Make a Story

Senin, 30 Januari 2017

Muka Kotak

Dalam sebulan terakhir ini gue udah jarang ngeblog, bukan jarang sih, tapi tiap jari gue nempel ke keyboard, mendadak diem gitu aja, kayak kena struk mendadak. Satu paragraf selesai, paragraf selanjutnya cuma kumpulan spasi yg gue tekan lama, "ini tulisan gue mau kemana anjis..?"

Padahal, sebulan terakhir ini gue udah beberapa kali ketemu temen-temen bloger. Aneh aja kan, meetup terus-terusan tapi blog terabaikan. Lagian apa susahnya sih nulis? iya susahnya. Padahal gue sendiri dapet quote favorit, "Tulislah apa yg ada dalam pikiranmu sekarang, tidak harus secepatnya berguna, tapi pasti suatu hari akan berarti." Ariel (Buku kisah lainnya).

Quote yg terabaikan...

****

Tanggal 28 desember tahun 2016 kemaren gue meetup sama Agiasa, cewek absurd yg banyak ketawa sehari-harinya, tapi tidak dengan hatinya. Gue gak terlalu paham sama cewek, disatu sisi kadang ngeselin, disisi lain gue kadang kagum dengan kepribadiannya. Atau bisa juga dibilang, "Cowok emang gak pernah ngerti."

Eniwei.. Meetup gak jelas ini lokasinya di Grand Indonesia, Jakarta. Sebagai anak Bekasi yg sehari-harinya gak kemana-mana, gue pasti muter-muter kalo udah masuk ke jalanan Jakarta. Gak paham aja sama rute-rutenya, Grand indonesia itu jika dilihat di maps, lokasinya gak jauh-jauh banget, tapi entah kenapa, gue sampe ketilang polisi untuk sampai ke sana. Kualat emang ini mah.

Sekitar jam 13.00 WIB (Waktu Indonesia Bekasi), Gue  sampai di Grand  Indonesia, muter-muter gedung yg luasnya kayak lapangan Gelora bung Karno, gue disuruh nyari orang yg bentuknya kecil, "ini begimana nyarinyaaaaa...?" Tapi beruntung, gue berhasil menemukan dia. Setelah naik beberapa lantai, sambil tangan gue bersigap hormat di bawah bahu, gue ukur tinggi setiap cewek yg lewat atau gue lewatin. btw, katanya dia gak tinggi sih, ehehe

"Agi ya, mba?"
"Bukan mas bukan.." Jawab mba-mba SPG.
"Udah ngaku aja deh.. Buruan.."
"......"

***

Setelah bertemu, Ternyata Agi ini orangnya terbuka banget, iya terbuka, gak pake baju, cuma bikini. Eh gak deng, dia wanita berhijab yg kalo ngomong langsung nyerocos gitu aja. Tapi, gue jarang banget punya temen cewek kayak dia, udah omongannya absurd, dia juga salah satu cewek yg tiap kali ngomong pasti bahasnya yg mesumable. anjaay!.

Ini kali pertama gue ketemu dengan Agi, salah satu member bahkan admin grup yg gue gak mau sebutin nama grupnya apaan, haha, sadis!. O ya, Selain Agi, dalam grup itu ada juga Eki dari sulawesi, KK-printing  (ini nama orang bukan sih?), Redi dan Randi (duo sejoli yg dari lahir kisah percintaanya udah nempel berdua) dan juga ada Virginia Kuro, cewek misterius yg bikin penasaran wajah aslinya kayak gimana.
 
O ya, meetup ini sebenernya bukan dari grup blogger, melainkan dari grup...... grup.... apa sih gue nyebutnya? lupa. O ya, pokoknya grup yg bahas kejepang-jepangan.

Sedikit tentang Agi, meskipun orangnya suka becanda, absurd dan mesum, ada sisi lain dari dirinya yg kalo boleh gue kasih komentar ke dia, "Tawamu gak sesuai dengan kisah hidupmu.." Dan selebihnya gue gak mau mengumbar kisah hidup dia, ehehe.

***

Selain Agi, Member lain ada juga yg dateng. Sebut saja Kuro (Virginia kuro), salah satu orang yg gak pernah sekalipun wajahnya  nongol di sosial media. Kuro ini adalah seorang cewek SMA yg menurut pandangan gue kalo dia itu mukanya jepang abis dan juga, tomboy abis. Bisa lah panggil dia "Mas-mas". Karena dia datang terakhir, gue sama Agi cuma deg-degan pengen lihat wajah dia kek gimana.

"Apakah dia pernah main film jepang? bareng kakek sugiono?"

Sekitar setengah jam gue sama Agi nunggu, sambil melihat-lihat eskalator yg berjalan turun dari arah atas. Ada beberapa orang pake seragam SMA yg dateng, beberapa kali ternyata bukan dia. Gue malah gemes sendiri lihat dedek-dedek gemes pake baju seragam SMA yg ketat jalan-jalan di mall, pengen aja ngajak belajar bareng di hotel. Huhuhu, gue udah kayak Om-om belum nih?

"Wooy..." Suara dari arah samping yg bikin gue enggak kaget. "eh ayam.. copot.. copot"
Ternyata Kuro ini enggak dateng sendiri. Dalam hati gue udah mikir yg enggak-enggak, "Kok dia sama om-om sih?", "Ini bener Kuro nih..?"

Kuro gak dateng sendiri, dia dateng berdua, yg setelah ngobrol panjang kali lebar ternyata om tadi itu bokapnya. Anjay pisan sih ini mah.

Jujur, ini pertama kali gue meetup sama anak SMA, dan sekalinya ketemuan malah langsung ketemu sama bokapnya. Gak tau harus seneng atau sedih sih ini. Yg pasti gue terharu, huhuhu lagi.

Gak nyangak aja, sekali dateng Kuro udah langsung kenal dengan wajah kami berdua, ini kesel sih. Gue sama Agi gak bisa mengenali wajah dia kayak gimana, tapi dia sendiri sama sekali gak punya wajah, iya sama sekali gak upload fotonya sendiri di sosial media.

Pas gue tanya kenapa bisa langsung tau orang yg lagi duduk berdua itu kami, dia langsung jawab nyeplos gitu aja, "Oh itu sih gampang, muka Dian kan kotak, jadi kalo ada orang yg mukanya kotak itu udah pasti Dian. hehe." Setelah mendengar jawaban tadi, gue langsung diem, terus hati gue ngedumel,

"KOK KESEL YA.."

Setelah gue telaah lagi kata-katanya, gue mencoba foto diri gue sendiri untuk membuktikan apakah benar atau tidaknya kalo wajah gue ini beneran kotak.

Kuro, Agi dan gue.
loh.. kok beneran kotak :')

Ini adalah meetup terabsurd selama beberapa kali gue meetup, entah dengan komunitas apapun itu. Gak pernah gue ngebayangin meetup sama anak SMA yg  bawa bapaknya.

Selama kami ngobrol-ngobrol, atau lebih jelasnya Agi sama Kuro kebanyakan curhat, gue malah memikirikan apa yg bakalan gue omongin sama bokapnya Kuro ini.

"Tinggal di mana, mas?" Pertanyaan bokap Kuro membuyarkan lamunan gue yg padahal udah nyiapin pertanyaan untuk orang yg gue panggil Om ini, "Kuliah di mana Om?''.

"Saya...." Baru mangap sekitar dua senti meter, omongan gue langsung di samber sama bokapnya Kuro

"Muka kayak kamu pasti ngontrak nih, ya?"

PERTANYAAN BAGUUSSS...

Ya allah, gini amat meetup sama anak SMA, udah kayak lagi ngapel ke gebetan yg bapaknya punya pangkat jendral.

Dimana yg tadinya gue mau nyablak ngomong ke mereka-mereka, gue malah khawatir kalo omongan gue bisa bawa sial kedepannya, gue satu-satunya yg lemah dimeetup saat itu. Jika harus memilih, gue lebih memilih menjadi badut ulang tahun daripada harus disangka tukang culik anak SMA.

Gue gak tau apakah setelah meetup saat itu bokapnya Kuro ngijinin lagi atau enggak kalo ada meetup selanjutnya. Mungkin aja, setelah pulang ke rumah bokapnya bilang, "Gosah ketemu-ketemu mereka lagi, orang gak jelas, nanti malah ginjal kamu dijual!"

 Kalo udah kayak gitu, gue sama Agi paling maen tuduh-tuduhan..

Agi: "Elu sih.."
Gue: "Elu tuh.."
Agi: "Elu sih, udah ngaku aja.."
Gue: "Elu.. Bacok nih!"
Agi: "Ebuset."

Tapi setelah  gue pikir-pikir, Kuro ini kalo kemana-mana pasti bareng bokapnya, gak tau deh kalo pas ke kamar mandi.

Jika diperhatikan dari curhatannya di grup, dia seolah-olah menjadi orang yg gak berguna, bagi orang-orang sekitar, bahkan bagi dirinya sendiri. Yg mungkin menurut gue itu banyak dialami abege-abege labil jaman sekarang. Hahaha

"Pernah gak sih, lo ngerasa kalo hidup lo itu gak berguna?" - Virginia Kuro

Tolong bantu di jawab. Terima kasih.

(Eh begimana sih nulisnya? Di jawab atau dijawab? Koreksi dong.)

-------------

Ps, beberapa jam setelah tulisan ini dipublish, tidak ada yg namanya 'Kuro', sebelumnya bukanlah nama itu, tapi setelah yg punya nama protes karena takut bokapnya baca, akhirnya gue samarkan namanya menjadi Kuro, mukanya juga disamarkan, suaranya juga.

------------

-30 Januari 2017 / 22:30 WIB
-Tom Roshental - To You Alone
-AW Harapan indah, Bekasi
-Sedang berusaha bangkit.

49 komentar:

  1. Paraaaah keren banget iniiiiii. Hmmm deskripsi tentang gue kok pas banget yaaaa anjaay. Suka bgt lo nulis ttg meet up kita kemaren, Dian. Btw muka lu emang kotak. Bye.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih loh..

      Muka gue kotak, pokoknya "hei yg ada di sana, yg ada di sini.. beraksi.."

      Hapus
  2. Whahahahhaaaa muka kotak anjiiis.
    Ga cuma kotak, tapi muka-muka ngontrak HAHAHAHAH YA ALLAH AKU NGAKAK PARAH NI BANG

    Btw, kalo baca blog Agia, dia memang gesrek banget ya hahahaha. Gesrek, blak-blakan juga mesum.
    Agia cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen deh lihat ekspresi pas "ngakak parahnya" wulan. Kapan bisa direkam?

      Hapus
    2. Gausah direkam bang. Nanti bang dian ayan ngeliatnya:(

      Hapus
  3. yakin itu bapaknya bilang gitu mas bro? (baca : Muka kayak kamu pasti ngontrak nih, ya?)
    *bacanya jadi sedih XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. (yakin)

      Loh sedih kok emotenya gitu. Jadi sedih gak ni?

      Hapus
  4. Gue mah gampang ngenalin muka lu pada, siapa suruh narsis di sosmed, wahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaes.. ini orangnya. Ngahaha

      Hapus
    2. Bapak nggak diajak blogwalking? :p

      Hapus
  5. Meetup bawa ortu? belum pernah terjadi dalam hidupku. Tapi baguslah, daripada ortunya khawatir dirumah. ehehee

    Duh, yang sabar ya.. udah dibilang mukanya kotak, ngontrak pula.. Ahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar kok.. sabaaaaaaaaaaaar bgt. :')

      Hapus
  6. Untuk kalimat terakhir di postingan ini, sepertinya aku harus memanggil @PolwanEBI ke sini. YHA!

    Anjir banget hahahahaa. Ngakak gara-gara si Kuro. Itu bapaknya Kuro supel juga, nanyain pertanyaan se-catchy gitu. Eargasme aku dengernya, Dian! Btw makanya jangan ngatain Kuro pernah main film sama Kakek Sugiono. Kualat itu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panggil cha, panggil Bu polwan..Biar sekalian mau nanyain duit tilangan, dikemananin gtu :')

      Eargasme. Ya Allah gini amat komennya. Bhaaak..

      (((Kualat)))

      Hapus
  7. Dijawab.

    Yaampun itu gimana daaah meetup eh ada bapaknya. Hahaha. Kalo aku pasti mikir-mikir banget tiap mau ngomong :") Yang tadinya luwes jadi kaku nggak sih?

    Btw Kuro kayak nama anunya Ka Beby yak?

    Hmm. Ternyata muka dian kotak................

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya, gue juga bingung mau ngomong ini-itu pas meetup. Haha.

      Anunya kak beby. Haha jangan disebuut.. :D

      Hapus
  8. Bhahaha lucu yaa meetup nya. Cuma bertiga doang?

    Btw, itu mukanya dibilang kotak. Kaya plat nomor. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya plat nomor persegi panjang, yah? :')

      Hapus
  9. Gue paling suka quote yang ini "Tulislah apa yg ada dalam pikiranmu sekarang, tidak harus secepatnya berguna, tapi pasti suatu hari akan berarti." Ariel

    entah yang ada di kata itu buat gue terkadang bangkit lagi buat nulis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga suka nulis gegara quote itu,ehe

      Hapus
  10. Oh, ini toh ternyata cewek yang lu ceritain ngajak bokapnya. Anjir. Muka lu kok kotak? Pas kemarin meet up sama Haris jajargenjang deh.

    Pernah. Sewaktu depresi waktu itu. Gue ngerasa hidup gak ada gunanya lagi. Cuma, akhirnya sadar. Gue masih bisa berguna. Paling gak buat diri gue sendiri ini dan orang-orang di sekitar. Kita kan nggak bisa memaksakan diri berguna bagi banyak orang. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muka gue kan fleksibel, yog.

      Dan, kita bahagiain diri sendiri dulu aja, gak usah juga kan bahagia kudu dilihat orang lain. Itu juga berguna, kan? Untuk diri sendiri. Ehe

      Hapus
  11. Kenak tilang nyogok polisi tak kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk ngomonin ini, kayaknya harus berdua aja deh.

      Hapus
  12. Katanya kumpulan spasi yg ditekan lama
    Kok ada hurufnya, ceritain meet up lagi
    Emang kalo neken spasi terus bisa ada tulisan y, bang?
    .
    Muka kotak
    Iya juga y
    Setelah saya liat muka kamu, emang kotak
    Itu terbuat dari apa sih mukanya bisa kotak begitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas bukan terbuat dari tahu bulat.

      Hapus
    2. Jawaban anda super sekali. Mantab jiwa.

      Hapus
    3. Jangan bales sembarangan. Dikasih nol sama Pak Guru, lho.

      Hapus
  13. Kali ini janji dan akan dijamin nggak ada yang manggilmu Mbak Dian, tolong jawab pertanyaan saya. Kuro ini cakep nggak? Denger kata anak SMA saya sumringah. Muahahaha. :))

    Kagak deh. Nanti diikutin bokapnya. Ketauan nakal, disunat gue.

    O iya. Pengin main lagi dong bareng teman-teman blogger. Bodo amat deh besok try out juga! Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertanyaan bagus. :)

      Diatur jadwal mainnya rob, kalo bisa main2 yg ada makan gratisnya :)

      Hapus
  14. Itu ngapain wefie yah kalo ujung-ujungnya muka para lelaki ditutupin begitu -__-
    macam DPO polisi ajah :)

    Seneng yah dari ngeblog dapat temen-tenmen baru heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng bgt lah.. juga gak nyangka bisa dapet temen banyak. Kenapa juga gak dari dulu nheblognya. Ahaha

      Hapus
  15. Wanjir si dian cees lagi-lagi kopdar. Jadi kumaha , fix eta beungeut rek kotak wae ieu teh? Hmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah euy, geus hese. Tadinya mau ganti wajah jadi segitiga, tapi gak bisa.

      Segitiga Bermuda :')

      Hapus
  16. Gue ragu sih pas mba spg itu ku sangka agia dia bilang "oh bukan, mas" aslinya kan "oh bukan, mba" stop tipu2 ya kamu.

    Itu yg namanya kuro seriusan datang sama bapaknya? Jgn bilang yg fotoin kalian bapaknya kuro? Mbak dian emang dewa. Bisa nyuruh bapak2 fotoin. Goks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heh, kagaklah, masa nyuruh orang tua fotoin. Dosa.

      Cuma suruh ngerekam video dua jam aja.

      Hapus
  17. kalau diperhatiin emang mukanya admin kotak-kotak mirip bajnyapaslon no 2 di pilkada jakarta deh..

    betewe blog butut saya teh udah follow, udah folbek belum bro?

    BalasHapus
  18. Huwakakakakaka muka kontrakan. Betewe kok gw lebih penasaran kisah loe selanjutnya dengan bapaknya Kuro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti diceritakan, setelah pesan2 berikut ini ya, mas.

      Hapus
  19. muka kotak :(((

    anjir gue bayangin bokapnya kuro di situ ngapain? nyimak obrolan kalian? :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia cuma membalas omongan kalo kami2 ada yg salah ucap, misalnya;

      MULUT DIJAGA!

      Hapus
  20. Para.. para... gue gak diajakin. :(

    BalasHapus

Hai! Terimakasih telah berkomentar.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND