Make a Story

Kamis, 13 Oktober 2016

Wisata Tempo Doeloe Di Malang

Ada yg ingin jalan-jalan tidak biasa tapi belum terwujud gak sih? yang tidak hanya sekedar jalan-jalan menikmati sesuatu yang  indah. Tapi merasakan apa yang disebut kembali ke masa lalu, masa di mana kamu mungkin belum dilahirkan, masa yg mungkin dimana kamu belum ketemu sama mantan atau mungkin pacaran aja belum. ehehe, gue abis! Jika jawabannya ingin, maka mari kunjungi Kota Malang. 

Minggu kemaren, gue bareng 2 temen gue yg miskin liburan ini akhirnya melakukan jalan-jalan yg gak biasa ke Malang. Kota yang semakin pesat perkembangannya, termasuk perkembangan wisata sehingga pertumbuhan penginapan di Malang turut meningkat. Disini juga bisa memilih jenis hotel loh, mulai dari  yang murah sampai bertarif mahal pun telah tersedia. asiik banget kan.

Tugu Hotels / via : www.tuguhotels.com
Tapi tentu saja tentukan pilihan Kamu untuk penginapan yang letaknya strategis, mampu mencapai lokasi yang hendak dituju sehingga selain hemat waktu, hemat budget untuk transportasi. Nah, kalo kamu bermaksud mengunjungi Malang untuk wisata tempo doeloe maka pilihan bisa Hotel Tugu Malang.  Hotel berbintang lima di kawasan jalan Tugu yang memiliki arsitektur bangunan bergaya vintage, membuat Kamu serasa masuk ke lorong waktu, ber-baper-ria sepanjang waktu, tunggu apa lagi? Pesan Segera Hotel Tugu Malang ini dengan cara klik disini.


Kamar

Kamar tugu hotel / via www.tuguhotels.com
Selain arsitektur bangunan, disain kamar-kamar yang hanya berjumlah 49 kamar tidak sama, tetapi setiap kamar memiliki keunikan tersendiri, juga terdapat barang-barang peninggalan sejarah Indonesia dan kolonial. Seperti kamar Raden Saleh Suite yang terdapat panjangan antik jaman kolonial, Van Nelle, secara keseluruhan kamar ini memang membuat tamu yang menginap merasa berada di jaman kolonial Belanda.

Kamar Raden Saleh Suit juga termasuk kamar untuk mengingat pelukis terkenal di Indonesia pada jaman kolonial Belanda, yaitu Raden Saleh, dimana pada dinding kamar juga terdapat lukisannya. Sementara kamar-kamar yang lain, ada yang menyuguhkan tentang cerita mitos jaman dahulu, mitos Pangeran dan Putri di Jawa sehingga ketika Anda menginap seolah menjadi Pangeran dan Putri. Mitos kisah cinta yg bikin baper aja pokoknya. Jadi gimana? pasti gak bakalan nyesel lah nginep disini.

Kuliner

kuliner / via www.tuguhotels.com

Selama di Malang ini, bukan cuma tempat nginep yg gue bareng temen-temen cari, tapi juga kulinernya. Dan juga disini pasti kuliner menjadi bagian utama yang dicari para tamu kayak kami ini, karena tempat nyaman dan mewah jika tidak didukung dengan kuliner yang mak yuss, akan mengurangi nilai sebuah penginapan. Di sini terdapat aneka menu tidak hanya khas tradisional Indonesia dan Eropa loh, tapi juga Asia. Uniknya, setiap restauran memiliki tema masing-masing sehingga ketika pengunjung menikmati hidangan sekaligus merasakan nuasanya.

Seperti Soekarno’s room, tempat makan di ruangan ini membuat Kamu merasa berada di jaman Presiden pertama Republik Indonesia. Banyak terdapat lukisan, pajangan yang merupakan peninggalan Presiden Soekarno. Ada lukisan salah satu istri beliau, Fatmawati, juga lukisan Presiden Soekarno sendiri. Termasuk panjangan berupa lambang negara, Garuda Pancasila.

Dari banyaknya lukisan-lukisan bersejarah ini, rasanya gue pengen juga pajang lukisan gue sendiri disini, terpampang bersama lukisan-lukisan sejarah. Dan untuk lukisan gue sendiri mungkin akan dinamakan lukisan jomblo kadaluarsa. absurd abis!

Didukung oleh hotel yang membuat kembali ke tempo doeloe, maka wisata pun harus yang mengingatkan Kamu pada tempo doeloe.  Di lokasi Hotel Tugu Malang terdapat beberapa wisata yang bernuansa seperti ini, diantaranya yaitu:

Museum Malang Tempo Doeloe
Masuk ke Museum Malang Tempo Doeloe membawa kami para pelancong jomblo ke berbagai masa, seperti jaman jutaan tahun yang lalu, jaman dimana belum ada yg namanya aku dan kamu. Kemudian masa Kota Malang pada tahun 760 M,  dimana Malang masih merupakan sebuah kerajaan- kerajaan Singosari-Majapahit-Kediri, dsb. Hingga Malang pada jaman kolonial Belanda, dan Malang saat sebagai kota kedua terbesar di Jawa saat ini.

Gereja Kayutangan
Gereja Kayutangan / via www.kompasiana.com

Gereja yang dibangun tahun 1897 memiliki arsitektur Neoghotik, yang pada masanya arsitektur itu sedang populer di gereja-gereja Eropa. Gereja Kayutangan menjadi gereja paling tua di Kota Malang, kalau kamu mengunjunginya akan terasa nuansa Kolonial Belanda yang melekat pada gedung ini. Pilar-pilar beton, jendela-jendela yang besar serta menara setinggi kurang lebih 33 meter.

Toko Oen 

Toko Oen / via tokooen.com

Toko Oen terletak dekat dengan Gereja Kayu Tangan. Agar wisata tempo doeloe di Kota Malang lebih lengkap, wajib mengunjungi Toko Oen. Toko ini sudah ada sejak jaman dahulu semasa Belanda menduduki Indonesia. Kesan doeloe sangat terasa begitu melihat arsitektur bangunan Toko Oen, dan ucapan selamat datang yang tertulis dalam bahasa Belanda, dan yg pasti enggak ada ucapan selamat tinggal untuk para musafir cinta tentunya.

Terlebih ketika masuk ke dalam terlihat semua furnitur merupakan peninggalan tempo doeloe atau jaman kolonial Belanda, termasuk menu-menunya mulai ice cream hingga camilan ringan. Pantaslah jika tempat ini dahulu menjadi tempat favorit tuan dan nyonya Belanda untuk sekedar ngobrol atau pun bersantai menikmati hidangan dan ngopi-ngopi gitu dari Toko Oen. Mungkin kalau dijaman yg serba modern ini disebutnya Kafe kali yah.

Selain di atas, tempat-tempat yang membawa Kamu ke masa tempo doeloe di Malang masih ada lagi yang bisa kunjungi, Wisma Tumapel yang merupakan hotel peninggalan jaman Belanda. Stasiun Kereta Api Kota Baru Malang, Alun-Alun Bunder atau Alun-Alun Tugu yang dibangun pada zaman Belada.

Setelah beberapa hari  di Malang, rasa penasaran gue akan jaman tempo doeloe rasanya sudah cukup terobati, so.. tunggu apalagi gaes, otewee malaaang.

44 komentar:

  1. Keren keren nih tempatnya, nanti kalau ke Malang bisa mampir kesini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir dong.. pesen dulu hotelnya. Ahaha

      Hapus
  2. itu kursinay unik ya, btw bagus ya hotelnya

    BalasHapus
  3. Gereja katuyangan bagus juga ya, megah

    BalasHapus
  4. dulu aja bagusnya kayak gitu, apalagi sekarangg , ampun dewa..

    BalasHapus
  5. Jangan sampe pengunjung ilang gara2 foto u dipajang bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakalan lebih banyak pengunjung nik.. percayalah :))

      Hapus
  6. hohoho kulinernya cantik2, tapi yg paling gw inget kalo temen dari malang.. kripik.. semua yang dari malang pasti bawa kripik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat oleh2.. lupa gak beli kripik :')

      Hapus
  7. Nama makananya kalau boleh tau apa yah?

    BalasHapus
  8. Gue kuliah di Malang tapi belom pernah kesini. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian.. kelamaan mkirin skripsi :D

      Hapus
  9. masih banyak lagi yang ada di Malang... tulis soal Malang lagi dong biar makin dikenal hehehe

    BalasHapus
  10. mantep bro infonya kapan ya bisa ke malang

    www.alfanismail.com

    BalasHapus
  11. Pacar ku kemaren ke Malang. Kok gak ke tempat yang kamu tulis ya? Hmm.. Perlu dicurigai nih.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berpikir positif aja..

      Mungkin dia selingkuh :|

      Hapus
  12. Dimalang ternyata ada tempat liburan yang keren nih kang, boleh juga kalau kemalang bisa mampir dulu kesini nanti bisa reques ke mamah saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dimana tuh kang? Kapan2 lagi.. :D

      Hapus
  13. itu arsitektur gerejanya keren, kayak di eropa2 gitu.

    BalasHapus
  14. Jadi pengen ke gereja liat bangunannya bagus banget gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. mau nge-vidgram disana nih :D

      Hapus
  15. Aku kalau traveling atau pergi-pergi gitu, yang aku cari pasti makanan sama spot foto *YAIYALAH :D

    BalasHapus
  16. Pengen banget ke Malang, entah kapan bisa ke sana. Liburan kemarin baru ngumpulin list tempat-tempatnya dulu yang pengen didatengin haha. Salah satunya Toko Oen!Aaaahh mau es krim :"

    Ngg.. gue malah ngeri sih kalo suasana kamarnya kayak gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toko oen.. jajan jajan disanaaa..

      Ngeri? Gak sih kalo berduaan mh :D

      Hapus
  17. MAlang banyak tempat bagus :) Toko Oen terkenal

    BalasHapus
  18. pernah sudah aku ke hotel tugu itu, tempatnya bagus. disana ada paket keliling-keliling hotelnya bayar 75 rb.

    alun alun malang kayaknya masih proses perbaikan ya..

    toko oen mistis gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa gak sekalian nginep rum. Ehehe

      Hapus
  19. Ini semua tempat yg gak pernah gue datengin selama hampir 4 tahun di Malang. :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga belum pernah kesana gan

      Hapus
    2. Kasian juga.. uwakakakak juga..

      Hapus
  20. barang-barangnya unik-unik yah

    BalasHapus
  21. Reperensi wisata nih kalau trip ke malang, Thank infonya mas,

    BalasHapus

Hai! Terimakasih telah berkomentar.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND