A Personal Blog By @dianhendrianto

Sabtu, 10 Juni 2017

Sebuah Kenangan Bersama Nenek

Sejak kecil, gue adalah contoh anak yg selalu di manja oleh orang tua, bahkan gue lebih dimanjakan lagi oleh seorang nenek, apapun yg gue minta, nenek gue selalu meladeni keinginan gue. Setiap nenek pergi ke luar kota, pulangnya dia selalu  membawa oleh-oleh buat gue, entah itu makanan atau bahkan mainan.

Ketika pulang dari sukabumi, nenek membawa satu barang yg katanya akan diberikan ke gue, sama halnya dengan anak-anak pada umunya, saat hendak diberi  hadiah maka mereka  akan senang, jingkrak-jingkrak depan pintu rumah, menyambut kedatangan  seseorang yg akan membuat dirinya senang. Namun ketika  nenek gue membuka tas miliknya, saat itu gue sadar, jingkrakan gue terlalu berlebihan, karena satu barang yg keluar dari tas nenek gue hanyalah satu boneka kucing usang yg ia bawa dari rumah saudaranya di sukabumi. Dengan mimik muka mengkerut dan bibir cemberut, gue menerima boneka tersebut, dengan terpaksa.

Yg ujung-ujungnya gue mainin boneka juga. #PernahMainBoneka #TetepCowokTulenKok

Boneka tersebut masih ada dan gue simpan sampai sekarang, tidak sempat gue foto karena ada di rumah gue di cianjur, sebuah boneka usang yg bersejarah.

Beliau adalah salah satu orang paling berharga yg pernah hadir menyempurnakan masa kecil gue,  memang bukan kepada gue saja beliau memperlakukan hal semacam itu, kepada anaknya pasti berlaku serupa, atau bahkan lebih. Gue ingat, dulu saat gue masih bocah dan belum banyak dosa seperti sekarang ini, gue selalu menulis surat bersama beliau untuk anak bungsu nenek (paman gue) di Malaysia, dibantu oleh beliau agar surat yg gue tulis benar ejaanya.

"Udah beres belum?" Tanya nenek kepada gue yg masih menulis dengan cara menutup tulisan gue dengan tangan di atas kertas.

"udah.."

Sebuah surat yg berisikan tulisan pendek, 'Mang, menta duit..'

"Hahaha.." Seketika nenek tertawa membaca surat pendek nan jelas itu.

Setelah gue memberikan surat tersebut ke nenek, waktu itu gue belum mengerti kenapa nenek gue tertawa, tapi sekarang mungkin gue sedikit mengerti, kalau saat kecil dulu gue sangatlah matre, beda sama sekarang.

Uhuk~

Gue pikir, kami berdua adalah orang terkompak dalam menulis surat, saling membantu atau lebih jelasnya gue cuma ngabisin isi tinta, ya! saat itu nenek gue masih suka menulis surat dengan menggunakan bulu angsa atau semacamnya yg dicelup ke tinta. Itu adalah momen terbaik dalam kehidupan gue; tinta dan sebuah pena berbentuk bulu, bersama nenek.

Sabtu, 03 Juni 2017

Ngomongin Baju Lebaran

Di Setiap tahun pada bulan ramadhan, setiap orang yg beragama muslim pasti selalu menanti-nantikan hari raya idul fitri atau biasa disebut dengan lebaran, hampir tiap lebaran juga, rasanya kita mempunyai rasa keharusan memiliki baju baru, sepatu baru, sarung baru, dan juga bersama pasangan baru. Eh iya, yg sabar untuk yg lebaran tahun ini sendirian yah, tenang... bukan kamu aja, kok :'))

Kita akan selalu menantikan hari lebaran tiba, apalagi bisa berkumpul bareng keluarga, itu salah satu hal yg paling spesial banget deh pokoknya. Kebayang kan pas sudah hari lebaran tiba bisa kumpul-kumpul bareng keluarga pakai baju baru semua, biasanya pada pakai baju putih-putih buat salaman dan saling  bermaaf-maafan, katanya biar terlihat  bersih nan suci, gitu. Tapi,  dibalik semua itu, terkadang ada sebagian orang yg gak bisa berkumpul bareng keluarga, ada yg tiap tahunnya cuma bisa mencium bau-bau lebaran di negeri orang lagi. Sabar kamu juga gak sendirian :'))

Kalo ngomongin baju lebaran, pas jaman gue kecil dulu, gue biasa pergi belanja bareng keluarga ke pasar-pasar terdekat, kebetulan karena rumah  gue di perkampungan, maka pasar terdekat itu jaraknya masih 5 km. Jaman  dimana belum ada online-shop kayak sekarang ini. Kebayang kan  gimana susahnya gue dulu, mau beli baju koko aja mesti pergi jauh kiloan meter.

Berangkat dari rumah pagi-pagi buta dengan  keadaan mata masih sepet-sepetnya, perjalanan gak lancar gitu aja, masih harus melawan jalan bebatuan yg emang kalo pas lagi bawa motor rasanya kayak lagi senam pantat sampe membentuk sixpack.

Bukan karena hal lain harus pergi pagi-pagi, soalnya kalau pergi siang, sebagian pedagan di pasar pasti sudah mulai pergi untuk pindah ke tempat lain untuk berjualan lagi.

Sesampainya di pasar, kami masih harus memilih-milih lagi baju-baju yg emang dijual seadanya di sana. Meski dengan seadanya, masa kecil gue bahagianya sudah lebih dari cukup, cuma dikasih baju koko baru buat dipake pas lebaran aja udah jingkrak-jingkrak, beda sama anak jaman sekarang udah tau barang bagus, mintanya bukan baju lagi, tapi gadget dengan harga jutaan rupah. Ehehe

***

Kalo di inget-inget lagi semua itu selalu gue kangenin, masa kecil yg penuh dengan kebahagiaan pas gue dibeliin baju koko di pasar oleh orang tua gue, ya meski itu cuma kebahagiaan kecil, tapi gue sudah bersyukur, bahkan ketika masih kecil, hingga dimana sudah dewasa disana kita sadar bahwa kebahagiaan selalu dimulai dari hal-hal kecil, bukan begitu? Renungkanlah, renungkanlah sodara-sodaraaa..

Nah, kebetulan  lebaran sebentar lagi, sekarang ini gue gak perlu repot-repot lagi buat pergi jauh ke pasar sekedar beli baju koko, sekarang ini udah jamannya era modern yg sudah dimanjakan dengan  teknologi. Untuk baju muslim atau biasa disebut baju koko, bisa Temukan koleksi baju koko terbaik di ZALORA sesuai dengan selera, bisa juga  buat oleh-oleh keluarga di rumah.


Dengan  koleksi baju yg banyak dan diskonnya juga banyak, gak perlu repot-repot lagi pergi jauh ke pasar atau ke toko-toko baju, tinggal buka ZALORA, scroll kiri-kanan, atas-bawah, lihat-lihat terus beli. Tenang  aja, pilihannya banyak, gampang dicari, gak kayak nyari pilihan hidup sih, banyak tapi susah. *Lalu ditabok kompor gas.

Jumat, 26 Mei 2017

Kangen~

Terkadang gue heran sama sebagian orang, entah itu orang lain ataupun gue sendiri, tentang satu hal yg emang udah sering dibicarakan, ataupun cuma sekedar dipendam sendirian; kangen.

"Aku kangen sama dia.."

Perkataan tadi terkadang muncul tepat disamping gue dari mulut seorang teman, di meja kafe, di samping bantal tempat kita tidur dan bahkan di dekat jendela rumah.  Perkataan dari seseorang yg berbeda-beda yg pernah gue temuin, teman dan bahkan seseorang yg tidak dikenal sebelumnya. Aneh, sekaligus sudah menjadi kebiasaan orang-orang sejak dulu kala, mungkin bukan cuma di dekat gue aja, tapi seluruh indonesia, dunia dan bahkan dunia tetangga sebelah rumah kita, dunia yg gak bisa kita masuki.

Saat seseorang sedang kangen berat, terkadang dia gak bisa merahasiakan perasaan itu sendirian, mereka biasanya butuh seorang teman yg siap mendengarkan keluh-resah perasaanya, yg siap 24 jam mendengar perkataan-perkataan yg itu-itu aja.

Dari beberapa bulan yg lalu sampai detik ini, gue mulai kehilangan mereka-mereka yg biasanya menyampaikan keluh-resahnya hidup ke gue, atau istilah lainnya yaitu, curhat. Mereka-mereka itu biasanya  menceritkan hal-hal sepele yg gak boleh dianggap sepele, seperti perihal 'kangen' yg terkadang sulit diungkapkan. Kebanyakan sih kisah-kisah mereka-yg-tidak-boleh-disebut-namanya itu mencurhatkan' kisah kangen-nya' yg bersamaan dengan patah hati.

Setelah gue pikir-pikir lagi, mungkin mereka udah bisa mengendalikan perasaanya, tidak perlu membutuhkan teman curhat  seperti gue ini. Lebih jelasnya sih, saat mereke curhat, gue malah bengong atau lebih parah lagi malah ngetawain, gitu.

Kebayang gak sih, saat kita rindu, kangen, tapi kita gak bisa ngapa-ngapain, gak bisa ngomong langsung ke orangnya. Yg bisa dilakukan cuma mencoba membuang jauh-jauh rasa kangen itu dengan mencoba melakukan kegiatan-kegiatan yg membuat fisik sibuk, otak berfikir keras (bukan ngeres). Tapi hal yg paling menjengkelkan adalah ketika semua kegiatan yg sudah dilakukan itu terhenti, tiba-tiba 'kangen' itu balik lagi dalam hitungan detik setelah semua kegitan selesai, dan terkadang malah terbawa mimpi, itu juga kalo bisa tidur.

pernah kepikiran gak tentang 'gimana kalo manusia gak punya rasa kangen?',  kira-kira apa yg bakal terjadi, apakah akan ada yg jatuh cinta? apakah akan ada yg pulang ke rumah sehabis pulang kerja? apakah akan ada yg ndusel-ndusel diatas kasur sambil memegang bantal dan senyum-senyum sendiri? apakah akan  ada yg menangis haru karna kangennya gak sampai kepada orang yg tepat? dan satu 'apakah' populer lainnya.

Setelah gue pikir-pikir lagi, ternyata kangen itu cuma musuhnya tidur. Musuh yg menyerang diwaktu yg tidak diinginkan, dia menyerang pas kita lagi gak siap bertempur, kapanpun dan dimanapun.

Dari kebanyakan orang yg pernah  merasakan kangen, salah  satu  solusi dalam mengatasinya adalah dengan sesi curhat, baik itu curhat  ke kaca, live bigo atau lebih baik lagi ke sahabat dekat. Pernah ada yg bilang juga, "curhat boleh, tapi curhatlah kepada orang yg tepat". Emang bener sih, jangan sampe pas lagi kangen-kangennya, malah curhat ke mantan pasangan kalian itu. Beraaattttt!!!!

Masih banyak hal yg harus dibicarakan tentang kangen ini, dan  dari sebagian itu gak bisa dituliskan dan  diucapkan gitu aja, ada kangen yg cuma bisa dirasain sendiri. Dan sebenarnya, resah yg mengatasnamakan kangen itu bisa juga jadi sebuah  karya seperti tulisan mungkin, atau jika kangen itu dirasakan oleh seorang pujangga kelas kakap, dia bisa saja membuat suatu puisi atau kata-kata keren versinya, misalnya kayak ini;

"aku suka seperti ini; diam-diam menikmati sepi, mengecup manis bibirmu di bait puisi." - 28 mei 2035, sedang makan  mie  ayam.

Well, gue yakin semua orang pernah merasakan 'kangen', sejak mulai dilahirkan eaa eaa sampai udah gede yg dimana udah mulai ngerasain cinta, ataupun saat merantau jauh  dari keluarga. Rasa kangen memang terkadang datang di waktu yg tidak kita inginkan.

Jadi, kangen itu sebuah masalah atau apa sih sebenernya? hal sepele atau hal yg memang  harus dibesar-besarkan? Silahkan jawab dengan persepsi masing-masing.

Anywhy, gue gak mau panjang lebar lagi (padahal nulis pendek), selamat menjalankan  hari-hari paling kangen seisi dunia kepala kalian deh. Buat kalian yg lagi kangen berat, semoga kangennya sampai tepat di tujuan dan juga, per-tanggal 27 mei 2017, selamat menunaikan ibadah bulan  puasa ya, temen-temen. :)

Btw, udah bisa tahan laper dan haus dong yah. yg gak bisa ditahan mah cuma satu, kangen kamu, eeaaaaa~

----

Ps: Gue lagi kangen aja nulis langsung publish kek gini, gak panjang dan gak jelas. Terima kasih sudah membaca, see u untuk waktu yg sangat panjUVUYdd5write;errorGX6T55 fgvYAAang~


26 Mei 2017 - 11.30 pm
di rumah
Play: Music For Sale - Far from You

Selasa, 16 Mei 2017

Dari Malioboro

 Jogja Sebelumnya: Candi Ijo dan Sebuah Kebetulan

#PART5
Sore itu, setelah puas dengan jalan-jalan seharian, si Faqih mengajak kami untuk mencari makan, kebetulan perut gue udah mulai keroncongan, dari siang muter-muter kesana-kemari sampe lupa makan, terlalu asyik sih, atau juga mood yg sedang tidak baik  memang susah diajak kompromi soal makanan.

Beberapa hal selalu gue pikirkan sepanjang perjalanan tadi, tentang kehidupan gue tentunya. Begitu banyak pertanyaan yg bahkan tidak bisa gue jawab langsung. Terkadang juga, gue selalu bertanya kenapa gue harus ke sini, jogja? kenapa gue masih hidup? apa tujuan sebenarnya? ya, kira-kira masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan bodoh yg ingin gue sendirilah yg harus menjawabnya. Soalnya kalo dijawab orang lain, gak jauh pasti jawabannya sama, "pikirkan sendiri!".

Ditengah-tengah obrolan sebelum makanan yg kami pesan datang, ada satu hal yg menarik, sambil memegang tangan gue yg mulai merasa kesakitan akibat jatuh dari motor sebelumnya, gue memperhatikan sekitar tempat makan itu, tempat yg biasa saja, tapi ramainya bisa 'wow' sekali. Gue lupa nama tempatnya  apa, tidak terlalu memperhatikan juga, tapi, disebrang jalan dari lokasi kami makan tersebut ada salah satu tempat karaoke milih Ahmad Dhani; Masterpiece. Gue yakin, orang-orang yg karaokean di situ pasti fansclubnya kangen band. Loh~

Entah mungkin karna memang jam ramai, makanan yg kami pesan sangatlah lama, saling menunggu dengan pelanggan lain, kayak  saling suka tapi  tidak saling bicara,  nunggu aja terus. Sampai obrolan sudah kesana-kemari masih belum datang.

Dan... setelah makanan  tiba dan  berhasil masuk ke perut, gue menyadari satu hal bahwa makanannya biasa aja, hampir sama seperti makanan lain, tapi entah kenapa ramenya sampe bejibun. Mungkin jika diibararatkan seorang perempuan, dia itu salah satu perempuan yg tampilannya biasa aja, gak terlalu cantik, tapi memiliki satu hal yg tidak dimiliki perempuan lain. Misalnya; Gak marah saat dibilang 'Gendutan', tapi malah ketawa terbahak-bahak.


....Sambil memegang pisau dapur bekas mengiris bawang  merah.

Kami melanjutkan jalan-jalan sore. Mungkin bagi sebagian orang yg sering traveling ke mana-mana, ke tempat yg lebih luar biasa kerennya dari jogja, jogja  adalah kategori tempat yg biasa saja, tapi bagi gue yg pertama kali mengunjungi  tempat ini, perasaan yg muncul pertama kali adalah mengaguminya. Secara tidak langsung, sebenarnya  gue sendiri tidak memiliki tujuan pasti saat hendak pergi ke jogja, dipikiran cuma hanya ada kalimat pendek yg jika dijelaskan  menjadi panjang ceritanya; "Saya ingin ke Jogja", dan "satu alasan populer lainnya."

Saat diperjalanan yg dimana gue berposisi sebagai penumpang gelap (iya soalnya udah mulai malam), gue sendiri gak tau mau dibawa mana, yg pasti, gue sedang di jogja, dan ditemani guide tour yg baik, selain menanggung semua biaya hidup selama di sana, ternyata si Faqih juga sangat handal menjadi ojek pribadi. Oke, Mantap!

"Kita dah sampai.." Kata faqih sambil memarkir motor di tempat  yg  sudah banyak penjual oleh-oleh khas jogja, seperti baju-baju yg bertuliskan, I love Jogja, Malioboro dan  Dian Keren. Oke yg terakhir gak ada yg jual.

Berjalan sekitar 500 meter, gue sudah tau kalau yg di depan mata itu adalah Jl. Malioboro, sama persisi dengan foto-foto manusia yg sudah pernah ke jogja, kebanyakan  mereka mengujungi  tempat ini, yg menunjukan bahwa "gue lagi di jogja".

Ada keinginan juga foto di tempat tersebut, berjalan mendekati kerumunan orang, sesekali gue meladeni mereka yg minta difotoin, kira-kira sampai 10 kali. Pengen rasanya teriak, "Gantian atuh Anjing!!!"

Dan inilah hasilnya.

 
bersandar padaku, rasakan hatiku~

Kategori populer

Temen-temen

Copyright © dianhendrianto.com

Design by Anders Noren | Theme by NewBloggerThemes.com