Make a Story

Minggu, 31 Januari 2016

Ada setan dikelas gue!

Ok ngopi item dulu biar gak panik dan dengerin gue cerita!
Pilihan hidup itu emang kita yg milih, baik buruknya, ya tergantung bagaimana kita melakukan dan menjalaninya. Kalo kalian punya mimpi ya berusaha wujudin, jangan sampai impian itu cuma imajinasi doang. Inget pepatah ini:
Bermimpilah setinggi langit, walaupun terjatuh, maka kamu akan terjatuh diantara bintang-bintang. Enggak jatuh dikali terus kuning ngambang

Ya, gak ada salahnya bermimpi setinggi mungkin, raih kesuksesan, manfaatin hidup selagi bisa. Contohnya gabung komunitas-komunitas atau sebagainnya. Dan jikalau gagalpun kalian bakalan dapet tempat sendiri diantara kegagalan itu, temen-temen seperjuangan yg yakin bakalan nolong, pengalaman yg gak bakalan terlupakan dan ingat juga, kegagalan itu adalah kesuksesan yg tertunda.

Contohnya gue dulu waktu SMA, gue itu males banget ikut-ikutan organisasi, kayaknya ribet, bikin cape dan sebagainya. Ya mungkin karna gue males juga. Tapi semenjak memasuki kelas 2 SMA, gue mulai jenuh dengan keadaan, gak ngapa-ngapain, cuma masuk kelas, belajar dan pulang. Sampai suatu waktu gue ngerasa ada yg gak beres sama keadaan itu, gue nyari-nyari jawaban, tapi gak nemu. Sampai pada akhirnya gue sering konsultasi ke guru agama gue di sekolah dan gue pun ikutan organisasi keagamaan, organisasi IRMAS (ikatan remaja masjid).

Di irmas gue dan anggota lain itu ibaratkan 'anak bawang' diantara organisai lain, sedikit kegiatannya. Kegiatan yg dilakukan yaitu menyiapkan alat-alat untuk kuliah subuh: misal, satu orang yg dak'wah, ngaji dan lainnya juga. Sampai beberapa bulan kemudian guru agama gue pindah dan digantikan yg baru.

Semenjak pembimbing IRMAS diganti, kegiatanpun semakin banyak dilakukan, jadwal-jadwal yg diatur sedemikian rupa, mengadakan ziarah, ngajak orang-orang berbuat baik, lomba-lomba islami dan lainnya, yg gak ada cuma lomba nyari jodoh. Disini keistimewaan sebuah agama gue temukan, dan manfaatnya gue rasakan sampai sekarang.

Tapi tau gak sih lo! Kalo ngajak orang masuk ke jalan yg bener itu agak susah, kita bakalan nerima keadaan yg namanya, dikucilkan, di ejek dan sebagainya. Gue inget satu kejadian dimana guru pembimbing gue itu negur salah satu siswi disekolah gue karna gak pake jilbab (rata-rata siswi sekolah gue itu muslim), terus si siswi  itu gak nerima kalo dia dimarahin cuma gara gara gak pake jilbab, dia marah-marah, dan nyebarin gosip gak bener tentang organisasi gue. Tapi, mungkin dia sadar kalo teguran guru itu bener, dan dia pun minta maaf. Emang yah, kalo melakukan sebuah kebenaran itu banyak resikonya, banyak tantangannya. Dan yg gue tau juga kalo sisiwi yg pernah ditegur itu sekarang jilbab-an terus, solehah banget deh. :)

Beberapa bulan gue masuk organisasi IRMAS dan akhirnya gue pun mulai masuk kelas 3 SMA, kegiatan mulai gue kurangin, gue fokus belajar. Dan organisasi pun mulai merencanakan untuk merekrut anggota baru. Dan peminat untuk masuk ke organisasi ini gak sesuai dengan yg gue bayangin, gue kira bakalan 1 atau 2 orang yg mau gabung, tapi ternyata, gila BANYAK BANGET!!!! (Ok biasa aja ekspresinya)

Gue seneng banget tentunya, karna sebelumnya gue tau, organisasi ini gak banyak peminatnya. Dulu pas gue masuk, itu cuma gara gara gue ada slot yg kosong aja gue isi, dari pada gak ngapa-ngapain.

Kebanyakan yg masuk kesini adalah anak-anak kelas satu yg baru masuk SMA. Dan, satu hal yg gue pikirin pas banyaknya yg masuk adalah, "mungkin gue bisa gebet salah satu cewe kali yah disini?, muahaha".

Satu bulan setelah perekrutan anggota baru, guru pembimbing gue mengadakan kegiatan malam khusus untuk cowok-cowoknya. Dan disini gue sama senior senior lain ikut meramaikan sambil ngupil.

Tes baca al-qur'an
Disini semua wajib baca al-qur'an, bisa gak bisa harus baca. Gue inget ada salah satu anak cowok yg baca nya terbata-bata, parahnya ada juga yg gak bisa sama sekali, buset dah, ini emak bapaknya ngapain aja, muahaha. Yg gak bisa baca enggak dihukum juga, tapi dibimbing dan diarahkan lagi supaya lancar bacanya, ok disini gue bertindak, ikut ngajarin. Wuanjir so cool banget gue yak. Muehehe.

Tes kejujuran
Setelah tes pertama selesai, tes kedua adalah tes kejujuran, dimana ini adalah waktu yg menegangkan, dimana lo harus jujur tentang kesalahan apa yg udah diperbuat dan sebenernya itu sangat disesali banget. Udah tempatnya didalem mushola lagi, ayo mo ngomong bohong apa loh? Muahaha.

Satu persatu duduk dikursi panas (bawahnya kompor), mulai nyerocos kayak stand up, iya mirip stand up. ada yg curhat pas dia nyolong duit emaknya, ada yg curhat kalo dia sering mabok-mabokan dan lain-lainnya. Tapi ada satu orang yg gue inget kalo penyesalannya gede banget, dia udah pernah ngelakuin free sex sama pacarnya dulu, gue ya cuma bisa bengong, maklum gue dulu pas SMA itu lagi polos dan lagi unyu-unyu banget, gak tau apa-apa soal gituan.

Dasar manusia emang gak jauh yg namanya kesalahan dan penyesalan, tapi yg gue bingung itu sama orang yg ngelakuin kesalahan, terus menyesalinya tapi balik lagi ngelakuin kesalahan lagi. Dan jawabannya ya tetep sama; karna kita adalah manusia.

Boleh baca: Tentang Seseorang

Uji nyali!!!!!!
Ini adalah tes terakhir, dan menurut gue ini adalah paling seru buat gue dan paling suram buat anggota baru. Setelah dua tes sebelumnya selesai, akhirnya tes terakhir segera dimulai. Gue inget banget waktu itu udah hampir jam 2 pagi, malem jum'at pula. Aaah mapus loh.. Muahaha.
Sebelumnya sore hari gue sama temen-temen anggota yg lain udah bikin sesuatu buat uji nyali yg diadakan malam harinya. O ya, di sekolah gue itu kalo malem gelap banget, belakangnya kuburan dan SEREM!, banyak yg udah kesurupan.. Hiiiiiiihhhh... GELI.

Tes terakhir ini para anggota baru harus ngambil salah satu barang yg udah ditaro dimasing-masing kelas. Sebelum tes dilakukan, kami berdo'a bersama dulu meminta perlindungan kepada Tuhan dan terhindar dari hal-hal yg gak di inginkan (biar pada takut, hihi).

Satu orang mulai pergi ke kelas yg ada paling ujung, gelap, dingin, aaah pokonya suram. Gue yakin ni orang udah pernah ketemu setan sebelumnya, nyantai banget dan berhasil, ada juga pas masuk ke kelas itu langsung pingsan, gatau lihat apaan dia, untung disuruh pergi berdua, kalo sendiri ya gatau gimana ceritanya.

Selanjutnya sampai beberapa orang uji nyali, banyak cerita lucu banget, ada yg uji nyali, masuk ruangan kelas pertama dia berhasil, pas masuk ruangan kelas terakhir dia ngibrit gila kayak sonic, anjir itu orang apa macan... Sampe-sampe nubruk pager terus sendalnya terbang.
Setelah ditanya kenapa, dia gak jawab apa-apa, gue sentil aja idungnya sambil teriak "eh, napa sih loh?" Terus dia ngomong "itu.. Tu.... Itu.. Pocooooong..!" (Pingsan). Anjir gimana ini, gue ya panik, dan yg lain ketakutan pada gak mau lanjut. Dan kami juga sepakat untuk menyelesaikan tes-tes yg lumayan amazing ini.
Bro.... Buat lo yg masih sekolah dan gak ikut organisasi apapun, gue yakin lo udah menyia-nyiakan waktu. Banyakin kegiatan aja, ngumpul sama temen-temen, gabung organisasi, manfaatnya banyak kok, pengalamanya, serunya dan mantannya, eh.. Gue pikirannya mantan mulu... Hueeek..

Masa sekolah itu emang masa paling indah, jangan lo sia-siain. Karna kalo udah lulus lo bakalan kangen banget sama hal-hal konyol yg pernah terjadi.

Dan buat yg pernah ketemu pocong waktu tes uji nyali disekolah gue dulu, gue cuma mau bilang, jangan percaya kalo itu pocong, itu cuma.. GUE! iya gue sama temen-temen yg bikin. Kyaaa kyaaaa.. MUAHAHA.

36 komentar:

  1. Bener banget tu elloo Dian?!
    Hahahaha... Asli ni cerita, asli lucu.
    Sebab pas Osis dulu gue juga suka inget peristiwa-peristiwa lucu macam begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha.. Iya bang andri.. Dulu lg Doyan bgt jailin orang.. Muahaha

      Hapus
  2. wah parah lu dian, gw yakin tuh lu yg jadi pocongnya
    wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak... Gue cuma nungguin aja dipojokan.. Nemenin pocongnya.

      Hapus
  3. bner banget gue nyesel ga ikut organisasi apa apa pas sma wkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang bgt dong.. Gak kebagean nyiksa adek kelas... Iya sayang bgt.. Eh

      Hapus
  4. Ikutan IRMAS? Aje gilee.. gak nyangka.. :p

    Awalnya kirain penampakan beneran ternyata uji nyali dan itu udah pasti buatan.. ketipuu.... -_#

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar dibilang 'calon suami yg baik' , jadi ikut kek ginian.. Hehe

      Haha.. Yabegitulah ceritanya :D

      Hapus
  5. Super duper setuju niih sama akhir-akhirnya. Soal kalo ga ikut Organisasi pas SMA itu bakal nyesel bangeete.
    dan acara-acara seleksi penerimaan adek kelas gini yang biasanya bikin greget.
    kalo di sekolah gua namanya Jalan Malam, nantidisuruh muterin sekolahan melalui jalur yang sudah ditentukan sambil tanda tangan di beberapa titik dengan kondisi seluruh lampu sekolahan mati, penerangan cuma dari lilin dan sinar bulan. tapi gak jarang pada saat kaya gini banyak yang kesurupan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang banyak artis yah? Tanda tangan segala.. :v

      Hapus
  6. Wah gag nyangka seperti ini artikelnya hehe

    BalasHapus
  7. setelah lelah membaca..kesimpulannya dulu gue juga gak pernah sekalipun ikut kegiatan extra he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karna kebanyakna yg lelah baca.. Mungkin nanti bakalan dipangkas lagi kalo bikin artiekel.. Mueheheha

      Hapus
  8. hahha jadi inget waktu osis dulu

    BalasHapus
  9. hahaha iya gan bener jadi inget osis dulu

    BalasHapus
  10. wahh
    ceritanya mirip yg pernah ane ikuti gan
    seru :)

    BalasHapus
  11. kalo aja yg uji nyali berani dikit, pocongnya dilempar bata enak tuh, haha, pala ente jadi bocor tapi ya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue enggak jadi pocooooong! Cuma nemenin pocongnya aja dipojokan.. -_#

      Hapus
  12. Hehehehe....Ane gak pernah ikut Uji nyali gan :'v Tapi kalo ketemu setan sih pernah :v neh,yang punya blog ini setannya :v *Kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mao kemana lo.. Gue kejaaar.. Hoaaar hoaaarrr..

      Hapus
  13. organisasi yang gue ikutin jaman SMA kaga ada acara uji nyali malem-malem kek gini. tapi untung juga sih, kalo ada gue ga ngikut ah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ikutan pasti udah dibawa pocong.. Ahaha

      Hapus
  14. Tempat gue dulu anak-anak nya sok berani. Sekalinya ketemu hantu pada lari semua. Gue gak lari.

    Karena yang mereka kira hantu, itu gue...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kira juga tadinya ini yg komen hantu, eh ternyata lu yah. Muaahaha

      Hapus
  15. Anjir gue kira itu anak ketemu pocong beneran. Btw gue nyesel juga gak gabung organisasi-organisasi yang ada disekolah. Alasannya karena males. Begitu gue lihat temen-temen yang gabung banyak organisasi, gue jadi iri. Iri karena dia punya banyak kenalan. Cantik-cantik pula huhuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cuma banyak kenalan cewe cantik za.. Tapi mungkin jyga punya banyak mantan disitu.. Hmm..

      Hapus
    2. Please, jangan ngomongin mantan :(

      Hapus
  16. Kalo ada lomba cari jodoh dan gebet adek kelas 1 pasti eskul nya makin rame ampe tumpeh2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah itu mh lo aja yg ngarep.. Eh tapi leh uga tuh.. Muahaha

      Hapus
  17. Wah jadi inget masa sekolah dulu, pernah ikut salah satu organisasi trus utk bisa naik ke tingkatan yg lebih tinggi, harus melalui bbrapa tes dulu, salah satunya uji nyali, dan pas udah uji nyali malah banyak yang kesurupan, soalnya itu uji nyali di rumah yang aslinya udah di larang masuk karna angker banget :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus terus.. Ikut kesurupan juga gak? Kalo banyak kan rame..

      Hapus
  18. pandai banget lo buat orang ketawa :D keren dah (y) 100 jempol buat cerita luh, hehe

    BalasHapus
  19. ceritanya bagus gan ane suka. ditunggu yah cerita selanjutnyaaa

    BalasHapus
  20. Dulu waktu sekolah juga sempat ada cerita horor
    dan pasti anak sekloah suka cerita horor

    BalasHapus
  21. Asli kocak gan ceritanya Haaha

    BalasHapus

Hai! Terimakasih telah berkomentar.

Copyright © Dian Hendrianto

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com | Edit By DND