A Personal Blog By @dianhendrianto

Jumat, 11 Maret 2016

Inilah tujuan terakhir dalam hidup


Selama hampir tiga tahun ini gue udah hidup layaknya anak-anak ibukota (tetangganya), lebih tepatnya jadi anak planet kota bekasi. Jadi sok gaul, Ngomong aja pake elo-gue, tapi makanan favorit tetep oreg tempe pake sambel dikit.

Gue, anak kampung yg menjadi-jadi so bijak, meninggalkan kota tercinta, cianjur. Meninggalkan keluarga tercinta gue dikampung halaman, ayah, ibu, adik-adik dan istri-istri tercinta gue yg belum sempet dihalal-in. Berasa banget kata rindu menggebu-gebu di dasar relung hati ini, ya walaupun gue sering pulang minimal 6 hari dalam 3 bulan sekali. Tapi itu tetep gak begitu mengobati rasa rindu akan keluarga, akan rumah sederhana yg udah tingkat dua.

Sebagai anak pertama, gue ngerasa bertanggung jawab akan kehidupan adik-adik gue nantinya. Meski gue gak perlu ngelakuin semua itu, tapi gue tetep HARUS memikirkan masa depan mereka,  termasuk masa depan gue juga, sambil melihat perkembangan adik-adik gue yg sekarang udah cukup enak tinggal bareng ayah ibu gue dirumah barunya, udah pake kramik, ada kulkas, tipi buat ade gue nonton si boy-nya 'anak jalanan' dan alat-alat buat ngerendem titit pake air anget dikamar mandi.

Beda sama gue dulu, sebelum rumah baru gue dibangun, sebenernya itu rumah gak baru banget sih, hampir sekitar 6 tahun yg lalu jadinya. Tapi keistimewaan rumah menurut gue ada pada rumah gue yg dulu, dengan kesederhanaan rumah kayu, dengan batu penyangga dibawahnya, gue biasa main-main dibawahnya, maen petak umpet sama temen-temen gue dulu, sampe gak sadar kalo gue masuk kolong, ternyata tangan gue megang eek ayam. Sialan.

Dulu sekitar tahun 1997, PLN belum ada dikampung halaman gue. Disitu makna bermain bareng temen-temen berasa banget serunya, belum kenal yg namanya gadget-gadget canggih. seru akan permainan-permainan yg mungkin anak-anak sekarang ilfeel buat maininnya. Dulu, maen dirumah aja seru banget. Beda sama sekarang, beda sama rumah gue sekarang. Rumah gue udah berbalut tembok yg kokoh, berisi lampu-lampu neon yg terang dengan alat-alat canggih didalamnya. Permainan adik-adik gue sama temen-temennya udah gaul, maen pleystesien atau plesetan atau apalah namanya itu, dan game-game dari gadget udah menghiasi masa kecil mereka. Mengenaskan wahai adik-adik.
Bukan rumah gue

Tiap mudik, gue selalu sebisa mungkin buat berbagi keceriaan bareng keluarga gue, cerita-cerita gimana gue pas dibekasi, dalam waktu seminggu itu gue habisin waktu buat dirumah, bareng keluarga besar gue. Dirumah itu gue punya kamar sendiri, kamar paling depan yg mungkin sebernya itu kamar khusus buat tamu, bukan buat gue. Pas gue pulang, kamar itu terasa dingin, rasanya gue gak betah, gue pengen tidur diruangan tengah, bareng adik-adik gue. Iyah, dua adik gue yg nempel terus. Efek kangen.

Ngomongin kamar, gue jadi inget postinganya Reza Pratama soal tempat tidurnya di rumah yg sebelum dia pindah, atau bisa langsung aja cek diblognya: rezapratama.com. mungkin ada benernya juga kalo kamar nyokap-bokap itu harus jauhan sama kamar gue, buktinya setelah gue pindah kamar dirumah baru, generasi gue bertambah dua biji, iyah mereka sekarang ganteng-ganteng, beda sama gue yg mungkin cuma bahan percobaan dulu. Agak jelekan dikit. Mirip lah sama lee min hoo.

Menyadari kalo ada yg beda, tapi apa perbedaanya? Gue gak habis pikir, kenapa gue jauh-jauh pergi kebekasi? Kalo akhirnya gue balik lagi. Dan setelah balik, semunya terasa beda. Beda akan suasana kampung halaman, temen-temen disana dan semua yg pernah gue lihat dulu.
Ya, mungkin gue yg terlalu lama merantau, gue yg udah beda. Gue sadar akan satu hal, sehebat apapun bakat kita, sejauh apapun kita melangakah, toh ujung-ujungnya adalah kita balik lagi. Karna tujuan terakhir kita adalah tetap, rumah. Back to home..

Betapa rumah yg menjadi singgahan kita itu bakalan sangat dirindukan, meski mungkin dilain hal kita harus meninggalkannya suatu saat nanti atau kapan waktunya itu, tetap saja rasa ingin kembali ke kampung halaman selalu kepikiran. rumah pertama selalu memberikan banyak kenangan. Salah satunya kenangan gue waktu kecil dulu. banyak, banyak banget suka duka yg udah dialamin, mulai dari tangan gue yg megang eek ayam sampe mungkin kisah-kisah sedih dan bahagia lainnya. So, mungkin kalian juga punya cerita atau kisah sendiri tentang rumah yg jadi tempat singgahan kalian? Ceritain aja dikomentar.

Jangan lupakan apa yg membuatmu seperti sekarang ini, entah itu rumah atau seseorang, semuanya pasti menyimpan kenangan, menyimpan pelajaran berharga, yg mendewasakan kita

So... Thanks banget buat Reza Pratama udah ngingetin gue lagi soal rumah. Gue jadi mengingat masa-masa kecil gue dirumah kayu dulu. And, enjoy your giveaway! :)

9 komentar:

  1. Wih anak rantau. Bekasi mana nih? Mainlah, deket kan sama gue wkwkwk GA-nya Reza mayan juga nih ada di mana-mana. Semoga menang, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang dimana wi? Kalo deket, gw maen2 lah.. Minta makan bisa juga kali..

      Gw Lagi nyoba2 aja GA.. ehehe

      Beneran lo dmna wi? Ehehehe

      Hapus
  2. Keren mas artikelnya!

    BalasHapus
  3. hahaha eek ayam untungnya lu tau kalo itu tai ayam, kalo gak tau jangan sekali-kali di jilat ya :D, gila 1997 itu gue masih 2 tahun dan gue gak tau itu lagi ngapain, mungkin lagi ngerendem titi t :D. Tulisan lu keren bro, thanks banget dian udah ikutan giveaway gue :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah, eek ayam itu jadi salah satu sejarah kelam gue.. Hehehe.

      Oke za, :)

      Hapus
    2. wah pasti menjadi sangat sakral eeq nya

      Hapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com