A Personal Blog By @dianhendrianto

Rabu, 13 Januari 2016

[Puisi] Alasan dalam Kekeliruan

Aku jadi berfikir..
Sejak awal aku harusnya pergi..
Aku tidak bisa membiarkan perasaanku berkembang..
Dan aku tidak boleh memperhatikannya..

Aku kira debaran dalam hatiku
Akan menghilang seiring berjalannya waktu..
Aku memikirkannya setelah sekian lama,
Kupikir akan mudah melepasnya...

Tapi aku keliru..
Dan itu hanya alasan..
Bagiku agar tetap disisinya..

Dalam kekeliruan dan alasan bodoh ini..
Aku merasakan kebahagiaan,
Meskipun kebahagiaan itu palsu..

Aku kira aku bisa menahannya..
Sampai itu jadi kenyataan..
Aku kira aku bisa menahannya lebih lama,
Mimpi itu akan jadi kenyataan..

Tapi sebanyak apapun aku menutup mata dan telinga..
Dan sekeras apapun aku melawannya,
Kenyataan itu tetap berdiri ditempatnya....

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Gue ngomong apa sih?
Ya.. Gue patah hati, rasa patah hati...

Masih dalam keadaan ngelantur gue nulis ini, beberapa waktu yg gue laluin, akhir-akhir ini makin banyak kegalauan yg merasuk kedalam otak bodoh dikepala dan beberapa diantaranya merasuk kedalam laci kenangan yg hampir penuh.

Saat alasan untuk tetap disisi orang yg gue sayang sudah tidak dibutuhkan lagi, alasan untuk tetap disisinya hilang, alasan itu sudah tergantikan, dengan alasan yg lebih meyakinkannya.

Saat alasan gue cuma berbekal kata 'Pacaran' ternyata tidak membuatnya yakin untuk tetap dipertahankan, dan dia memilih meninggalkan gue dengan membawa alasan dari orang lain, "will you marry me..?" #jleb itukah alasanmu, sayang?

Seketika jantung gue meledak, hati gue remuk, mata gue melotot, idung gue ingusan (enggak).. Gak percaya!

Sambil terus melangkah pergi, dalam hati gue ngomong.. "Tenang dian tenang... Dan jangan loncat dari tebing, dian!"

"Aku baru saja membangun harapanku begitu tinggi,, tapi ternyata kekecewaanku sama tingginya dengan harapanku itu.." dalam dada terus ngoceh gak karuan, muehehe...

Setelah nulis beberapa bait puisi diatas, gue inget juga pernah nulis satu bait di dalam postingan gue sebelumnya, "dalam persahabatan apakah salah menyatakan cinta?". apakah ada benang merah dari tulisan-tulisan  gue sebelumnya dengan kenyataan yg terjadi pada gue? Wallahualam... Cuma Tuhan yg tau.

Tapi, setelah dipikir-pikir... Buat apa gue nge-galau-in hal kayak gini, buat apa gue mikirin seseorang yg ninggalin gue, buat apa... Buat apa..?
Ya, mungkin ini salah satu cara tuhan buat nge-dewasakan gue, dari cara-cara sederhana ini Tuhan menguji mental gue. Beberapa kali ditinggalkan dengan alasan yg membingungkan, beberapa kali ditinggalkan dengan alasan, 'pernikahan'.

Terus gue mikir enggak salahnya dimana?
Ya, sekarang gue mikir, waktu-waktu yg gue jalanin sebelumnya itu bukan seluruhnya kesalahan mereka yg ninggalin, tapi mungkin beberapa diantaranya kesalahan gue. Mungkin, gue belum siap!

18 komentar:

  1. ini nih kalo cewek gw rela sediain pundak gw
    sabar bangjodoh itu g kemana
    ayo bang move on cari yang laen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga lagi ngubek2 tong sampah..

      Hapus
  2. ngena hati saya bro :D saya juga contoh orang yang ditinggal kawin :D (sebenarnya belum sampai kawin, cuma baru tunangan)... tapi ya udah :D saya ikut senang membaca bagian terakhirnya... ternyata ada manusia yang memiliki pemikiran yang sama seperti saya :D (sorry, terlalu cepat memvonis :D )

    BTW : saya sudah menjadi bagian dari followers blog ini. Jangan bosan posting ya, saya tunggu untaian berikutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bang arief sudah follow.. Hehe

      Hapus
  3. ngena banget broh di hati :')

    BalasHapus
  4. duhduh kalo cowok galau emang jadi seperih ini deh, cewek-cewek mah kalah.
    Yasudahlah, move on aja bang.
    kalo kata orang-orang, jangan memperjuangkanorang yang tidak mau memperjuangkan balik.

    BalasHapus
  5. Nyess banget. Ditinggal nikah. Jadi ingat film You Are The Apple of My Eye. :')
    Sabar ya, Dian. Jodohmu masih disimpan baik-baik sama Tuhan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Iya iyaa.. Aku tau filmnya ituu... sediih...

      Hapus
  6. Mungkin secara tidak sengaja, Tuhan ngirim kamu buat jadi jodoh aku... Eaaaa.. Muahahaha.

    BalasHapus
  7. Mungkin bisa diisi dengan hal-hal yang prduktif, Mas. Mempersiapkan diri buat nyambut jodoh sesungguhnya hehehe.
    Mungkin masih dalam pengiriman jodohnya mas. Dicek dulu nomor resinya coba (?) hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah kayak ngirim paket aja mas pake cek resi segala.. gak tau kayak gimana resi Tuhan tuh :D

      Hapus
  8. Ya Tuhan... sedih banget bacanya ditinggal nikah...

    Yaudalah lain kali langsung ajakin nikah aja biar gak ditunggalin hehehe..

    BTW bunga masih kalah sama mahar.. Itu namanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang udah ngerti, arum... :)

      Hapus
  9. puisinya bagus gan. ajarin dong cara bikinnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin, dengan banyak2 baca juga bisa meningkatkan kualitas kita buat nulis mas ahmad. :) banyak baca puisi juga.

      Hapus
  10. Balasan
    1. mau gimana lagi, masa galau terus.. :D

      Hapus

- No live Link
Gue lebih menghargai kalian yg baca meski gak komentar, daripada komentar tapi gak baca. haha becanda, yaudah sok atuh komentarnya.
salam @dianhendrianto

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com