Make a Story

Minggu, 12 Juni 2016

menemukan..

Aku merasa malu saja..
Setiap aku mengingatmu dibatas jawa..
Bukan tidak menyapa jua
Karena bukan 'sekedar' yg kupunya..
Meminta senyummu aku berikan canda..
Kau tertawa..
Aku bahagia..

Mungkin saja aku 'bagas' dalam alexandria?
Yg mencintai tapi tak bisa bicara
Terlalu takut untuk mencinta
Terlalu benci untuk membuka jalanannya

Tidak benar-benar kah aku padamu?
Panda selalu malu-malu dalam ketakutannya
Selalu rindu sebelum malamnya berlalu
Tak bisa bicara untuk kedua kalinya
Tapi ternyata, hatikulah merasakannya

Dengarlah, dari dulu aku tak selalu bahagia..
Selalu ketakutan terjadi kesekian kalinya
Sekian kali ketakutan untuk mencinta
Tapi diam saja tenyata lebih terluka
Tapi lagi, Setelah melihatmu serasa rohku kembali dalam jiwa

Rindu kadang sama hal nya dengan patah hati..
Lebih-lebih kalau kau memahami..
Tidak lah, ini kembali soal hati
Aku tak bisa bertelepati
Maaf tapi..

Maukah kau mengerti?
Oh, Aku malu lagi

Terkadang..
Aku ingin pergi ke pelabuhan lagi..
Melihat ombak-ombak menerjang nelayan pergi..
Menunggu.. Menunggu..
Tangakapan ikan yg tak pasti..

Namun..
Mengingatmu aku seperti terlahir kembali..
Tidak menjadi pelabuhan rapuh seperti kemarin pagi..
Aku ingin ikut berlayar mengikutimu..
Mengelilingi samudera hindia yg kau selalu bicarakan dalam mimpi..

Aku ingin bersamamu?




3 komentar:

  1. Wah keren banget puisinya.. Dalem banget maknanya :") Gokil!

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
  2. akhir-akhir ini aku sering nemuin blog blog puisi ..
    dan ini yang paling emejing ..
    lanjutkan ya .. love it

    BalasHapus

Hai! Terimakasih telah berkomentar.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND