A Personal Blog By @dianhendrianto

Sabtu, 27 Februari 2016

Cikaracak ninggang batu: Tentang hubungan

Ceritanya pas gue kerja, gue sempet-sempetnya curhat disosial media, maklum lah lagi buka jasa curhat, ehehe. Ya gue seneng aja ada orang yg mau ngomong banyak hal tentang jalan hidupnya ke gue, iya gue seneng banget (jarang-jarang). Curhatan ini asli kok, Gak pake boraks. Ya, ini curhatan temen gue, siti namanya.

Ini masih ngomongin cinta yg emang beda sama cerita siti sebelumnya, atau ini siti yg lainnya.
Gue nanya nih boleh yah! Elo yg udah atau lagi pacaran, pacaran lo itu udah berapa taun? 1, 2, 3 atau sewindu lamanya masa pacaran? Terus dimasa pacaran lo itu ada masa ributnya, nangisnya, becandanya dan BOSENnya gak?

Ini pertanyaan yg pengen gue bahas sedikit demi sedikit, siti kemaren itu bbm-an sama gue, ya gue emang udah tmenan deket sama siti, dia cerita banyak hal ke gue tentang hubungannya dengan asep, pacar nya yg udah berapa taun menjalin hubungan sama siti (enggak tau juga sih berapa lamanya). Awalnya sih kita bahas yg garing-garing aja, terus gue bawa ke alam bapernya dia, gue nyoba gali lebih dalam ceritanya sampai pada satu titik kayaknya dia udah mulai capek dengan hubungannya itu, kadang dibikin nangis, ketawa, dibikin nangis lagi, nangis lagi dan lagi. Kalo gue deket tuh sama cowoknya mungkin udah gue kasih mecin ke mulutnya. Sorry gue esmosi, idung gue udah mengap-mengap. hampir aja ingusan.

Dan gue emang gak tau cinta itu kayak apa, beda-beda lah pendapat orang, tergantung yg udah ngerasin, gini lah, gitu lah dan apalah-apalah. cinta itu luar biasa, katanya. Gue juga gak tau kisah yg udah mereka jalanin seperti apa. Gue cuma merangkum apa yg selama ini gue tau dari siti, apa yg udah dia ceritain ke gue. sesuatu yg menyakitkan dalam menjalin hubungan, atau mungkin kisah manis dalam sebuah hubungan? so... kita mulai aja..

"Ini aku yg bego atau dia yg gak tau diri?" siti nanya gue, ya itu semacam pertanyaan yg sebenernya udah lo jawab langsung, siti. Udah ngerasa terus-terusan disakitin tapi masih bertahan, dan sebagai asep, lo udah menyakitin tapi masih terus-terusan gak tau diri lo makin menjadi-jadi. Gak tau diri? oh sorry gue maen vonis aja.

Gue jadi inget filosopi nenek moyang gue dulu,
Cikaracak ninggang batu, laun-laun jadi legok(Kucuran air yg menimpa batu, pelan-pelan/lama-lama bakalan berlubang)

Makna sesungguhnya:
peribahasa atau paribasa (Sunda) ini mendefinisikan bahwa suatu usaha atau perjuangan yang dilakukan sedikit demi sedikit apabila dilakukan secara terus menerus akan membuahkan hasil yang luar biasa. Bayangkan saja, setetes air tidak mungkin membuat sebuah batu berlubang, akan tetapi jika tetesan air mengalir terus menerus tanpa henti, pastinya akan membuahkan hasil.

Makna pandangan gue:
Cikaracak: rasa sakit
Batu: siti
filosopi dalam sebuah hubungan jika "cikaracak" itu adalah perlakuan asep terhadap siti yg emang udah nyakitin terus secara perlahan, secara halus dia mempermainkan. dan siti malah diam terus disitu ya lama-lama itu bakalan bikin satu lobang gede yg mungkin bisa ngehacurin hati siti sendiri. are U broken  heart?

Emang batu yg dikucurin air bisa jalan sendiri terus pindah ketempat lain? Ya enggak sih, kalo batu itu udah pasrah akan keadaan yg udah diterima, atau bahasa kerennya: "udah jalanin aja gapapa". Mungkin satu-satunya cara agar batu itu tetap utuh ya ada orang yg mau pindahin ke tempat lain. (?)

Melihat kisah ini, gue jadi inget aja masa pacaran gue sama mantan gue dulu, kita itu pacaran tapi lama kelamaan rasa pacaran itu tumbuh gak seperti seharusnya, kayak jalan kita itu beda, iya sih saling sayang. Tapi kenapa saat saling sayang, saling cinta malah keadaan yg ada itu kebanyakan nangisnya, berantemnya dan hal lain yg mungkin bisa nyakitin satu sama lain. atau mungkin cinta memang selalu bersalah? menurut gue enggak sih kayaknya, yg salah itu ya kita, kita yg terlalu memaksakan cinta, menuntutnya.

Dan gue mikir lagi kalo kayak gitu terus gimana kedepannya, kalo gini terus apakah bakalan bahagia? Bakalan ketawa-ketawa?. Kayak katak dalam panci gue masuk ke zona nyaman itu sendiri, yg mungkin lama-lama ngebunuh perasaan gue sendiri, ngebunuh kebahagiaan gue.

Terus yg gue lakuin apa? 
Yg gue lakuin mungkin beda sama siti, gue nyoba lepas dari zona nyaman perasaan gue sama dia, meski sayang tapi kalo tiap hari yg muncul bukan kebahagiaan ya gue bisa apa, gue harus lepas segera.

Buat siti. yg gue tau dari hubungan kamu itu ya karena kamu emang sayang sama asep, dan mungkin asep juga sayang sama siti, ini mungkin yah.. Muehehe. Dan karena emang masa pacaran kalian itu udah lama banget, gue tau hubungan yg lama kayak gimana, tentang masa-masa yg udah dilewatin bareng, semuanya bareng bareng dan mungkin cuma boker yg gak bareng. Apa jangan-jangan barengan tuh? Gatau lah bingung. Dalam sebuah hubungan sebut saja 'pacaran', ya pasti bakalan ada aja yg namanya berantem, tapi, bukankah hal semacam itu harusnya saling mendewasakan? Untuk saling menguatkan? cinta yg lama cenderung menimbulkan rasa bosan, tapi jika memang itu benar cinta, maka diantara keduanya akan saling mengerti, gak gampang menyakiti.

gue yakin, seseorang yg melepas cinta yg  tulus akan menyesal dikemudian hari, memohon-mohon untuk kembali. tapi emang segampang itu menerima penghianat? gak gampang men, yg ada cinta dia udah buat orang lain, yg lebih membutuhkan dia dan menyayanginya.

lalu apa yg terjadi kalo diantaranya bersama lagi? kemungkinan besar kejadian sebelumnya terjadi.

Hal-hal kayak gitu emang sulit buat dijelasin, dan mungkin dari kemungkinan-kemungkinan yg udah gue pikirkan secara enggak masak-masak, jika siti harus melepaskan hubungan ini, mungkin yg siti pikirkan itu sulit kalo harus bikin cerita baru lagi, dari awal lagi, nyoba lagi. Iya itu gak gampang kayak jilat kuping sendiri, cobain aja.

Kalo siti bisa ngerubah sikap asep, gue cuma bisa dukung. Kalo asep gak berubah-berubah, bolehlah sewa golok dari gue. Ada kok 3 biji.

Gue gak mau ngomong banyak hal lagi, semua yg udah dilakuin itu udah jadi jalan kamu, siti. Apa yg kamu pilih itu bakalan nentuin jalan hidup kamu nantinya.
Ini pesan gue untuk kesekian kalinya:
Bahagia itu ada dimana-mana, kamunya aja yg fokus ke sakit hati terus. JANGAN LUPA BAHAGIA.

--oOo--

Untuk kisah siti yg gue tulis ini, gue udah ijin kok sama orangnya, ya meski namanya gue samarin biar gak ada salah paham berlanjut, ehehe.
Dan buat temen-temen kalo punya saran buat siti boleh lah coret-coret dikolom komentar, kalo ada yg pas nanti gue sampein ke siti. Thanks aja buat udah cape-cape baca :)

24 komentar:

  1. sya sama sekali tak mengerti kakak, biarkan lah si siti yang mendapat luka, aku pun tak mau ikut terluka. betewe quotenya bikin nganu bang :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuh.. Quote nya bikin nganu gimana ini.. Jangan2..? Ahsyudahlah

      Hapus
  2. Udah siti lepaskanlah ikatanmu dengan dia
    Malah nyanyi
    Coba siti suruh dia berubah dulu
    Kasih kesempatanlah
    Nah kalo g berubah suruh berubah muhahahaha
    Kalo g berubah cari yg laen siti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau gimana berhasil apa enggak tuh kalo berubah.. Paling ujung2nya berubah jadi musuhnya betmen.. ;)

      Hapus
  3. Hmmm bener juga sih.
    Cinta kan harusnya bisa membahagiakan, bukannya malah kebanyakan bikin nangis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin iya, mungkin juga enggak nggit.. Gue gak mau terlalu nge-judge 'kisah' itu sendiri =D

      Hapus
  4. Kalo si dia udah keseringan banget ya udah tinggalin aja...tapi kalo kalian sama-sama nyebelin dan sama2 saling menyakiti berarti kalian berdua sama aja (halah..ngomong opo iki..)
    Aku dulu pacaran 6 tahun gak ada akurnya, cuma yang nyebelin gantian,sama2 egois dan keras kepala sih...giliran udah nikah malah akur...eh kok malah curhat? Wkwkwkwk

    BalasHapus
  5. Saran buat siti, kalau merasa terus-terusan di bikin nangis dan nggak kuat lagi lambaykan tangan ke kamera. *becanda

    Ya minta putus aja secara baik2 udah gitu selesai kan nggak ada drama-drama dalam hubungan pake ngelurarin air tangisan :-bd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngomongin drama.. Gue lebih auka drama korea.. Eh apaan i ini gak nyambung yah.. :D

      Hapus
  6. Cikaracak ninggang batu, lama-lama jadi pekok eta si siti hahaa. Ceuk urang mah tingalkeun anu kitu mah, anu ngan ukur bisa bikin nangis mah. apanan menjalin hubungan teh kanggo neang bagja lain? ahahaha bahasa gue keluar. Kasian siti. etali kita banyak persamaan bang. banyak yg curhat ke gue, tp smua cowok. yg cewek cuma dua. yg cowok lbh dr 6. pan bingung gue. trs mantan abang skrg gmn? dulu dicekokin baigon ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teu nanaon, bahasa kita sama, bahasa dewa..

      Mantan?
      MANTAN?
      aya, kamari dibere sprite campur paramex tea. Hm..

      Hapus
  7. sometimes love is going hurt bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bro.. Komen lu gw copy buat ganti image postingan ini, cocok kayaknya.. Thanks. :-d

      Hapus
  8. Aduh Siti pacaran sama Asep udah mayan lama, sampe udah 3 tahun gitu.

    Dalam setiap hubungan udah pasti ada sedih senengnya, ada suka dukanya, dan yang paling pasti itu ada sakit hati dan cemburunya, siapa yang berani menjalin sebuah hubungan harus berani nanggung resikonya (?)

    Itu kalo terus-terusan dibikin nangis mah mending move on, nih sama kayak aku, berhasil *curhat :v

    Salam ya sama Siti, Yang sabar & tabah. I feel you~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie bisa move on.. Tips & trik nya lah bagi2.. :D

      I feel freeee...

      Hapus
  9. udah lepasin aja gih. masihbanyak yang lebih baik diluar termasuk kita-kita yang komentar disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya mas bimo ini udah jomblo lama... :D

      Hapus
  10. Bilangin ke siti, lepasin aja. Sitinya buat gue aja wkwkwk.

    Gue sendiri juga pernah ngerasain cikaracak ninggang batu. Emang harus cepet-cepet dilepas tuh, kalo enggak ya pasti bakalan ngeganggu kehidupan keduanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha.. Cowo cikaracak nih.. Oke ntar dibilangin. Gatau kalo harus cepet2 dilepas, masalah hati gue gak bakalan ganggu. =D

      Hapus
  11. Bisa bisa ntar Sitinya sama Dian, bukan Asep lagi.. eehh..

    Sering kejadian orang pacaran itu ngerasanya si siti merasa asep itu kejam begitu pula sebaliknya..

    Mau putus juga katanya sayang, udah tanggung, terlanjur sayang.. Banyak embel embel lain.. Duh.. Emang rumit orang pacaran kalo mikirnya masalah perasaan..

    Sebaiknya sih, tanya dulu buat apa tujuannya pacaran? Kalo tujuannya seneng seneng ya berati putus aja. Buat apa mempertahankan kalo itu menyakitkan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm.. @@, :^_^ :D

      Iya, masalahnya ini mikirin sola perasaan.. Coba kalo mikirnya tentang makanan.. Gak bakalan serumit ini pastinya, rum.

      Tujuan yah? Oke nanti disampaikan. :)

      Hapus
  12. "Sometimes love going to hurt"

    nggak cuma sometiems aja tapi sering!! >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ran.. Kayaknya kamu harus aku temenin.

      Ran - dekat dihati. Eh

      Hapus
    2. ahahahhaha kan gue bicara fakta...emang seringnya love itu nyakitin sih.

      Hapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com