, orang-orang jaman dahulu kok udah bisa nge-desain bangunan sekeren kayak gitu ya? bahkan, tanpa semen atau alat-alat yg canggih aja bisa bertahan lama, ya mungkin memang ada sedikit yg rusak karna bencana atau apalah itu, tapi tetep aja gue kagum. Memang yah, sesuatu yg bersejarah akan selalu membuat kita berpikir ulang, dipelajari, diamati, dan dikenang.

Sesekali pernah kepikiran, seandainya orang yg pernah bikin candi ini pergi ke masa depan gimana yah? dia dateng jauh-jauh pake mesin waktu, melewati ribuan tahun cahaya, ratusan purnama (Rangga kali ah bang) terus pas melihat candi yg dibuatnya ini udah beda, yg asalnya  tempat pemujaan roh, menyimpan abu jenazah atau bahkan tempat ibadah suatu agama, malah sekarang dijadiin tempat pacaran dedek-dedek gemes sama om-om perut buncit yg bermobil. Duh!

Kalo kayak gitu, gue jadi inget quote filmnya Radityadika yg berjudul 'Koala kumal' deh,


"Dia udah ninggalin sesuatu yg udah nyaman buat dia, tapi pas balik lagi tempat itu udah beda. Jadi sesuatu yg dia nggak kenal lagi."

Iya sih, kita masih bisa kesana kapan aja, meski kemungkinan yg didapatkan akan berbeda, gak kayak dulu lagi, kayak apa gitu. Ah iya, kayak..

...

Hubungan...

Sedang menulis puisi (terbit tahun 3038)

Bersambung  Part 5

21 komentar:

  1. Baru baca yang ini dan semua cerita lo berunsur curcol ya dian..

    Ini aja udh part 4 setdahh ketinggalan 3 episode gue bararti... Ini ceritanya ga sampe ngalahin cerita cinta fitri kann??

    Itu poto sok2 baca buku. Paling lagi baca tagihan utang dari Faqih yakannnnn

    BalasHapus
  2. Seru nih, tapi coba aku tengok cerita sebelumnya.

    Btw, kalau saling berkabar, bisa ikut dah jalan2nya juga. Kebetulan aku di Jogja, tapi waktu itu beberapa kali pernah ninggalin jejak disini, tapi rasanya tak pernah disapa kembali maen ke rumahku..hehe

    BalasHapus
  3. Ya ampun kocak deh jadi ngakak Sendiriii...candi ijo apik yaa...

    BalasHapus
  4. INI YANG LAGI ADA KISAH ASMARA SEBENARNYA SIAPA SIH? KAMU APA FAQIH? Katanya yang punya itu Faqih, dan aku percaya. Dan agak "Yaaaah nggak jadi diposting," eh taunya pas makin baca ke bawah, yang lagi ada kisah asmara kayaknya kamu deh, Dian. Curhat terselubung gitu. HUAHAHAHAHAHA.

    IH. SEBEL LIAT FOTO ARTIS THAILAND ITU. SEBEEEEL. Hidungnya kok mancung sih aaaaaaaaaaaak!!!

    Huaaaaa jadi kangen nulis soal pengalaman gini juga. Maksudnya pure cerita soal pengalaman liburan (walaupun aku jarang banget liburan huhuhu) Kebetulan juga di Jogja, ada temenku yang kuliah di sana. Dia juga udah ke Candi Ijo itu. Huaaaaaa. Kan aku juga pengen. Pengen mainan cat. *loh? :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. aihh bermimpii yas masss.. aiihh

      Hapus
  5. Kangen Candi Ijo. Hahah. Etapi lebih kangen Oseng Mercon deng.

    Kamu ke sana tujuannya apa, Yan? Bukan buat terjun dari lereng kan?

    Btw, ke Jogja cumak cerita doang nih? Gak ada oleh-oleh?

    BalasHapus
  6. Aku baru tau ada candi ijo di Jogja. Ckckk

    Padahal kemarin udah aku tunggu loh ceritanya si Faqih. Kenapa gak jadi di posting siihh...?? DASAR PHP!!

    Biasa mah ngaret, rencana jam 9 bisa jadi jam 10an 😂😂

    BalasHapus
  7. aaahhh... candi ijo, penuh kenangan

    BalasHapus
  8. Ya Allah, mau ada part 5. Pindahin ke Wattpad deh coba. Kalo kata bang Haris iapa tau dibaca 1 juta, kali.

    Saya no komen ah. Ada mbaknya yang cakep di atas, mau jaim. :3

    BalasHapus
  9. Kenapa gak lo bayarin itu si Faqih? Parah! Udah numpang tidur juga. Tiket Prambanan kayaknya masih 30 ribu deh. Kalau gak salah. Paket sama Ratu Boko jadi 45 ribu. Ya, dibanding di Jakarta. Ke mal bentar 50 udah habis. :|

    Produktif banget anjis ini anak bakal ada part 5-nya. Sering-sering patah hati kayaknya bisa bikin lu nerbitin novel, Yan. :))

    BalasHapus
  10. Anjir udah part 4 aja perjalanannya. Baru sampet baca yang ini nih.


    Betul, saya juga sering mikir gitu, ceesku Dian. Orang-orang zaman dulu keren-keren ngedesain bangunanannya. Udah gitu, awet-awet lagi. Coba tengok Candi Borobudur, Tembok Cina, atau yang paling keren: Piramida Mesir. Entah pake bahan apa bikinnya. Padahal mungkin semen aja belom ada merek.

    Oke, mari kita lihat part 1-3 nya.

    BalasHapus
  11. Beuh... Terkenang masa lalu kadang bikin tidak sadar lingkungan. Jangankan cat basah... Bekas ingus saja gak kerasa.

    #apasih
    Salam kenal Mas.
    Gaya ceritanya menceriakan hati gundah gulana.

    BalasHapus
  12. Candiii Ijoooo oyeee :D
    Tapi anjer, kenapa ada cewek cantik cihuuuy cie disana :'(

    BalasHapus
  13. Gue gatau apa itu candi ijo. #anakjogjagagal

    ITU SIAPA WOY FOTO CEWEK MAEN MASUK2IN AJA DEMI KEINDAHAN ARTIKEL SEMATA?!! MANTAP!

    BalasHapus
  14. anjasss kameranya bagus nih.. baru denger gw ada candi ijo. btw itu ceweknya gw kirain beneran.. suee :'))

    BalasHapus
  15. anjir gue udah hampir melotot aja tadi matanya, krn gue pikir beneran si nam disitu wkekek, gue setahun tinggal di jogja berlum pernah ke candi ijo, sekarang liat postingan orang malah mikir, kenapa dulu gue engga kesitu ya, padahal jaraknya cuma seempil dri kost gue wkwk

    BalasHapus
  16. foto terakhir itu editan ya mbak? Candi, dulu... hehehe. cnd.

    BalasHapus
  17. ini ceritanya siapa seeeh?
    jangan2 ceritanya kamuh yah? hahhaaaa....

    itu tangannya kena cat apa kena air liur bapak-bapak yg ngecat? kok putih?
    hahhaaaa.........

    BalasHapus
  18. Awalnya gue bacanya gak konsen, jadi hampir percaya kalo lu maen film bareng doi. Nice try! Hahahaa :D

    Salam, Jevon.

    BalasHapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

5 TOP CATEGORY

FOLLOW BY EMAIL

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com