A Personal Blog By @dianhendrianto

Sabtu, 07 Mei 2016

Tepian samudera hindia

Tanggal 27 april kemaren, hari dimana pantat gue pegel-pegelan, Panas gak karuan dan untungnya lagi gak ambeyen. Dengan naek motor Balik ke kampung halaman. emang impian setiap orang yg berkelana jauh merantau diujung negeri. Huuh.. Gue balik cianjur. Dari bekasi, gue melewati jalur bantar gebang yg katanya jalur mobil truk sampah, terus ke arah cileungsi, jonggol dan cianjur kota, jaraknya bukan sekedar jarak kata antar spasi. Kalo ngebut bisa 3 jam, nyantai 4 jam. Jangan seneng dulu, setelah sampai cianjur kota, butuh tenaga ekstra lagi sekitar 4 atau 5 jam untuk sampai ke negeri gue. Dengan jalanan yg rawan longsor melewati jalur berliku-liku, ya meski bisa dimanjakan juga dengan hamparan kebun teh, tapi tetep aja kalo kelamaan di jok motor pantat lo bakalan sixpack.

Pulang kampung? Banyak banget hal-hal yg berubah, ini kayak cepet banget perubahannya, anak-anak yg dulu kecil kerdil sekarang udah pada gede, pada pacaran, pada berjakun sama pada nikah. Ini mereka yg keceptan apa gue nya yg kelamaan merantau? Enggak tau lah, mungkin ini efek gravitasi waktu diplanet bekasi. Sementara gue masih muda aja, 17 tahun

Kepulangan ini teruntuk keluarga gue tercinta, alhamdulillah masih bisa ketemu ibu-bapak sama adik-adik kesayangan gue yg sering mintain duit. Ya meski juga gue harus temui seseorang lain dipemakaman. Miss u grandma.

Selain beberapa hari dirumah, gue juga sempatkan mengunjungi pantai-pantai yg udah ninggalin banyak kenangan, Tepian samudera hindia. Pantai di tepian selatan cianjur ini selalu bikin gue kangen untuk bersantai-ria dihamparan pasirnya, ada banyak perubahan ternyata selama gue tinggal jauh. kalo ingin tau salah satu pantai dicianjur, klik aja postingan ini.
Jayanti beach 

Selain pantai jayanti, dicianjur ada pantai sereg, apra dan karpot, kalo ada yg lain ya tambahin aja sendiri, ehehe.
Ini salah satu foto gue di pantai karpot (karang potong)
Lihatlah, betapa bapernya gue yg udah lama gak lihat ombak menari-nari diatas tepian.

Diwaktu yg hanya 4 hari itu, gue punya jadwal padet banget, salah satunya ya seperti apa yg gue ceritain diatas, jalan-jalan kepantai. Dengan banyaknya destinasi pantai di cianjur, gue udah lumayan kenyang sama indahnya Indonesia, dan bersyukur kepada Tuhan yg udah menciptaknnya.

Hari kedua gue ada dirumah, adalah hari dimana gue habiskan bareng keluarga gue. Secara gak sadar gue terus mikir tentang untuk apa gue pergi jauh?  Ya! Ujungnya adalah muncul kata "kangen", kangen ini bukan untuk mantan tentunya. Tapi kangen keluarga, saudara, temen-temen gue yg sebagian udah pada beda dan suasana yg lebih berbeda juga, meski kebanyakan tetap sama, gak ada yg berubah.

Mungkin ada satu keluhan dari gue buat Listrik/PLTN/PLN di cianjur, dalam sehari, hampir 4 kali padam, mati lampu. Padahal gak ada badai, petir atau kutukan mantan. Gue gak betah dengan keadaan tersebut, rasanya gue pengen bangun PLN sendiri, Tapi dari bahan dasar yg beda, PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Mantan).

Hari terakhir masa libur gue, adalah hari dimana gue mengunjungi orang - orang terdekat, ada kakek yg adalah ayah dari ibu gue, nenek yg ibu dari ayah gue dan nenek tersayang satunya lagi, yg udah tenang disisi Tuhannya. Yg selalu ibu gue bilang "ayo ke pemakaman, kasih do'a buat nenek!", kata itu sering gue denger ketika gue pulang kampung.

Satu hal, dimana gue harus tetap ingat kepada seseorang, meski seseorang itu udah gak ada, maka kita harus tetap berbuat baik kepadanya. dalam kematian atau mungkin suatu saat kita yg gak ada di dunia ini, maka yg paling terakhir adalah kita hanya perlu do'a dari orang - orang yg menyayangi kita. Berbuat Baiklah semasa hidup, kita sering denger "hidup itu hanya fana, sementara. Kematianlah yg kekal".

Terkadang gue suka lupa, dimana hari-hari gue terlalu mikirin dunia, fokus kerja setiap hari, sampai lupa kewajiban gue sebagai umat yg beragama. Gue sadar, mungkin gue salah satu orang yg masih diberi kesempatan dari Tuhan untuk menjadi lebih baik lagi, menjadi seseorang yg selalu mengingat-Nya, meski gue sering lupa. Gue cuma bisa berdo'a, semoga Tuhan mau memaafkan gue, keluarga gue dan semua orang yg gue kenal.
Dari tepian samudera hindia, gue berucap syukur, serta memohon maaf kepada Allah SWT. God always listening and understanding. :)

Note: Foto-foto diatas cuma diambil menggunakan kamera handphone, jadi maklum aja kalo gambarnya agak burem, maklum gue gak mampu beli SLR, ehehe.

22 komentar:

  1. Kok motornya ga monyong2 menatap masa depan pas difoto bang?
    .
    Wah abang umurnya 71 tahun ya? Pantes tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue tua, tapi masih muda nik.. bingung kan.

      Hapus
  2. Uwooho.. sugoii. Keren amat lo bang. Mending lu jadi bintang iklan dari produk obat anti depresi, deh. *kabuur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. nanti gue jadi bintang iklan shampo sachetan :((

      Hapus
  3. Keren banget bro!! Cocok nih jadi foto model hahahaha :D

    -jevonlevin.com

    BalasHapus
  4. Wah gue baru tahu kalo di Cianjur ada pantai. Padahal sering lewat situ kalo mau ke Bandung. \:p/
    Tahunya cuman persawahan sama beras cianjur doang. Muahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. dari jalan yg lo lewatin itu, ke gue masih jauh lagi di.. :((

      Hapus
  5. ai ciee yang libur panjang..

    adik emang selalu gitu, suka mintain duit.
    ;v

    pantainya..... subhanallloh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehe..
      Sayang adik sayang adik...

      Pantainya subhanallah, orangnya alhamdulillah

      Hapus
  6. Ciee yang punya kampungg.. Minjem dong kampungnya :(
    Asikdeehh yg kangen2an sama keluargaa :D
    Ntar lebaran pulkam lg dong?

    Cianjur, hmm.. Spertinya aku blm prnah ke sana. Baru tau jg ada pantainya. Keren, keren! Kapan2 ke situ ah :D Tp rute ke pantainya susah yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie yg gk punya kampung.. kasian.

      Gunung pantai, kita punya semuanya:v

      Hapus
  7. Tampilan blognya bagus bro. Simple dan menarik. isinya juga menarik bro. Oh iya klo boleh tau, theme utk blog ini apa ya bro?

    BalasHapus
  8. cieee potona nampang pake motor koneng :D
    asik yah yang punya kampung...
    gue gak punya kampung :-/

    BalasHapus
  9. itu kayak motornya pak RT yang ilang, wah jangan-jangan....itu motor lu wkwkwk
    keren pantainya tuh, buat ngadem galau2an :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. RT 10 Rw 5

      maaf gak ada galau dalam kamus bahasa zimbabwe

      Hapus
  10. waahh asik juga ya bro, bisa menikmati pemandangan indah di tepi pantai..
    eh btw, pasangannya mana bro? *eehh :D

    BalasHapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com